BERHATI-HATILAH DALAM MEMBACA LAFADZ IYYAKA DALAM SURAT AL-FATIHAH

Apakah huruf ya kalau dalam lafadz iyya ka na’budu dalam al-fatihah kalau tidak di tasydid maknanya sinar matahari.

JAWABAN

[سورة الفاتحة (1) : آية 5]إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ (5)قَرَأَ السَّبْعَةُ وَالْجُمْهُورُ بِتَشْدِيدِ الْيَاءِ مِنْ إِيَّاكَ وَقَرَأَ عَمْرُو بْنُ فائد بتخفيفها مع كسر الهمزة وَهِيَ قِرَاءَةٌ شَاذَّةٌ مَرْدُودَةٌ لِأَنَّ إِيَّا: ضَوْءُ الشَّمْسِ «2» ، وَقَرَأَ بَعْضُهُمْ أَيَّاكَ بِفَتْحِ الْهَمْزَةِ وَتَشْدِيدِ الْيَاءِ، وَقَرَأَ بَعْضُهُمْ هَيَّاكَ بِالْهَاءِ بَدَلَ الْهَمْزَةِ كما قال الشاعر: [الطويل]فهياكو الأمر الذي إن توسّعت … موارده ضاقت عليك مصادره «3»تفسير ابن كثير ط العلمية

Juz 1 hal 46

Qiroatussab’ah dan jemhurul ulama membaca huruf  yak nya iyyaka dengan tasydid sedangkan amr bin faid tanpa tasydid dan hamzahnya di baca kasroh dan itu qiro’ah syad karna bila tanpa tasydid maka maknanya pada matahari saya menyembah.

Ya benar demikian, bahwa andai lafadz IYYAKA dibaca takhfif (tidak ditasydid huruf Ya`nya) seraya mengerti maknanya serta ada unsur kesengajaan maka hukumnya KUFUR,

Karena dg demikian(sengaja dan tahu maknanya),  ia akan bermakna “sinar matahari”, dan bila tidak demikian maka tidak kufur, dan sunnah melakukan sujud sahwi (bila terjadi dalam keadaan shalat),

Karena hal-hal yg membatalkan shalat bila tidak sengaja dilakukan dianjurkan untuk bersujud karena unsur kelalaiannya.

ﻓﺘﺢ ﺍﻟﻤﻌﻴﻦ – ﺍﻟﻤﻠﻴﺒﺎﺭﻱ ﺍﻟﻬﻨﺪﻱ – ﺝ – ١ ﺍﻟﺼﻔﺤﺔ ١٦٥ :ﻭﻟﻮ ﺧﻔﻒ ﺇﻳﺎﻙ، ﻋﺎﻣﺪﺍ ﻋﺎﻟﻤﺎ ﻣﻌﻨﺎﻩ، ﻛﻔﺮ ﻷﻧﻪ ﺿﻮﺀ ﺍﻟﺸﻤﺲ، ﻭﺇﻻ ﺳﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ. ﺇﻋﺎﻧﺔ ﺍﻟﻄﺎﻟﺒﻴﻦ – ﺍﻟﺒﻜﺮﻱ ﺍﻟﺪﻣﻴﺎﻃﻲ – ﺝ ١ – ﺍﻟﺼﻔﺤﺔ ١٦٥ :ﻗﻮﻟﻪ: ﻛﻔﺮ ﻗﺎﻝ ﺳﻢ: ﻳﻨﺒﻐﻲ ﺇﻥ ﺍﻋﺘﻘﺪ ﺍﻟﻤﻌﻨﻰ ﺣﻴﻨﺌﺬ ﺑﺨﻼﻑ ﻣﻦ ﺍﻋﺘﻘﺪ ﺧﻼﻓﻪ ﻭﻗﺼﺪ ﺍﻟﻜﺬﺏ، ﻓﻠﻴﺮﺍﺟﻊ. ﺍﻫ. ﻗﻮﻟﻪ: ﻷﻧﻪ ﺿﻮﺀ ﺍﻟﺸﻤﺲ ﺃﻱ ﻻﻥ ﻣﻌﻨﺎﻩ ﺑﺎﻟﺘﺨﻔﻴﻒ ﻣﺎ ﺫﻛﺮ. ﻗﻮﻟﻪ: ﺳﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ ﺃﻱ ﻻﻥ ﻣﺎ ﺃﺑﻄﻞ ﻋﻤﺪﻩ ﻳﺴﻦ ﺍﻟﺴﺠﻮﺩ ﻟﺴﻬﻮﻩ

HUKUM SALAM 3 KALI ALA DA’I DAN PILDACIL

Deskripsi Masalah

Sering kali kita dengar para muballigh mengucapkan salam sampai tiga kali. Dan karena mustamiinnya laki-laki dan perempuan, terkadang salamnya ditambahi menjadi ;

السلام عليكم وعليكن السلام ورحمة الله وبركاته

Pertanyaan:

Bagaimana dengan hal ini kyai? Apa masih tetap dapat kesunnahan?

Jawaban:

Mengulangi ucapan salam sampai tiga kali hukumnya sunah/mustahab bila musallam ‘alaihnya banyak atau diragukan terdengarnya salam.

Adapun penggunaan salam dengan shigot السلام عليكم boleh untuk salam pada laki-laki dan perempuan. Sedangkan sighot salam  وعليكن السلام, hukumnya makruh. Karena dalam sighot tersebut ada pendahuluan khobar dan mengakhirkan mubtada yang  merupakan shigot salam kepada orang yang sudah mati. Namun meski demikian, bila diucapkan menurut Imam Ghozali tetap wajib dijawab karena tetap termasuk salam.

Referensi:

*الأذكار للنووي*

٣٤٨- فصل [حكم من قال إِذَا لَقِيَ إنسانًا: وعليكم السلام] :

١٢٥٣- إذا لقي إنسان إنسانًا، فقال المبتدئ: وعليكم السلام، قال المتولي: لا يكونُ ذلك سلاماً، فلا يستحقّ جواباً؛ لأنّ هذه الصيغة لا تصلحُ للابتداء

١٢٥٤- قلتُ: أما إذا قال: عليك، أو عليكم السلام، بغير واوٍ؛ فقطع الإمامُ أبو الحسنِ الواحدي بأنه سلامٌ يتحتمُ على المخاطَب به الجوابُ، وإن كان قد قلب اللفظ المعتادَ، وهذا الذي قالهُ الواحدي هو الظاهرُ. وقد جزم أيضاً إمامُ الحرمين به، فيجبُ فيه الجوابُ؛ لأنه يُسمى سلاماً، ويحتملُ أن يُقال في كونهِ سلاماً وجهانِ، كالوجهين لأصحابنا فيما إذا قال في تحلّله من الصلاة: “عليكم السلامُ”، هل يحصلُ به التحللُ، أم لا؟ الأصحُ أنهُ يحصلُ، ويحتملُ أن يقالَ: إن هذا لا يستحقُ فيه جواباً بكل خالٍ

١٢٥٥- لِمَا رَوَيْنَاه في “سنن أبي داود” [رقم: ٤٠٨٤] ، والترمذي [رقم: ٢٧٢١] ، وغيرهما؛ بالأسانيد الصحيحة، عن أبي جُرَيِّ الهجيميّ الصحابي رضي الله عنهُ، واسمهُ جابرُ بنُ سليم؛ وقيل: سليمُ بن جابرٍ، قال: أتيتُ رسول الله صلى الله عليه وسلم، فقلتُ: عليك السلامُ يا رسول الله، قال: “لا تقُل عَلَيْكَ السلامُ، فإنَّ عَلَيْك السلامُ تحِيَّةُ المَوْتَى”، قال الترمذي: حديثٌ حسنٌ صحيحٌ

قلتُ: ويحتملُ أن يكونَ هذا الحديثُ وردَ في بيانِ الأحسن والأكملِ، ولا يكونُ المرادُ أن هذا ليس بسلامٍ؛ واللهُ أعلمُ

وقد قال الإمامُ أبو حامد الغزالي في “الإِحياء” ٢/ ٢٠٥] : يُكره أن يقول ابتداء: عليكم السلام، لهذا الحديث، والمختار أنه يكرهُ الابتداء بهذه الصيغة، فإن ابتدأ وجب الجوابُ؛ لأنه سلامٌ

*فيض القدير*

(يقول السلام عليكم) لم يقل عليكم السلام ابتداء بل كان يكره ذلك ولا يعارضه ما في خبر صحيح أنه قال لمن قال عليك السلام لا تقل عليك السلام فإن عليك السلام تحية الموتى فإن ذلك إخبار عن الواقع لا عن المشروع

الأدب الرابع: استحباب تكرار السلام ثلاثاً، إذا كان الجمع كثيراً، أو شُك في سماع المُسَّلم عليه

• عن أنس رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم كان إذا تكلم بكلمة أعادها ثلاثاً، وإذا أتى قوم فسلم عليهم سلم عليهم ثلاثاً[71]

قال النووي – بعد هذا الحديث -: وهذا محمولٌ على ما إذا كان الجمع كثيراً[72]

وأضاف بن حجر: وكذا لو سلم وظن أنه لم يسمع فتسن الإعادة فيعيد مرة ثانية وثالثة ولا يزيد على الثالثة[73]

قال الحافظ: كان من هديه صلى الله عليه وسلم أن يسلم ثلاثاً….، ولعل هذا كان هديه في السلام على الجمع الكثير الذين لا يبلغهم سلام واحد أو هديه في إسماع السلام الثاني والثالث إن ظن أن الأول لم يحصل به الإسماع كما سلم لما انتهى إلى منزل سعد بن عبادة ثلاثاً فلما لم يجبه أحد رجع، وغلا فلو كان هديه الدائم التسليم ثلاثاً لكان اصحابه يسلمون عليه كذلك وكان يسلم على كل من لقيه ثلاثاً وإذا دخل بيته ثلاثاً ومن تأمل هديه علم أن الأمر ليس كذلك وأن تكرار السلام منه كان أمراً عارضاً في بعض الاحيان (74)

70] فتح الباري ج11/ص18

[71] الحديث أخرجه: البخاري كتاب الاستئذان باب التسليم والاستئذان ثلاثاً ج5/ص2305(5890)، والترمذي كتاب الاستئذان باب ما جاء في كراهية أن يقول عليك السلام مبتدئاً ج5/ص72(2723) وقال: هذا حديث حسن صحيح غريب

[72] أي ولم يسمع بعضهم وقصد الاستيعاب (قال ابن حجر – فتح الباري 11/29) وكلام النووي في رياض الصالحين (باب كيفية السلام ص 291) ط. دار عالم الكتب. الطبعة الحادية عشر 1409 هـ

[73] فتح الباري حديث رقم (6244)(11/29). وانظر كذلك زاد المعاد (2/418)ط. مؤسسة الرسالة

HUKUM WUDLU DENGAN AIR MUTANAJIS “SETELAH LAMA BARU TAHU KALAU AIRNYA MUTANAJIS”

Suatu ketika keluarga saya termasuk saya sendiri, berwudu’ menggunakan air jeding yang di sedot dari sumur, tanpa terasa air itu berbau semakin hari semakin parah, yg paling parah itu sekitar tujuh hari terahir, semula  kami kira bau itu karna faktor kelamaan diam, tapi ternyata pada tujuh hari terakhir penyebab bau itu baru ketemu disebabkan bangkai ayam.

Pertanyaan:

Adakah pendapat yg mengesahkan wudu’ keluarga saya?

Jika tidak ada, adakah pendapat yang tidak mewajibkan keluarga saya untuk mengqadla’ shalat?

Mengingat tidak semua keluarga menyadari akan hal ini.

Jawaban:

Masih belum ditemukan pendapat yang mengesahkan wudu’ menggunakan air mutanajjis sebagaimana disebutkan dalam pertanyaan, sehingga semua sholat yang diyakini dilakukan dengan wudu’ menggunakan air tersebut harus diqadla’. Memang ditemukan satu pendapat yang tidak mewajibkan mengqadla’ shalat dalam masalah ini, namun pendapat ini dinilai melenceng jauh dari konsep kebenaran hingga tidak bisa diikuti.

Referensi:

*الأوسط فى السنن والإجماع والإختلاف*

أَجْمَعَ أَهْلُ الْعِلْمِ عَلَى أَنَّ الْمَاءَ الْقَلِيلَ أَوِ الْكَثِيرَ إِذَا وَقَعَتْ فِيهِ نَجَاسَةٌ فَغَيَّرَتِ النَّجَاسَةُ للماء طَعْمًا، أَوْ لَوْنًا، أَوْ رِيحًا : أَنَّهُ نَجَسٌ مَا دَامَ كَذَلِكَ، وَلَا يَجْزِي الْوُضُوءُ وَالِاغْتِسَالُ بِهِ

*روضة الطالبين*

ﻭﺇﺫا ﺗﻮﺿﺄ ﺑﺎﻟﻤﻈﻨﻮﻥ ﻃﻬﺎﺭﺗﻪ، ﺛﻢ ﺗﻴﻘﻦ ﺃﻧﻪ ﻛﺎﻥ ﻧﺠﺴﺎ، ﺃﻭ ﺃﺧﺒﺮﻩ ﻋﺪﻝ، ﻟﺰﻣﻪ ﺇﻋﺎﺩﺓ اﻟﺼﻼﺓ، ﻭﻏﺴﻞ ﻣﺎ ﺃﺻﺎﺑﻪ اﻟﻤﺎء ﻣﻦ ﺑﺪﻧﻪ ﻭﺛﻮﺑﻪ. ﻭﻳﻜﻔﻴﻪ اﻟﻐﺴﻠﺔ اﻟﻮاﺣﺪﺓ ﻋﻦ اﻟﻨﺠﺎﺳﺔ ﻭاﻟﺤﺪﺙ ﺟﻤﻴﻌﺎ ﺇﺫا ﻧﻮﻯ اﻟﺤﺪﺙ، ﻋﻠﻰ ﺃﺻﺢ اﻟﻮﺟﻬﻴﻦ ﻋﻨﺪ اﻟﻌﺮاﻗﻴﻴﻦ، ﻭﻫﻮ اﻟﻤﺨﺘﺎﺭ، ﺧﻼﻑ ﻣﺎ ﺟﺰﻡ ﺑﻪ اﻟﺮاﻓﻌﻲ ﻭﺟﻤﺎﻋﺔ ﻣﻦ اﻟﺨﺮاﺳﺎﻧﻴﻴﻦ: ﺃﻧﻪ ﻻ ﺑﺪ ﻣﻦ ﻏﺴﻠﺘﻴﻦ. ﻭﻟﻨﺎ ﻗﻮﻝ ﺷﺎﺫ ﻓﻲ (اﻟﻮﺳﻴﻂ) ﻭﻏﻴﺮﻩ: *ﺃﻧﻪ ﻻ ﺗﺠﺐ ﺇﻋﺎﺩﺓ ﻫﺬﻩ اﻟﺼﻼﺓ، ﻛﻨﻈﻴﺮﻩ ﻣﻦ اﻟﻘﺒﻠﺔ*

*الأوسط فى السنن والإجماع والإختلاف*

 فإن هو توضأ من ماء بئر وصلى، ثم وجد فيها فارة أو دجاجة ميتة، قد انتفخت أو تفسخت، ولا يعلم متى وقعت فيها، فإن النعمان قال: على من توضأ من تلك البئر وصلى أن يعيد الوضوء ويعيد صلاة ثلاثة أيام ولياليهن، وإذا كان قد غسل بذلك الماء ثوبا أعيد يغسل بماء نظيف، وإن كان قد أصاب الثوب منه أكثر من قدر الدرهم الكبير، وصلى فيه يوما أو أقل فعليه أن يعيد ما صلى، فإن وجد الدجاجة أو الفارة لم تتفسخ أو لم تنتفخ، ولم يعلم متى وقعت فيها، فإنه يعيد الوضوء ويعيد صلاة يوم وليلة. وهذا قول النعمان وزفر

وقال يعقوب ومحمد: وضوءه وصلاته جائز ثابت عنه، وليس عليه أن يعيد شيئا من الصلوات، ولا بأس بالعجين الذي خبز بذلك الماء أن تأكله، ولا يغسل ثوبه حتى يعلم أن ذلك كله كان بعد وقوع الفارة

*الوسيط*

 (فرع)

لو وقعت جيفة في ماء كثير فتروح بها بالمجاورة ولم ينحل منها شئ فوجها الصحيح الذي صرح به كثيرون واقتضاه كلام الباقين أنه نجس ونقله إمام الحرمين عن دلالة كلام الأئمة وصححه لأنه يعد متغيرا بالنجاسة ومستقذرا وقال الشيخ أبو محمد طاهر لانه مجاور فأشبه الجيفة خارج الماء

*فتح العلام*

ولو نقل ماء من محل الى آخر فوجد فيه صفة النجاسة فان *وجد سبب يحال عليه التنجس* كأن كان محلها المنقولة منه مما يحصل فيه *بول الابل أو زبلها* مثلا حكم بنحتسة ذلك الماء والا فلا لاحتمال…الخ

ومنه يعلم أن الماء الذي في الزير إذا وجد فيه طعم أو ريح بول مثلا يحكم بطهارته إلا إذا وجد سبب يحال عليه التنجيس

وذكر الخطيب الشربيني : أن هذه المسألة تعم به البلوى

*وقال الأجهوري : وفيه إشارة للعفو أي فيعفى عن الماء المذكور ظاهره ، وإن تيقن أن تلك الأوصاف من الزبل مالم تكن عين الزبل موجودة*

*روضة الطالبين*

ولو وقعت نجاسة جامدة في الماء، فتروح الماء بها، ولم تخالط الماء، فالذي يدل عليه كلام الأئمة أن الماء الكثير ينجس بالتروح بمجاورة ما وقع فيه. وكان شيخي يحكي في المجاورة كلاما، ويختار أن الماء لا ينجس بهذا؛ فإنه لو كان بالقرب من الماء جيفة، فتروح الماء بريحها، لم ينجس، *فوقوع عين النجاسة في الماء الكثير غير مؤثر*

وأما الكثير، فينجس بالتغير بالنجاسة للإجماع، سواء قل التغير أم كثر، وسواء تغير الطعم أو اللون أو الرائحة، وكل هذا متفق عليه هاهنا، بخلاف ما تقدم في الطاهر. وسواء كانت النجاسة الملاقية مخالطة أم مجاورة، وفي المجاورة وجه شاذ: أنها لا تنجسه

وأما إذا تروح الماء بجيفة ملقاة على شط النهر، فلا ينجس، لعدم الملاقاة، وإن لاقى الكثير النجاسة ولم يتغير لقلة النجاسة واستهلاكها، لم ينجس، ويستعمل جميعه على الصحيح

IQOMAT DALAM SHOLAT JENAZAH DENGAN ASSHOLATU JAMI’AH ATAU YANG LAINYA

Apakah disyareatkan memanggil orang-orang melalui pengeras suaru dengan ‘As-Sholatu Jami’ah (Shalat berjamaah)’?

Tidak disyareatkan memanggil orang lewat pengeras suara untuk mengumpulkan orang melakukan shalat jenazah. Baik panggilan itu dengan ucapan ‘الصلاةجامعة, أوالصلاةعلىالميت (Shalat berjamaah atau shalat untuk mayat)’.

Al-Bahuti rahimahullah mengatakan, “Tidak (dianjurkan) memanggil untuk (shalat) jenazah dan tarowih. Karena hal itu adalah baru. Yang lebih buruk dari itu apa yang dilakukan ketika akan melakukan shalat jenazah dengan mengumandangkan syair, menyebutkan sifat-sifat yang kebanyakan adalah bohong, bahkan hal itu merupakan ratapan (niyahah).” Selesai dari ‘Kasysyaful Qana’, 1/234.

Imam Syafi’I rahimahullah mengatakan, “Shalat jenazah dan semua shalat sunnah selain ied dan shalat gerhana (khusuf) tanpa ada azan dan tidak juga mengatakan ‘As-Sholatu Jami’ah.” Selesai dari ‘Syarkh Al-Muhadzab, 3/83.

Dalam ‘Mausu’ah Al-Fiqhiyyah, 16/7, “Dalam As-Syarkh As-Shogir, dimakruhkan panggilan di masjid atau di pintunya dengan mengatakan seperti, “Fulan telah meninggal dunia, maka bersegerahlan untuk shalat jenazah. Kecuali pemberitahuan dengan suara lirih yakni tanpa ada panggilan, makahal itu tidak dimakruhkan.” Selesai.

Son’anhy rahimahullah mengatakan, “Dianjurkan mengajak untuk shalat di dua ied. Dan selain dri keduanya yang tidak dianjurkan azan seperti jenazah, dengan ‘As-Sholatu Jami’ah’ adalah tidak benar. Karena tidak ada dalil akan anjurannya. Kalau sekiranya dianjurkan, Nabi sallallahu’alaihi wa sallam, para khulafaur rasyidin dan generasi setelahnya tidak akan meninggalkanya. Ya, telah ada ketetapan hal itu pada shalat Kusuf tidak pada yang lainnya. Dan tidak sah adanya qiyas (analogi). Karena telah ada sebab pada zamannya, sementara tidak dilaksanakan. Maka melakukannya setelah zamannya termasuk bid’ah. Maka tidak sah dengan qiyas dan lainnya.” Selesai dari ‘Subulus Salam, 1/184.

Wallahu’alam

DI SUNNAHKAN MENG-QODLO-I PUASA SYAWAL KALAU TIDAK SEMPAT MELAKSAKANYA

Puasa merupakan salah satu ibadah yang memiliki banyak keutamaan dan pahala. Perannya dalam membentuk kesalehan diri seorang Muslim begitu besar, sebab ia mengajarkan untuk berempati kepada kaum duafa yang sering merasakan lapar dan dahaga. Demikian pula dapat mengekang hawa nafsu dari segenap dampak buruknya. Bahkan puasa dijadikan Nabi sebagai solusi bagi para jomblo yang sudah sangat kuat memiliki hasrat menikah, namun tidak memiliki kemampuan finansial, kata Nabi bagi yang mengalami kondisi demikian dianjurkan memperbanyak puasa, sebab dapat lebih menjaga pandangan dan kemaluan. Menurut mazhab Syafi’i, hukum berpuasa Syawal adalah sunnah. Pelaksanaan puasa bulan Syawal boleh dilakukan secara terpisah atau terus menerus. Boleh pula di awal, pertengahan atau di akhir bulan. Namun lebih utama dilaksanakan langsung di tanggal 2 Syawal dan terus menerus hingga tanggal 7 Syawal.

Di antara keutamaan puasa Syawal adalah bahwa pahalanya sebanding dengan berpuasa selama satu tahun.

Nabi bersabda:

 مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعُهُ بِسِتٍّ مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa berpuasa Ramadhan kemudian dilanjutkan dengan enam hari dari Syawal, maka seperti pahala berpuasa setahun” (HR Muslim).

Dalam riwayat lain disebutkan:

 صِيَامُ شَهْرِ رَمَضَانَ بِعَشَرَةِ أَشْهُرٍ، وَصِيَامُ سِتَّةِ أَيَّامٍ بِشَهْرَيْنِ فَذَلِكَ صِيَامُ السَّنَةِ

“Pahala puasa bulan Ramadhan sebanding dengan berpuasa sepuluh bulan, pahala berpuasa enam hari Syawal sebanding dengan berpuasa dua bulan, maka yang demikian itu adalah puasa satu tahun” (HR al-Nasai).

Problem muncul di saat seseorang memiliki kendala atau uzur sehingga tidak sempat berpuasa sunnah di bulan Syawal. Semisal pegawai yang lembur kerja, wanita melahirkan dan lain sebagainya. Pertanyaannya kemudian, adakah anjuran mengqadha puasa Syawal di bulan berikutnya bagi orang yang tidak sempat berpuasa di bulan Syawal?. Menurut Syekh Ibnu Hajar al-Haitami dalam kitab al-Tuhfah, Syekh Abdullah bin Muhammad Baqusyair dalam kitab al-Qalaid dan Syekh Abi Makhramah, hukum mengqadha puasa Syawal di bulan lain adalah sunnah. Puasa Syawal masuk kategori puasa sunnah al-ratib, yaitu puasa sunnah yang memiliki waktu tertentu, baik mingguan, bulanan atau tahunan. Contohnya puasa Senin & Kamis, puasa Asyura (tanggal 10 Muharram), puasa Arafah (tanggal 9 Dzulhijjah), puasa di malam-malam purnama (tanggal 13, 14 dan 15 di setiap bulan Hijriah), puasa enam hari Syawal dan lain sebagainya. Menurut pandangan tiga ulama besar mazhab Syafi’i di atas, hukumnya mengganti puasa al-ratib di luar waktunya adalah sunnah, misalnya karena tidak sempat dilakukan sesuai waktunya.

Pandangan berbeda disampaikan ulama lain, menurutnya puasa al-Ratib tidak sunnah diqadha jika waktunya telah habis. Syekh Abdurrahman bin Muhammad al-Masyhur mengatakan:

 فائدة رجح في التحفة كالقلائد وأبي مخرمة ندب قضاء عاشوراء وغيره من الصوم الراتب إذا فاته تبعاً لجماعة وخلافاً لآخرين

“Sebuah faidah. Syekh Ibnu Hajar dalam kitab al-Tuhfah seperti keterangan Syekh Abdullah Baqusyair dalam kitab al-Qalaid dan Syekh Abi Makhramah mengunggulkan kesunnahan mengqadha puasa Asyura dan puasa al-Ratib lainnya bila telah habis melewati waktunya, pendapat ini mengikuti sekelompok ulama dan menyelisihi sekelompok ulama yang lain” (Syekh Abdurrahman bin Muhammad al-Masyhur, Bughyah al-Mustarsyidin, Dar al-Minhaj, juz 1, hal. 745).

Dalam khazanah fiqih, redaksi “al-ratib” diucapkan untuk tiga makna. Pertama, sesuatu yang mengikuti lainnya. Kedua, perkara yang pelaksanaannya bergantung pada perkara lain. Ketiga, perkara yang memiliki waktu tertentu (lihat Syekh Syihabuddin al-Qalyubi, Hasyiyah al-Qalyubi ‘ala al-Mahalli, juz 1, hal. 240). Dalam konteks puasa sunnah ratib, yang dikehendaki adalah makna ketiga. Pendapat Syekh Ibnu Hajar, Syekh Abu Makhramah dan Syekh Abdullah Baqusyair senada dengan pandangan Syekh Ahmad bin Hamzah al-Ramli (Ramli Kabir). Menurut beliau, orang yang di bulan Syawal disibukan dengan mengqadha puasa Ramadhan dan tidak sempat berpuasa Syawal (secara khusus), maka disunnahkan mengqadha puasa Syawal di bulan Dzulqa’dah, alasannya karena disunnahkan mengqadha puasa sunnah ratib ketika habis waktunya. Dalam komentarnya atas kitab Asna al-Mathalib, ayah Imam al-Ramli al-Shaghir tersebut menegaskan:

 سئلت عن قول الدميري بعد قول النووي وستة من شوال يبقى النظر فيمن أفطر جميع رمضان أو بعضه وقضاه هل يتأتى له تدارك ذلك أم لا ما المعتمد فأجبت بأنه يستحب له بعد قضائه ما فاته من رمضان أن يصوم ستة أيام لأنه يستحب قضاء الصوم الراتب

“Aku ditanya perihal ucapan Imam al-Damiri setelah ucapan Imam al-Nawawi; dan enam hari dari Syawal. Tersisa sebuah perenungan/ kajian dalam permasalahan orang yang berbuka satu bulan penuh di bulan Ramadhan atau sebagiannya dan ia mengqadhanya di bulan Syawal, apakah mungkin baginya mengganti puasa Syawal di bulan berikutnya? Manakah pendapat yang dibuat pegangan?. Aku menjawab bahwa sunnah baginya berpuasa enam hari Syawal (di bulan berikutnya) setelah selesai mengqadha puasa Ramadhan (di bulan Syawal), sebab disunnahkan mengqadha puasa sunnah yang memiliki waktu tertentu” (Syekh Ahmad bin Hamzah al-Ramli, Hasyiyah al-Ramli ‘ala Asna al-Mathalib, juz 1, hal. 207).

Pandangan al-Ramli al-Kabir juga senada dengan pendapat sebagian ulama yang dikutip oleh Syekh Khotib al-Syarbini dalam kitab Mughni al-Muhtaj (lihat Syekh Khatib al-Syarbini, Mughni al-Muhtaj, juz 2, hal. 184). Demikian penjelasan mengenai anjuran mengqadha puasa sunnah Syawal bagi orang yang tidak sempat melakukannya sesuai waktu yang telah ditentukan. Semoga bermanfaat.

BALADUL JUM’AH DALAM KACAMATA FIQH DAN NEGARA INDONESIA

Melihat konteks istilah keindonesiaan saat ini, apakah yang dimaksud balad jum’at?

Jawaban:

Balad jum’at adalah kumpulan rumah yang memiliki nama khusus dan batas-batas khusus. Melihat istilah Indonesia, balad jum’at bisa disebut dusun. Kemudian secara istilah fikih, dusun ini disebut;

✅ Mishra atau madinah apabila dalam dusun tersebut berkumpul Polsek, KUA, dan pasar.

✅ Balad apabila ada satu atau dua dari Polsek, KUA dan pasar.

✅ Qaryah apabila tidak ada satupun dari Polsek, KUA dan pasar.

Referensi:

*حاشية إعانة الطالبين؛ ج ٢، ص ٧٠*

(قوله: محل معدود من البلد) ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺮ‍ﺍ‍ﺩ ‍ﺑ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﺒ‍‍ﻠ‍‍ﺪ: ‍ﺃ‍ﺑ‍‍ﻨ‍‍ﻴ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﻭ‍ﻃ‍‍ﺎ‍ﻥ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍, ‍ﺳ‍‍ﻮ‍ﺍﺀ ‍ﻛ‍‍ﺎ‍ﻧ‍‍ﺖ‍ ‍ﺑ‍‍ﻠ‍‍ﺪ‍ﺍ ‍ﺃ‍ﻭ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﻭ ‍ﻣ‍‍ﺼ‍‍ﺮ‍ﺍ, ‍ﻭ‍ﻫ‍‍ﻮ ‍ﻣ‍‍ﺎ ‍ﻓ‍‍ﻴ‍‍ﻪ‍ ‍ﺣ‍‍ﺎ‍ﻛ‍‍ﻢ‍ ‍ﺷ‍‍ﺮ‍ﻋ‍‍ﻲ‍, ‍ﻭ‍ﺣ‍‍ﺎ‍ﻛ‍‍ﻢ‍ ‍ﺷ‍‍ﺮ‍ﻃ‍‍ﻲ‍, ‍ﻭ‍ﺃ‍ﺳ‍‍ﻮ‍ﺍ‍ﻕ‍ ‍ﻟ‍‍ﻠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺎ‍ﻣ‍‍ﻠ‍‍ﺔ

‍ﻭ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺒ‍‍ﻠ‍‍ﺪ: ‍ﻣ‍‍ﺎ ‍ﻓ‍‍ﻴ‍‍ﻪ‍ ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﺾ‍ ‍ﺫ‍ﻟ‍‍ﻚ‍

‍ﻭ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻘ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﺎ ‍ﺧ‍‍ﻠ‍‍ﺖ‍ ‍ﻋ‍‍ﻦ‍ ‍ﺫ‍ﻟ‍‍ﻚ‍ ‍ﻛ‍‍ﻠ‍‍ﻪ‍

*حاشية إعانة الطالبين؛ ج ٢، ص ٧١*

ﺳ‍‍ﺌ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﺑ‍‍ﻦ‍ ‍ﺣ‍‍ﺠ‍‍ﺮ – ‍ﺭ‍ﺣ‍‍ﻤ‍‍ﻪ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻠ‍‍ﻪ‍ ‍ﺗ‍‍ﻌ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﻰ – ‍ﻋ‍‍ﻦ‍ ‍ﺑ‍‍ﻴ‍‍ﺖ‍ ‍ﻭ‍ﺍ‍ﺣ‍‍ﺪ ‍ﻓ‍‍ﻴ‍‍ﻪ‍ ‍ﺃ‍ﺭ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﻮ‍ﻥ‍ ‍ﻣ‍‍ﺘ‍‍ﻮ‍ﻃ‍‍ﻨ‍‍ﻮ‍ﻥ‍ ‍ﺑ‍‍ﺼ‍‍ﻔ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﺗ‍‍ﻠ‍‍ﺰ‍ﻣ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ, ‍ﻓ‍‍ﻬ‍‍ﻞ‍ ‍ﻳ‍‍ﻠ‍‍ﺰ‍ﻣ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍ ‍ﺇ‍ﻗ‍‍ﺎ‍ﻣ‍‍ﺘ‍‍ﻬ‍‍ﺎ ‍ﺃ‍ﻭ‍ﻟ‍‍ﺎ? ‍ﻓ‍‍ﺄ‍ﺟ‍‍ﺎ‍ﺏ‍ ‍ﺑ‍‍ﻘ‍‍ﻮ‍ﻟ‍‍ﻪ‍: ‍ﺃ‍ﻓ‍‍ﺘ‍‍ﻰ ‍ﺟ‍‍ﻤ‍‍ﻊ‍ ‍ﻳ‍‍ﻤ‍‍ﻨ‍‍ﻴ‍‍ﻮ‍ﻥ‍ ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﺪ‍ﻡ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻮ‍ﺟ‍‍ﻮ‍ﺏ‍ ‍ﺃ‍ﺧ‍‍ﺬ‍ﺍ ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﻗ‍‍ﻮ‍ﻟ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍: ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺸ‍‍ﺮ‍ﻁ‍ ‍ﺃ‍ﻥ‍ ‍ﺗ‍‍ﻘ‍‍ﺎ‍ﻡ‍ ‍ﺑ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺄ‍ﺑ‍‍ﻨ‍‍ﻴ‍‍ﺔ, ‍ﻭ‍ﻟ‍‍ﺎ ‍ﺃ‍ﺑ‍‍ﻨ‍‍ﻴ‍‍ﺔ ‍ﻫ‍‍ﻨ‍‍ﺎ, ‍ﻭ‍ﻗ‍‍ﻴ‍‍ﺎ‍ﺳ‍‍ﺎ ‍ﻋ‍‍ﻠ‍‍ﻰ ‍ﺃ‍ﻫ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺨ‍‍ﻴ‍‍ﺎ‍ﻡ‍

‍ﻭ‍ﺃ‍ﻓ‍‍ﺘ‍‍ﻰ ‍ﺁ‍ﺧ‍‍ﺮ‍ﻭ‍ﻥ‍ ‍ﺑ‍‍ﻮ‍ﺟ‍‍ﻮ‍ﺑ‍‍ﻬ‍‍ﺎ ‍ﻋ‍‍ﻠ‍‍ﻴ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍, ‍ﻭ‍ﻫ‍‍ﺬ‍ﺍ ‍ﻫ‍‍ﻮ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺄ‍ﻭ‍ﺟ‍‍ﻪ‍

‍ﺍ‍ﻩ‍. ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻔ‍‍ﺘ‍‍ﺎ‍ﻭ‍ﻱ‍

*حاشية إعانة الطالبين؛ ج ٢، ص ٧٢*

قال ابن عجيل: ولو تعددت مواضع متقاربة وتميز كل باسم، فلكل حكمه

قال شيخنا: إنما يتجه ذلك إن عد كل مع ذلك قرية مستقلة عرفا

الشرح:

(‍ﻗ‍‍ﻮ‍ﻟ‍‍ﻪ‍: ‍ﺇ‍ﻥ‍ ‍ﻋ‍‍ﺪ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻣ‍‍ﻊ‍ ‍ﺫ‍ﻟ‍‍ﻚ‍) ‍ﺃ‍ﻱ‍ ‍ﻣ‍‍ﻊ‍ ‍ﺗ‍‍ﻤ‍‍ﻴ‍‍ﺰ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﺑ‍‍ﺎ‍ﺳ‍‍ﻢ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﺴ‍‍ﺘ‍‍ﻘ‍‍ﻠ‍‍ﺔ, ‍ﻓ‍‍ﺈ‍ﻥ‍ ‍ﻟ‍‍ﻢ‍ ‍ﻳ‍‍ﻌ‍‍ﺪ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻣ‍‍ﻊ‍ ‍ﺫ‍ﻟ‍‍ﻚ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﺴ‍‍ﺘ‍‍ﻘ‍‍ﻠ‍‍ﺔ ‍ﻛ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﻮ‍ﺍ‍ﺿ‍‍ﻊ‍, ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺘ‍‍ﻌ‍‍ﺪ‍ﺩ‍ﺓ ‍ﺑ‍‍ﻤ‍‍ﻜ‍‍ﺔ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺴ‍‍ﻤ‍‍ﺎ‍ﺓ ‍ﺑ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﺤ‍‍ﻮ‍ﺍ‍ﻳ‍‍ﺮ, ‍ﻓ‍‍ﺈ‍ﻥ‍ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻣ‍‍ﻮ‍ﺿ‍‍ﻊ‍ ‍ﻟ‍‍ﻪ‍ ‍ﺍ‍ﺳ‍‍ﻢ‍ ‍ﻣ‍‍ﺨ‍‍ﺼ‍‍ﻮ‍ﺹ‍ ‍ﻛ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﺸ‍‍ﺒ‍‍ﻴ‍‍ﻜ‍‍ﺔ ‍ﻭ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺸ‍‍ﺎ‍ﻣ‍‍ﻴ‍‍ﺔ, ‍ﻓ‍‍ﻠ‍‍ﻴ‍‍ﺲ‍ ‍ﻟ‍‍ﻜ‍‍ﻞ‍ ‍ﺣ‍‍ﻜ‍‍ﻢ‍ ‍ﻣ‍‍ﺨ‍‍ﺼ‍‍ﻮ‍ﺹ‍, ‍ﺑ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻜ‍‍ﻞ‍ ‍ﺣ‍‍ﻜ‍‍ﻤ‍‍ﻪ‍ ‍ﺣ‍‍ﻜ‍‍ﻢ‍ ‍ﻣ‍‍ﻮ‍ﺿ‍‍ﻊ‍ ‍ﻭ‍ﺍ‍ﺣ‍‍ﺪ ‍ﻭ‍ﻋ‍‍ﻴ‍‍ﺎ‍ﺭ‍ﺓ ‍ﻓ‍‍ﺘ‍‍ﺎ‍ﻭ‍ﻱ‍

*‍ﻭ‍ﻟ‍‍ﻢ‍ ‍ﻳ‍‍ﻘ‍‍ﻴ‍‍ﺪ ‍ﺍ‍ﺑ‍‍ﻦ‍ ‍ﺣ‍‍ﺠ‍‍ﺮ ‍ﻓ‍‍ﻲ‍ ‍ﻓ‍‍ﺘ‍‍ﺎ‍ﻭ‍ﻳ‍‍ﻪ‍ ‍ﺑ‍‍ﻬ‍‍ﺬ‍ﺍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻘ‍‍ﻴ‍‍ﺪ, ‍ﻭ‍ﻧ‍‍ﺺ‍ ‍ﻋ‍‍ﺒ‍‍ﺎ‍ﺭ‍ﺗ‍‍ﻪ‍.*

(‍ﺳ‍‍ﺌ‍‍ﻞ‍) ‍ﺭ‍ﺣ‍‍ﻤ‍‍ﻪ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻠ‍‍ﻪ‍ ‍ﺗ‍‍ﻌ‍‍ﺎ‍ﻟ‍‍ﻰ ‍ﻋ‍‍ﻦ‍ ‍ﺑ‍‍ﻠ‍‍ﺪ ‍ﺗ‍‍ﺴ‍‍ﻤ‍‍ﻰ

‍ﺭ‍ﺍ‍ﻭ‍ﻥ‍ ‍ﺑ‍‍ﻬ‍‍ﺎ ‍ﺛ‍‍ﻠ‍‍ﺎ‍ﺙ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻯ ‍ﻣ‍‍ﻔ‍‍ﺼ‍‍ﻮ‍ﻟ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﺨ‍‍ﺘ‍‍ﺼ‍‍ﺔ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﺑ‍‍ﺎ‍ﺳ‍‍ﻢ‍ ‍ﻭ‍ﺻ‍‍ﻔ‍‍ﺔ ‍ﺑ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﻗ‍‍ﻞ‍ ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﺧ‍‍ﻤ‍‍ﺴ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍ ‍ﺫ‍ﺭ‍ﺍ‍ﻋ‍‍ﺎ ‍ﻓ‍‍ﺒ‍‍ﻨ‍‍ﻮ‍ﺍ ‍ﻣ‍‍ﺴ‍‍ﺠ‍‍ﺪ ‍ﻟ‍‍ﺈ‍ﻗ‍‍ﺎ‍ﻣ‍‍ﺔ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ ‍ﻓ‍‍ﻲ‍ ‍ﺧ‍‍ﻄ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﺑ‍‍ﻨ‍‍ﻴ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﻭ‍ﻃ‍‍ﺎ‍ﻥ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍ ‍ﻓ‍‍ﺼ‍‍ﻠ‍‍ﻮ‍ﺍ ‍ﻓ‍‍ﻴ‍‍ﻪ‍ ‍ﻣ‍‍ﺪ‍ﺓ ‍ﻃ‍‍ﻮ‍ﻳ‍‍ﻠ‍‍ﺔ, ‍ﻓ‍‍ﺤ‍‍ﺼ‍‍ﻞ‍ ‍ﺑ‍‍ﻴ‍‍ﻨ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍ ‍ﻣ‍‍ﻘ‍‍ﺎ‍ﺗ‍‍ﻠ‍‍ﺔ ‍ﻓ‍‍ﺎ‍ﻧ‍‍ﻔ‍‍ﺮ‍ﺩ‍ﺕ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺜ‍‍ﻠ‍‍ﺎ‍ﺛ‍‍ﺔ ‍ﺑ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ, ‍ﻭ‍ﺃ‍ﻫ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻘ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺘ‍‍ﻴ‍‍ﻦ‍ ‍ﺑ‍‍ﻨ‍‍ﻮ‍ﺍ ‍ﻣ‍‍ﺴ‍‍ﺠ‍‍ﺪ‍ﺍ ‍ﺛ‍‍ﺎ‍ﻧ‍‍ﻴ‍‍ﺎ ‍ﺑ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﺧ‍‍ﺮ‍ﻯ

‍ﻓ‍‍ﻬ‍‍ﻞ‍ ‍ﻳ‍‍ﻠ‍‍ﺰ‍ﻣ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍ ‍ﺃ‍ﻥ‍ ‍ﻳ‍‍ﺠ‍‍ﺘ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﻮ‍ﺍ ‍ﺑ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ ‍ﻭ‍ﺍ‍ﺣ‍‍ﺪ‍ﺓ ‍ﻭ‍ﺗ‍‍ﺒ‍‍ﻄ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺄ‍ﺧ‍‍ﺮ‍ﻯ ‍ﺑ‍‍ﻮ‍ﺟ‍‍ﻮ‍ﺩ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺄ‍ﻣ‍‍ﺎ‍ﻥ‍ ‍ﺑ‍‍ﻴ‍‍ﻨ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍ ‍ﺃ‍ﻭ ‍ﻟ‍‍ﺎ? (‍ﻓ‍‍ﺄ‍ﺟ‍‍ﺎ‍ﺏ‍) ‍ﻧ‍‍ﻔ‍‍ﻊ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻠ‍‍ﻪ‍ ‍ﺑ‍‍ﻪ‍: ‍ﺣ‍‍ﻴ‍‍ﺚ‍ ‍ﻛ‍‍ﺎ‍ﻧ‍‍ﺖ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻘ‍‍ﺮ‍ﻯ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺬ‍ﻛ‍‍ﻮ‍ﺭ‍ﺓ ‍ﻳ‍‍ﺘ‍‍ﻤ‍‍ﺎ‍ﻳ‍‍ﺰ ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﻀ‍‍ﻬ‍‍ﺎ ‍ﻋ‍‍ﻦ‍ ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﺾ‍, ‍ﻭ‍ﻛ‍‍ﺎ‍ﻥ‍ ‍ﻓ‍‍ﻲ‍ ‍ﻛ‍‍ﻞ‍ ‍ﻗ‍‍ﺮ‍ﻳ‍‍ﺔ ‍ﺃ‍ﺭ‍ﺑ‍‍ﻌ‍‍ﻮ‍ﻥ‍ ‍ﻣ‍‍ﻦ‍ ‍ﺃ‍ﻫ‍‍ﻞ‍ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺠ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺔ, ‍ﺧ‍‍ﺮ‍ﺟ‍‍ﻮ‍ﺍ ‍ﻋ‍‍ﻦ‍ ‍ﻋ‍‍ﻬ‍‍ﺪ‍ﺓ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻮ‍ﺍ‍ﺟ‍‍ﺐ‍, ‍ﻭ‍ﺻ‍‍ﺤ‍‍ﺖ‍ ‍ﺟ‍‍ﻤ‍‍ﻌ‍‍ﺘ‍‍ﻬ‍‍ﻢ‍, ‍ﺳ‍‍ﻮ‍ﺍﺀ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺘ‍‍ﻘ‍‍ﺪ‍ﻣ‍‍ﺔ ‍ﻭ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﻤ‍‍ﺘ‍‍ﺄ‍ﺧ‍‍ﺮ‍ﺓ ‍ﺍ‍ﻟ‍‍ﺦ‍

PENJELASAN MASALAH QURBAN DALAM KITAB FIQH SYARI’AT

(Fasal) menjelaskan hukum-hukum kurban.        

(فَصْلٌ) فِيْ أَحْكَامِ (الْأُضْحِيَّةِ)

Al udhiyah, dengan membaca dlammah huruf hamzahnya menurut pendapat yang paling masyhur, yaitu nama binatang ternak yang disembelih pada hari Raya Kurban dan hari At Tasyriq karena untuk mendekatkan diri pada Allah Swt.      

بِضَمِّ الْهَمْزَةِ فِيْ الْأَشْهَرِ وَهُوَ اسْمٌ لِمَا يُذْبَحُ مِنَ النَّعَمِ يَوْمَ عِيْدِ النَّحْرِ وَأَيَّامَ التَّشْرِيْقِ تَقَرُّبًا إِلَى اللهِ تَعَالَى

Hukum Kurban

Al udhiyah hukumnya adalah sunnah kifayah mu’akadah.             

(وَالْأُضْحِيِّةُ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ) عَلَى الْكِفَايَةِ

Sehingga, ketika salah satu dari penghuni suatu rumah telah adalah yang melaksanakannya, maka sudah mencukupi dari semuanya.

فَإِذَا أَتَى بِهَا وَاحِدٌ مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ كَفَى عَنْ جَمِيْعِهِمْ

Al udhiyah tidak bisa wajib kecuali dengan nadzar.           

وَلَا تَجِبُ الْأُضْحِيَّةُ إِلَّا بِنَذْرٍ

Binatang Kurban

Yang bisa mencukupi di dalam Al udhiyah adalah kambing domba yang berusia satu tahun dan menginjak dua tahun.

(وَيُجْزِئُ فِيْهَا الْجَذْعُ مِنَ الضَّأْنِ) وَهُوَ مَا لَهُ سَنَةٌ وَطَعَنَ فِيْ الثَّانِيَةِ

Dan kambing kacang yang berusia dua tahun dan menginjak tiga tahun. 

(وَالثَّنِيُّ مِنَ الْمَعْزِ) وَهُوَ مَا لَهُ سَنَتَانِ وَطَعَنَ فِيْ الثَّالِثَةِ

Dan onta ats tsaniyah yang berusia lima tahun dan memasuki usia enam tahun  

(وَالثَّنِيُّ مَنَ الْإِبِلِ) مَا لَهُ خَمْسُ سِنِيْنَ وَطَعَنَ فِيْ السَّادِسَةِ

Dan sapi ats tsaniyah yang berusia dua tahun dan memasuki usia tiga tahun.

(وَالثَّنِيُّ مِنَ الْبَقَرَةِ) مَالَهُ سَنَتَانِ وَطَعَنَ فِيْ الثَّالِثَةِ

Untuk Siapa Kurban ???

Satu ekor onta cukup digunakan kurban untuk tujuh orang yang bersama-sama melakukan kurban dengan satu onta.               

(وَتُجْزِئُ الْبَدَنَةُ عَنْ سَبْعَةٍ) اشْتَرَكُوْا فِيْ التَّضْحِيَّةِ بِهَا

Begitu juga satu ekor sapi cukup digunakan kurban untuk tujuh orang.    

(وَ) تُجْزِئُ (الْبَقَرَةُ عَنْ سَبْعَةٍ) كَذَلِكَ

Satu ekor kambing hanya cukup digunakan kurban untuk satu orang. Dan satu ekor kambing lebih afdlal daripada bersama-sama dengan orang lain melakukan kurban dengan onta.

(وَ) تُجْزِئُ (الشَّاةُ عَنْ) شَخْصٍ (وَاحِدٍ) وَهِيَ  أَفْضَلُ مِنْ مُشَارَكَتِهِ فِيْ بَعِيْرٍ

Kurban yang paling utama adalah onta, kemudian sapi lalu kambing.       

وَأَفْضَلُ أَنْوَاعِ الْأُضْحِيَّةِ إِبِلٌ ثُمَّ بَقَرٌ ثُمَّ غَنَمٌ.   

Binatang Yang Tidak Sah

Ada empat binatang, dalam sebagian redaksi menggunakan bahasa, “arba’atun” yang tidak mencukupi untuk dijadikan kurban.

(وَأَرْبَعٌ) وَفِيْ بَعْضِ النُّسَخِ وَأَرْبَعَةٌ (لَا تُجْزِئُ فِيْ الضَّحَايَا)

Salah satunya adalah binatang yang buta satu matanya yang nampak jelas, walaupun bulatan matanya masih utuh menurut pendapat al ashah.

أَحَدُهَا  (الْعَوْرَاءُ الْبَيِّنُ) أَيْ ظَاهِرٌ (عِوَرُهَا) وَإِنْ بَقِيَتِ الْحَدَقَةُ فِيْ الْأَصَحِّ

Yang kedua adalah binatang pincang yang nampak jelas pincangnya, walaupun pincang tersebut terjadi saat menidurkan miring binatang itu karena untuk disembelih saat prosesi kurban sebab gerakan binatang tersebut. 

(وَ) الثَّانِيْ (الْعَرْجَاءُ الْبَيِّنُ عَرَجُهَا) وَلَوْ كَانَ حُصُوْلُ الْعَرَجِ لَهَا عِنْدَ إِضْجَاعِهَا لِلتَّضْحِيَّةِ بِهَا بِسَبَبِ اضْطِرَابِهَا

Yang ketiga adalah binatang sakit yang nampak jelas sakitnya.    

(وَ) الثَّالِثُ (الْمَرِيْضَةُ الْبَيِّنُ مَرَضُهَا)

Dan tidak masalah jika hal-hal ini hanya sedikit saja.        

وَلَا يَضُرُّ يَسِيْرُ هَذِهِ الْأُمُوْرِ

Yang ke empat adalah binatang al ‘ajfa’, yaitu binatang yang hilang bagian otaknya sebab terlalu kurus

(وَ) الرَّابِعُ (الْعَجْفَاءُ) وَهِيَ (الَّتِيْ ذَهَبَ مُخُّهَا) أَيْ ذَهَبَ دِمَاغُهَا (مِنَ الْهُزَالِ) الْحَاصِلِ لَهَا.

Sudah dianggap cukup berkurban dengan binatang yang dikebiri, maksudnya binatang yang dipotong dua pelirnya, dan binatang yang pecah tanduknya jika memang tidak berpengaruh apa-apa pada dagingnya.   

(وَيُجْزِئُ الْخَصِيُّ) أَيِ الْمَقْطُوْعُ الْخَصِيَّتَيْنِ (وَالْمَكْسُوْرُ القَرْنِ) إِنْ لَمْ يُؤَثِّرْ فِيْ اللَّحْمِ

Begitu juga mencukupi berkurban dengan binatang yang tidak memiliki tanduk, dan binatang seperti ini disebut dengan al jalja’.

وَيُجْزِئُ أَيْضًا فَاقِدَةُ الْقُرُوْنِ وَهِيَ الْمُسَمَّةُ بِالْجَلْجَاءِ

Tidak mencukupi berkurban dengan binatang yang terpotong seluruh telinganya, sebagiannya atau terlahir tanpa telinga.

(وَلَا تُجْزِئُ الْمَقْطُوْعَةُ) كُلُّ (الْأُذُنِ) وَلَا بَعْضُهَا وَلَا الْمَخْلُوْقَةُ بِلَا أُذُنٍ

Dan tidak mencukupi binatang yang terpotong seluruh atau sebagian ekornya.   

(وَ) لَا الْمَقْطُوْعَةُ (الذَّنْبِ) وَلَا بَعْضِهِ

Waktu Pelaksanaan Kurban

Waktu penyembelihan kurban dimulai dari waktunya sholat Hari Raya, maksudnya Hari Raya Kurban.

(وَ) يَدْخُلُ (وَقْتُ الذَبْحِ) لِلْأُضْحِيَّةِ (مِنْ وَقْتِ صَلَاةِ الْعِيْدِ) أَيْ عِيْدِ النَّحْرِ

Ungkapan kitab ar Raudlah dan kitab asalnya, “waktu pelaksanaan kurban masuk ketika terbitnya matahari Hari Raya Kurban dan telah melewati kira-kira waktu yang cukup untuk melaksanakan sholat dua rakaat dan dua khutbah yang dilakukan agak cepat.” Ungkapan kitab ar Raudlah dan kitab asalnya telah selesai.             

وَعِبَارَةُ الرَّوْضَةِ وَأَصْلِهَا يَدْخُلُ وَقْتُ التَّضْحِيَّةِ إِذَا طَلَعَتِ الشَّمْسُ يَوْمَ النَّحْرِ وَمَضَى قَدْرُ رَكْعَتَيْنِ وَخُطْبَتَيْنِ خَفِيْفَتَيْنِ انْتَهَى

Waktu penyembelihan binatang kurban tetap ada hingga terbenamnya matahari di akhir hari at Tasyriq. Hari at Tasyriq adalah tiga hari yang bersambung setelahnya tanggal sepuluh Dzil Hijjah.               

وَيَسْتَمِرُّ وَقْتُ الذَّبْحِ (إِلَى غُرُوْبِ الشَّمْسِ مِنْ آخِرِ أَيَّامِ التَّشْرِيْقِ) وَهِيَ الثَّلَاثَةُ الْمُتَّصِلَةُ بِعَاشِرِ الْحِجَّةِ

Kesunnahan Kurban

Disunnahkan melakukan lima perkara saat pelaksanaan kurban,

(وَيُسْتَحَبُّ عِنْدَ الذَّبْحِ خَمْسَةُ أَشْيَاءَ)

Salah satunya adalah membaca basmalah. Maka orang yang menyembelih sunnah mengucapkan, “bismillah”. Dan yang paling sempurna adalah, “bismillahirahmanirrahim.”            

أَحَدُهَا (التَّسْمِيَّةُ)  فَيَقُوْلُ الذَّابِحُ “بِسْمِ اللهِ” وَالْأَكْمَلُ “بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ”

Dan seandainya orang yang menyembelih tidak mengucapkan basmalah, maka binatang kurban yang disembelih hukumnya halal.              

وَلَوْ لَمْ يُسَمِّ حَلَّ الْمَذْبُوْحُ

Yang kedua adalah membaca shalawat kepada baginda Nabi Saw.             

(وَ) الثَّانِيْ (الصَّلَّاةُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ)

Dimakruhkan mengumpulkan diantara nama Allah dan nama Rasul-Nya.

وَيُكْرَهُ أَنْ يَجْمَعَ بَيْنَ اسْمِ اللهِ وَاسْمِ رَسُوْلِهِ

Yang ketiga adalah menghadapkan binatang kurbannya ke arah kiblat.    

(وَ) الثَّالِثُ (اسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ) بِالذَّبِيْحَةِ

Maksudnya, orang yang menyembelih menghadapkan leher binatang yang disembelih kearah kiblat. Dan ia sendiri juga menghadap kiblat.

أَيْ يُوَجِّهُ الذَّابِحُ مَذْبَحَهَا لِلْقِبْلَةِ وَيَتَوَجَهُ هُوَ أَيْضًا

Ke empat adalah membaca takbir tiga kali, maksudnya sebelum atau setelah membaca basmalah, sebagaimana yang dijelaskan oleh imam al Mawardi.            

(وَ) الرَّابِعُ (التَّكْبِيْرُ) أَيْ قَبْلَ التَّسْمِيَّةِ أَوْ بَعْدَهَا ثَلَاثًا كَمَا قَالَ الْمَاوَرْدِيُّ

Yang ke lima adalah berdoa semoga diterima oleh Allah Swt.       

(وَ) الْخَامِسُ (الدُّعَاءُ بِالْقَبُوْلِ)

Maka orang yang menyembelih berkata, “ya Allah, ini adalah dari Engkau dan untuk Engkau, maka sudilah Engkau menerimanya.” Maksudnya, “binatang kurban ini adalah nikmat dari-Mu untukku, dan aku mendekatkan diri pada-Mu dengan binatang kurban ini, maka terimalah binatang kurban ini dariku.

فَيَقُوْلُ الذَّابِحُ “اللهم هَذِهِ مِنْكَ وَإِلَيْكَ فَتَقَبَّلْ” أَيْ هَذِهِ الْأُضْحِيَّةُ نِعْمَةٌ مِنْكَ عَلَيَّ وَتَقَرَّبْتُ بِهَا إِلَيْكَ فَتَقَبَّلْهَا مِنِّيْ

Memakan Daging Kurban

Orang yang melaksanakan kurban tidak diperkenankan memakan apapun dari kurban yang dinadzari.       (وَلَا يَأْكُلُ الْمُضَّحِيْ شَيْئًا مِنَ الْأُضْحِيَّةِ الْمَنْذُوْرَةِ)

Bahkan bagi dia wajib mensedekahkan semua dagingnya              

بَلْ تَجِبُ عَلَيْهِ التَّصَدُّقُ بِجَمِيْعِ لَحْمِهَا

Kemudian, seandainya ia menunda untuk mensedekahkannya hingga rusak, maka wajib baginya untuk mengganti.               

فَلَوْ أَخَّرَهَا فَتَلِفَتْ لَزِمَهُ ضَمَانُهُ

Ia diperkenankan memakan sepertiga dari binatang kurban yang sunnah menurut pendapat al Jadid.        (وَيَأْكُلُ مِنَ الْأُضْحِيَّةِ الْمُتَطَوِّعَةِ بِهَا) ثُلُثًا عَلَى الْجَدِيْدِ

Sedangkan untuk dua sepertiganya, maka ada yang mengatakan harus disedekahkan, dan ini diunggulkan oleh imam an Nawawi di dalam kitab Tashhih at Tanbih.      

وَأَمَّا الثُّلُثَانِ فَقِيْلَ يُتَصَدَّقُ بِهِمَا وَرَجَّحَهُ النَّوَوِيُّ فِيْ تَصْحِيْحِ التَّنْبِيْهِ

Dan ada yang mengatakan, bahwa ia menghadiahkan sepertiga dari dagingnya kepada kaum muslimin yang kaya dan mensedekahkan sepertiganya kepada kaum faqir.            

وَقِيْلَ يُهْدِيْ ثُلُثًا لِلْمُسْلِمِيْنَ الْأَغْنِيَاءَ وَيَتَصَدَّقُ بِثُلُثٍ عَلَى الْفُقَرَاءِ مِنْ لَحْمِهَا

Di dalam kitab ar Raudlah dan kitab asalnya, imam an Nawawi tidak mengunggulkan salah satu dari dua pendapat ini.               

وَلَمْ يُرَجِّحِ النَّوَوِيُّ فِيْ الرَّوْضَةِ وَأَصْلِهَا شَيْئًا مِنْ هَذَيْنِ الْوَجْهَيْنِ

Menjual Daging Kurban

Tidak boleh menjual, maksudnya bagi orang yang melaksanakan kurban diharamkan untuk menjual bagian dari binatang kurbannya, maksudnya dari daging, bulu atau kulitnya.

(وَلَا يَبِيْعُ) أَيْ يَحْرُمُ عَلَى الْمُضَّحِيْ بَيْعُ شَيْئٍ (مِنَ الْأُضْحِيَّةِ) أَيْ مِنْ لَحْمِهَا أَوْ شَعْرِهَا أَوْ جِلْدِهَا

Begitu juga haram menjadikan bagian dari binatang kurban sebagai ongkos untuk pejagal, walaupun berupa binatang kurban yang sunnah.     

وَيَحْرُمُ أَيْضًا جَعْلُهُ أُجْرَةً لِلْجَزَارِ وَلَوْ كَانَتِ الْأُضْحِيَّةِ تَطَوُّعًا

Wajib memberi makan bagian dari binatang kurban yang sunnah kepada kaum faqir dan kaum miskin.     (وَيُطْعِمُ) حَتْمًا مِنَ الْأُضْحِيَّةِ الْمُتَطَوِّعَةِ بِهَا (الْفُقَرَاءَ وَالْمَسَاكِيْنَ)

Yang paling utama adalah mensedekahkan semuanya kecuali satu atau beberapa cuil daging yang dimakan oleh orang yang melakukan kurban untuk mengharapkan berkah. Karena sesungguhnya hal itu disunnahkan baginya              

وَالْأَفْضَلُ التَّصَدُّقُ بِجَمِيْعِهَا إِلَّا لُقْمَةً أَوْ لُقَمًا يَتَبَرَّكُ الْمُضَّحِيْ  بِأَكْلِهَا فَإِنَّهُ يُسَنُّ لَهُ ذَلِكَ

Ketika ia memakan sebagian dan mensedekahkan yang lainnya, maka ia telah mendapatkan pahala berkurban semuanya dan pahala sedekah sebagiannya saja.             

وَإِذَا أَكَلَ الْبَعْضَ وَتَصَدَّقَ بِالْبَاقِيْ حَصَلَ لَهُ ثَوَابُ التَّضْحِيَّةِ بِالْجَمِيْعِ وَالتَّصَدُّقِ بِالْبَعْضِ

(Sumber : Kitab Fathul Qorib)

WALI NIKAH TIDAK HADIR DI MAJLIS AKAD DAN BERADA DI TEMPAT YANG MENCAPAI DI BOLEHKANYA QOSHOR SHOLAT

Seorang penghulu dari Kantor Urusan Agama, calon pengantin laki-laki dan dua orang yang ditunjuk sebagai saksi administratif telah siap untuk melangsungkan ijab kabul. Tentunya sejumlah hadirin ikut pula menyaksikan prosesi akad nikah tersebut. Hanya saja satu hal bahwa wali nikah tidak berada di tempat dan penghulu yang juga menjabat sebagai Kepala KUA itu bertindak sebagai wali hakim.

Saat hal itu dimaklumkan kepada para hadirin, salah seorang saksi mempertanyakan perihal wali nikah yang diambil alih kepala KUA sebagai wali hakim. Ia tidak bisa menerima pengambilalihan posisi wali tersebut dengan alasan selain bapaknya si pengantin perempuan yang saat ini sedang merantau ke daerah yang jauh masih ada lagi pihak keluarga yang bisa menjadi wali menggantikan sang bapak. Menurutnya bila sang bapak tak bisa hadir maka hak perwalian bisa berpindah ke orang lainnya yang juga memiliki hak perwalian pada urutan berikutnya.

Atas klaim ini Kepala KUA berusaha untuk menjelaskan bagaimana aturan wali nikah yang seharusnya dijalankan. Namun demikian yang bersangkutan belum mau menerima dan memilih untuk tidak menjadi saksi pernikahan.

Kejadian semacam ini tidak jarang terjadi di masyarakat. Adu argumen seringkali terjadi antara masyarakat dengan petugas KUA perihal siapa yang berhak menjadi wali nikah ketika sang wali berada jauh dari tempat akad.

Lalu bagaimana ulama mengatur tentang hal ini?

Sebagaimana diketahui bahwa salah satu rukun nikah adalah adanya wali dari calon mempelai perempuan. Tidak adanya wali dalam pelaksanaan ijab kabul suatu pernikahan menjadikan pernikahan tersebut tidak sah. Adapun orang yang berhak menjadi wali secara berurutan adalah ayah, kakek dari ayah, saudara laki-laki seayah seibu, saudara laki-laki seayah, anak laki-lakinya saudara laki-laki seayah seibu, anak laki-lakinya saudara laki-laki seayah, paman, dan anak laki-lakinya paman.

Ini sebagaimana disebutkan oleh Abu Bakar Al-Hishni di dalam kitabnya Kifâyatul Akhyâr:

وَأولى الْوُلَاة الْأَب ثمَّ الْجد أَبُو الْأَب ثمَّ الْأَخ للْأَب وَالأُم ثمَّ الْأَخ للْأَب ثمَّ ابْن الْأَخ للْأَب وَالأُم ثمَّ ابْن الْأَخ للْأَب ثمَّ الْعم ثمَّ ابْنه على هَذَا التَّرْتِيب

Artinya: “Wali yang utama adalah ayah, kemudian kakek dari ayah, saudara laki-laki sekandung, saudara laki-laki seayah, anak laki-lakinya saudara laki-laki seayah seibu, anak laki-lakinya saudara laki-laki seayah, paman, dan anak laki-lakinya paman, berdasarkan tertib urutan ini.” (Abu Bakar Al-Hishni, Kifâyatul Akhyâr, Bandung: Al-Ma’arif, tt., Juz II, h. 51)

Sebagaimana disebutkan di atas bahwa para wali itu dapat berperan sebagai wali sesuai dengan urutan tersebut. Artinya bila masih ada orang yang urutannya lebih depan atau lebih dekat dengan mempelai perempuan (wali aqrab) maka orang yang ada pada urutan setelahnya (wali ab’ad) tidak bisa menjadi wali. Sebagai contoh bila masih ada ayah si mempelai perempuan maka kakek, saudara laki-laki dan lainnya tidak bisa menjadi wali nikah. Bila ini dilanggar maka tidak sah akad nikah yang dilakukan.

Permasalahannya sekarang adalah bagaimana ketika orang yang berhak menjadi wali masih ada namun tidak berada di tempat—sedang pergi di tempat yang jauh—ketika proses ijab kabul dilaksanakan seperti kasus di atas.

Dalam kasus yang demikian maka wali nikah berpindah kepada hakim, bukan kepada wali pada urutan berikutnya. Mengapa demikian? Karena sesungguhnya hak perwalian masih melekat pada wali yang berhak tersebut. Selama ia masih ada maka hak perwalian tidak bisa pindah ke yang lain. Namun karena ia tidak bisa hadir maka hakim bertindak sebagai wali.

Ini sebagaimana dituturkan oleh Imam As-Syairazi di dalam kitab Al-Muhadzdzab:

وإن غاب الولي إلى مسافة تقصر فيها الصلاة زوجها السلطان ولم يكن لمن بعده من الأولياء أن يزوج لأن ولاية الغائب باقية ولهذا لو زوجها في مكانه صح العقد وإنما تعذر من جهته فقام السلطان مقامه كما لو حضر وامتنع من تزويجها

Artinya: “Bila wali pergi dalam jarak yang memperbolehkan mengqashar shalat maka penguasa mengawinkan (menjadi wali hakim, pen.) mempelai perempuan. Para wali yang berada pada urutan setelah wali tersebut tidak berhak mengawinkan, dikarenakan masih tetapnya hak perwalian wali yang pergi itu. Karenanya bila si wali mengawinkan mempelai perempuan di tempatnya maka sah akadnya. Namun ia berhalangan, maka penguasa menempati posisinya sebagaimana bila ia hadir namun tercegah untuk mengawinkan.” (As-Syairazi, Al-Muhadzdzab, Beirut: Darul Fikr, 2005, Juz. II, h. 52)

Ketentuan ini apabila sang wali berada pada jarak masâfatul qashri, jarak di mana diperbolehkan mengqashar shalat. Bagaimana bila perginya sang wali pada jarak yang tidak sampai masâfatul qashri? Lebih lanjut As-Syairazi menuturkan:

فإن كان على مسافة لا تقصر فيها الصلاة ففيه وجهان: أحدهما لا يجوز تزويجها إلا بإذنه لأنه كالحاضر والثاني يجوز للسلطان أن يزوجها لأنه تعذر استئذانه فأشبه إذا كان في سفر بعيد

Artinya: “Apabila sang wali berada pada jarak yang tidak diperbolehkan mengqashar shalat maka ada dua pendapat; pertama, penguasa tidak boleh mengawinkan kecuali dengan seijinnya karena dalam hal ini sang wali seperti orang yang hadir. Kedua, penguasa boleh mengawinkan karena kesulitan untuk meminta ijin sang wali, diserupakan dengan ketika sang wali berada pada jarak yang jauh yang diperbolehkan mengqashar shalat.”

Demikian fiqih—dalam madzhab Syafi’i—mengatur permasalahan ini.

Namun demikian, perkembangan tehnologi seperti sekarang ini di mana berbagai cara berkomunikasi dapat dilakukan dengan mudah kiranya keberadaan wali di tempat yang jauh tidak menghalangi baginya untuk tetap menjadi wali nikah bagi mempelai perempuan. Saat akad nikah dilaksanakan ia bisa tetap berstatus sebagai wali namun pelaksanaan ijab kabulnya diwakilkan kepada siapa saja yang ia kehendaki.

Pemerintah Indonesia melalui Peraturan Menteri Agama nomor 19 tahun 2018 pada pasal 11 ayat (5) mengatur bahwa dalam hal wali tidak hadir pada saat akad, wali harus membuat surat taukil wali yang ditandatangani oleh wali, disaksikan oleh 2 (dua) orang saksi dan diketahui oleh Kepala KUA Kecamatan tempat tinggal wali.

Sebagai contoh, bila tempat pelaksanaan akad nikah berada di Kota Tegal sedangkan orang yang berhak menjadi wali berdomisili di Sumatera misalnya dan tidak dapat hadir saat akad, maka ia tetap bisa menjadi wali dengan cara membuat surat taukil (mewakilkan) wali yang ditandatangani oleh dirinya, dua orang saksi dan Kepala KUA Kecamatan dimana ia tinggal. Dalam surat itu disebutkan kepada siapa ia sebagai wali mewakilkan pelaksanaan ijab kabulnya. Dengan demikian maka yang menjadi wali dalam akad nikah tersebut tetap orang yang semestinya, bukan wali hakim. Hanya saja pelaksanaan ijab kabulnya diwakilkan kepada orang lain yang dikehendaki.

SHOHABIYAH YANG MENGADU KEPADA NABI SAW. DAN DI BELA ALLOH SWT.

Keinginan Khaulah RA sempat tak akan dipenuhi oleh Rasulullah. Hingga akhirnya ia sesumbar mengadukan masalah itu kepada Allah.

Adalah Khaulah binti Tsa’labah, seorang sahabat perempuan yang memiliki paras cantik nan jelita. Ia diperistri oleh seorang laki-laki bernama Aus bin As-Shamit.

Satu ketika sang suami, Aus bin As-Shamit, melihat sang istri sedang melakukan shalat di rumahnya. Selama sang istri dalam shalatnya Aus terus memandanginya dari arah belakang. Ia sungguh terkesan dengan keindahan tubuh istrinya. Terlebih ketika Khaulah sedang bersujud, bagian belakang tubuhnya membuat Aus menginginkan istrinya.

Maka ketika sang istri selesai dari shalatnya Aus mengajaknya untuk melakukan hubungan suami istri, namun Khaulah menolak. Atas penolakan ini Aus marah besar hingga akhirnya keluar kalimat yang menjadikan Khaulah tertalak. Kepadanya dengan emosi Aus mengatakan, “Bagiku engkau laksana punggung ibuku!” (Dalam tradisi masyarakat Arab kala itu, menyamakan istri dengan punggung ibu suami adalah cara suami untuk menceraikan istrinya, red).

Syekh Nawawi Banten memiliki catatan tersendiri yang perlu diketahui perihal perilaku seksnya Aus. Disebutkan bahwa Aus berhasrat terhadap perempuan dan menginginkan menggaulinya dengan cara yang tidak semestinya perempuan digauli. Karenanya Khaulah menolak permintaannya itu. Atas penolakan ini Aus marah dan mengatakan, “Bila kamu keluar dari rumah sebelum aku melakukannya denganmu, maka bagiku engkau seperti punggung ibuku.”

Usai mengucapkan kalimat itu Aus menyesalinya. Ia paham bahwa dengan kalimat seperti itu sama saja ia menceraikan istrinya. Pada saat itu, di masa Jahiliyah, belum ada hukum dhihar. Kalimat dhihar seperti itu masih dianggap dan dihukumi sebagai talak.

Adapun Khaulah pun tak terima bila ia dicerai oleh suaminya. Maka serta merta ia mendatangi Rasulullah. Kepada beliau ia sampaikan, “Aus menikahiku saat aku masih gadis yang disukai banyak lelaki. Kini setelah aku tua dan memiliki banyak anak, ia menyamakanku dengan ibunya (baca: menceraikan). Aku memiliki anak-anak yang masih kecil. Kalau mereka aku serahkan kepada Aus, mereka akan tersia-sia. Tapi kalau mereka aku yang mengurus, mereka akan kelaparan.”

Dengan aduan itu Khaulah berharap agar Rasulullah tidak menghukumi talak atas hubungan perkawinannya dengan Aus. Namun Rasulullah tetap menghukumi talak atas ucapan Aus tersebut. Khaulah masih belum mau menerima. Ia bersikeras, “Rasul, demi Allah ia tidak mengatakan kalimat talak. Dia itu bapaknya anak-anakku. Dia itu orang yang paling aku cintai.”

Namun Rasulullah tetap bersikeras menghukumi talak atas Khaulah dan Aus. “Engkau haram baginya,” kata beliau. Tapi Khaulah tetap tidak mau terima. Terjadilah perdebatan di antara keduanya. Khaulah bersikeras untuk tidak mau dihukumi talak, sementara Rasulullah tetap dengan pendiriannya.

Sebagaimana diketahui, bahwa setiap kali ada permasalah yang disampaikan oleh para sahabat kepada Rasulullah, maka beliau tidak akan menghukumi kecuali setelah adanya wahyu dari Allah. Pun demikian dengan kasus Khaulah ini. Karena tidak ada wahyu yang turun menyangkut kasus tersebut, maka beliau tetap menghukumi talak dan tidak menerima permintaan Khaulah untuk memutuskan hukum yang lain.

Melihat kenyataan bahwa keinginannya tak akan dipenuhi oleh Rasulullah, Khaulah tak berputus asa. Kepada Rasul ia katakan, “Baiklah, akan aku adukan masalah ini kepada Allah!”

