BERDOSAKAH WANITA YANG SUDAH MENUTUP AURAT KETIKA DI PANDANG LELAKI YANG BUKAN MAHROMNYA

Berdosakah bila wanita telah menutup aurat dan berjilbab tatapi di pandang lelaki lain yang bukan mahrom?
الباجوري 2_97
وقيل لا يحرم لقوله تعالى ولايبدين زينتهن الا ما ظهر منها وهو مفسر بالوجه والكفين والمعتمد الاول ولا بأس بتقليد الثاني لاسيما في هذه الزمان الذي كثر فيه خروج النسأ في الطريق والاسواق

Kalau ikut pendapat kedua Masihkah berdosa?

Tidak berdosa dengan taqlid pada pendapat qiil sebagaimana dalam Albajuri 2/97 di atas. Wanita dan anak itu fitnah (ujian) bagi pria. jadi gak ada salahnya wanita yang berlalu tanpa menaburkan aura syahwat, maksudnya mengerling atau apapun yang menjadikan sabab syahwat. jika anda sdh berbuat sedekat mungkin dengan rambu agama. maka yang salah mata prianya, yo biarkan saja.

Mafhumnya tidak kalau kita ikut pendapat ke dua yaitu qoul dlo’if, karena sudah tidak ada unsur i’anatul makshiat jika ikut pendapat ke dua. Wal hashil tidak ada hukum haram bagi laki-laki dan wanita jika ikut pendapat dlo’if tersebut yang artinya sudah hilang unsur i’anatul makshiat bagi qoum wanita, seperti yang tertera di i’anatut tholibin. Dan muqobil mu’tamad boleh diikuti, karena qoul dlo’if yang tidak boleh diikuti hanya qoul muqobilus shohih.

Melihat redaksi dari ta’bir di bajuri yaitu bahwa melihat bagian tubuh wanita bagi Qoum laki-laki lain (ajnabiyy) hukumnya haram kecuali adanya hajat,seperti berobat.sedang dalam hukum melihat wajah (selain ke dua mata) dan telapak tangan wanita bagi laki-laki lain ada perbedaan pendapat,antara lain:

  • menurut Qoul Mu’tamad hukumnya haram melihat wajah dan telapak tanganya jika tidak ada hajat,seperti mu’amalah dll.
  • menurut Qoul Muqobil Mu’tamad hukumnya boleh melihat wajah dan ke dua telapak tanganya walaupun tidak ada hajat.

Qoul Dlo’if boleh diikuti atau di pakai (diamalkan) untuk diri sendiri, tidak untuk difatwakan dan untuk menghukumi, qoul dlo’if yang boleh dipakai antara lain:

  • Khilaful Asshoh
  • Khilaful Mu’tamad
  • Khilaful Awjah
  • Khilaful Muttajah

Adapun Qoul Dlo’if yang tidak boleh dipakai sebagai pijakan hukum adalah Muqobilus Shohih (lawan yang benar) karena umumnya atau kebanyakanya qoul tersebut fasid/rusak.

إعانة الطالبين ج ١ ص ١٩
وأما الأقوال الضعيفة فيجوز العمل بها فى حق النفس لا فى حق الغير ما لم يشتد ضعفها ولا يجوز الإفتاء ولا الحكم بها والقول الضعيف شامل لخلاف الأصح وخلاف المعتمد وخلاف الأوجه وخلاف المتجه وأما خلاف الصحيح فالغالب أنه يكون فاسدا لايجوز الأخذ به ومع هذا كله فلا يجوز للمفتي أن يفتي حتى يأخذ العلم بالتعلم من أهله المتقين له العارفين

ADAPUN BERCADAR SUNNAH BUKAN KEWAJIBAN BAGI WANITA, KECUALI YAQIN ADA LAKI-LAKI LAIN MELIHATNYA, ini jika ikut qoul mu’tamad, kalo muqobil mu’tamad juga sunnah dan tidak haram walaupun tidak ada hajat. [I’ANATUT THOLIBIN 3/258, HASYIYSH JAMAL 3/123].

Masalah Qoshor Janda Dan Merangkap Qoshor Seharian Bag. I

 

                   Ada ibu-ibu muslimat, di kampung beliau yaitu Riau, Luar Jawa, Sumatera. Sang ibu menanyakan dua poin permasalahan:

  1. Apakah sah sholat qoshor janda yang bepergian, padahal janda itu tidak mempunyai mahram? Sedangkan dalam hadist disebutkan: seorang perempuan yang beriman kepada Alloh dan hari Akhir tidak di izinkan untuk bepergian sejauh perjalanan sehari semalam kecuali bersama-sama mahramnya (Riwayat jamaah ahli hadist kecuali Imam Nasai)

Mungkin yang di kehendaki adalah hadist ini:

إحكام الأحكام شرح عمدة الأحكام – (ج 2 / ص 254)  المؤلف: الإمام تقي الدين ابن دقيق العيد

 الْحَدِيثُ الرَّابِعُ: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلَامُ {لَا يَحِلُّ لِامْرَأَةٍ تُؤْمِنُ بِاَللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أَنْ تُسَافِرَ مَسِيرَةَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ إلَّا وَمَعَهَا حُرْمَةٌ}. وَفِي لَفْظِ الْبُخَارِيِّ ” لَا تُسَافِرُ مَسِيرَةَ يَوْمٍ إلَّا مَعَ ذِي مَحْرَمٍ “

Artinya: “Tidaklah halal bagi perempuan yang beriman pada Alloh dan hari Akhir, Bepergian sehari semalam kecuali ada mahram bersamanya”. Dalam lafadz imam Bukhori: “Tidak bepergian sehari kecuali dengan Mahram”.

  1. Dan sholat yang boleh di qoshor dan Jama’ hanya Dluhur, Ashar dan Isya. Apakah boleh di kerjakan sekaligus menjadi enam rakaat?

URAIAN JAWABAN

  1. Tentang Janda Qoshor

Sebelumnya:

Alangkah baiknya kalau kita mengenal secuil perkara yang tidak memperkenankan Sholat Qoshor, yakni maksiat. Dalam hal ini ada perincian dari ulama. Sebagai berikut:

المجموع الجزء الرابع ص: 224

قال المصنف رحمه الله ولا يجوز القصر إلا في سفر ليس بمعصية فأما إذا سافر لمعصية كالسفر لقطع الطريق أو قتال المسلمين فلا يجوز القصر ولا الترخص بشيء من رخص المسافرين لأن الرخص لا يجوز أن تعلق بالمعاصي ولأن في جواز الرخص في سفر المعصية إعانة على المعصية وهذا لا يجوز

Artinya: “Pengarang Rahimahulloh berkata: Sholat Qoshor tidak boleh dilakukan kecuali pada perjalanan yang bukan dalam rangka maksiat (Boleh qoshor selama tidak maksiat:Pent). Apabila orang tersebut bepergian karena tujuan maksiat, seperti merampok atau membunuh orang muslim (atau bepergiannya wanita tanpa mahram:pent) maka tidak boleh sholat Qoshor, dan tidak boleh melakukan dispensasi/kemurahan yang berkaitan dengan dispensasi bepergian. Karena dispensasi tidak bisa di gantungkan dengan maksiat. Dan karena hukum boleh dispensasi dalam pergi bermaksiat termasuk menolong atas maksiat, dan hal ini tidak boleh”.

Untuk keterangan lebih lanjut bisa di telaah di ibarat di bawah ini:

المجموع الجزء الرابع ص: 224

(الشرح) قال أصحابنا إذا خرج مسافرا عاصيا بسفره بأن خرج لقطع الطريق أو لقتال المسلمين ظلما أو آبقا من سيده أو ناشزة من زوجها أو متغيبا عن غريمه مع قدرته على قضاء دينه ونحو ذلك لم يجز له أن يترخص بالقصر ولا غيره من رخص السفر بلا خلاف عند أصحابنا إلا المزني فجوز له ذلك وإلا التيمم فقد سبق في بابه أن في العاصي بسفره ثلاثة أوجه (أصحها) يلزمه التيمم وإعادة الصلاة (والثاني) يلزمه التيمم ولا إعادة (والثالث) يحرم التيمم ويجب القضاء ويعاقب على ترك الصلاة ويكون كتاركها مع تمكنه من الطهارة لأنه قادر على استباحتها بالتيمم بأن يتوب ويستبيح التيمم وسائر الرخص هذا كله فيمن خرج عاصيا بسفره فأما من خرج بنية سفر مباح ثم نقله إلى معصية ففيه وجهان مشهوران حكاهما الشيخ أبو حامد والبندنيجي وجماعات من العراقيين وإمام الحرمين وجماعات من الخراسانيين (أحدهما) يترخص بالقصر وغيره لأن السفر انعقد مباحا مرخصا فلا يتغير قال إمام الحرمين وهذا ظاهر النص (وأصحهما) لا يترخص من حين نوى المعصية لأن سفر المعصية ينافي الترخص وممن صححه القاضي  أبو علي البندنيجي والرافعي قال صاحب البيان وهذه المسألة تشبه من سافر مباحا إلى مقصد معلوم ثم نوى في طريقه إن لقيت فلانا رجعت فهل له استدامة الترخص فيه وجهان أما إذا أنشأ سفر معصية ثم تاب في أثناء طريقه ونوى سفرا مباحا واستمر في طريقه إلى مقصده الأول ففيه طريقان (أصحهما) وبه قطع الأكثرون أن ابتداء سفره من ذلك الموضع فإن كان منه إلى مقصده مرحلتان ترخص بالقصر وغيره وإلا فلا (والثاني) حكاه إمام الحرمين عن شيخه أن طرآن سفر الطاعة كطرآن نية سفر المعصية فيكون فيه الوجهان هذا كله في العاصي بسفره أما العاصي في سفره وهو من خرج في سفر مباح وقصد صحيح ثم ارتكب معاصي في طريقه كشرب الخمر وغيره فله الترخص بالقصر وغيره بلا خلاف لأنه ليس ممنوعا من السفر وإنما يمنع من المعصية بخلاف العاصي بسفره

المحلى والقليوبى الجزء الأول  ص: 260

ولا يترخص العاصى بسفره كآبق فناشزة وغريم قادر علي الأداء لأن السفر سبب الرخصة بالقصر وغيره فلا تناط بالمعصية (قوله ولا يترخص العاصى) خلافا للمزنى من أئمتنا ولو شرك فى سفره بين حرام وجائز لم يترخص تغليبا للمانع.

بغية المسترشدين  ص: 77

(فائدة) جوز المزنى كأبى حنيفة القصر ولو للعاصى بسفره إذ هو عزيمة عندهما وفيه فسحة عظيمة – إلى أن قال – ومنعا الجمع مطلقا إلا فى النسك بعرفة ومزدلفة ومذهبنا كمالك وأحمد منعه للعاصى فصار الجمع للعاصى ممتنعا اتفاقا فليتنبه له.

Dan Jarak larangan keluar perempuan:

Para ulama juga berbeda pendapat tentang tenggang waktu pengharaman wanita keluar tanpa mahram. Sebagai berikut:

تحفة الأحوذي – (ج 4 / ص 278-279)

قوله (والعمل على هذا عند أهل العلم يكرهون للمرأة أن تسافر إلا مع ذي محرم) لكن قال الحنفية يباح لها الخروج إلى ما دون مسافة القصر بغير محرم وقال أكثر أهل العلم يحرم لها الخروج في كل سفر طويلا كان أو قصيرا ولا يتوقف حرمة الخروج بغير المحرم على مسافة القصر لإطلاق حديث بن عباس بلفظ لا تسافر المرأة إلا مع ذي محرم.

Artinya: “Ungkapan pengarang {pengamalan ahli ilmu tentang hadist ini adalah, beliau-beliau memakruhkan/membenci/tidak menyukai perempuan yang bepergian kecuali bersama mahramnya}, Akan tetapi ulama hanafiyyah berpendapat: Bagi perempuan di perbolehkan keluar pada perjalanan di bawah masafatil Qoshri (perjalananan yang memperbolehkan sholat Qoshor/ kurang-lebih 90 an KM) tanpa adanya Mahram. Dan kebanyakan ulama mengatakan: Bagi perempuan haram keluar di segala perjalanan baik Thowil (perjalanan bisa meng-qoshor) atau qoshir (perjalanan tidak bisa meng-qoshor). Dan keharaman keluarnya perempuan tidak terhenti pada masafatil Qoshri, karena mutlaknya hadist Sahabat ibni Abbas dengan lafadz: Perempuan tidak boleh bepergian kecuali dengan mahramnya”.

 

Selanjutnya:

Hadist diatas menurut asbabul wurud yang tercantum dalam beberapa literatur kitab-kitab hadist berawal dari bepergian haji (1), kemudian untuk masalah di luar haji para ulama berbeda pendapat:

  1. Tidak boleh, seperti keterangan di bawah ini:

فتح الباري لابن حجر – (ج 4 / ص 56)

قَوْله: (مَسِيرَة يَوْم وَلَيْلَة لَيْسَ مَعَهَا حُرْمَة) أَيْ مَحْرَم, وَاسْتُدِلَّ بِهِ عَلَى عَدَم جَوَاز السَّفَر لِلْمَرْأَةِ بِلَا مَحْرَم, وَهُوَ إِجْمَاع فِي غَيْر الْحَجّ وَالْعُمْرَة وَالْخُرُوج مِنْ دَار الشِّرْك

Artinya: “Ucapan Imam Bukhori (perjalanan sehari-semalam yang perempuan tersebut tidak bersama Khurmah) itu maksudnya adalah Mahram. Di sini bisa di ambil sebuah dalil bahwa tidak boleh bepergian bagi perempuan tanpa adanya mahram, itu adalah kesepakatan para ulama selain dalam masalah Haji, Umroh dan keluar dari Negara Syirik/Kafir”.

Keterangan ini di perkuat oleh dawuh Imam Al Qodli sebagai berikut:

شرح النووي على مسلم – (ج 4 / ص 500)

وَقَدْ قَالَ الْقَاضِي: وَاتَّفَقَ الْعُلَمَاء عَلَى أَنَّهُ لَيْسَ لَهَا أَنْ تَخْرُج فِي غَيْر الْحَجّ وَالْعُمْرَة إِلَّا مَعَ ذِي مَحْرَم إِلَّا الْهِجْرَة مِنْ دَار الْحَرْب, فَاتَّفَقُوا عَلَى أَنَّ عَلَيْهَا أَنْ تُهَاجِر مِنْهَا إِلَى دَار الْإِسْلَام وَإِنْ لَمْ يَكُنْ مَعَهَا مَحْرَم

Artinya: Imam Al Qodli benar-benar berkata: “Para Ulama sepakat, bahwa sesungguhnya wanita tidak boleh keluar tanpa mahram di selain Haji dan Umroh dan selain pergi dari Darul Kharb (Negara kafir), Maka ulama bersepakat bahwa boleh bagi wanita tersebut untuk pergi ke Negara islam walaupun tanpa mahram”.

  1. Khilaf, seperti keterangan di bawah ini:

شرح النووي على مسلم – (ج 4 / ص 500)

وَاخْتَلَفَ أَصْحَابنَا فِي خُرُوجهَا لِحَجِّ التَّطَوُّع وَسَفَر الزِّيَارَة وَالتِّجَارَة وَنَحْو ذَلِكَ مِنْ الْأَسْفَار الَّتِي لَيْسَتْ وَاجِبَة, فَقَالَ بَعْضهمْ: يَجُوز لَهَا الْخُرُوج فِيهَا مَعَ نِسْوَة ثِقَات كَحَجَّةِ الْإِسْلَام, وَقَالَ الْجُمْهُور: لَا يَجُوز إِلَّا مَعَ زَوْج أَوْ مَحْرَم, وَهَذَا هُوَ الصَّحِيح ؛ لِلْأَحَادِيثِ الصَّحِيحَة.

Artinya: “Para sahabat kita (Ulama pengikut madzhab syafi’i) berbeda pendapat, dalam masalah keluarnya wanita (tanpa mahram), karena untuk tujuan haji sunnah, pergi ziarah, berdagang dan sejenisnya, yakni bepergian yang bukan merupakan kewajiban. Maka sebagian ulama berkata: Boleh bagi wanita tersebut keluar untuk bepergian diatas (dengan sarat) bersama beberapa perempuan yang bisa di percaya. (ulama yang memperbolehkannya) seperti Hujjatul Islam (Imamuna Al Ghozali). Dan Kebanyakan ulama berkata: “Bepergian tersebut tidak boleh, kecuali bersama suami atau mahram, dan ini adalah pendapat yang shahih, karena adanya hadist-hadist yang Shohiihah”.

 

Kesimpulan Jawaban:

Dengan mengacu pendapat yang memperbolehkan bepergian bagi wanita tanpa mahram, yang secara otomatis perjalanan tersebut bukan dalam rangka maksiat, terlebih apabila kurang dari masafatil Qoshri. Maka Janda di perbolehkan melaksanakan sholat qoshor dengan syarat ada perempuan yang bisa di percaya, yang menemaninya. Dan andai saja ada orang yang mengatakan tidak boleh, kita harus berlapang dada, menghormatinya, karena hal ini adalah masalah Ikhtilafiyyah Ijtihadiah (perbedaan dalam ber-ijtihad) dan kami berharap bagi yang kekeh-kukuh tidak memperbolehkan untuk melihat dasar perkhilafan ini. Agar tercipta Baldatun Thoyyibatun Wa Robbun Ghofur dan tidak terjadi gejolak di masyarakat.

Penting!! Hukum ziarah walisongo menurut Imam Ibnu Hajar Al Haitami adalah IBADAH YANG DI SUNNAHKAN, sebagai berikut:

الفتاوى الكبرى الجزء الثانى ص : 24

(وسئل) t عن زيارة قبور الأولياء في زمن معين مع الرحلة إليها هل يجوز مع أنه يجتمع عند تلك القبور مفاسد كثيرة كاختلاط النساء بالرجال وإسراج السرج الكثيرة وغير ذلك ؟ (فأجاب) بقوله زيارة قبور الأولياء قربة مستحبة وكذا الرحلة إليها إلى أن قال… ومن أطلق المنع من الزيارة خوف ذلك الاختلاط يلزمه إطلاق منع نحو الطواف والرمل بل والوقوف بعرفة أو مزدلفة والرمي إذا خشي الاختلاط أو نحوه فلما لم يمنع الأئمة شيئا من ذلك مع أن فيه اختلاطا أي اختلاط وإنما منعوا نفس الاختلاط لا غير فكذلك هنا إلح

Artinya: “(Syekh ibnu Hajar RA.) ditanyai masalah masalah ziaroh kubur para wali, di waktu tertentu bersama rombongan. Apakah hal tersebut boleh? Padahal banyak terjadi mafaasid (perbuatan yang tdak diperbolehkan agama) seperti: bercampurnya laki-laki perempuan (yang bukan mahrom),  menyalakan lampu yang banyak (tanpa faidah) dan lain sebagainya.(Maka beliau syekh menjawab:) dengan perkataan beliau: ZIARAH KUBUR KE WALI-WALI ALLOH ADALAH IBADAH YANG DI SUNNAHKAN, BEGITU PULA ROMBONGAN ZIARAH KE WALI-WALI ALLOH…sampai perkataan… Adapun ulama yang memutlakkan larangan ziarah kubur karena takut terjadinya percampuran laki-laki dan perempuan, maka mestinya mereka juga memutlakkan larangan (dalam kasus) seperti thowaf, romlu/sa’i, wukuf di Arafah atau di Muzdalifah dan melempar jumroh, apabila takut terjadinya percampuran antara lelaki dan perempuan atau semacamnya, (oleh karena itu) para Imam-Imam tidak melarang semua itu, padahal jelas terjadi percampuran lelaki-perempuan, dan hanya melarang praktek tercampurnya lelaki-perempuan saja (bukan melarang thowaf, sa’i dll. secara mutlak), maka mestinya begitu pula dalam masalah ini (ziarah kubur Wali-wali Alloh)

(1) إحكام الأحكام شرح عمدة الأحكام – (ج 2 / ص 254-256)  المؤلف: الإمام تقي الدين ابن دقيق العيد

الْحَدِيثُ الرَّابِعُ: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلَامُ {لَا يَحِلُّ لِامْرَأَةٍ تُؤْمِنُ بِاَللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أَنْ تُسَافِرَ مَسِيرَةَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ إلَّا وَمَعَهَا حُرْمَةٌ}. وَفِي لَفْظِ الْبُخَارِيِّ ” لَا تُسَافِرُ مَسِيرَةَ يَوْمٍ إلَّا مَعَ ذِي مَحْرَمٍ “

الشَّرْحُ

فِيهِ مَسَائِلُ.

الْأُولَى: اخْتَلَفَ الْفُقَهَاءُ فِي أَنَّ الْمَحْرَمَ لِلْمَرْأَةِ مِنْ الِاسْتِطَاعَةِ أَمْ لَا؟ حَتَّى لَا يَجِبَ عَلَيْهَا الْحَجُّ، إلَّا بِوُجُودِ الْمَحْرَمِ.وَاَلَّذِينَ ذَهَبُوا إلَى ذَلِكَ: اسْتَدَلُّوا بِهَذَا الْحَدِيثِ.فَإِنَّ سَفَرَهَا لِلْحَجِّ مِنْ جُمْلَةِ الْأَسْفَارِ الدَّاخِلَةِ تَحْتَ الْحَدِيثِ.فَيَمْتَنِعُ إلَّا مَعَ الْمَحْرَمِ.وَاَلَّذِينَ لَمْ يَشْتَرِطُوا ذَلِكَ قَالُوا: يَجُوزُ أَنْ تُسَافِرَ مَعَ رُفْقَةٍ مَأْمُونِينَ إلَى الْحَجِّ, رِجَالًا أَوْ نِسَاءً.وَفِي سَفَرِهَا مَعَ امْرَأَةٍ وَاحِدَةٍ: خِلَافٌ فِي مَذْهَبِ الشَّافِعِيِّ.وَهَذِهِ الْمَسْأَلَةُ تَتَعَلَّقُ بِالنَّصَّيْنِ إذَا تَعَارَضَا, وَكَانَ كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا عَامًّا مِنْ وَجْهٍ, خَاصًّا مِنْ وَجْهٍ.بَيَانُهُ: أَنَّ قَوْله تَعَالَى { وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنْ اسْتَطَاعَ إلَيْهِ سَبِيلًا } يَدْخُلُ تَحْتَهُ الرِّجَالُ وَالنِّسَاءُ.فَيَقْتَضِي ذَلِكَ: أَنَّهُ إذَا وُجِدَتْ الِاسْتِطَاعَةُ الْمُتَّفَقُ عَلَيْهَا: أَنْ يَجِبَ عَلَيْهَا الْحَجُّ.وَقَوْلُهُ عَلَيْهِ السَّلَامُ ” لَا يَحِلُّ لِامْرَأَةٍ – الْحَدِيثَ ” خَاصٌّ بِالنِّسَاءِ, عَامٌّ فِي الْأَسْفَارِ.فَإِذَا قِيلَ بِهِ وَأُخْرِجَ عَنْهُ سَفَرُ الْحَجِّ, لِقَوْلِهِ تَعَالَى { وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنْ اسْتَطَاعَ إلَيْهِ سَبِيلًا } قَالَ الْمُخَالِفُ: نَعْمَلُ بِقَوْلِهِ تَعَالَى { وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ } فَتَدْخُلُ الْمَرْأَةُ فِيهِ.وَيَخْرُجُ سَفَرُ الْحَجِّ عَنْ النَّهْيِ.فَيَقُومُ فِي كُلِّ وَاحِدٍ مِنْ النَّصَّيْنِ عُمُومٌ وَخُصُوصٌ.وَيَحْتَاجُ إلَى التَّرْجِيحِ مِنْ خَارِجٍ.وَذَكَرَ بَعْضُ الظَّاهِرِيَّةِ.أَنَّهُ يَذْهَبُ إلَى دَلِيلٍ مِنْ خَارِجٍ.وَهُوَ قَوْلُهُ عَلَيْهِ السَّلَامُ { لَا تَمْنَعُوا إمَاءَ اللَّهِ مَسَاجِدَ اللَّهِ }.وَلَا يَتَّجِهُ ذَلِكَ, فَإِنَّهُ عَامٌّ فِي الْمَسَاجِدِ, فَيُمْكِنُ أَنْ يَخْرُجَ عَنْهُ الْمَسْجِدُ الَّذِي يُحْتَاجُ إلَى السَّفَرِ فِي الْخُرُوجِ إلَيْهِ بِحَدِيثِ النَّهْيِ.

الثَّانِيَةُ: لَفْظُ ” الْمَرْأَةِ ” عَامٌّ بِالنِّسْبَةِ إلَى سَائِرِ النِّسَاءِ.وَقَالَ بَعْضُ الْمَالِكِيَّةِ: هَذَا عِنْدِي فِي الشَّابَّةِ.وَأَمَّا الْكَبِيرَةُ غَيْرُ الْمُشْتَهَاةِ: فَتُسَافِرُ حَيْثُ شَاءَتْ فِي كُلِّ الْأَسْفَارِ, بِلَا زَوْجٍ وَلَا مَحْرَمٍ.وَخَالَفَهُ بَعْضُ الْمُتَأَخِّرِينَ مِنْ الشَّافِعِيَّةِ مِنْ حَيْثُ إنَّ الْمَرْأَةَ مَظِنَّةُ الطَّمَعِ فِيهَا, وَمَظِنَّةُ الشَّهْوَةِ, وَلَوْ كَانَتْ كَبِيرَةً.وَقَدْ قَالُوا: لِكُلِّ سَاقِطَةٍ لَاقِطَةٌ.وَاَلَّذِي قَالَهُ الْمَالِكِيُّ: تَخْصِيصٌ لِلْعُمُومِ بِالنَّظَرِ إلَى الْمَعْنَى.وَقَدْ اخْتَارَ هَذَا الشَّافِعِيُّ: أَنَّ الْمَرْأَةَ تُسَافِرُ فِي الْأَمْنِ.وَلَا تَحْتَاجُ إلَى أَحَدٍ, بَلْ تَسِيرُ وَحْدَهَا فِي جُمْلَةِ الْقَافِلَةِ, فَتَكُونُ آمِنَةً.وَهَذَا مُخَالِفٌ لِظَاهِرِ الْحَدِيثِ.

فتح الباري لابن حجر – (ج 4 / ص 56)

قَوْله: (مَسِيرَة يَوْم وَلَيْلَة لَيْسَ مَعَهَا حُرْمَة) أَيْ مَحْرَم, وَاسْتُدِلَّ بِهِ عَلَى عَدَم جَوَاز السَّفَر لِلْمَرْأَةِ بِلَا مَحْرَم, وَهُوَ إِجْمَاع فِي غَيْر الْحَجّ وَالْعُمْرَة وَالْخُرُوج مِنْ دَار الشِّرْك, وَمِنْهُمْ مَنْ جَعَلَ ذَلِكَ مِنْ شَرَائِط الْحَجّ كَمَا سَيَأْتِي الْبَحْث فِيهِ فِي مَوْضِعه إِنْ شَاءَ اللَّه تَعَالَى.

شرح النووي على مسلم – (ج 4 / ص 500)

فَالْحَاصِل أَنَّ كُلّ مَا يُسَمَّى سَفَرًا تُنْهَى عَنْهُ الْمَرْأَة بِغَيْرِ زَوْج أَوْ مَحْرَم, سَوَاء كَانَ ثَلَاثَة أَيَّام أَوْ يَوْمَيْنِ أَوَيَوْمًا أَوْ بَرِيدًا أَوْ غَيْر ذَلِكَ ؛ لِرِوَايَةِ اِبْن عَبَّاس الْمُطْلَقَة, وَهِيَ آخِر رِوَايَات مُسْلِم السَّابِقَة ( لَا تُسَافِر اِمْرَأَة إِلَّا مَعَ ذِي مَحْرَم ) وَهَذَا يَتَنَاوَل جَمِيع مَا يُسَمَّى سَفَرًا. وَاَللَّه أَعْلَم.

وَأَجْمَعَتْ الْأُمَّة عَلَى أَنَّ الْمَرْأَة يَلْزَمهَا حَجَّة الْإِسْلَام إِذَا اِسْتَطَاعَتْ لِعُمُومِ قَوْله تَعَالَى: { وَلِلَّهِ عَلَى النَّاس حَجّ الْبَيْت }. وَقَوْله صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” بُنِيَ الْإِسْلَام عَلَى خَمْس “.. الْحَدِيث. وَاسْتِطَاعَتهَا كَاسْتِطَاعَةِ الرَّجُل, لَكِنْ اِخْتَلَفُوا فِي اِشْتِرَاط الْمَحْرَم لَهَا, فَأَبُو حَنِيفَة يَشْتَرِطهُ لِوُجُوبِ الْحَجّ عَلَيْهَا إِلَّا أَنْ يَكُون بَيْنهَا وَبَيْن مَكَّة دُون ثَلَاث مَرَاحِل, وَوَافَقَهُ جَمَاعَة مِنْ أَصْحَاب الْحَدِيث وَأَصْحَاب الرَّأْي, وَحُكِيَ ذَلِكَ أَيْضًا عَنْ الْحَسَن الْبَصْرِيّ, وَالنَّخَعِيِّ, وَقَالَ عَطَاء وَسَعِيد بْن جُبَيْر وَابْن سِيرِينَ وَمَالِك وَالْأَوْزَاعِيُّ وَالشَّافِعِيّ فِي الْمَشْهُور عَنْهُ: لَا يُشْتَرَط الْمَحْرَم, بَلْ يُشْتَرَط الْأَمْن عَلَى نَفْسهَا, قَالَ أَصْحَابنَا: يَحْصُل الْأَمْن بِزَوْجِ أَوْ مَحْرَم أَوْ نِسْوَة ثِقَات, وَلَا يَلْزَمهَا الْحَجّ عِنْدنَا إِلَّا بِأَحَدِ هَذِهِ الْأَشْيَاء, فَلَوْ وُجِدَتْ اِمْرَأَة وَاحِدَة ثِقَة لَمْ يَلْزَمهَا, لَكِنْ يَجُوز لَهَا الْحَجّ مَعَهَا, هَذَا هُوَ الصَّحِيح, وَقَالَ بَعْض أَصْحَابنَا: يَلْزَمهَا بِوُجُودِ نِسْوَة أَوْ اِمْرَأَة وَاحِدَة, وَقَدْ يَكْثُر الْأَمْن وَلَا تَحْتَاج إِلَى أَحَد, بَلْ تَسِير وَحْدهَا فِي جُمْلَة الْقَافِلَة وَتَكُون آمِنَة, وَالْمَشْهُور مِنْ نُصُوص الشَّافِعِيّ وَجَمَاهِير أَصْحَابه هُوَ الْأَوَّل, وَاخْتَلَفَ أَصْحَابنَا فِي خُرُوجهَا لِحَجِّ التَّطَوُّع وَسَفَر الزِّيَارَة وَالتِّجَارَة وَنَحْو ذَلِكَ مِنْ الْأَسْفَار الَّتِي لَيْسَتْ وَاجِبَة, فَقَالَ بَعْضهمْ: يَجُوز لَهَا الْخُرُوج فِيهَا مَعَ نِسْوَة ثِقَات كَحَجَّةِ الْإِسْلَام, وَقَالَ الْجُمْهُور: لَا يَجُوز إِلَّا مَعَ زَوْج أَوْ مَحْرَم, وَهَذَا هُوَ الصَّحِيح ؛ لِلْأَحَادِيثِ الصَّحِيحَة.وَقَدْ قَالَ الْقَاضِي: وَاتَّفَقَ الْعُلَمَاء عَلَى أَنَّهُ لَيْسَ لَهَا أَنْ تَخْرُج فِي غَيْر الْحَجّ وَالْعُمْرَة إِلَّا مَعَ ذِي مَحْرَم إِلَّا الْهِجْرَة مِنْ دَار الْحَرْب, فَاتَّفَقُوا عَلَى أَنَّ عَلَيْهَا أَنْ تُهَاجِر مِنْهَا إِلَى دَار الْإِسْلَام وَإِنْ لَمْ يَكُنْ مَعَهَا مَحْرَم, وَالْفَرْق بَيْنهمَا أَنَّ إِقَامَتهَا فِي دَار الْكُفْر حَرَام إِذَا لَمْ تَسْتَطِعْ إِظْهَار الدِّين, وَتَخْشَى عَلَى دِينهَا وَنَفْسهَا, وَلَيْسَ كَذَلِكَ التَّأَخُّر عَنْ الْحَجّ, فَإِنَّهُمْ اِخْتَلَفُوا فِي الْحَجّ هَلْ هُوَ عَلَى الْفَوْر أَمْ عَلَى التَّرَاخِي ؟ قَالَ الْقَاضِي عِيَاض: قَالَ الْبَاجِيّ: هَذَا عِنْدِي فِي الشَّابَّة, وَأَمَّا الْكَبِيرَة غَيْر الْمُشْتَهَاة فَتُسَافِر كَيْف شَاءَتْ فِي كُلّ الْأَسْفَار بِلَا زَوْج وَلَا مَحْرَم, وَهَذَا الَّذِي قَالَهُ الْبَاجِيّ لَا يُوَافَق عَلَيْهِ ؛ لِأَنَّ الْمَرْأَة مَظِنَّة الطَّمَع فِيهَا, وَمَظِنَّة الشَّهْوَة وَلَوْ كَانَتْ كَبِيرَة, وَقَدْ قَالُوا: لِكُلِّ سَاقِطَة لَاقِطَة. وَيَجْتَمِع فِي الْأَسْفَار مِنْ سُفَهَاء النَّاس وَسَقَطهمْ مَنْ لَا يَرْتَفِع عَنْ الْفَاحِشَة بِالْعَجُوزِ وَغَيْرهَا لِغَلَبَةِ شَهْوَته وَقِلَّة دِينه وَمُرُوءَته وَخِيَانَته وَنَحْو ذَلِكَ. وَاَللَّه أَعْلَم.

Wallohu a’lam

 

KESUNAHAN MANDI JUM’AT UNTUK WANITA DAN HARI YANG BAIK UNTUK MEMOTONG KUKU

Hari Yang Disunatkan Memotong Kuku

Pikiran yang jernih terletak pada badan yang sehat, kebersihan adalah salah satu fitrah yang menjadi kebutuhan manusia untuk melangsungkan kehidupan yang stabil. Tidak pernah alpa di dalam syariat Islam hal ini telah diatur sedemikian rupa, maka dalam literatur Islam sendiri para ulama telah mengkaji secara ilmiah dan dengan jalan tajarrubat (percobaan), ternyata banyak sekali syariat Islam yang menganjurkan kebersihan diri-sendiri, tempat tinggal hingga lingkungan  hidup, salah satunya adalah kebersihan badan mengenai anjuran memotong kuku, memotong kuku ini bagian dari sunnah Rasulullah SAW.

Manakah hari-hari yang afdhal untuk memotong kuku. Syaikh Ibrahim al Bajuri menjelaskan dalam tulisannya sebagai berikut :

ومثل يوم الجمعة فى سن ذلك يوم الخميس ويوم الاثنين دون بقية الايام

قَصُّ الْأَظَافِرِ يَوْمَ السَّبْتِ اٰكِلَةٌ * تَبْدُوْ وَفِيْمَا يَلِيْهِ يُذْهِبُ الْبَرَكَهْ

وَعَالِمٌ فَاضِلٌ يَبْدُوْ بِتَلْوِهِمَا  *  وَاِنْ يَكُنْ فِي الثُّلَاثَا فَاحْذَرِ الْهَلَكَهْ

وَيُوْرِثُ السُّوْءَ فِي الْأَخْلَاقِ رَابِعُهَا  *  وَفِي الْخَمِيْسِ الْغِنٰى يَأْتِىْ لِمَنْ سَلَكَهْ

وَالْعِلْمُ وَالْحِلْمُ زِيْدَا فِىْ عُرُوْبَتِهَا  *  عَنِ النَّبِيِّ رُوَيْنَا فَاقْتَفُوْا نُسُكَهْ

Hasyiah al-Bajuri Juz I Hal. 221

Hari – hari yang disunatkan memotong kuku

    Hari Jum’at

    Hari Kamis

    Hari Senin

    Memotong kuku pada hari Sabtu menimbulkan penyakit yang menggrogoti badan

    Hari Ahad menyebabkan hilang berkah

    Hari Senin menjadi orang alim lagi ladhil (pintar dan utama)

    Hari Selasa menyebabkan kebinasaan

    Hari Rabu menyebabkan buruk akhlak

    Hari Kamis mendatangkan kekayaan

    Hari Jumat menambah ilmu dan sifat santun.

Makhruh hukumnya jika hanya memotong kuku satu tangan saja (memotong kuku tangan kanan tidak memotong kuku tangan kiri/memotong kuku tangan kiri saja tidak memotong kuku tangan kanan), begitu pula makhruh jika hanya memotong kuku kaki sebelah saja.

Sunnahkah mandi Jum’at bagi perempuan?

Termasuk salah satu yang disunnahkan sebelum jum’at adalah mandi sunat jum’at, hal ini disunnahkan karena untuk membersihkan badan disaat hendak berkumpul disuatu tempat ibadat.  Shalat jum’at diwajiibkan terhadap orang laki-laki islam yang mukallaf dan disunnahkan bagi kaum hawa.

Pertanyaan :

Apakah ada kesunnahan mandi jum’at bagi wanita?

Jawaban :

Di dalam kitab Tuhfatul muhtaj dijelaskan yang bahwa kesunnahan shalat jum’at kepada orang-orang yang ingin berpergian jum’at baik laki-laki atau perempuan, jadi kalau memang wanita tersebut berencana hadir jum’at maka disunnahkan untuk mandi.

