MENJILATI JARI SETELAH MAKAN DAN MAKAN SAMBIL MINUM

MENJILATI JARI SETELAH MAKAN DAN MAKAN SAMBIL MINUM

 INILAH ADAB-ADAB MAKAN

PERTANYAAN

Kalau sesudah makan kita disunatkan menjilati tangan kita, pertanyaannya :

  1. Memulai menjilatnya dari mana dulu, dari ibu jari dulu atau dari kelingking dulu ?

2. Bagaimana adab makan dan minum yang sesuai Rosululullah Shollallahu ‘alaihi wasallam ?

JAWABAN :

Ya, setelah makan sunnah menjilati jemari, DIAWALI JARI TENGAH, KEMUDIAN JARI TELUNJUK DAN TERAKHIR IBU JARI.

 BERIKUT BEBERAPA ADAB MAKAN :

  • Makan dengan jemari tangan

Disunahkan makan menggunakan tiga jemari tangan saat ia makan dengan memakai tangan, namun tidak masalah bila ia menggunakan alat semacam sendok atau lainnya.

  • Menjilat jemari seusai makan

Termasuk yang menjadi kesunahan setelah usai makan adalah menjilati jemari sebelum ia usap dengan sapu tangan (atau basuh dengan air) berdasarkan hadits :

1.Dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Jika salah seorang diantaramu makan, maka hendaklah ia menjilati jari-jemarinya, sebab ia tidak mengetahui dari jemari mana munculnya keberkahan.” (HR. Muslim III/1607)

2.Bila salah seorang diantara kalian makan, Janganlah dia sapu tangannya dengan serbet sebelum dia jilati jarinya..” (HR. Bukhari-Muslim).

– Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah 45/272 :

الأَْكْل بِأَصَابِعِ الْيَدِ :

31 – يُسَنُّ الأَْكْل بِثَلاَثَةِ أَصَابِعَ ، هَذَا إِنْ أَكَل بِيَدِهِ ، وَلاَ بَأْسَ بِاسْتِعْمَال الْمِلْعَقَةِ وَنَحْوِهَا . (3)  وَالتَّفْصِيل فِي ( أَكْلٌ ف 17 ) .

لَعْقُ الأَْصَابِعِ بَعْدَ الأَْكْل :

32 – ذَهَبَ جُمْهُورُ الْفُقَهَاءِ إِلَى أَنَّ لَعْقَ الأَْصَابِعِ بَعْدَ الأَْكْل وَقَبْل الْمَسْحِ بِالْمَنْدِيل سُنَّةٌ ؛ لِمَا وَرَدَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَال : ” إِذَا أَكَل أَحَدُكُمْ فَلْيَلْعَقْ أَصَابِعَهُ ، فَإِنَّهُ لاَ يَدْرِي فِي أَيَّتِهِنَّ الْبَرَكَةُ ” (1) .

وَلِمَا وَرَدَ أَنَّ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال : إِذَا أَكَل أَحَدُكُمْ طَعَامَهُ فَلاَ يَمْسَحْ يَدَهُ حَتَّى يَلْعَقَهَا أَوْ يُلْعِقَهَا (2) .

 (3) الإنصاف 8 / 121 .

(1) حديث : ” إذا أكل أحدكم فليلعق أصابعه . . ” أخرجه مسلم ( 3 / 1607 ) من حديث أبي هريرة .

(2) حديث : ” إذا أكل أحدكم طعاما . . ” أخرجه البخاري ( فتح الباري 9 / 577 ) ومسلم ( 3 / 1605 ) من حديث

Menurut Imam at-Thabraani dalam kitab al-Ausaath dari hadits riwayat Ka’b Bin ‘Ajrah ra dituturkan tatacara menjilati tangan seusai makan. ”Aku melhat Rasulullah shallallaahu alaihi wa sallam makan dengan menggunakan tiga jemarinya, ibu jari dan dua jari yang menyandinginya, kemudian aku melihat beliau menjilati ketiga jemarinya sebelum dibersihkan dengan sapu tangan, mulai dari jari yang tengah kemudian jari yang menyandinginya (telunjuk) kemudian ibu jari.

Berkata Guru Kami (al-‘Iraaqy) dalam kitab Syarh at-Tirmidzi “Rahasianya adalah :

1.Karena jari tengah paling kotor saat makan sebab ia jemari paling panjang karena sisa makanan yang ada padanya lebih banyak ketimbang dijemari lainnya

2.Saat seseorang menjilati jemarinya kemungkinan perut jemari menghadap pada wajahnya, oleh karena panjangnya jari tengah saat ada sisa makanan yang jatuh dari jari tengah berpindah kejari arah kanannya (telunjuk) dan dari jari telunjuk berpindah kearah ibu jari.

– Fath al-Bari IX/579 :

وقع في حديث كعب بن عجرة عند الطبراني في الأوسط صفة لعق الأصابع ولفظه رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم يأكل بأصابعه الثلاث بالإبهام والتي تليها والوسطى ثم رأيته يلعق أصابعه الثلاث قبل أن يمسحها الوسطى ثم التي تليها ثم الإبهام قال شيخنا في شرح الترمذي كأن السر فيه أن الوسطى أكثر تلويثا لأنها أطول فيبقى فيها من الطعام أكثر من غيرها ولانها لطولها أول ما تنزل في الطعام ويحتمل أن الذي يلعق يكون بطن كفه إلى جهة وجهه فإذا ابتدأ بالوسطى انتقل إلى السبابة على جهة يمينه وكذلك الإبهام والله أعلم

– Faidh al-Qadir I/482 :

قال ابن العربي : وقد كانوا يلعقون ويمسحون ثم يغسلون ، وقد لا وكذا تفعل العرب لا تغسل يدها حتى تمسح.

وحكمته أن الماء إذا رد على اليد قبل مسحها ترك ما عليها من زفر ودسم وزاد قذرا ، وإذا مسحها لم يبق إلا أثر قليل يزيله الماء.

Ibn ‘Arabi berkata “Adalah kebiasaan orang mereka seusai makan, menjilati tangan, mengusapnya dengan sapu tangan dan mencuci tangannya, begitu juga kebiasaan orang arab mereka tidak mencuci tangannya sebelum ia mengusapinya dengan serbet”. Hikmahnya saat air cucian mengenai tangan yang belum diusapi dengan serbet kotoran dari sisa makanan sangatlah banyak hingga membuat air semakin keruh dan tanganpun tidak bersih berbeda saat dilap dengan serbet sebelumnya kotoran yang tersisa tinggalah sedikit yang dapat dijamin bersih dengan dicuci memakai air.

Tidak boleh makan sambil minum

JAWABAN :

Dianjurkan untuk tidak minum sebelum makan atau di tengah tengah makan kecuali tersedak atau sangat haus. Dalam kitab at tibh annabawy minum sebelum makan atau di tengah tengah makan dihukumi makruh entah makruh syar’i atau irsyadi (menurut kedokteran) dalam kitab yang sama juga dijelaskan bahwa yang paling utama adalah minum 1-2 jam setelah makan karena menurut ahli hikmah hal ini bisa menambah kecerdasan.  Wallahu’alam bi showab.

– Sab’ah Kutub Mufidah 145 :

(تتمة :في آداب الأكل و الشرب)يسن-إلى أن قال-و أن لا يكثر الشرب أثناء الطعام إلا إذا غص أو صدق عطشه~سبعة كتب مفيدة ١٤٥

Wallaahu A’lamu Bis Showaab.

Leave your comment here: