BAB ISTIBRA’ KITAB FATHUL QORIB KARYA IMAM ABU SYUJA’ RAHIMAHULLOH

BAB ISTIBRA’ KITAB FATHUL QORIB KARYA  IMAM ABU SYUJA’ RAHIMAHULLOH

SILAHKAN BACA JUGA : PENJELASAN SUMPAH ILA’ DALAM PERNIKAHAN SUAMI ISTERI

BAB ISTIBRA’

(Fasal) menjelaskan hukum-hukum

istibra’ .

‏( ﻓَﺼْﻞٌ ‏) ﻓِﻲْ ﺃَﺣْﻜَﺎﻡِ ﺍْﻟِﺎﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺀِ

Istibra’ secara bahasa adalah mencari kebebasan.

ﻭَﻫُﻮَ ﻟُﻐَﺔً ﻃَﻠَﺐُ ﺍﻟْﺒَﺮَﺍﺀَﺓِ

Dan secara syara’ adalah penantian seorang wanita sebab baru datangnya kepemilikan pada dirinya, atau hilangnya kepemilikan dari dirinya, karena unsur

ta’abbudi atau karena membersihkan rahimnya dari janin.

ﻭَﺷَﺮْﻋًﺎ ﺗَﺮَﺑُّﺺُ ﺍﻟْﻤَﺮْﺃَﺓِ ﺑِﺴَﺒَﺐِ ﺣُﺪُﻭْﺙِ ﺍﻟْﻤِﻠْﻚِ ﻓِﻴْﻬَﺎ ﺃَﻭْ ﺯَﻭَﺍﻟِﻪِ ﻋَﻨْﻬَﺎ ﺗَﻌَﺒُّﺪًﺍ ﺃَﻭْ ﻟِﺒَﺮَﺍﺀَﺓِ ﺭَﺣْﻤِﻬَﺎ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﺤَﻤْﻞِ

Hukum Istibra’

Istibra’ wajib dilakukan sebab dua perkara.

ﻭَﺍﻟْﺎِﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺀُ ﻳَﺠِﺐُ ﺑِﺸَﻴْﺌَﻴْﻦِ

Salah satunya adalah hilangnya firasy (kepemilikan) atas diri budak wanita. Dan akan dijelaskan di dalam ungkapan

matan, “ketika majikan budak ummu walad meninggal dunia” hingga akhir penjelasannya.

ﺃَﺣَﺪُﻫُﻤَﺎ ﺯَﻭَﺍﻝُ ﺍﻟْﻔِﺮَﺍﺵِ ﻭَﺳَﻴَﺄْﺗِﻲْ ﻓِﻲْ ﻗَﻮْﻝِ ﺍﻟْﻤَﺘْﻦِ ﻭَﺇِﺫَﺍ ﻣَﺎﺕَ ﺳَﻴِّﺪُ ﺃُﻡِّ ﺍﻟْﻮَﻟَﺪِ ﺇِﻟَﺦْ

Sebab yang kedua adalah baru datangnya kepemilikan -atas diri budak wanita-. Dan mushannif menjelaskannya di dalam perkataan beliau,

ﻭَﺍﻟﺴَّﺒَﺐُ ﺍﻟﺜَّﺎﻧِﻲْ ﺣُﺪُﻭْﺙُ ﺍﻟْﻤِﻠْﻚِ ﻭَﺫَﻛَﺮَﻩُ ﺍﻟْﻤُﺼَﻨِّﻒُ ﻓِﻲْ ﻗَﻮْﻟِﻪِ

Barang siapa baru memiliki budak wanita dengan cara membeli yang sudah tidak ada hak khiyar lagi, dengan warisan, wasiat, hibbah, atau yang lain dari cara-cara kepemilikan atas diri si budak wanita dan budak wanita tersebut bukanlah istrinya, ketika hendak mewathinya, maka bagi dia haram bersenang-senang dengan budak wanita tersebut hingga ia melakukan istibra’ padanya.

‏( ﻭَﻣَﻦِ ﺍﺳْﺘَﺤْﺪَﺙَ ﻣِﻠْﻚَ ﺃَﻣَّﺔِ ‏) ﺑِﺸِﺮَﺍﺀٍ ﻟَﺎ ﺧِﻴَﺎﺭَ ﻓِﻴْﻪِ ﺃَﻭْ ﺑِﺈِﺭْﺙٍ ﺃَﻭْ ﻭَﺻِﻴَّﺔٍ ﺃَﻭْ ﻫِﺒَّﺔٍ ﺃَﻭْ ﻏَﻴْﺮِ ﺫَﻟِﻚَ ﻣِﻦْ ﻃُﺮُﻕِ ﺍﻟْﻤِﻠْﻚِ ﻟَﻬَﺎ ﻭَﻟَﻢْ ﺗَﻜُﻦْ ﺯَﻭْﺟَﺘَﻪُ ‏( ﺣَﺮُﻡَ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ‏) ﻋِﻨْﺪَ ﺇِﺭَﺍﺩَﺓِ ﻭَﻃْﺌِﻬَﺎ ‏( ﺍﻟْﺎِﺳْﺘِﻤْﺘَﺎﻉُ ﺑِﻬَﺎ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﺴْﺘَﺒْﺮِﺋَﻬَﺎ

Jika budak wanita tersebut termasuk golongan wanita yang memiliki haidl, maka dengan satu kali haidl.

ﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻣِﻦْ ﺫَﻭَﺍﺕِ ﺍﻟْﺤَﻴْﺾِ ﺑِﺤَﻴْﻀَﺔٍ ‏)

Walaupun dia masih perawan, walaupun sudah diistibra’ oleh penjualnya sebelum dijual, dan walaupun kepemilikannya perpindah dari anak kecil atau majikan wanita.

ﻭَﻟَﻮْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺑِﻜْﺮًﺍ ﻭَﻟَﻮِ ﺍﺳْﺘَﺒْﺮَﺃَﻫَﺎ ﺑَﺎﺋِﻌُﻬَﺎ ﻗَﺒْﻞَ ﺑَﻴْﻌِﻬَﺎ ﻭَﻟَﻮْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻣُﻨْﺘَﻘِﻠَﺔً ﻣِﻦْ ﺻَﺒِﻲٍّ ﺃَﻭِ ﺍﻣْﺮَﺃَﺓٍ .

Jika budak wanita tersebut termasuk golongan wanita yang memakai perhitungan bulan, maka ‘iddahnya adalah satu bulan saja.

‏( ﻭَﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ‏) ﺍﻟْﺄَﻣَّﺔُ ‏( ﻣِﻦْ ﺫَﻭَﺍﺕِ ﺍﻟﺸُّﻬُﻮْﺭِ ‏) ﻓَﻌِﺪَّﺗُﻬَﺎ ﺑِﺸَﻬْﺮٍ ﻓَﻘَﻂْ

Jika budak wanita tersebut termasuk dari wanita hamil, maka ‘iddahnya dengan melahirkan kandungan.

ﻭَ ﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻣِﻦْ ﺫَﻭَﺍﺕِ ﺍﻟْﺤَﻤْﻞِ ‏) ﻓَﻌِﺪَّﺗُﻬَﺎ ‏( ﺑِﺎﻟْﻮَﺿْﻊِ ‏)

Ketika seseorang membeli istrinya yang berstatus budak, maka disunnahkan baginya untuk melakukan istibra’ pada istrinya tersebut.

ﻭَﺇِﺫَﺍ ﺍﺷْﺘَﺮَﻯ ﺯَﻭْﺟَﺘَﻪُ ﺳُﻦَّ ﻟَﻪُ ﺍﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺅُﻫَﺎ

Adapun budak perempuan yang telah dinikahkan atau sedang melaksanakan ‘iddah, ketika seseorang membelinya, maka tidak wajib melakukan istibra’ padanya seketika itu.