Maka kemudian Khaulah menengadahkan kepalanya ke arah langit. Dengan suara lantang ia berseru, “Ya Allah, aku mengadu kepada-Mu. Turunkanlah solusi bagi masalahku ini melalui lisan Nabi-Mu!” Ia terus mengadukan masalahnya kepada Allah.

Di saat seperti itulah wajah Rasulullah terlihat berubah. Kepada beliau turun ayat yang menghukumi bahwa masalah Khaulah dan suaminya itu adalah masalah dhihar, bukan talak. Seorang suami yang men-dhihar istrinya dan berkeinginan untuk mencabut ucapannya itu, maka ia tidak boleh menggauli istrinya kecuali setelah memerdekakan seorang budak. Bila tidak mampu memerdekakan budak, maka berpuasa selama dua bulan berturut-turut. Dan bila tidak mampu, maka memberi makan kepada enam puluh orang miskin.

Ayat dimaksud yang turun atas permasalah Khaulah ini adalah ayat 1 – 4 dari surat Al-Mujadilah. Allah berfirman:

قَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّتِي تُجَادِلُكَ فِي زَوْجِهَا وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ يَسْمَعُ تَحَاوُرَكُمَا إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ (١) الَّذِينَ يُظَاهِرُونَ مِنْكُمْ مِنْ نِسَائِهِمْ مَا هُنَّ أُمَّهَاتِهِمْ إِنْ أُمَّهَاتُهُمْ إِلَّا اللَّائِي وَلَدْنَهُمْ وَإِنَّهُمْ لَيَقُولُونَ مُنْكَرًا مِنَ الْقَوْلِ وَزُورًا وَإِنَّ اللَّهَ لَعَفُوٌّ غَفُورٌ (٢) وَالَّذِينَ يُظَاهِرُونَ مِنْ نِسَائِهِمْ ثُمَّ يَعُودُونَ لِمَا قَالُوا فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَتَمَاسَّا ذَلِكُمْ تُوعَظُونَ بِهِ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ (٣) فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَتَمَاسَّا فَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَإِطْعَامُ سِتِّينَ مِسْكِينًا ذَلِكَ لِتُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ (٤)

Artinya: “Sungguh, Allah telah mendengar ucapan perempuan yang mengajukan gugatan kepadamu (Muhammad) tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah, dan Allah mendengar percakapan antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, Maha Melihat. Orang-orang di antara kamu yang menzihar istrinya, (menganggap istrinya sebagai ibunya, padahal) istri mereka itu bukanlah ibunya. Ibu-ibu mereka hanyalah perempuan yang melahirkannya. Dan sesungguhnya mereka benar-benar telah mengucapkan suatu perkataan yang mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, Maha Pengampun. Dan mereka yang menzihar istrinya, kemudian menarik kembali apa yang telah mereka ucapkan, maka (mereka diwajibkan) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami istri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan kepadamu, dan Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan. Maka barangsiapa tidak dapat (memerdekakan hamba sahaya), maka (dia wajib) berpuasa dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Tetapi barangsiapa tidak mampu, maka (wajib) memberi makan enam puluh orang miskin. Demikianlah agar kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Itulah hukum-hukum Allah, dan bagi orang-orang yang mengingkarinya akan mendapat azab yang sangat pedih.”

Demikianlah Khaulah binti Tsa’labah. Perempuan dari kalangan sahabat yang tidak saja mengadukan permasalahannya kepada Rasul tetapi juga kepada Allah. Sahabat perempuan yang aduannya didengar dan dikabulkan oleh Allah, dan karenanya terbentuklah hukum dhihar dalam syari’at Islam.

Kisah ini banyak ditulis oleh para ulama tafsir dalam berbagai kitab mereka. Di antaranya oleh Syekh Nawawi Banten dalam kitab Al-Munȋr li Ma’ȃlimit Tanzȋl (Beirut: Darul Fikr, 2007, II: 405).

Imam Al-Qurthubi dalam kiab tafsirnya Al-Jȃmi’ li Ahkȃmil Qur’ȃn menuturkan sebuah cerita. Satu saat Sayidina Umar bin Khatab bersama beberapa orang berkendara menunggangi khimar. Dalam perjalanannya mereka bertemu dengan Khaulah binti Tsa’labah. Khaulah kemudian menghentikan perjalanan Umar bin Khatab dan teman-temannya.

Kepada khalifah kedua itu Khaulah kemudian memberikan banyak nasihat dan didengarka dengan seksama oleh Umar. Ia berkata, “Wahai Umar, engkau dahulu diundang dengan Umair, lalu kau dipanggil Umar, dan kini engkau diundang dengan sebutan Amirul Mukminin. Takutlah engkau kepada Allah, wahai Umar! Sesungguhnya orang yang yakin dengan kematian, maka ia takut kehilangan. Orang yang yakin dengan hisab, ia takut pada azab.”

Umar bin Khathab terus mendengarkan nasihat Khaulah, hingga ada yang mengatakan kepadanya, “Wahai Amirul Mukminin, apakah engkau berhenti hanya untuk mendengarkan ucapan perempuan tua ini?”

Mendengar ucapan tersebut Umar bin Khathab menjawab, “Demi Allah, seandainya perempuan ini menahanku dari awal hingga akhir siang, aku tak akan berhenti mendengarkannya kecuali untuk melakukan shalat maktubah. Tidakkah kalian mengenal siapa perempuan ini? Dia adalah Khaulah binti Tsa’labah. Allah telah mendengarkan ucapannya dari atas tujuh langit. Bila Tuhan semesta alam mau mendengarkan ucapannya, pantaskah bila Umar tak mau mendengarnya?” (Lihat: Muhammad Al-Qurthubi, Al-Jȃmi’ li Ahkȃmil Qur’ȃn, [Kairo: Darul Hadis, 2010, jil IX, juz XVII: 223). Wallahu a’lam.

ABK YANG MENINGGAL DAN DILARUNGKAN JENAZAHNYA KE LAUT

Beberapa hari lalu kita dikejutkan dengan berita pembuangan jenazah anak buah kapal (ABK) berkebangsaan Indonesia yang bekerja pada kapal berbendera China ke laut. Terlepas dari prosedur tetap internasional terkait penanganan jenazah di sebuah kapal, bagaimana seharusnya penangan jenazah pada sebuah kapal dalam kajian fiqih?

Kita cukup prihatin atas apa yang menimpa abk berkebangsaan Indonesia tesebut. Semoga Allah memberikan yang terbaik buat korban dan keluarganya.

Adapun kewajiban orang yang hidup atas jenazah muslim adalah memandikan, mengkafani, menshalatkan, dan menguburkannya. Sedangkan kewajiban terhadap jenazah non-Muslim adalah mengafani dan menguburkannya saja sebagai keterangan yang kami dapat pada Hasyiyatus Syarqawi alat Tahrir.

Adapun keterangan terkait penanganan jenazah pada sebuah kapal yang sedang melaut dapat ditemukan pada Kitab Raudhatut Thalibin karya Imam An-Nawawi berikut ini:

إذا مات في سفينة إن كان بقرب الساحل أو بقرب جزيرة انتظروا ليدفنوه في البر وإلا شدوه بين لوحين لئلا ينتفخ وألقوه في البحر ليلقيه البحر إلى الساحل لعله يقع إلى قوم يدفنونه فإن كان أهل الساحل كفارا ثقل بشىء ليرسب

Artinya, “Jika seseorang meninggal di sebuah kapal–sekiranya posisi kapal di dekat pantai atau di dekat sebuah pulau–, maka penumpang kapal perlu menunda untuk menguburkannya di daratan. Jika tidak, mereka dapat mengikatnya pada dua lembar papan agar jenazah tidak membengkak lalu mereka melarungkannya ke laut arah pantai. Bisa jadi jenazah itu akan sampai pada sekelompok orang yang dapat menguburkannya. Tetapi jika sekiranya penduduk pantai adalah non-Muslim, maka jenazah tersebut dibanduli dengan benda berat agar dapat tenggelam ke dasar laut,” (Lihat Imam An-Nawawi, Raudhatut Thalibin wa Umadatul Muftin, [Beirut, Darul Fikr: 2005 M/1425-1426 H], juz II, halaman 59).

Menurut Imam An-Nawawi, ulama dapat berbeda pendapat perihal kewajiban pemakaman jenazah pada sebuah kapal di laut. Tetapi mereka tidak berbeda pendapat perihal kewajiban pemandian, pengafanan, dan penshalatan jenazah pada sebuah kapal.

وإذا ألقوه بين لوحين أو في البحر وجب عليهم قبل ذلك غسله وتكفينه والصلاة عليه بلا خلاف

Artinya, “Jika penumpang kapal melarungkan jenazah dengan dua papan atau melemparnya ke laut, maka sebelum itu mereka wajib memandikan, mengafani, dan menshalatkannya tanpa ikhtilaf ulama,” (Lihat Imam An-Nawawi, 2005 M/1425-1426 H: II/60).

Pada Kitab Al-Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, Imam An-Nawawi menyebut jenazah Muslim secara spesifik yang ditemani para sahabatnya yang juga menumpangi kapal tersebut.

Menurut An-Nawawi, sedapat mungkin sahabat jenazah Muslim ini mengupayakan penguburan sahabatnya di pantai atau pulau terdekat. Tetapi jika ada pertimbangan lain, maka mereka dapat menempuh jalan sebagai berikut:

قال أصحابنا رحمهم الله إذا مات مسلم في البحر ومعه رفقة فان كان بقرب الساحل وامكنهم الخروج به الي الساحل وجب عليهم الخروج به وغسله وتكفينه والصلاة عليه ودفنه قالوا فان لم يمكنهم لبعدهم من الساحل أو لخوف عدو أو سبع أو غير ذلك لم يجب الدفن في الساحل بل يجب غسله وتكفينه والصلاة عليه ثم يجعل بين لوحين ويلقى في البحر ليلقيه الي الساحل فلعله يصادفه من يدفنه

Artinya, “Sahabat kami dari Mazhab Syafi’i berkata, jika seorang Muslim meninggal di laut dan ada bersamanya sahabat–bila posisinya di dekat pantai dan memungkinkan mereka untuk membawanya ke tepi pantai–maka mereka wajib membawa, memandikan, mengafani, menshalatkan, dan memakamkannya. Menurut sahabat kami, jika kondisi tidak memungkinkan mereka untuk membawa jenazah ke pantai karena posisi kapalnya yang terlalu jauh dari bibir pantai, khawatir serangan musuh, binatang buas, atau uzur lainnya, maka mereka tidak wajib menguburkannya di pantai. Mereka hanya wajib memandikan, mengafani, dan menshalatkannya. Jenazah kemudian ditempatkan pada dua papan, lalu dilarung untuk dibawa ombak ke pantai. Bisa jadi jenazah akan ditemukan oleh orang yang dapat menguburkannya,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Majmu‘ Syarhul Muhadzdzab, [Kairo, Al-Maktabah At-Taufiqiyyah: 2010 M], juz V, halaman 223).