Tuhfatul Muhtaj Juz 2 Hal 465 Maktabah Syamela

حاضرها) أي مريد حضورها، وإن لم تلزمه للأخبار الصحيحة فيه وصرفها عن الوجوب الخبر الصحيح «من توضأ يوم الجمعة فبها ونعمت ومن اغتسل فالغسل أفضل» أي فبالسنة أي بما جوزته من الاقتصار على الوضوء أخذ ونعمت الخصلة هي ولكن الغسل معها أفضل وينبغي لصائم خشي منه مفطر، أولو على قول تركه وكذا سائر الأغسال (وقيل) يسن الغسل (لكل أحد) ، وإن لم يرد الحضور كالعيد وفرق الأول بأن الزينة ثم مطلوبة لكل أحد وهو من جملتها بخلافه هنا فإن سبب مشروعيته دفع لريح الكريه عن الحاضرين (ووقته من الفجر) الصادق؛ لأن الأخبار علقته باليوم وفارق غسل العيد بأن صلاته تفعل أول النهار غالبا فوسع فيه بخلاف هذا

BAHAYANYA BERSALAMAN ANTARA LELAKI DAN WANITA YANG BUKAN SAUDARA MAHROMNYA

Dewasa ini berkembangnya peradaban dikalangan kita dengan berbagai macam ragam corak dan model dengan berbagai alasan dan paradigma masing-masing sehingga melunturkan nilai-nilai keislaman yang mesti dijaga dalam kehidupan sehari-hari. salah satunya dalam hal berinteraksi dengan lawan jenis.

Dalam hubungan dengan lawan jenis, agama telah membuat batasan-batasan yang mencover segala tingkah laku kita dengan lawan jenis, baik ditempat kerja atau dimanapun dan kapanpun.

Pertanyaan

Apa hukumnya bersalaman dengan wanita di tempat kerja dalam keadaan wudhu’?

Ada dua pertanyaan pada masalah tersebut:

  1. Batalkah wudhu’ jika bersalaman dengan wanita?
  2. Bolehkah bersalaman dengan wanita ditempat kerja?

Jawaban:

  1. Membatalkan wudhu’menurut mazhab syafi’i,
  2. Dan pada masalah bersalaman dengan wanita ajnabi adalah haram, yang dimaksud dengan wanita ajnabi adalah wanita yang bukan mahram, wanita yang dikategorikan mahram adalah yang tidak boleh untuk dinikahi oleh muslim laki-laki dalam keadaan apapun seperti ibu, saudara perempuan, anak perempuan, bibi dari pihak ayah dan ibu, nenek, cucu, mertua wanita, menantu wanita, keponakan perempuan, ibu sepersusuan dan anak tiri, mereka yang telah disebutkan dalam surat An-Nisa’ ayat 23.

Tidak boleh bersalaman dengan wanita ajnabi ditempat kerja dan dimanapun serta kapanpun, wanita ajnabi seperti rekan kerja, teman belajar, tetangga, sepupu perempuan dll yang tidak termasuk mahram seperti yang telah dijelaskan diatas.

Siapa saja yang bersalaman dengan wanita ajnabi maka dia telah melakukan perbuatan haram dan meyalahi sunnah nabi Muhammad, karena nabi tidak pernah bersalaman dengan wanita ajnabi sekalipun, dan ketika nabi bermuamalah dengan wanita, nabi bermuamalah dengan mengisyarahkan dengan tanganNya.

Nabi SAW bersabda berkenaan dengan bersalaman dengan ajnabi:

“Hendak dipaku kepalamu dengan jarum dari besi lebih baik daripada engkau bersentuhan dengan wanita yang tidak halal bagimu”.

Refrensi:

Al-kalamu At-Thayib Fatawa “ashriyyah. Hal 17-18

مس يد المرأة

السؤال: ما حكم مصافحة النساء فى العمل وأنا على وضوء واقوم بالصلاة فهل مصافحة النساء تبطل الوضوء؟

الجواب: هنا قضيتان, القضية الاولى: مصافحة النساء هل تبطل الوضوء ام لا؟

ذهب جماعة منهم أبو حنيفة الى أنها لا تبطل الوضوء. وذهب آخرون منهم الشافعية إلى انها تبطل الوضوء

وخروجا من الخلاف إذا حدث من اللمس بالمصافحة او غيرها, فإننا نتوضأ

القضية الثانية: هل يجوز مصافحة النساء الأجنبيات فى العمل؟ لاتجوز مصافحة النساء الأجنبيات- وهن من لسن بمحارم, والنساء المحارم هن من لا يجوز للمسلم التزوج بهن مطلقا كالام والأخت والبنت والعمة والخالة والجدة والأحفاد من البنات وأم الزوجة وزوجة الإبن, وبنت الأخ و بنت الأخت والأم من الرضاع وبنت الزوجة ون مذكورات فى اية النساء رقم 23

لاتجوز مصاحة الأجنبيات فى العمل او فى أي مكان أو زمان والأجنبيات كالزميلة فى العمل او الدراسة أو الجارة أو إبنة العم أو العمة أو الخال أو الخالة وغيرهن ممن لسن بمحارم كما أسلفنا.

ومن صلفح هؤلاء الأجنبيات فقد وقع فى الحرام, وخالف سنة النبي العدنان, لأن النبي صلي الله عليه وسلم ما صافح إمرأة قط, وعندما كان يبايع النساء كان يبايعهن بالإشارة بيده الشريفة صلي الله عليه وسلم.

ويقول صلي الله عليه وسلم محذرا وحاظرا من هذه المصافحة:

لأن يطعن فى رأس أحدكم بمخيط من حديد خير له من أن يمس امرأة لاتحل له

DANGDUTAN HARAM KAITANYA DENGAN PORNOAKSI WANITA DAN PORNOGRAFI

Istilah pornografi dan pornoaksi tidak di temukan di kalangan ulama’ fiqih akan tetapi substansinya dari pengertian pornografi dan pornoaksi dapat di jumpai dalam kitab fikih. Keterangan kitab:

– Tafsir Al-Qosimi juz 3 halaman 48 – 49

تفسير القاسمي جزء 3 ص 48 – 49

قوله تعالى: “ولا تبرجنا تبرج الجاهلية الاولى ” أي تبرج النساء ايام الجاهلية الاولى اذ لا دين يمنعهم ولا ادب يزعمهم والتبرج فسر بالتبختر والتكسر بالمشي وباظهار الزينة وما يستدعي به شهوة الرجل اهـ

“Yakni para wanita di masa Jahiliyah pertama memper-elok diri dalam berjalan, sebab tidak ada agama yang melarangnya dan tak ada etika yang mengatur mereka. Kata ‘Tabarruj’ diinterpretasikan dengan melenggang, berlenggak-lenggok dalam melangkah, menampakkan perhiasannya, dan setiap hal yang dapat menarik hasrat para lelaki”.

مذاهب الاربعة جزء 2 ص 43

اما رقص النساء امام من لايحل لهن فانه حرام بالاجماع لما يترتب عليه من اثارة للشهوة والافتنان ولما فيه من التهتك والمحون ومثلهن الغلملن المراد امام من يشتهيهم ويفتـتن بهم اهـ

“Adapun hukum wanita menari-nari di depan lelaki yang bukan mahramnya adalah haram sesuai dengan konsensus para Ulama. Karena adanya faktor negatif yang ditimbulkan dari perbuatan tersebut, seperti meningkatkan libido (syahwat), fitnah, merusak kehormatan dan petaka. Sebagaimana wanita, lelaki muda belia (Amrod) pun diharamkan berdendang di depan lelaki yang menyukai sesama jenis (homosexual)”.

 

Dalam segala hal wanita di haruskan berpegang dan menta’ati peraturan syari’ah baik dalam aspek tingkah laku, berpakaian, maupun profesi.

Keterangan kitab: Seorang perempuan muslimah yang beraktifitas diluar rumah wajib baginya melaksanakan beberapa ketentuan syariat Islam, diantaranya:

  1. Keluar rumah karena adanya keperluan
  2. Mendapat izin suami atau muhrimnya
  3. Terjamin dan aman dari fitnah
  4. Menutup aurat
  5. Menghindari bercampur dengan lawan jenis yang bukan muhrimnya
  6. Tidak berpenampilan seperti orang laki-laki
  7. Tidak berpakaian ketat dengan menonjolkan bentuk tubuh
  8. Profesi yang di lakukan tidak bertentangan dengan syari’ah

اداب حياة الزوجية ص 163

ليس في الاسلام ما يمنع المرأة ان تكون تاجرة او طبيـبة او مدرسة او محترفة لأي حرفة تكسب منها الرزق الحلال ما دامت الضرورة تدعو الى ذالك وما دامت تـختار لنفسها الاوسط الفاضلة وتلتزم خصائص العفة التـى اسفلنا بعضها اهـ

“Di dalam Islam tidak ada larangan yang mencegah wanita untuk menjadi usahawan, dokter, guru atau menjadi pekerja di profesi apapun yang ditujukan mencari rezeki yang halal, selama ada unsur darurat yang menuntutnya seperti itu, dan selama ia sanggup menerima persyaratan iffah (menjaga diri dari al-hal yang haram), seperti yang telah kami terangkan sebagiannya”.

اسعاد الرفيق جزء 2 ص 136

ومنهاخروج المرأة من بيتها متعطرة او متزينة ولوكانت مستورة وكان خروجها باذن زوجها اذا كانت تمر في طريقها على رجال اجانب –الى ان قال- قال في الزواجر وهو من الكبائر لصريح هذه الحديث وينبغي حمله ليوافق قواعدنا على ما اذا تحققت الفتنة اما مجرد خشيتها فانما هو مكروه ومع ظنها حرام غير كبيرة كما هو ظاهر وعد من الكبائر ايضا خروجها بغير اذن زوجها ورضاه لغير ضرورة شرعية كاستفتاء لم يكفها اياه او خشية نحو فجارة او انهدام المنـزل

“Diantara maksiat tubuh (badan) adalah keluarnya wanita dari rumahnya dengan cara memakai wewangian atau berhias meskipun memakai penutup, dan keluar rumah atas izin suaminya tetapi ternyata ia melewati jalanan para lelaki yang bukan mahramnya…Ibn Hajar berkata dalam kitabnya, Zawajir : Hal ini adalah bagian dari dosa besar karena sudah dinyatakan dalam hadis secara jelas. Dan selayaknya hadis ini diarahkan (agar dapat selaras dengan kaidah kita) pada permasalahan dimana fitnah bisa terjadi secara pasti. Kalau hanya kekhawatiran terjadinya fitnah saja maka masuk dalam hukum makruh. Sedangkan bila ada dugaan kuat fitnah akan terjadi maka hukumnya adalah haram, tetapi tidak mencapai taraf ‘dosa besar’. Termasuk dalam kategori dosa besar adalah keluarnya wanita tidak dengan seizin dan restu dari suaminya tanpa ada faktor darurat secara syar’i, contohnya, meminta fatwa (pada Ulama, misalnya mengenai haid) dimana suaminya sendiri tidak memiliki pengetahuan di bidang ini, atau karena khawatir pada semisal godaan orang lain, robohnya rumah dll”.

BAB RADLA ATAU MENYUSUI KITAB FATHUL QORIB SYAIKH ABI SUJA’ RAHIMAHULLOH

SILAHKAN BACA JUGA : PENJELASAN SUMPAH DZIHAR DALAM KEHIDUPAN BERUMAH TANGGA

BAB RADLA’ (SUSUAN)

(Fasal) menjelaskan hukum-hukum radla’ dengan terbaca fathah atau kasrah huruf ra’nya.

‏( ﻓَﺼْﻞٌ ‏) ﻓِﻲْ ﺃَﺣْﻜَﺎﻡِ ﺍﻟﺮَّﺿَﺎﻉِ ﺑِﻔَﺘْﺢِ ﺍﻟﺮَّﺍﺀِ ﻭَﻛَﺴْﺮِﻫَﺎ

Radla’ secara bahasa adalah nama untuk menghisap puting dan meminum air susunya.

ﻭَﻫُﻮَ ﻟُﻐَﺔً ﺍﺳْﻢٌ ﻟِﻤَﺺِّ ﺍﻟﺜَّﺪْﻱِ ﻭَﺷُﺮْﺏِ ﻟَﺒَﻨِﻪِ

Dan secara syara’ adalah masuknya air susu wanita anak Adam tertentu ke dalam perut anak adam tertentu dengan cara yang tertentu juga.

ﻭَﺷَﺮْﻋًﺎ ﻭُﺻُﻮْﻝُ ﻟَﺒَﻦِ ﺁﺩَﻣِﻴَّﺔٍ ﻣَﺨْﺼُﻮْﺻَﺔٍ ﻟِﺠَﻮْﻑِ ﺁﺩَﻣِﻲٍّ ﻣَﺨْﺼُﻮْﺹٍ ﻋَﻠَﻰ ﻭَﺟْﻪٍ ﻣَﺨْﺼُﻮْﺹٍ

Radla’ hanya bisa sah dengan air susu wanita yang masih hidup dan mencapai usia sembilan tahun Qamariyah, baik perawan atau janda, tidak bersuami atau memiliki suami.

ﻭَﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻳَﺜْﺒُﺖُ ﺍﻟﺮَّﺿَﺎﻉُ ﺑِﻠَﺒَﻦِ ﺍﻣْﺮَﺃَﺓٍ ﺣَﻴَّﺔٍ ﺑَﻠَﻐَﺖْ ﺗِﺴْﻊَ ﺳِﻨِﻴْﻦَ ﻗَﻤَﺮِﻳَّﺔً ﺑِﻜْﺮًﺍ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺃَﻭْ ﺛَﻴِّﺒًﺎ ﺧَﻠِﻴَّﺔً ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺃَﻭْ ﻣُﺰَﻭَّﺟَﺔً

 

Konsekwensi Radla’ dan Syarat-Syaratnya

Ketika seorang wanita menyusui seorang anak dengan air susunya, baik sang anak meminum air susu tersebut saat si wanita masih hidup atau setelah meninggal dunia dengan syarat air susu itu diambil saat si wanita masih hidup, maka anak yang ia susui menjadi anaknya dengan dua syarat.

‏( ﻭَﺇِﺫَﺍ ﺃَﺭْﺿَﻌَﺖِ ﺍﻟْﻤَﺮْﺃَﺓُ ﺑِﻠَﺒَﻨِﻬَﺎ ﻭَﻟَﺪًﺍ ‏) ﺳَﻮَﺍﺀٌ ﺷَﺮَﺏَ ﺍﻟﻠَّﺒَﻦَ ﻓِﻲْ ﺣَﻴَﺎﺗِﻬَﺎ ﺃَﻭْ ﺑَﻌْﺪَ ﻣَﻮْﺗِﻬَﺎ ﻭَﻛَﺎﻥَ ﻣَﺤْﻠُﻮْﺑًﺎ ﻓِﻲْ ﺣَﻴَﺎﺗِﻬَﺎ ‏( ﺻَﺎﺭَ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊُ ﻭَﻟَﺪَﻫَﺎ ﺑِﺸَﺮْﻃَﻴْﻦِ

Salah satunya, usia anak tersebut kurang dari dua tahun sesuai dengan hitungan tanggal.

ﺃَﺣَﺪُﻫُﻤَﺎ ﺃَﻥْ ﻳَﻜُﻮْﻥَ ﻟَﻪُ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ ‏( ﺩُﻭْﻥَ ﺍﻟْﺤَﻮْﻟَﻴْﻦِ ‏) ﺑِﺎﻟْﺄَﻫِﻠَّﺔِ

Dan permulaan dua tahun tersebut terhitung dari kelahiran anak tersebut secara sempurna.

ﻭَﺍﺑْﺘِﺪَﺍﺅُﻫُﻤَﺎ ﻣِﻦْ ﺗَﻤَﺎﻡِ ﺍﻧْﻔِﺼَﺎﻝِ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ

Anak yang sudah mencapai dua tahun, maka menyusuinya tidak bisa memberikan dampak ikatan mahram.

ﻭَﻣَﻦْ ﺑَﻠَﻎَ ﺳَﻨَﺘَﻴْﻦِ ﻟَﺎ ﻳُﺆَﺛِّﺮُ ﺍﺭْﺗِﻀَﺎﻋُﻪُ

ﺗَﺤْﺮِﻳْﻤًﺎ .

Syarat kedua, wanita yang menyusui telah menyusui anak tersebut sebanyak lima kali susuan yang terpisah-pisah dan masuk ke perut sang bocah.

‏( ﻭَ ‏) ﺍﻟﺸَّﺮْﻁُ ‏( ﺍﻟﺜَّﺎﻧِﻲْ ﺃَﻥْ ﺗُﺮْﺿِﻌَﻪُ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟْﻤُﺮْﺿِﻌَﺔُ ‏( ﺧَﻤْﺲَ ﺭَﺿَﻌَﺎﺕٍ ﻣُﺘَﻔَﺮِّﻗَﺎﺕٍ ‏) ﻭَﺍﺻِﻠَﺔً ﺟَﻮْﻑَ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ

Yang digunakan batasan lima kali susuan itu adalah‘urf . Sehingga susuan yang dianggap satu atau beberapa susuan oleh ‘urf, maka itulah yang dianggap. Jika tidak, ya maka tidak dianggap.

ﻭَﺿَﺒْﻄُﻬُﻦَّ ﺑِﺎﻟْﻌُﺮْﻑِ ﻓَﻤَﺎ ﻗَﻀَﻰ ﺑِﻜَﻮْﻧِﻪِ ﺭَﺿْﻌَﺔً ﺃَﻭْ ﺭَﺿَﻌَﺎﺕٍ ﺍُﻋْﺘُﺒِﺮَ ﻭَﺇِﻟَّﺎ ﻓَﻼَ

Sehingga, seandainya bocah yang disusui itu memutus hisapan di antara masing-masing lima susuan dengan berpaling dari puting, maka hisapan-hisapan itu dihitung terpisah(tidak jadi satu).

ﻓَﻠَﻮْ ﻗَﻄَﻊَ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊُ ﺍﻟْﺈِﺭْﺗِﻀَﺎﻉَ ﺑَﻴْﻦَ ﻛُﻞٍّ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﺨَﻤْﺲِ ﺇِﻋْﺮَﺍﺿًﺎ ﻋَﻦِ ﺍﻟﺜَّﺪْﻱِ ﺗَﻌَﺪَّﺩَ ﺍﻟْﺎِﺭْﺗِﻀَﺎﻉُ

Suami wanita yang telah menyusui menjadi ayah sang bocah yang disusui.

‏( ﻭَﻳَﺼِﻴْﺮُ ﺯَﻭْﺟُﻬَﺎ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟْﻤُﺮْﺿِﻌَﺔِ ‏( ﺃَﺑﺎً ﻟَﻪُ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ

Bagi murdla’ (bocah yang disusui), dengan terbaca fathah huruf dladnya, haram menikahi wanita yang menyusuinya dan wanita-wanita yang memiliki hubungan nasab dengan ibu susunya.

‏( ﻭَﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﻤُﺮْﺿَﻊِ ‏) ﺑِﻔَﺘْﺢِ ﺍﻟﻀَّﺎﺩِ ‏( ﺍﻟﺘَّﺰْﻭِﻳْﺞُ ﺇِﻟَﻴْﻬَﺎ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟْﻤُﺮْﺿِﻌَﺔِ ‏( ﻭَﺇِﻟَﻰ ﻛُﻞِّ ﻣَﻦْ ﻧَﺎﺳَﺒَﻬَﺎ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻧْﺘَﺴَﺐَ ﺇِﻟَﻴْﻬَﺎ ﺑِﻨَﺴَﺐٍ ﺃَﻭْ ﺭَﺿَﺎﻉٍ

Dan bagi wanita yang menyusui haram menikah dengan

murdla’ , anaknya walaupun hingga ke bawah, dan orang yang memiliki ikatan nasab dengannya walaupun hingga ke atas. [Hal ini memiliki kejanggalan, dan penjelasannya terdapat di dalam kitab al Bajuri.]

‏( ﻭَﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻋَﻠَﻴْﻬَﺎ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟْﻤُﺮْﺗَﻀِﻌَﺔِ ‏( ﺍﻟﺘَّﺰْﻭِﻳْﺞُ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟْﻤُﺮْﺿَﻊِ ﻭَﻭَﻟَﺪِﻩِ ‏) ﻭَﺇِﻥْ ﺳَﻔُﻞَ ﻭَﻣَﻦِ ﺍﻧْﺘَﺴَﺐَ ﺇِﻟَﻴْﻪِ ﻭَﺇِﻥْ ﻋَﻠَﺎ

Bukan orang yang sederajat dengannya, maksudnya dengan bocah yang disusui seperti saudara-saudara laki-lakinya yang tidak ikut menyusu bersamanya.

‏( ﺩُﻭْﻥَ ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻲْ ﺩَﺭَﺟَﺘِﻪِ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ ﻛَﺈِﺧْﻮَﺗِﻪِ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﻟَﻢْ ﻳَﺮْﺿَﻌُﻮْﺍ ﻣَﻌَﻪُ

Atau orang yang seatasnya, maksudnya dan bukan orang yang tingkatannya lebih atas daripada

murdla’ , maksudnya bocah yang disusui seperti paman-pamannya.

‏( ﺃَﻭْ ﺃَﻋْﻠَﻰ ‏) ﺃَﻱْ ﻭَﺩُﻭْﻥَ ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﺃَﻋْﻠَﻰ ‏( ﻃَﺒْﻘَﺔً ﻣِﻨْﻪُ ‏) ﺃَﻱِ ﺍﻟﺮَّﺿِﻴْﻊِ ﻛَﺄَﻋْﻤَﺎﻣِﻪِ

Di dalam fasal yang menjelaskan tentang wanita-wanita yang haram dinikah, telah disinggung tentang orang-orang yang haram dinikah sebab nasab dan radla’ secara terperinci, maka ruju’lah kesana.

ﻭَﺗَﻘَﺪَّﻡَ ﻓِﻲْ ﻓَﺼْﻞِ ﻣُﺤَﺮَّﻣَﺎﺕِ ﺍﻟﻨِّﻜَﺎﺡِ ﻣَﺎ ﻳَﺤْﺮُﻡُ ﺑِﺎﻟﻨَّﺴَﺐِ ﻭَﺍﻟﺮَّﺿَﺎﻉِ ﻣُﻔَﺼَّﻠًﺎ ﻓَﺎﺭْﺟِﻊْ ﺇِﻟَﻴْﻪِ .

(Sumber : Kitab Fathul Qorib)

PENJELASAN MASALAH ‘IDDAH WANITA(MASA MENUNGGU KEKOSONGAN RAHIM)

BAB ‘IDDAH

(Fasal) menjelaskan hukum-hukum ‘iddah dan macam-macam mu’taddah (wanita yang menjalankan ‘iddah).

(فَصْلٌ) فِيْ أَحْكَامِ الْعِدَّةِ وَأَنْوَاعِ الْمُعْتَدَّةِ

‘Iddah secara bahasa adalah kalimat isim dari fi’il madli “i’tadda.”

وَهِيَ لُغَةً الْاِسْمُ مِنْ اعْتَدَّ

Dan secara syara’ adalah penantian seorang perempuan dalam jangka waktu yang bisa diketahui dalam rentan waktu tersebut bahwa kandungannya telah bersih, dengan beberapa masa suci, beberapa bulan atau melahirkan kandungan.

وَشَرْعًا تَرَبُّصُ الْمَرْأَةِ مُدَّةً يُعْرَفُ فِيْهَا بَرَاءَةُ رَحْمِهَا بِأَقْرَاءٍ أَوْ أَشْهُرٍ أَوْ وَضْعِ حَمْلٍ

 

Macam-Macam Mu’taddah (Wanita Yang Menjalankan ‘Iddah)

Wanita mu’taddah ada dua macam, yaitu mu’taddah mutawaffa ‘anha zaujuha (yang ditinggal mati suami) dan mu’taddah ghairu mutawaffa ‘anha zaujuha (yang tidak ditinggal mati suami).

(وَالْمُعْتَدَّةُ عَلَى ضَرْبَيْنِ مُتَوَفَّى عَنْهَا) زَوْجُهَا  (وَغَيْرُ مُتَوَفَّى عَنْهَا زَوْجُهَا

 

Mu’taddah Mutawaffa‘Anha Zaujuha

Untuk mu’taddah mutawaffa ‘anha zaujuha, jika berstatus merdeka dan sedang hamil, maka ‘iddahnya sebab wafatnya sang suami adalah dengan melahirkan kandungan secara utuh hingga kandungan yang berupa dua anak kembar dengan syarat dimungkinkan nasab sang anak bersambung pada suami yang meninggal dunia walaupun hanya kemungkinan saja seperti anak yang dinafikan dengan sumpah li’an.

فَالْمُتَوَفَّى عَنْهَا) زَوْجُهَا)إِنْ كَانَتْ) حُرَّةً (حَامِلًا فَعِدَّتُهَا) عَنْ وَفَاةِ زَوْجِهَا (بِوَضْعِ الْحَمْلِ) كُلِّهِ حَتَّى ثَانِيَ تَوْأَمَيْنِ مَعَ إِمْكَانِ نِسْبَةِ الْحَمْلِ لِلْمَيِّتِ وَلَوْ احْتِمَالًا كَمَنْفِيٍّ بِلِعَانٍ

Sehingga, seandainya ada anak kecil meninggal dunia yang tidak mungkin bisa memiliki keturunan dan meninggalkan istri yang sedang hamil, maka ‘iddahnya sang istri adalah dengan melewati beberapa bulan, tidak dengan melahirkan kandungan.

فَلَوْ مَاتَ صَبِيٌّ لَا يُوْلَدُ لِمِثْلِهِ عَنْ حَامِلٍ فَعِدَّتُهَا بِالْأَشْهُرِ لَا بِوَضْعِ الْحَمْلِ

Jika mu’taddah mutawaffa ‘anha zaujuha itu tidak dalam keadaan hamil, maka masa ‘iddahnya adalah empat bulan sepuluh hari sepuluh malam.

(وَإِنْ كَانَتْ حَائِلًا فَعِدَّتُهَا أَرْبَعَةُ أَشْهُرٍ وَعَشْرٌ) مِنَ الْأَيَّامِ بِلَيَالِيْهَا

Empat bulan tersebut dihitung sesuai dengan perhitungan tanggalan yang memungkinkan, dan untuk tanggal bulan yang tidak utuh, maka disempurnakan menjadi tiga puluh hari.

وَتُعْتَبَرُ الْأَشْهُرُ بِالْأَهِلَّةِ مَا أَمْكَنَ وَيُكَمَّلُ الْمُنْكَسِرِ ثَلَاثِيْنَ يَوْمًا

Mu’taddah Ghairu Mutawaffa ‘Anha Zaujuha

Untuk mu’taddah ghairu mutawaffa ‘anha zaujuha jika dalam keadaan hamil, maka ‘iddahnya dengan melahirkan kandungan yang bisa dihubungkan nasabnya pada suami yang memiliki ‘iddah tersebut.

(وَغَيْرُ الْمُتَوْفَى عَنْهَا) زَوْجُهَا (إِنْ كَانَتْ حَامِلًا فَعِدَّتُهَا بِوَضْعِ الْحَمْلِ) الْمَنْسُوْبِ لِصَاحِبِ الْعِدَّةِ.

Jika mu’taddah ghairu mutawaffa ‘anha zaujuha itu tidak dalam keadaan hamil dan ia termasuk golongan wanita yang memiliki / memungkinkan haidl, maka ‘iddahnya adalah tiga kali aqra’, yaitu tiga kali suci.

(وَإِنْ كَانَتْ حَائِلًا وَهِيَ مِنْ ذَوَاتِ) أَيْ صَوَاحِبِ (الْحَيْضِ فَعِدَّتُهَا ثَلَاثَةُ قُرُوْءٍ وَهِيَ الْأَطْهَارُ)

Jika ia tertalak saat dalam keadaan suci dengan arti setelah tertalak masih berada dalam waktu suci, maka ‘iddahnya habis dengan mengalami haidl yang ketiga.

وَإِنْ طُلِقَتْ طَاهِرًا بِأَنْ بَقِيَ مِنْ زَمَنِ طُهْرِهَا بَقِيَّةٌ بَعْدَ طَلَاقِهَا انْقَضَتْ عِدَّتُهَا بِالطَّعْنِ فِيْ حَيْضَةٍ ثَالِثَةٍ

Atau tertalak saat dalam keadaan haidl atau nifas, maka ‘iddahnya habis dengan mengalami haidl yang ke empat.

أَوْ طُلِقَتْ حَائِضًا أَوْ نُفَسَاءَ انْقَضَتْ عِدَّتُهَا بِطَعْنِهَا فِيْ حَيْضَةٍ رَابِعَةٍ

Sedangkan sisa masa haidlnya tidak terhitung masa suci.

وَمَا بَقِيَ مِنْ حَيْضِهَا لَا يُحْسَبُ قُرْأً

Jika mu’taddah ghairu mutawaffa ‘anha zaujuha tersebut masih kecil atau sudah besar dan sama sekali belum pernah haidl dan belum mencapai usia ya’si (monupause), atau dia adalah wanita yang sedang mengalami mutahayyirah (bingung akan haidl dan sucinya) atau sudah mencapai usia monupause, maka ‘iddahnya adalah tiga bulan sesuai tanggal jika talaknya bertepatan dengan awal bulan.

(وَإِنْ كَانَتْ) تِلْكَ الْمُعْتَدَّةُ (صَغِيْرَةً) أَوْ كَبِيْرَةً لَمْ تَحِضْ أَصْلًا وَلَمْ تَبْلُغْ سِنَّ الْيَأْسِ أَوْ كَانَتْ مُتَحَيِّرَةً (أَوْ آيِسَةً فَعِدَّتُهَا ثَلَاثَةَ أَشْهُرٍ) هِلَالِيَّةٍ إِنِ انْطَبَقَ طَلَاقُهَا عَلَى أَوَّلِ الشَّهْرِ

Sehingga, jika ia tertalak di tengah bulan, maka ‘iddahnya adalah dua bulan setelahnya sesuai dengan tanggal dan untuk jumlah bulan yang tidak utuh disempurnakan menjadi tiga puluh hari dari bulan ke empat.

فَإِنْ طُلِقَتْ فِيْ أَثْنَاءِ شَهْرٍ فَبَعْدَهُ هِلَالَانِ وَيُكَمَّلُ الْمُنْكَسِرِ ثَلَاثِيْنَ يَوْمًا مِنَ الشَّهْرِ الرَّابِعِ

Jika mu’taddah ghairu mutawaffa ‘anha zaujuha -yang telah disebutkan ini- mengalami haidl di saat menjalankan ‘iddah dengan penghitungan bulan, maka wajib bagi dia melakukan ‘iddah dengan penghitungan masa suci

فَإِنْ حَاضَتِ الْمُعْتَدَةُ فِيْ الْأَشْهُرِ وَجَبَ عَلَيْهَا الْعِدَّةُ بِالْأَقْرَاءِ

Atau mengalami haidl setelah selesai menjalankan ‘iddah dengan penghitungan beberapa bulan, maka ia tidak wajib menjalankan ‘iddah lagi dengan penghitungan masa suci.

أَوْ بَعْدَ انْقِضَاءِ الْأَشْهُرِ لَمْ تَجِبِ الْأَقْرَاءُ.

Wanita yang tertalak sebelum sempat dijima’, maka tidak ada kewajiban ‘iddah bagi wanita tersebut  (وَالْمُطَلَّقَةُ قَبْلَ الدُّخُوْلِ بِهَا لَا عِدَّةَ عَلَيْهَا)

Baik sang suami sudah pernah berhubungan badan dengannya selain pada bagian farji ataupun tidak

سَوَاءٌ بَاشَرَهَا الزَّوْجُ فِيْمَا دُوْنَ الْفَرْجِ أَمْ لاَ

 

‘Iddahnya Budak Wanita

‘Iddahnya budak wanita yang sedang hamil ketika tertalak raj’i atau ba’in adalah dengan melahirkan kandungan dengan syarat anak tersebut bisa dihubungkan nasabnya pada lelaki yang memiliki ‘iddahnya (suami yang mentalak).

(وَعِدَّةُ الْأَمَّةِ) الْحَامِلِ إِذَا طُلِّقَتْ طَلَاقًا رَجْعِيًّا أَوْ بَائِنًا (بِالْحَمْلِ) أَيْ بِوَضْعِهِ بِشَرْطِ نِسْبَتِهِ إِلَى صَاحِبِ الْعِدَّةِ

Ungkapan mushannif “seperti ‘iddahnya wanita merdeka yang sedang hamil” maksudnya di dalam semua hukum yang telah dijelaskan di depan.

وَقَوْلُهُ (كَعِدَّةِ الْحُرَّةِ) الْحَامِلِ أَيْ فِيْ جَمِيْعِ مَا سَبَقَ

Dan jika ‘iddah dengan beberapa masa suci, maka budak wanita tersebut melaksanakan ‘iddah dengan dua kali masa suci.

(وَبِالْأَقْرَاءِ أَنْ تَعْتَدَّ بِقُرْأَيْنِ)

Budak wanita muba’adl, mukatab, dan ummu walad hukumnya seperti budak wanita yang murni

وَالْمُبَعَّضَةُ وَالْمُكَاتَبَةُ وَأُمُّ الْوَلَدِ كَالْأَمَّةِ.

Jika budak wanita tersebut melaksanakan ‘iddah dengan penghitungan bulan sebab ditinggal mati suami, maka ‘iddahnya dengan dua bulan lima hari.

(وَبِالشُّهُوْرِ عَنِ الْوَفَاةِ أَنْ تَعْتَدَّ بِشَهْرَينِ وَخَمْسِ لَيَالٍ

‘Iddahnya budak wanita sebab talak adalah ‘iddah dengan satu bulan setengah, yaitu separuh dari ‘iddahnya wanita merdeka

وَ) عِدَّتُهَا (عَنِ الطَّلَاقِ أَنْ تَعْتَدَّ بِشَهْرٍ وَ نِصْفٍ) عَلَى النِّصْفِ

Satu pendapat mengatakan bahwa ‘iddahnya adalah dua bulan, dan ungkapan imam al Ghazali menetapkan keunggulan pendapat ini

وَفِيْ قَوْلٍ شَهْرَانِ وَكَلَامُ الْغَزَالِيِّ يَقْتَضِيْ تَرْجِيْحَهُ

Sedangkan mushannif hanya menjadikan dua bulan sebagai bentuk yang lebih utama saja, sehingga beliau berkata, “sehingga, jika budak wanita itu melaksanakan ‘iddah dengan dua bulan, maka itu lebih utama.

وَأَمَّاالْمُصَنِّفُ فَجَعَلَهُ أَوْلَى حَيْثُ قَالَ (فَإِنِ اعْتَدَّتْ بِشَهْرَيْنِ كَانَ أَوْلَى)

Satu pendapat mengatakan bahwa ‘iddahnya adalah tiga bulan, dan ini adalah yang lebih hati-hati sebagaimana yang disampaikan oleh imam asy Syafi’i Ra.

وَفِيْ قَوْلٍ عِدَّتُهَا ثَلَاثَةُ أَشْهُرٍ وَهُوَ الْأَحْوَطُ كَمَا قَالَ الشَّافِعِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ

Dan ini pendapat yang diikuti oleh beberapa golongan al ashhab

وَعَلَيْهِ جَمْعٌ مِنَ الْأَصْحَابِ

RAHIM DAN KETURUNAN SERTA CIRI WANITA YANG TIDAK MANDUL

Rahim perempuan

و الرحم جلدة داخل الفرج يدخل فيها المني ثم تنكمش عليه فلا تقبل منيا غيره و لهذا جرت عادة الله لا يخلق ولدا من ماءين الى ان قال ثم رأين في نزهة المتأمل ما نصه و اما صفة رحم المرأة فإن خلقتها من المرأة كالكيس و هي عضلة و عروق و راس عصبها في الدماغ و لها فم و لها قرنان شبه الخناجر تجذب بهما النطفة لقبولها فإن الله تعالى اودع فيها قوتين قوة انبساط تنبسط بها عند ورود مني الرجل عليها فتأخذه يختلط مع منيها و قوة انقباض تقبضها لئلا ينزل منه شيئ فإن المني ثقيل بطبعه و فم الرحم منكوس و اودع في مني الرجل قوة الفعل و في مني المرأة قوة الإنفعال فعند الإمتواج يصير مني الرجل كالأنفحة الممتزجة باللن

Rahim adalah sepotong kulit yang berada didalam vagina perempuan yang air sperma masuk kedalamnya kemudian rahim akan menyusut untuknya sehingga rahim tidak bisa menerima air sperma yang lain. Oleh karenanya, berlakulah hukum Allah ta’ala yang tidak akan menciptakan anak dari dua air sperma, kemudian aku melihat dalam Al-Nuzhat yang nashnya, adapun bentuk rahim seorang perempuan adalah bentuknya seperti kantong. Rahim itu terdiri dari urat dan otot dan ujung urat syarafnya adalah pada otak. Rahim mempunyai mulut dan mem-punyai dua tanduk yang menyerupai pisau belati yang dengan-nya rahim bisa menarik air sperma untuk diterima. Sesungguh-nya Allah ta’ala telah menitipkan pada rahim dua kekuatan, yaitu kekuatan untuk membuka yang dengan kekuatn itu rahim bisa melebar ketika datang air sperma lelaki sehingga rahim akan mengambil sperma itu dan mencampurnya dengan air sperma perempuan, dan kekuatan untuk menutup yang dengan kekuatan itu rahim akan menutupnya sehingga tidak ada air sperma yang terjatuh atau keluar, karena air sperma adalah berat secara tabiatnya dan mulut rahim adalah terbalik. Dan Allah telah menitipkan pada air sperma lelaki kekuatan untuk berbuat atau bergerak dan pada air sperma perempuan untuk dibuahi. Sehingga ketika terjadi percampuran maka aier sperma lelaki akan menjadi seperti zat yang digunakan untuk membuat keju bercampur dengan susu. (Bujaerami ‘Ala Al-Khathib, juz 1 hal 339).

Yang pertama dibuat pada janin

و اختلف في اول ما يتشكل من الجنين فقيل قلبه لأنه الأساس و قيل الدماغ لأنه مجمع الحواس و جمع بينهما بأن اول ما يتشكل منه من الباطن القلب و من الظاهر الدماغ و قيل اول ما يتشكل منه السرة و قيل الكبد لأن منه النموّ المطلوب اولاً و رجحه بعضهم و في ايجاده على هذا الترتيب العجيب و انتقاله من طور الى طور مع قدرته تعالى على ايجاده كاملا كسائر المخلوقات في طرفة عين فوائد الأولى انه لو خلقه دفعة واحدة لشق على الأم لكونها لم تكن معتادة لذلك و ربما لم تطقه فجعل اولاً نطفة لتعتادها مدة ثم علقة مدة و هلم جرا الى الولادة و لذا قال الخطابي الحكمة في تأخير كل اربعين يوماً ان يعتاده الرحم اذ لو خلق دفعة لشق على الأم و ربما تظنه علة الثانية اظهار قدرته تعالى و تعليمه لعباده التأني في امورهم الثالثة اعلام الإنسان بأن حصول الكمال المعنوي له تدريجي نظير حصول الكمال الظاهر له اهـ شبرخيتي مع زيادة

Ada perbedaan pendapat mengenai perkara pertama yang dibentuk dari janin. Ada yang mengatakan yang pertama di-bentuk adalah jantungnya, karena jantung adalah sebagai materi dasarnya. Ada yang mengatakan otaknya, karena otak adalah tempat atau pusat dari semua indera. Dari kedua pendapat itu bisa dikumpulkan bahwa perkara pertama yang dibentuk bagian dalam adalah jantung dan bagian luarnya adalah otak. Ada yang mengatakan bahwa yang pertama kali dibentuk adalah pusarnya dan ada yang mengatakan hatinya yang pertama, karena pertumbuhan yang dimaksud pertama kali adalah darinya. Sebagian ulama’ merajihkannya.

Dalam penciptaan janin dengan urutan yang men-kagumkan seperti itu dan perpindahannya dari satu fase kefase lainnya beserta mampunya Allah ta’ala untuk menciptakannya secara sempurna seperti makhluk-makhluk yang lain hanya sekejap mata terdapat beberapa faidah, pertama, Seandainya Dia menciptakannya seketika sempurna maka itu akan membuat berat atau sengsara sang ibu karena dia belum terbiasa dengannya. Dan terkadang dia tidak kuat untuk memikulnya. Sehingga pertama kali diciptakan berupa air sperma supaya dia bisa membiasakannya untuk beberapa saat lalu menjadi se-gumpal darah untuk beberapa saat dan seterusnya sampai dia melahirkan. Oleh karenanya, Al- Khathabi berkata, “Hikmah mengakhirkan masing-masing fase selama empat puluh hari adalah supaya rahim bisa terbiasa, karena seandainya janin diciptakan seketika sempurna maka akan memberatkan sang ibu, dan terkadang dia menyangkanya sebagai penyakit.”

Kedua, memperlihatkan kekuasaan Allah ta’ala dan meng-ajarkannya Dia kepada hamba-hamba-Nya untuk berhati-hati dalam semua urusan mereka.

Ketiga, memberi tahu manusia bahwa tercapainya kesempurnaan yang sempurna adalah dengan sedikit demi sedikit, seperti halnya tercapainya kesempurnaan yang dzahir. Telah selesai Syabarkhiti dengan diberi tambahan. (Bujaerami, juz 1 hal 352).

Ingin anak laki-laki

(فائدة) رأيت بخط الأزرق عن رسول الله صلى الله عليه و سلم ان من اراد ان تلد امرأته ذكرا فإنه يضع يده على بطنها في اول الحمل و يقول بسم الله الرحمن الرحيم اللهم اني اُسمي ما في بطنها محمداً فاجعله لي ذكراً فإنه يولد ذكرا ان شاء الله تعالى مجرب اهـ و قد جربناه كثيرا لغير واحد فصدق و الحمد لله على صحة ذلك و قيل ان المرأة اذا جومعت و هي قائمة فإن شالت رجلها اليمنى اذكرت و ان شالت رجلها اليسرى انثت قال الفخر الرازي جرت ثلاث مرات فصح اهـ

Aku telah melihat dengan tulisannya Al Azraq dari Rasulullah Saw, “Barang siapa menginginkan isterinya melahir-kan anak laki-laki, maka taruhlah tangannya diperut isterinya dimasa awal kehamilannya dan berdo’alah, “Bismillahirrahmaa-nirrahim, ya Allah sesungguhnya aku memberi nama apa yang ada didalam perutnya (isteri) dengan nama Muhammad, maka jadikanlah dia laki-laki untukku,” maka dia akan mendapatkan anak laki-laki, insya Allah.” mujarrab. Dan aku telah mencoba-nya berkali-kali tidak hanya sekali dan ternyata benar al-hamdulillah. Dikatakan, sesungguhnya perempuan ketika disetubuhi dalam keadaan dia berdiri, maka jika dia mengangkat kaki kanannya maka dia akan dianugerahi anak laki-laki, dan jika dia mengangkat kaki kirinya maka dia akan dianugerahi anak perempuan. Al Fakhru Al Razi berkata, “Aku telah men-cobanya sebanyak tiga kali dan ternyata benar.” (Bujaerami, juz 1 hal 352).

Mempermudah melahirkan

(فائدة) لو وضع الحمل يكتب في إناء جديد اُخرج ايها الولد من بطن ضيقة الى سعة هذه الدنيا اُخرجْبقدرة الله الذي جعلك (في قرار مكين الى قدر معلموم)* المؤمنون 13 (لو انزلنا هذا القرآن) *الحشر 21 الى آخر السورة (و ننزا من القرآن ما هو شفاء و رحمة للمؤمنين) *الإسراء 88 و تمحى بماء و تشرب النفساء او يرش على وجهها مجرب

Ketika kandungan akan dikeluarkan atau melahirkan, maka ditulis pada wadah yang masih baru,

اُخرج ايها الولد من بطن ضيقة الى سعة هذه الدنيا اُخرجْبقدرة الله الذي جعلك (في قرار مكين الى قدر معلموم) (لو انزلنا هذا القرآن) الى آخر السورة (و ننزا من القرآن ما هو شفاء و رحمة للمؤمنين)

Kemudian tulisan itu diguyur dengan air dan airnya diminum oleh orang yang nifas (yang akan melahirkan) atau dipercikkan kemukanya, (maka dia akan mudah melahirkan), mujarrab. (Bujaerami, juz 1 hal 352).

CARA MENGETAHUI WALUUD (dapat memberikan keturunan banyak) seorang wanita  :

* Dilihat dari keluarganya, tergolong keluarga yang subur atau bukan

* Menurut al-Ghozali juga dapat dilihat dari kesehatan dan kemudaannya

وَيُسْتَحَبُّ وَلُودٌ وَدُودٌ لِخَبَرِ تَزَوَّجُوا الْوَلُودَ الْوَدُودَ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمْ الْأُمَمَ يوم الْقِيَامَةِ رَوَاهُ أبو دَاوُد وَالْحَاكِمُ وَصَحَّحَ إسْنَادَهُ وَيُعْرَفُ كَوْنُ الْبِكْرِ وَلُودًا وَدُودًا بِأَقَارِبِهَا نَسِيبَةٌ

Dan dianjurkan menikahi wanita yang subur dan penyayang berdasarkan hadits : “Nikahilah wanita yang penyayang lagi memiliki banyak keturunan, maka sesungguhnya aku akan berbangga-bangga dengan banyaknya kalian di depan umat lainnya pada hari Kiamat.” (HR. Abu Daud, an-Nasa`i dan Ahmad- Isnadnya shahih). Penyayang serta kesuburan seorang gadis dapat diketahui dengan melihat kerabat-kerabatnya yang senasab. [ Asnaa al-Mathaalib III/197 ].

2ً – أن تكون ولوداً، لحديث: «تزوجوا الودود الولود، فإني مكاثر بكم الأمم يوم القيامة» (2) . ويعرف كون البكر ولوداً بكونها من نساء يعرفن بكثرة الأولاد.

Hendaknya ia mampu memberikan banyak keturunan berdasarkan hadits “Nikahilah wanita yang penyayang lagi memiliki banyak keturunan, maka sesungguhnya aku akan berbangga-bangga dengan banyaknya kalian di depan umat lainnya pada hari Kiamat.” (HR. Abu Daud, an-Nasa`i dan Ahmad- Isnadnya shahih). Seorang gadis dapat diketahui mampu memberikan keturunan dilihat dari keberadaannya dari kalangan wanita yang mampu banyak memberi keturunan. [ Al-Fiqh al-Islaam IX/7 ].

قال صلى الله عليه و سلم عليكم بالولود الودود // حديث عليكم بالودود الولود أخرجه أبو داود والنسائي من حديث معقل بن يسار تزوجوا الودود الولود وإسناده صحيح //

فإن لم يكن لها زوج و لم يعرف حالها فيراعى صحتها وشبابها فإنها تكون ولودا في الغالب مع هذين الوصفين

Baginda Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Nikahilah oleh kalian wanita-wanita yang penyayang dan berperanakan subur,” (HR. Abu Daud dan an-Nasaa-i dari Ma’qil Bin Yasar dengan sanad yang shahih). Bila seorang wanita belum pernah bersuami dan tidak diketahui keberadaan ‘kesuburannya’ maka cukup dengan mencermati kesehatan dan kemudaannya karena pada umumnya wanita dengan dua sifat tersebut adalah wanita yang subur. [ Ihyaa ‘Uluumiddiin II/41 ].

HUKUM WANITA YANG TIDAK MELEPAS JILBABNYA SAAT WUDLU (MENGUSAP KEPALA)

Mengusap Kepala Tidak Melepas Hijab, Sahkah Wudhu Wanita ?

Mengusap sebagian kepala adalah salah satu rukun wudhu. Mengenai mengusap kerudung sebagai penggantinya, memang ada sedikit perbedaan pendapat dari para ulama. Mayoritas ulama fiqih berpendapat bahwa mengusap kerudung saja tidak akan cukup memenuhi rukun wudhu jika tidak disertai basahnya sebagian rambut atau kulit kepala. Berikut penjelasannya :

    Madzhab Hanafi, Maliki, Syafi’i.

Mayoritas ulama fiqih dari madzab Hanafi, Maliki, Syafi’i dan salah satu riwayat dari madzhab Hambali mengatakan bahwa wanita tidak boleh sekedar mengusap atas kerudungnya tanpa mengusap atau membasahi rambut atau sebagian kepalanya secara langsung.

Ulama dari madzhab Maliki menambahkan bahwa jika kerudung yang dipakai diatas kepala itu tipis, sehingga air menembus rambut saat si wanita ini mengusap bagian atas kerudungnya, maka wudhu’nya tetap sah. Namun tidak sah jika tidak ada air tidak menembus kerudung dan membasahi sebagian kepala.

Ada beberapa alasan mengapa jumhur ulama tidak membolehkan wanita sekedar mengusap air ke atas kerudungnya saat berwudhu’:

    Yang menjadi salah satu anggota tubuh yang wajib dibasahi adalah sebagian kepala, bukan benda yang membungkusnya atau yang menghalanginya.

    Bolehnya mengusap bagian atas sorban tidak secara otomatis menjadi dalil atas bolehnya mengusap bagian atas kerudung. Dan dalam hal mengusap sorban-pun, Rasulullah tetap membasahi ubun-ubunnya yang tidak tertutup oleh sorban.

أَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ فَمَسَحَ بِنَاصِيَتِهِ وَعَلَى الْعِمَامَةِ

Bahwa Rasulullah SAW ketika berwudhu’ mengusap ubun-ubunnya dan sorbannya (HR. Bukhari)

    Secara zahir, QS. Al-Maidah ayat 6 dengan jelas menyatakan keharusan membasahi sebagian kepala.

Maka, wudhu’ hanya sah apabila kepala, rambut atau sebagian kepala ikut terbasahi saat proses mengusap dengan air dilakukan. Adapun jika yang diusap sekedar kerudung, dan airnya tidak menembus ke rambut atau sebagian kepala, maka wudhu’nya tidak sah. Sebab pada dasarnya, membasahi kerudung bukanlah membasahi rambut, melainkan mengusap penghalangnya.

Dalam hal ini, masing-masing disebutkan dalam kitab ulama, antara lain sebagai berikut :

– Madzhab Hanafi (Bada’i as-Shana’i lil-Kasani, jilid1 halaman 5)

– Madzhab Maliki (adz-Dzakhirah lil-Qarafi, jilid 1 halaman 267)

– Madzhab Syafi’i (Majmu’ Syarah al-Muhadzdzab, jilid 1 halaman 410)

Imam Sahnun, salah satu ulama dalam madzhab Maliki mengatakan dalam kitab “Al-Mudawwanah Al-Kubra” sebagai berikut:

قال مالك في المرأة تمسح على خمارها : أنها تعيد الصلاة والوضوء .

“Imam Malik berpendapat mengenai wanita yang mengusap atas kerudungnya (saat melakukan wudhu’) : dia harus mengulang shalat dan wudhu’-nya”

Pendapat tersebut senada dengan pendapat ulama lain, yakni imam Nafi’, Hammad, al-Auza’i, dan an-Nakha’i.

    Madzhab Hambali

Ibnu Qudamah, salah satu ulama dari madzhab Hambali mengatakan bahwa dalam masalah ini mereka terbagi menjadi 2 pendapat. Pertama; tidak membolehkan mengusap air di atas kerudungnya, sebab mengusap rambut bisa dilakukan dari arah bawah kerudung sehingga menyentuh rambut secara langsung. Kedua, boleh mengusap air dari atas kepala, sebab ada ‘atsar’ yang mengatakan bahwa bunda Ummu Salamah (isteri Rasulullah SAW) pernah mengusapkan air dari atas kerudungnya.

Berikut pernyataan dari Ibnu Qudamah dalam kitab Al-Mughni:

أن فيه روايتين في المذهب الحنبلي إحداهما تقول بالجواز قياساً على العمامة، قال: وسئل الإمام أحمد كيف تمسح المرأة على رأسها؟ قال: من تحت الخمار ولا تمسح على الخمار، قال: وقد ذكروا أن أم سلمة كانت تمسح على خمارها.

“Sesungguhnya dalam masalah ini, ditemukan 2 riwayat dari madzhab Hambali. Salah satunya mengatakan boleh mengusap diatas kerudung dengan dalil qiyas atas bolehnya mengusap atas sorban bagi laki-laki. Ada pula riwayat bahwa Imam Ahmad pernah ditanya tentang hal tersebut, dan beliau menjawab: Boleh mengusap tapi dari bawah kerudung, bukan dari atasnya. Dan sebagian ulama lagi menyebutkan bahwa Ummu Salamah pernah mengusap atas kerudungnya.”

Ulama lain dari madzhab ini yakni Ibnu Taimiyyah mengatakan hal yang agaknya serupa. Saat ditanya tentang hukum wanita yang membasuh air di atas kepalanya, beliau mengatakan bahwa hampir seluruh ulama fiqih tidak membolehkan wanita sekedar membasahi atas rambutnya, kecuali ada udzur syar’i seperti ;

[1] Sakit di daerah kepala yang mengharuskannya untuk mengindari air di wilayahnya rambut dan sebagian kepalanya,

[2] Rasa dingin luar biasa yang memberinya masyaqqah (beban/kesulitan) jika kerudungnya dilepas, atau

[3] Kekhawatiran akan terlihatnya rambut oleh laki-laki yang bukan suami dan bukan mahramnya di tempat umum.

Namun demikian, Ibnu Taimiyyah tetap menyarankan wanita yang mengusap atas kerudungnya agar tetap membasahi sebagian rambut atau kulit kepalanya walaupun sedikit.

Berikut pemaparan dari Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Majmu’ al-Fatawa jilid 21 halaman 218 :

إن خافت المرأة من البرد ونحوه مسحت على خمارها فإن أم سلمة كانت تمسح على خمارها وينبغي أن تمسح مع ذلك بعض شعرها

“Apabila wanita takut akan hawa dingin (jika melepas kerudungnya), atau ada alasan lain yang serupa, maka ia boleh mengusap bagian atas kerudungnya (saat berwudhu’), sebab Ummu Salamah pernah mengusap bagian atas kerudungnya saat wudhu. Dan seorang wanita yang mengusap kerudungnya itu sebaiknya tetap mengusap/membasahi sebagian rambutnya.”

Penutup

Demikian pendapat para ulama mengenai hukum wanita yang mengusap kerudungnya saat berwudhu’; apakah sah atau tidak. Perlu menjadi catatan, jika yang diusap hanya kerudung atau bagian wajah seperti dahi, tentu belum dikatakan sah. Sebab yang merupakan wudhu’ itu aslinya adalah kepala, daerah yang lazimnya ditumbuhi rambut.

Rambut adalah bagian dari kepala, sehingga ulama dalam madzhab Syafi’i menyebutkan bahwa asalkan rambutnya sudah basah, walaupun hanya tiga helai, dan walau pun masing-masing cuma sepanjang satu centimeter, maka rukunnya sudah terpenuhi. Sedangkan mengusap kerudung tanpa membasahi rambut, jelas tidak sah wudhu’nya. Demikian juga bila yang basah hanya dahi saja, juga tidak sah wudhu’nya. Demikian menurut mayoritas ulama Fiqih.

Yang dimaksud dengan mengusap adalah meraba atau menjalankan tangan ke bagian yang diusap dengan membasahi tangan sebelumnya dengan air. Sedangkan yang disebut kepala adalah mulai dari batas tumbuhnya rambut di bagian depan (dahi) ke arah belakang hingga ke bagian belakang kepala.

Memang benar ada hadits yang menyebutkan bahwa Rasulullah SAW pernah mengusap sorbannya ketika berwudhu’ khususnya ketika mengusap kepala. Namun hadits itu tidak bisa dijadikan dalil sekedar mengusap kerudung wanita. Hadits itu justru menegaskan bahwa harus ada beberapa helai rambut yang kena air.

Adapun pendapat kedua, yakni sebagian ulama dari madzhab Hambali memang membolehkan wanita mengusap bagian atas kerudungnya. Pendapat ini didukung oleh Ibnu Taimiyyah. Namun demikian, dalam hal ini Ibnu Taimiyyah tetap mengharuskannya untuk langsung mengusap atau membasahi sebagian kepalanya atau beberapa helai dari rambutnya. Bukan sekedar mengusap kain kerudungnya saja.

Sebenarnya tidak ada sedikit pun kesulitan bagi wanita untuk berwudhu tanpa melepaskan kerudung. Misalnya memasukkan jari-jari tangan atau sebagian telapak tangan yang telah dibasahi dengan air sebelumnya ke sela-sela kerudung agar tersentuh rambut di dalamnya. Cara bisa dari arah wajah ke dalam, atau bisa juga dari arah bawah kerudung atau dari dalam dan bagian bawah kerudung. Yang penting tangan yang basah ini bisa menyentuh rambut, sehingga rambut itu ikut basah. Dan cara ini tentu sangat meringankan, khususnya buat wanita yang kesulitan berwudhu’ di tempat umum, lantaran tidak menemukan tempat wudhu’ yang tertutup.

WALLOHU A’LAM

EYELINER ATAU CELAK KECANTIKAN WANITA YANG BISA BERBUAH NERAKA

Hampir semua wanita ingin tampil cantik dan sedap dipandang mata. Kosmetik adalah solusinya. Salah satu kosmetik wanita yang digunakan untuk mempercantik dan menegaskan bentuk mata adalah celak atau eyeliner (penggaris mata). Eyeliner ini sangatlah eksis dan ngetrend di kalangan wanita dengan berbagai fungsi dan tujuannya, terlebih bagi wanita yang bermata sipit dan sayu.

Sebenarnya kosmetik untuk mempertajam mata telah ada sejak zaman Rasulullah SAW bahkan sejak zaman Mesir kuno. Celak yang bagus pada saat itu adalah celak itsmid yang terbuat dari batu hitam kemerahan dengan fungsi menajamkan mata dan menumbuhkan rambut mata sebagaimana di dalam hadits riwayat Al-Tirmidzi disebutkan.

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اكْتَحِلُوا بِالْإِثْمِدِ فَإِنَّهُ يَجْلُو الْبَصَرَ وَيُنْبِتُ الشَّعْرَ وَزَعَمَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ لَهُ مُكْحُلَةٌ يَكْتَحِلُ بِهَا كُلَّ لَيْلَةٍ ثَلَاثَةً فِي هَذِهِ وَثَلَاثَةً فِي هَذِهِ

Artinya, “Dari Ibnu Abbas bahwasannnya Nabi SAW berkata, ‘Hendaklah kalian bercelak dengan itsmid, karena sungguh ia dapat memperjelas pandangan dan menumbuhkan rambut (mata). Ibnu Abbas mengatakan bahwa Nabi SAW memiliki botol tempat celak, yang biasanya beliau memakainya setiap malam, tiga kali di bagian mata ini (kanan) dan tiga kali di bagian mata ini (kiri).’”

Tetapi menilik perkembangan zaman modern ini telah muncul berbagai jenis dan model eyeliner, bahkan tidak hanya dipakai di bawah mata tetapi dipakai di atas mata seperti layaknya ratu Cleopatra pada zaman Mesir kuno. Eyeliner itu adakalanya berupa pensil, dan jenis ini mudah hilang bahkan terhapus apabila terkena air. Ada pula eyeliner yang berbentuk liquid (cair), jenis ini termasuk tahan lama dan tidak mudah luntur kecuali jika terkena air. Bahkan ada juga jenis eyeliner yang sangat tahan lama dan tidak akan luntur meskipun terkena air, jenis ini disebut dengan eyeliner waterproof.

Melihat jenis eyeliner tersebut, maka timbul pertanyaan bagaimana hukum wudhu seorang wanita memakai eyeliner yang dalam kategori jenis ketiga, yakni memakai eyeliner jenis waterproof (tahan air)?

Secara fiqih, sebagaimana dalam kitab Al-Fiqhul Manhaji alal Madzhabis Syafi’i dijelaskan bahwa wajib meratakan basuhan ke seluruh rambut dan kulit bagian anggota wudhu. Jika di bawah kuku-kukunya terdapat kotoran yang menghalangi sampainya air, atau cincin (yang dipakai dapat menghalangi sampainya air) maka tidak sah wudhunya. Hal ini berdasarkan hadits riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ رَجَعْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- مِنْ مَكَّةَ إِلَى الْمَدِينَةِ حَتَّى إِذَا كُنَّا بِمَاءٍ بِالطَّرِيقِ تَعَجَّلَ قَوْمٌ عِنْدَ الْعَصْرِ فَتَوَضَّئُوا وَهُمْ عِجَالٌ فَانْتَهَيْنَا إِلَيْهِمْ وَأَعْقَابُهُمْ تَلُوحُ لَمْ يَمَسَّهَا الْمَاءُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ أَسْبِغُوا الْوُضُوءَ ».

Artinya, “Dari Abdullah bin Amr RA, ia berkata, ‘Kkami kembali bersama Rasulullah SAW dari Kota Mekkah menuju Madinah sampai ketika kami menemukan air di tengah perjalanan, maka sekelompok orang (kaum) segera bergegas shalat ashar, mereka pun berwudhu dengan tergesa-gesa, sampai kami berakhir sedangkan tumit mereka jelas sekali masih kering tidak tersentuh air. Maka Rasulullah SAW bersabda, “Celakalah bagi tumit-tumit itu karena api neraka. Sempurnakanlah wudhu kalian.”

Ada pula hadits yang diriwayatkan Imam Muslim bahwa terdapat laki-laki yang berwudhu dan meninggalkan tempat kuku-kukunya atas tumitnya. Nabi yang melihatnya mengatakan, “Ulangi lagi! Perbaiki wudhumu.” Maka ia kembali berwudhu dan shalat. Dua hadits ini menunjukkan bahwa tidaklah cukup wudhu jika bagian anggota yang wajib dibasuh tidak terkena basuhan.

Oleh karena itu jika eyeliner itu tahan air sehingga menghalangi air wudhu sampai anggota wajah yang tertutup eyeliner tersebut, maka wudhunya tidak sah. Sehingga bagi wanita ingin tampil cantik dengan pilihan eyeliner waterproof, hendaknya menghapus eyeliner itu terlebih dahulu sebelum berwudhu, atau memakainya ketika sedang menstruasi saja. Sedangkan eyeliner yang dapat terhapus dengan mudah ketika berwudhu, maka tidaklah masalah dengan catatan tetap memperhatikan semua anggota tubuh yang wajib dibasuh ketika berwudhu agar tidak termasuk dalam golongan yang diancam neraka oleh Nabi SAW karena sembrono dalam masalah wudhu.

 Wallahu a’lam.