ﻭَﺃَﻣَّﺎ ﺍﻟْﺄَﻣَّﺔُ ﺍﻟْﻤُﺰَﻭَّﺟَﺔُ ﺃَﻭِ ﺍﻟْﻤُﻌْﺘَﺪَّﺓُ ﺇِﺫَﺍ ﺍﺷْﺘَﺮَﺍﻫَﺎ ﺷَﺨْﺺٌ ﻓَﻠَﺎ ﻳَﺠِﺐُ ﺍﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺅُﻫَﺎ ﺣَﺎﻟًﺎ

Kemudian, ketika ikatan pernikahan dan ‘iddahnya telah hilang semisal budak wanita tersebut ditalak sebelum dijima’ ataupun setelahnya dan ‘iddahnya telah selesai, maka pada saat itulah wajib melakukan istibra’ .

ﻓَﺈِﺫَﺍ ﺯَﺍﻟَﺖِ ﺍﻟﺰَّﻭْﺟِﻴَّﺔُ ﻭَﺍﻟْﻌِﺪَّﺓُ ﻛَﺄَﻥْ ﻃُﻠِﻘَﺖِ ﺍﻟْﺄَﻣَّﺔُ ﻗَﺒْﻞَ ﺍﻟﺪُّﺧُﻮْﻝِ ﺃَﻭْ ﺑَﻌْﺪَﻩُ ﻭَﺍﻧْﻘَﻀَﺖِ ﺍﻟْﻌِﺪَّﺓُ ﻭَﺟَﺐَ ﺍﻟْﺎِﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺀُ ﺣِﻴْﻨَﺌِﺬٍ

Ketika majikan budak ummu walad meninggaldunia dan ia tidak dalam ikatan pernikahan dan tidak pula dalam pelaksanaan ‘iddah nikah, maka wajib baginya melakukan istibra’ pada dirinya sendiri seperti halnya budak wanita.

‏( ﻭَﺇِﺫَﺍ ﻣَﺎﺕَ ﺳَﻴِّﺪُ ﺃُﻡِّ ﺍﻟْﻮَﻟَﺪِ ‏) ﻭَﻟَﻴْﺴَﺖْ ﻓِﻲْ ﺯَﻭْﺟِﻴَّﺔٍ ﻭَﻟَﺎ ﻋِﺪَّﺓِ ﻧِﻜَﺎﺡٍ ‏( ﺍﺳْﺘَﺒْﺮَﺃَﺕْ ‏) ﺣَﺘْﻤًﺎ ‏( ﻧَﻔْﺴَﻬَﺎ ﻛَﺎﻟْﺄَﻣَّﺔِ ‏)

Maksudnya, istibra’ yang dia lakukan adalah dengan satu bulan jika ia termasuk wanita-wanita yang menggunakan penghitungan bulan. Jika tidak, maka dengan satu kali haidl jika memang termasuk wanita-wanita yang menggunakan penghitungan masa suci.

ﺃَﻱْ ﻓَﻴَﻜُﻮْﻥُ ﺍﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺅُﻫَﺎ ﺑِﺸَﻬْﺮٍ ﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻣِﻦْ ﺫَﻭَﺍﺕِ ﺍﻟْﺄَﺷْﻬُﺮِ ﻭَﺇِﻟَّﺎ ﻓَﺒِﺤَﻴْﻀَﺔٍ ﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻣِﻦْ ﺫَﻭَﺍﺕِ ﺍﻟْﺄَﻗْﺮَﺍﺀِ

Seandainya sang majikan melakukan istibra’ terhadap budak wanitanya yang pernah dijima’ kemudian ia merdekakan, maka bagi sang budak tidak wajib melakukan

istibra’ , dan baginya diperkenankan menikah seketika itu juga.

ﻭَﻟَﻮِ ﺍﺳْﺘَﺒْﺮَﺃَ ﺍﻟﺴَّﻴِّﺪُ ﺃَﻣَّﺘَﻪُ ﺍﻟْﻤَﻮْﻃُﻮْﺃَﺓَ ﺛُﻢَّ ﺃَﻋْﺘَﻘَﻬَﺎ ﻓَﻠَﺎ ﺍﺳْﺘِﺒْﺮَﺍﺀَ ﻋَﻠَﻴْﻬَﺎ ﻭَﻟَﻬَﺎ ﺃَﻥْ ﺗَﺘَﺰَﻭَّﺝَ ﻓِﻲْ ﺍﻟْﺤَﺎﻝِ .

(Sumber : Kitab Fathul Qorib)

Leave your comment here: