KETAATAN KEPADA ALLOH SWT MERUPAKAN KUNCI TAATNYA SELURUH MAKHLUK

KERASUKAN ROH.

Ibnu Qoyyim rohimahullah menuturkan dalam kitabnya Zadul Ma’ad:

Aku pernah menyaksikan guruku (Ibnu Taimiyah) mengirimkan orangnya yang ahli dalam berinteraksi dengan ROH (roh jahat/jin) kepada seorang yang kena sakit AYAN (kerasukan).

Dia berkata kepada seorang Ayan tersebut:

Guruku (Ibnu Taimiyah) mengatakan kepadamu agar kau keluar dari tubuh orang ini !! Karena ini tidak boleh bagimu !!

Maka sembuhlah orang Ayan itu.

Terkadang ROH yang masuk itu ROH yang jahat atau roh yang berat atau membangkang, sehingga bisa keluar jika orang itu di pukul, baru bisa sembuh, dan dia tidak merasakan sakit sama sekali.

Hal seperti ini kami dan yang lain seringkali melihatnya.

KISAH DUNIA LAIN.

Di ceritakan pada suatu hari disaat Imam Ahmad bin Hanbal duduk duduk di Masjidnya, tiba tiba ada seorang lelaki sahabat beliau yang datang dari arah belakang beliau dan berkata:

“Wahai Tuan Guru…. Di rumah Amir (Bupati/Pak Camat/Kepala Desa) ada seorang wanita yang KESURUPAN…. Beliau mengutusku untuk menghadap Anda agar sudi datang untuk menyembuhkan wanita kesurupan tersebut”.

Imam Ahmad bn Hanbal berkata:

“Aku nggak perlu datang kesana… cukup bawa sendal BAKIAK ku ini.. kemudian duduklah di sebelah kepala wanita itu dan katakan kepadanya:

“Wahai Jin… ada salam dari Imam Ahmad… Kamu pilih.. mau keluar dari tubuh wanita ini atau mau di pukul dengan sendal ini 70x?

Akhirnya lelaki utusan tersebut pulang membawa sendalnya Imam Ahmad itu menuju rumah Amir lalu mempraktikkan apa yang dikatakan oleh Imam Ahmad itu:

Jin itu berkata melalui mulut wanita tersebut:

“Baik… Aku manut dan taat kepada Imam Ahmad bn Hanbal…. Aku akan keluar dari wanita ini…. Bahkan… andai saja beliau menyuruhku keluar dari Irak, maka aku akan keluar… Beliau adalah orang yang Taat kepada Allah… Siapa saja yang Taat kepada Allah, maka apa saja akan Taat kepadanya…”.

Dan sembuhlah wanita itu dan hingga dikaruniai anak…

Sepeninggal(WAFAT) Imam Ahmad, Jin itu merasukinya lagi… Amir menyuruh utusannya lagi untuk mencari dan dipanggilkan lelaki dulu itu yang mempunyai sendalnya Imam Ahmad untuk mengobati wanita ini lagi.

Ditemukannya dia dan datanglah dia ke rumah Amir….

Masih seperti dulu, lelaki itu mengucapkan kepada wanita kerasukan itu:

Keluarlah kau Jin dari tubuh wanita ini atau kau aku pukul dengan sendal Imam Ahmad ini !!

Namun Jin itu berkata melalui mulut wanita tersebut:

“Tidak.. aku tidak akan keluar dari tubuh wanita ini… aku tidak akan taat kepadamu karena kamu tidak taat kepada Allah !

Kalau Imam Ahmad adalah orang yang taat kepada Allah.. dan Allah menyuruhku taat kepadanya !

SUMBER:

كتاب: عالم الجن والشياطين للعلامة الدكتور عمر سليمان الأشقر

WALAUPUN AMAL KECIL TETAPI BERBUAH SURGA

Dikisahkan bahwa ada seorang raja yang ingin membangun sebuah masjid murni dari hartanya sendiri. sebelum pembangunan dimulai dia umumkan dan peringatkan bahwa tidak ada seorangpun yang boleh menolongnya membangun masjid yang akan dibangunya itu baik dengan harta ataupun dengan yang lainya, karena raja ini ingin masjid yang ia bangun itu murni dari hartanya sendiri.

Rajapun mulai membangun masjid itu setelah selesai, siraja menamakan masjid itu dengan namanya sendiri.. masjid raja fulan bin fulan…Suatu malam raja bermimpi ,didalam mimpi nya raja itu melihat ada seorang malaikat turun dari langit, lalu menghapus nama raja yang tertulis di masjid itu kemudian menuliskan nama seorang wanita fulanah bin fulan… Ketika bangun raja itu kaget,lalu mengutus beberapa prajurit untuk melihat masjid itu, apakah nama dia masih ada tertulis disana atau tidak? Tak lama kemudian para prajurit melaporkan.. bahwa di masjid masih nama raja yang tertulis..

Malam kedua raja bermimpi lagi, mimpinya persis dengan mimpi yang semalam, ada seorang malaikat turun dari langit, kemudian menghapus nama raja kemudian menuliskan nama seorang wanita fulanah bin fulan. Di pagi harinya raja mengutus beberapa prajurit untuk memastikan apakah namanya masih ada tertulis disana atau tidak..Prajuritpun pergi melihat kemudian mengabarkan ke raja bahwa di masjid itu masih nama raja yang tertulis.. Rajapun heran dan marah..

Malam yang ke tiga mimpi itu datang lagi. ketika bangun raja menghafal nama perempuan yang ditulis malaikat di masjidnya teresebut….lalu Rajapun memerintahkan prajuritnya untuk mencari kemudian mendatangkan kepadanya perempuan yang bernama fulanah bin fulan tersebut..Tak butuh waktu lama prajuritpun mendatangkan kepada raja fulanah bin fulan tersebut ., tenyata dia seorang perempuan tua yang dari penampilannya keliahatan dia itu seorang yang sangat miskin sekali. rajapun mulai bertanya: “Apakah kamu membantu membangun masjid yang saya bangun?” Tanya raja.

Perempuan itu menjawab: “saya hanya seorang perempuan yang sudah tua dan saya orang sangat miskin kemudian saya juga mendengar raja melarang orang lain untuk membantu raja membangun masjid yang raja mau bangun, dan saya tidak berani melanggar larangan raja”..kemudian raja berkata : “saya bertanya karena Allah maka jawablah dengan jujur, apa yang kamu lakukan di saat pembangunan masjid itu?”..

perempuan tua itu berkata: “Demi Allah wahai raja saya tidak pernah melakukan apa-apa kecuali.. kecuali.. suatu hari di saat pembangunan masjid, saya melewati masjid itu, lalu saya melihat seekor binatang yang sedang membawa bahan-bahan bangunan terikat disamping masjid dan tidak jauh dari binatang itu ada sebuah ember air. saya melihat binatang itu ingin mendekati air itu untuk minum tapi tidak bisa, karena talinya tidak sampai. Saya melihat binatang itu sangat kehausan, lalu saya mendekatkan ember itu ke binatang agar dia bisa meminum air yang ada di ember tersebut”..Raja berkata kepada wanita tua itu.. “kamu melakukan amalan kamu itu karena Allah maka Allah menerima amalan kamu itu.. sementara saya melakukan amalan saya itu agar dikatakan ini masjid raja fulan bin fulan.. makanya Allah tidak menerima amalan yang saya lakukan”..

Kemudian raja memerintahkan untuk menuliskan nama perempuan itu sebagai nama masjid…

Subahanallah..

Jangan pernah meremehkan sekecil apapun amalan baik… Karena kita tidak tahu amlan baik yang mana yang akan memasukan kita ke surga atau amalan baik mana yang akan menyelamatkan kita dari api nereka

TERNYATA ADA HIKMAH KETIKA KITA MEMPUNYAI MUSUH

Suatu ketika, setelah salah seorang Khalifah Islam wafat, Raja Romawi mulai mengumpulkan kembali penguasa-penguasa daerah yang masih dalam kekuasaannya. Hal ini dilakukan, karena memang sebelumnya mereka terpecah-pecah dan saling berselisih satu dengan lainnya, sehingga mereka meski besar tetapi terkesan sangat rapuh. Mungkin sebab itulah, seringkali dalam banyak pertempuran, mereka keok oleh pasukan Islam yang lebih kecil jumlahnya.

“Saat ini, kaum muslimin sedang sibuk dengan urusan mereka sendiri. Mereka baru saja kehilangan pemimpinnya, tentu saat ini fikiran mereka sedang fokus menentukan siapa pemimpin mereka berikutnya…..apalagi, mereka saat ini terlihat sangat tidak akur satu dengan lainnya, sebab perbedaan jago yang mereka usung untuk jadi pemimpin yang baru”.

“Ini adalah salah satu momen tepat, untuk kita memperdaya mereka, kita taklukkan mereka di saat mereka lengah”, kata salah satu komandan pasukan Romawi.

Ucapan dari salah satu komandan pasukan Romawi tersebut ternyata disepakati oleh para pejabat kerajaan Romawi yang lain. Mereka semua bersepakat, memang saat inilah momen yang tepat untuk menghancurkan kaum muslimin.

Namun sayangnya, salah seorang penasehat kerajaan yang cukup terkenal kecerdasannya dikalangan Romawi, tidak menghadiri forum tersebut, sehingga kesepakatan yang telah mereka buat, belum mendapatkan kritikan juga saran masukan darinya.

Para komandan dan pejabat tinggi kerajaan Romawi itu kemudian setuju untuk mengirimkan salah seorang di antara mereka agar memberi tahu hasil kesepakatan itu kepada penasehat tersebut.

Setelah kabar tentang kesepakatan tersebut disampaikan, penasehat itu berkata; “Aku tidak memandang kesepakatan tersebut sebagai sebuah kesepakatan yang benar…!!”.

Mendapat tanggapan demikian, para pembesar Romawi yang telah membuat kesepakatan tersebut bertanya, apa alasan dari yang ia sampaikan??.

“Besok akan aku beri tahu alasannya”, kata penasehat tersebut.

Ketika esok hari menjelang, datanglah para pembesar Romawi tersebut, menagih janji dari penasehat itu; “Kemaren engkau telah berjanji, bahwasanya hari ini engkau akan menyampaikan alasan dari pandanganmu kemaren?”.

“Baik, akan aku sampaikan alasanku”.

Penasehat tersebut lalu memerintahkan salah satu anak buahnya untuk mendatangkan dua ekor anjing besar yang telah ia persiapkan sebelumnya.

Tiba-tiba, ketika dua anjing besar tersebut diletakkan secara berhadapan lalu dilepaskan kendalinya, mereka lalu saling menyerang, saling menggigit dan mencakar, sehingga darah keluar dari kedua tubuh anjing tersebut.

Setelah kedua anjing tersebut sama-sama klenger karena pertarungan yang sengit, penasehat itu lalu memerintahkan anak buahnya untuk mendatangkan ke arena duel kedua anjing tersebut, seekor serigala.

Ketika kedua anjing yang sudah agak klenger tersebut melihat ada seekor serigala yang mendatangi mereka, sontak mereka berdua berdiri lalu menyerang serigala itu.

Kedua anjing tersebut tiba-tiba bisa saling bekerja sama, saling membantu untuk mengalahkan serigala. Seolah mereka telah lupa, bahwasanya beberapa saat sebelumnya, mereka berdua adalah musuh yang saling menyerang.

Ketika orang-orang yang mendatangi penasehat tersebut sedang bengong menyaksikan duel antara seekor serigala melawan dua ekor anjing yang sebelumnya saling menyerang, penasehat tersebut tiba-tiba angkat bicara;

“Begitulah perumpamaan kalian dengan kaum muslimin, yaitu bagaikan seekor serigala dan dua ekor anjing yang saat ini sedang bertarung ini”.

“Kaum muslimin memang tidak akan henti-hentinya berselisih juga bermusuhan dengan sesama mereka sendiri, sampai mereka menemukan musuh yang sama dari yang selain mereka…..ketika mereka telah menemukan musuh yang sama, maka mereka akan menghentikan segera permusuhan tersebut, mereka akan saling menolong satu dengan yang lain demi menghadapi musuh tersebut”.

Setelah para pembesar Romawi tersebut mendengarkan alasan dari sang penasehat, mereka bisa memahami dan mengurungkan niat atas apa yang telah mereka sepakati sebelumnya.

Disadur dari Qoshosh al-‘Arab juz 2 karya syaikh Ibrahim Syamsuddin.

KETIKA MARAHNYA ISTRI DIJADIKAN SEBAGAI RIYADLOH MENEMPA DIRI

Syeikh Ali al-Khawwash pernah berkata, “Tidak jarang wali Allah yang berada di bawah cengkeraman istrinya. Mereka seringkali menerima ucapan dan sikap menyakitkan dari istri mereka.”

Tokoh sufi berada di bawah tekanan istri: ada yang aslinya memang seperti itu, ada pula yang disengaja untuk seperti itu. Maksudnya, si sufi memang sengaja memilih wanita yang judes sekaligus buruk rupa karena sebuah tujuan mulia, yaitu untuk menempa diri atau untuk menghindarkan orang lain dari keburukan wanita tersebut.

Syeikh Nuruddin asy-Syauni, mursyid majelis shalawat di Mesir, bercerita tentang pengalamannya dengan Syeikh Ustman al-Hatthab, ulama sufi yang masih tetangga dekatnya. Di suatu malam yang sangat dingin Syeikh Nuruddin keluar untuk berwudhu. Di jalan menuju tempat wudhu, beliau mendapati seseorang yang sedang rebah berselimut. Asy-Syauni menghampiri orang itu, lalu menggoyang-goyang tubuhnya.

“Siapakah gerangan?” tanya Asy-Syauni.

“Utsman.”

“Ya Sayyidi. Mengapa Tuan tidur di sini?”

“Ummu Ahmad mengusirku dari rumah.”

Apakah orang setingkat Syeikh Utsman al-Hatthab begitu takut kepada istrinya. Tentu saja tidak. Syeikh Utsman al-Hatthab bukan tipologi ‘suami yang takut istri’. Beliau bertahan dengan istrinya yang pemarah, karena beliau termasuk tipologi ‘suami yang sabar memperlakukan istri’. Boleh jadi, beliau ingat dengan kisah Sayyidina Umar bin al-Khatthab yang diam saja ketika istrinya marah-marah. Atau, dengan hadits-hadits Nabi yang berpesan agar kaum lelaki memperlakukan istri-istrinya dengan baik.

Syeikh Ali al-Khawwash, pencetus maqâlah di atas, termasuk tokoh sufi yang sering menjadi ‘korban’ dari sang istri yang masih sepupunya sendiri. Imam asy-Sya’rani memiliki banyak cerita mengenai hal itu dalam kitabnya, Lawâqih al-Anwâr al-Qudsiyyah. Bagi Syeikh Ali, tidak disapa oleh istrinya sampai berbulan-bulan, sudah merupakan hal yang sangat biasa. Bahkan, beliau pernah melakukan perjalanan dari Mesir ke Hijaz bersama sang istri. Sejak berangkat hingga pulang, sang istri tidak menyapa sepatah katapun kepada Syeikh Ali al-Khawwash.

Pernah suatu ketika Syeikh Ali meminum air menggunakan gelas yang biasa dipakai oleh istrinya. Melihat hal itu sang istri berang dan mendamprat Syeikh Ali. Lalu, dia menggosok bekas mulut Syeikh Ali di gelas itu karena tidak ingin mulutnya menyentuh bekas mulut Syeikh Ali. Selama lima puluh tujuh tahun menikah, Syekh Ali tidak pernah dalam satu malam pun tidur dengan sang istri dalam keadaan akur. Namun demikian, mereka tetap hidup serumah seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Demikian cerita Imam Asy-Sya’rani tentang salah satu guru spiritualnya itu.

Ini adalah anomali, tapi anomali yang positif. Menurut Imam asy-Sya’rani, pada dasarnya, kita diperintahkan untuk memilih istri yang lembut, bersikap menyenangkan serta subur dan produktif. Rasulullah bersabda:

تَزَوَّجُوا الْوَلُودَ الْوَدُودَ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمْ الْأَنْبِيَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Nikahilah wanita yang subur dan menyayangi (suaminya) karena aku akan berlomba-lomba melalui kalian dengan para nabi di hari kiamat (dalam hal jumlah umat).” (HR Ibnu Hibban dari Anas bin Malik)

Standar syariatnya seperti itu. Nikahilah wanita yang berbudi pekerti baik agar kita benar-benar merasakan keberadaan istri sebagai anugrah, sehingga kita terdorong untuk bersyukur. Jika seseorang menikah dengan wanita yang judes atau buruk rupa, maka sangat mungkin dia akan menganggap keberadaan istri tersebut sebagai petaka. Hal itu berpotensi besar menyebabkan dia merasa tidak rela dengan takdir jodohnya. Maka dari itu, syariat memerintahkan kita untuk menikahi istri yang berpenampilan menarik dan bersikap menyenangkan di hadapan suami.

Akan tetapi, kata Imam Asy-Sya’rani, memang ada kalangan sufi yang sedang dalam maqam riyâdhatun-nafsi (menempa diri), sehingga dia sengaja memikul beban-beban kesengsaraan untuk melatih ketahanan dirinya. “Untuk konteks ini, tentu hukumnya berbeda,” tegas Imam asy-Sya’rani dalam Lawaqih al-Anwar.

Menurut beliau, memang ada sebagian tokoh sufi yang ‘gemar’ menikahi wanita-wanita yang bermuka buruk atau bersikap judes. Dia membetahkan diri untuk berumah-tangga dengan wanita tersebut selama puluhan tahun. Mengenai pilihannya itu dia berkata, “Aku lebih berhak untuk mendapatkan dia. Biarlah wanita ini menjadi beban di pundakku, agar tidak menjadi beban bagi saudara-saudara Muslimku yang lain.”

Dalam kisah yang sangat masyhur, seperti disebutkan oleh Imam adz-Dzahabi dalam kitab Al-Kaba’ir, ada seorang syeikh yang selama bertahun-tahun begitu sabar menghadapi istrinya yang sangat judes. Sehari-hari dia bekerja mencari kayu bakar ke hutan. Ajaibnya, setiap kali pulang dari hutan, dia selalu diantar oleh singa yang memikul kayu-kayu tersebut di punggungnya hingga ke halaman rumah.

Syahdan, ketika istrinya yang judes itu meninggal dunia, dia menikah lagi dengan seorang wanita yang shalehah dan bersikap menyenangkan. Tentu saja, rumah tangganya berubah menjadi menjadi sangat indah dan penuh ketentraman. Namun anehnya, ketika Syeikh tersebut mencari kayu ke hutan, sudah tidak ada lagi singa yang datang dan takluk di hadapannya. Sehingga, dia harus bersusah payah memikul sendiri tumpukan kayu bakar tersebut.

Syeikh itu memiliki seorang teman yang sering berkunjung ke sana. Dia merasa heran dengan perubahan tersebut dan menanyakan hal itu. Syeikh itu menjawab, “Dulu, saat hidup dengan istriku yang pertama, aku merasakan kesengsaraan yang luar biasa, tapi aku menghadapinya dengan penuh kesabaran. Maka, Allah menaklukkan singa itu untukku, sebagaimana yang telah biasa engkau lihat. Namun, ketika aku menikahi istriku yang shalehah ini, hidupku penuh dengan ketentraman. Akibatnya, singa itu sudah tidak datang lagi padaku.”

Karena itulah, ada beberapa wali Allah yang terlihat sangat sabar menghadapi istrinya yang judes, sekali lagi bukan karena takut pada istri, tapi sebagai bentuk tirakat dalam upaya melatih ketahanan diri. Dan, penempaan diri tersebut bagi mereka tidak hanya berlaku dalam urusan istri, tapi juga dalam hal-hal yang lain.

Menurut Imam asy-Sya’rani, kadangkala mereka sengaja membeli keledai yang sulit dikendalikan, juga keledai yang sangat lambat dalam berjalan. Sehari-hari mereka merawat dan menungganginya dengan penuh kesabaran, tanpa merasa kesal sedikitpun, apalagi sampai memukulnya. Bahkan, kata Imam asy-Sya’rani, jika dia disalahi oleh orang, maka dialah yang justru datang meminta maaf. “Maafkan saya, sayalah yang bersalah, bukan Anda. Seandainya saya menuruti apa yang Anda mau, tentu saja Anda tidak akan memaki saya,” katanya.

NASIHAT IMAM HASAN AL-BASHRI RAH. UNTUK SAYYIDINA UMAR BIN ABDUL AZIZ RA.

Berikut ini adalah nasihat al-Hasan al-Bashri kepada Umar bin Abdul Aziz, salah seorang khalifah yang shaleh dari Bani Umayyah. Al-Hasan menasihati beliau tentang hakikat dunia, karena bisa jadi seseorang yang shaleh pun tergelicir ketika memegang kekuasaan tertinggi dan dia membutuhkan nasihat yang mengingatkannya. Apalagi jabatan yang dipegang oleh Umar adalah jabatan yang sangat besar, karena ia adalah salah satu raja yang memegang wilayah terbesar di dunia. Godaan, ambisi, fitnah dunia, dan keinginan untuk menikmatinya bisa saja muncul kala itu.

Al-Hasan al-Bashri menulis surat kepada Umar bin Abdul Aziz, isi surat tersebut menjelaskan tentang hakikat dunia. Teks surat tersebut adalah sebagai berikut:

Amma ba’du.. Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya dunia adalah rumah persinggahan dan perpindahan bukan rumah tinggal selamanya.

Adam diturunkan ke dunia dari surga sebagai hukuman atasnya, maka berhati-hatilah. Sesungguhnya orang yang berhasrat kepada dunia akan meninggalkannya, orang yang kaya di dunia adalah orang yang miskin (dibanding akhirat), penduduk dunia yang berbahagia adalah orang yang tidak berlebih-lebihan di dalamnya. Jika orang yang berakal lagi cerdik mencermatinya, maka dia melihatnya menghinakan orang yang memuliakannya, mencerai-beraikan orang yang mengumpulkannya. Dunia layaknya racun, siapa yang tidak mengetahuinya akan memakannya, siapa yang tidak mengetahuinya akan berambisi kepadanya, padahal, demi Allah itulah letak kebinasaannya.

Wahai Amirul Mukminin, jadilah seperti orang yang tengah mengobati lukanya, dia menahan pedih sesaat karena dia tidak ingin memikul penderitaan panjang. Bersabar di atas penderitaan dunia lebih ringan daripada memikul ujiannya. Orang yang cerdas adalah orang yang berhati-hati terhadap godaan dunia. Dunia seperti pengantin, mata-mata melihat kepadanya, hati terjerat dengannya, pada dia, demi Dzat yang mengutus Muhammad dengan kebenaran, adalah pembunuh bagi siapa yang menikahinya.

Wahai Amirul Mukminin, berhati-hatilah terhadap perangkap kebinasaannya, waspadailah keburukannya. Kemakmurannya bersambung dengan kesengsaraan dan penderitaan, kelanggengan membawa kepada kebinasaan dan kefanaan. Ketahuilah wahai Amirul Mukminin, bahwa angan-angannya palsu, harapannya batil, kejernihannya keruh, kehidupannya penderitaan, orang yang meninggalkannya adalah orang yang dibimbing taufik, dan orang yang berpegang padanya adalaah celaka lago tenggelam. Orang yang cerdik lagi pandai adalah orang yang takut kepada apa yang dijadikan Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk menimbulkan rasa takut, mewaspadai apa yang Allah telah peringatkan, berlari meninggalkan rumah fana kepada rumah yang abadi, keyakinan ini akan sangat terasa ketika kematian menjelang.

Dunia wahai Amirul Mukminin, adalah rumah hukuman, siapa yag tidak berakal mengumpulkan untuknya, siapa yang tidak berilmu tentangnya akan terkecoh, sementara orang yang tegas lagi berakal adalah orang yang hidup di dunia seperti orang yang mengobati sakitnya, dia menahan diri dari pahitnya obat karena dia berharap kesembuhan, dia takut kepada buruknya akibat di akhirat.

Dunia wahai Amirul Mukminin, demi Allah hanya mimpi, sedangkan akhirat adalah nyata, di antara keduanya adalah kematian. Para hamba berada dalam mimpi yang melenakan, sesungguhnya aku berkata kepadamu wahai Amirul Mukminin apa yang dikatakan oleh seorang laki-laki bijak,

‘Jika kamu selamat, maka kamu selamat dari huru-hara besar itu. Jika tidak, maka aku tidak mengira dirimu akan selamat’.

Ketika surat al-Hasan al-Bashri ini sampai ke tangan Umar bin Abdul Aziz, beliau menangis sesenggukan sehingga orang-orang yang ada di sekitarnya merasa kasihan kepadanya. Umar mengatakan, “Semoga Allah merahmati al-Hasan al-Bashri, beliau terus membangunkan kami dari tidur dan mengingatkan kami dari kelalaian. Sungguh sangat mengagumkan, beliau adalah laki-laki yang penuh kasih terhadap kami (pemimpin), beliau begitu tulus kepada kami. Beliau adalah seorang pemberi nasihat yang sangat jujur dan sangat fasih bahasanya.”

Umar bin Abdul Aziz membalas surat al-Hasan dengan mengatakan:

“Nasihat-nasihat Anda yang berharga telah sampai kepadaku, aku pun mengobati diriku dengan nasihat tersebut. Anda menjelaskan dunia dengan sifat-sifatnya yang hakiki, orang yang pintar adalah orang yang selalu berhati-hati terhadap dunia, seolah-olah penduduknya yang telah ditetapkan kematian sudah mati. Wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.”

Ketika balasan Umar sampai di tangan al-Hasan, beliau berkata, “Amirul Mukminin benar-benar mengagumkan, seorang laki-laki yang berkata benar dan menerima nasihat. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengagungkan nikmat dengan kepemimpinannya, merahmati umat dengan kekuasaannya, menjadikannya rahmat dan berkah.”

Al-Hasan al-Bashri menulis sedikit lagi pesan kepada Umar bin Abdul Aziz dengan mengatakan:

“Amma ba’du, sesungguhnya ketakutan besar dan perkara yang dicari ada di depanmu, dan engkau pasti akan menyaksikannya, selamat atau celak.” (Az-Zuhd, al-Hasan al-Bashri, Hal.169).

KISAH AHLI MAKSIAT YANG MASUK SURGA DAN AHLI IBADAH YANG MASUK NERAKA

Alkisah, ada dua orang bersaudara dari kalangan Bani Israil. Yang satu sering berbuat dosa, sementara yang lain sebaliknya: sangat tekun beribadah. Yang terakhir disebut ini rupanya tak henti-hentinya menyaksikan saudaranya itu melakukan dosa hingga mulutnya tak betah untuk tidak menegur.

 “Berhentilah!” sergahnya.

Teguran seolah hanya masuk melalui telinga kanan dan keluar lagi lewat telinga kiri. Perbuatan dosa berlanjut dan sekali lagi tak luput dari mata saudaranya yang rajin beribadah. “Berhentilah!” Sergahnya kembali.

Si pendosa lantas berucap, “Tinggalkan aku bersama Tuhanku. Apakah kau diutus untuk mengawasiku?”

Saudara yang ahli ibadah pun menimpali, “Demi Allah, Allah tidak akan mengampunimu. Allah tidak akan memasukkanmu ke surga.”

Cerita ini tertuang dalam sebuah Hadits shahih yang diriwayatkan Abu Dawud dan Ahmad. Di ujung, Hadits tersebut melanjutkan, tatkala keduanya meninggal dunia, keduanya pun dikumpulkan di hadapan Allahsubhanahu wata’ala.

Kepada yang sungguh-sungguh beribadah, Allah mengatakan, “Apakah kau telah mengetahui tentang-Ku? Apakah kau sudah memiliki kemampuan atas apa yang ada dalam genggaman-Ku?”

Drama keduanya pun berlanjut dengan akhir yang mengejutkan.

“Pergi dan masuklah ke surga dengan rahmat-Ku,” kata Allah kepada si pendosa. Sementara kepada ahli ibadah, Allah mengatakan, “(Wahai malaikat) giringlah ia menuju neraka.”

Kisah di atas menyiratkan pesan kepada kita untuk tidak merasa paling benar untuk hal-hal yang sesungguhnya menjadi hak prerogatif Allah. Tentu beribadah dan meyakini kebenaran adalah hal yang utama. Tapi menjadi keliru tatkala sikap tersebut dihinggapi takabur dengan menghakimi pihak lain, apakah ia bahagia atau celaka di akhirat kelak. Sebuah kata bijak menyebutkan, “Perbuatan dosa yang membuatmu menyesal jauh lebih baik ketimbang beribadah yang disertai rasa ujub.”

Tentang etika dakwah, Islam pun mengajarkan bahwa tugas seorang mubaligh sebatas menyampaikan, bukan mengislamkan apalagi menjanjikan kenikmatan surgawi.

Vonis terhadap orang ini-itu sebagai golongan kafir atau bukan, masuk neraka atau surga, sangat tidak dianjurkan karena melangkahi Rabb, penguasa seluruh ciptaan. Islam menekankan umatnya muhasabahatau koreksi diri sendiri daripada mencari kesalahan pribadi orang lain yang belum tentu lebih buruk di hadapan Tuhan.

KISAH MALIK BIN DINAR DAN SAYYAR SI AHLI SUFI YANG MEMBAHAS PAKAIAN

Dalam kitab al-Kawâkib al-Duriyyah fî Tarâjim al-Sâdah al-Shûfiyyah, Syekh Zainuddin bin Muhammad Abdurrauf al-Munawi (w. 1031 H) memasukkan sebuah kisah menarik tentang Sayyar bin Dinar dan Malik bin Dinar. Berikut riwayatnya:

وكان له ثياب حسنة يلبسها ويلبس جماعته الصوف، فدخل يوما علي مالك بن دينار فقال له: ما لك تلبس هذه الثياب؟ فقال: ثيابي تضعني عندك أو ترفعني؟ قال: بل تضعك، قال: هذا التواضع. يا مالك، أخاف أن يكون ثوباك نزلا بك من الناس ما لم ينزلا بك من الله تعالي

Terjemah bebas: Sayyar mengenakan pakaian yang bagus, dan jamaahnya (murid-muridnya) mengenakan (pakaian) shuf (wol kasar). Kemudian di suatu hari, ia masuk (berkunjung) ke Malik bin Dinar. Malik bin Dinar bertanya kepadanya: “Pakaian apa yang kau kenakan ini?” Sayyar berkata: “Pakaianku (ini) merendahkan (derajat)ku di hadapanmu atau (malah) menaikannya?” Malik bin Dinar menjawab: “Merendahkanmu.” “Ini adalah tawadu’,” ucap Sayyar. “Malik, aku khawatir dua pakaianmu (ini) diturunkan kepadamu dari manusia, tidak diturunkan kepadamu dari Allah ta’ala” (Syekh Zainuddin bin Muhammad Abdurrauf al-Munawi, al-Kawâkib al-Duriyyah fî Tarâjim al-Sâdah al-Shûfiyyah, Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 2008, juz 1, h. 287).

Dalam riwayat lain, kisah di atas terjadi di sebuah masjid ketika Sayyar bin Dinar shalat mengenakan pakaian yang bagus. Malik bin Dinar menegurnya setelah ia menyelesaikan shalatnya. Ia mengatakan: “Hadzihish shalâh wa hadzihits tsiyâb?” (ini adalah shalat, dan [kau mengenakan] pakaian semacam ini?). Sayyar bin Dinar balik bertanya kepada Malik bin Dinar, “Apakah pakaian ini menambah tinggi derajatku di sisimu atau menambah rendah?” Malik menjawab, “Menambah rendah.” Sayyar mengatakan: “Hadzâ aradtu” (ini yang aku kehendaki). Lalu ia berujar:

يا مالك إني لأحسب ثوبيك هذين قد أنزلاك من نفسك ما لم ينزلك من الله

Terjemah bebas: “Wahai Malik, sungguh aku menduga bahwa dua pakaianmu ini diturunkan padamu dari dirimu sendiri, tidak diturunkan padamu dari Allah” (Imam Abu al-Farj Abdurrahman bin al-Jauzi, Shifah al-Shafwah, Kairo: Dar al-Hadits, 2009, juz 2, h. 8).

Mendengar jawaban Sayyar bin Dinar, Malik menangis (fabaka mâlik) dan ia bertanya: “Anta sayyâr?” (kau Sayyar?). Kemudian Sayyar menjawab, “Iya.” Sebuah jamuan telah terhampar, antara dua sufi besar; Sayyar bin Dinar dan Malik bin Dinar. Keduanya adalah samudera kearifan, dengan cara dan lakunya sendiri-sendiri. Sayyar yang selalu berpenampilan menarik. Malik yang gemar berpakaian sederhana. Mereka memiliki cara pandang dan niatnya masing-masing, tapi tidak sungkan bertukar pandangan. Ketika Malik bin Dinar menegur caranya berpakaian, Sayyar bin Dinar tidak langsung membela diri. Ia balik bertanya dengan lembut kepada Malik, apakah pakaian yang dikenakannya meninggikan atau merendahkan derajatnya. Malik menjawab, “merendahkan.” Pertanyaan Sayyar bin Dinar mengandung sebuah pelajaran. Ia enggan menilai Malik bin Dinar hanya dari satu pertanyaannya. Bisa jadi, apa yang dikatakan Malik bin Dinar adalah ucapan biasa. Ia khawatir jika ia telah salah menilai Malik bin Dinar. Setelah mendengar jawaban Malik bin Dinar, ia tahu posisi Malik tentang pakaian. Kemudian ia mengatakan, “inilah tawadhu’,” karena orang lain memandang rendah dirinya.

Di riwayat lain, ia mengatakan, “inilah yang aku inginkan.” Artinya, ia ingin dipandang rendah oleh orang lain. Kemudian ia berkata kepada Malik, bahwa pakaian itu kau pandang baik oleh dirimu sendiri, belum tentu Allah memandang sama. Malik pun menangis, ia bertanya, “apakah kau Sayyar?” Ia menjawab, “Iya.” Malik bin Dinar bergegas memeluknya dengan erat (fa’anâqahu). (Imam Abu al-Farj Abdurrahman bin al-Jauzi, Shifah al-Shafwah, 2009, juz 2, h. 8).

 Malik bin Dinar mengira orang yang di depannya adalah Sayyar karena di daerah ini, orang yang paling zuhud, wara’, berilmu dan bijaksana adalah Sayyar bin Dinar. Sehingga Malik menyimpulkan ia adalah Sayyar dan langsung memeluknya. Ia menyesal telah memandang rendah seseorang dari pakaiannya, apalagi pandangannya belum tentu sama dengan pandangan Tuhannya. Karena hanya Allah lah yang berhak menilai derajat seseorang.

Manusia tidak punya hak sama sekali untuk itu. Perjumpaan Malik bin Dinar dengan banyak wali meluaskan wawasan spiritualnya, hingga mengantarnya menjadi salah satu wali paling ternama di dunia. Ia selalu membuka diri untuk belajar. Ia selalu mengambil hikmah dari ragam peristiwa yang menemuinya. Ia tidak sungkan mengambil pelajaran dari siapa saja. Ia tidak segan mengaku salah jika salah. Ia tidak ragu memperjuangkan kebenaran jika benar.

Karena itu, kita jangan terlalu mudah menilai orang lain, jangan terlalu sombong menganggap diri selalu benar, dan jangan terlalu congkak untuk mengaku salah. Sebagai manusia, tiga “terlalu” tersebut pasti pernah bergerak di hati kita, baik secara sadar maupun tidak. Kisah di atas memberikan pelajaran tentang tiga “terlalu” tersebut, bahwa manusia harus selalu terbuka dalam menggauli, mengakrabi dan menguatkan dirinya. Jangan sampai tertutup dan lemah sehingga mudah dipaksa oleh tiga “terlalu” tersebut.

Namun, pada akhirnya, kekaguman kita pada sebuah kisah tidak akan menjadi apa-apa jika kesadaran dan pencerahan yang hadir hanya sekadar melintas. Kita perlu merumahkannya di hati kita; membuatnya tinggal di jiwa kita, dengan keistiqamahan belajar dan mengambil pelajaran. Tanpa itu, kisah hanya akan menjadi hikmah yang melintas, bukan hikmah yang menetap dan berkembang. Pertanyaannya, sejauh mana hikmah memberi dampak pada kehidupan kita? Atau jangan-jangan ia hanya “numpang lewat” untuk sesaat, dan terlupakan setelahnya. Wallahu a’lam bish-shawwab

KISAH SUFI : AHLI SUFI YANG RUMAHNYA BANYAK LAFADZ ALLOH SWT.

Abu Saʻid al-Mihani, lahir di tahun 357 H, memiliki nama asli Faḍlullah bin Ahmad bin Ali al-Mihani. Nama Abu Saʻid adalah kuniyahnya, sedangkan al-Mihani di belakang namanya disandarkan pada daerah asalnya, Mihanah. Catatan Ibnu Mulqan dalam Ṭabaqat al-Ṣūfiyah menginformasikan bahwa kota ini terletak di antara daerah Sarakhs (ﺳﺮﺧﺲ) dan Abyurd (ﺃﺑﻴﻮﺭﺩ)

Abu Saʻid al-Mihani terkenal sebagai sosok zahid nan alim, bahkan dalam Ṭabaqat al-ʼAuliyaʼ, Fariduddin al-Atthar mengatakan bahwa Abu Saʻid al-Mihani hafal 30.000 bait syiʻir Arab, memahami ilmu tafsir, hadis, fikih, serta mendalami ilmu tarekat. Abu Saʻid al-Mihani menghembuskan nafas terakhirnya di tahun 440 Hijriyah di Mihanah.

Terkait dengan kewalian Abu Saʻid al-Mihani, nampaknya sang ayah telah mendapat isyarat dari Syekh Abu al-Qasim bin Bisyr, seorang ulama besar pada waktu itu. Isyarat itu diperoleh sang ayah ketika Abu Saʻid al-Mihani masih kanak-kanak. Bahkan dalam sebuah kisah, sang ayah pernah dibuat terkagum-kagum atas jawaban-jawaban Abu Saʻid al-Mihani ketika ditanya oleh sang ayah. Berikut kisahnya;

Alkisah, ayah Abu Saʻid al-Mihani merupakan seorang tukang minyak wangi. Sang ayah berteman dekat dekat dengan raja yang berkuasa pada saat itu, Raja Mahmud al-Ghazi. Bahkan saking dekatnya, sampai-sampai ketika sang ayah mendirikan rumah yang begitu megah, sang ayah lalu melukis tembok-tembok rumahnya dengan gambar sang raja lengkap beserta bala tentaranya. Kala itu Abu Saʻid al-Mihani masih kecil.

Melihat sang ayah yang melukiskan gambar raja pada tembok-tembok rumahnya, tetiba Abu Saʻid al-Mihani merengek minta dibuatkan rumah kepada ayahnya. Dibangunlah rumah untuk Abu Saʻid al-Mihani, dan jadilah rumah itu.

Seusai rumah Abu Saʻid al-Mihani berdiri tegak, ia pun lantas menempatinya, dan lalu melukis seluruh tembok rumahnya dengan bertuliskan lafaẓ Allah. Tak ada satu bagian dinding pun yang tidak belukiskan lafaẓ Allah.

Melihat apa yang dilakukan Abu Saʻid al-Mihani pada tembok rumahnya, sang ayah lalu bertanya,

“Wahai anakku! Mengapa kau lukis seluruh tembok rumahmu dengan lafaẓ Allah?” tanya sang Ayah.

“Wahai ayah! Engkau melukis seluruh tembok rumahmu dengan gambar rajamu (Raja Mahmud al-Ghazi), sedangkan aku melukis seluruh tembok rumahku dengan nama rajaku (Allah),” timpal Abu Saʻid al-Mihani kepada ayahnya.

Mendengar jawaban Abu Saʻid al-Mihani yang sungguh di luar dugaan, sang ayah terheran dan terkagum-kagum. Sang ayah lantas menyesal dan menghapus lukisan bergambarkan Raja Mahmud al-Ghazi di seluruh tembok rumahnya. Sejak peristiwa itu sang ayah bertambah cinta kepada anaknya, Abu Saʻid al-Mihani.

Berikut quote sufistik Abu Saʻid al-Mihani yang menurut penulis sangat susah untuk dimengerti;

“لِكُلٍّ مِنَ الخَلآئِقِ مُرَادٌ، وَمُرَادِيْ أَنْ لَا يَكُوْنَ لِيْ مُرَادٌ”

“Likullin min-al-khalāiqi murādun, wa murādī ʼan lā yakūna lī murādun.”

“Setiap individu makhluk memiliki keinginan atau maksud masing-masing, dan keinginanku adalah agar aku tidak memiliki keinginan.”

Kapasitas penulis sekadar mengartikan quote indah itu, soal tafsiran-tafsirannya silakan para sufi yang menjelaskan, lebih-kurangnya mohon dimaafkan. Sekian.

KISAH SUFI : AHLI TASAWUF YANG DI BAWAKAN UANG OLEH KEPITING

Orang-orang saleh dan para waliyullah mempunyai banyak karomah yang tidak banyak diketahui oleh manusia biasa. Bahkan jika ada seseorang yang mengetahuinya, ia akan disuruh untuk tidak menyebarkannya kepada khalayak umum. Sebagaimana karomah yang dimiliki oleh Khair an-Nassaj yang dijelaskan oleh Abu Nu’aim al-Ashfahani dalam kitabnya Hilyatul Auliya’ wa Tabaqat al-Asfiya’. Dari sebuah riwayat yang bersumber dari kabar al-Hasan bin Ja’far, dan al-Hasan bin Ja’far mendapatkan kabar tersebut dari Abdullah bin Ibrahim al-Jurairi.

Bahwasanya Abu al-Khair ad-Dailami pernah berkata,  “ketika aku sedang duduk dengan Khair an-Nassaj. Ada seorang wanita yang menemuinya.” Wanita tersebut lalu berkata, “berikanlah kerudung yang aku titipkan kepadamu.” “baik.”, jawab an-Nassaj dengan singkat.

An-Nassaj kemudian memberikan kerudung kepada sang wanita yang menemuinya. Dan sang wanita lalu bertanya, “berapa harganya?” “dua dirham”, jawab an-Nassaj. Wanita tersebut kemudian berkata, “pada saat ini, aku tidak mempunyai apa-apa. aku juga telah mendatangimu berkali-kali, akan tetapi aku tidak pernah melihatmu. Besok Insya Allah aku akan kembali untuk memberikan bayarannya kepadamu.”

Mendengar ucapan wanita tersebut, an-Nassaj sontak berkata, “jika kamu datang ke sini dengan membawa bayaran tersebut, tapi kamu  tidak bertemu denganku, maka lemparkanlah bayaran tersebut ke sungai Dijlah. Jika aku sudah kembali, aku akan mengambilnya.” Dengan rasa heran, sang wanita kembali berkata, “bagaimana kamu mengambilnya dari sungai Dijlah?”, Khair lalu menjawab, “kamu itu terlalu banyak tanya, lakukanlah apa yang aku perintah.” “insya Allah”, jawab sang wanita.

Keeseokan harinya, Abu Khair al-Dailamy datang kembali untuk bertemu dengan Khair an-Nassaj. Namun, Khair an-Nassaj telah pergi. Dan selang beberapa saat, sang wanita yang masih mempunyai tanggungan dengan Khair an-Nassaj juga datang dengan membawa sobekan kain yang isinya adalah uang dua dirham. Ia lalu duduk sebentar, kemudian melemparkan kain yang berisi uang tersebut ke sungai Diljah karena tidak bertemu dengan Khair an-Nassaj. Tak lama setelah kain dilempar, ada seekor kepiting yang menyeret kain tersebut lalu menyelam ke dalam sungai.

Tak lama setelah kejadian tersebut, Khair an-Nassaj datang dan membuka pintu tokonya. Setelah itu, beliau duduk dipinggiran sungai untuk berwudlu. Lalu ada seekor kepiting yang keluar dari dalam air dan menuju pada dirinya, dengan sepotong kain yang ada di atas cangkangnya. Kepiting pun semakin mendekat kepada Khair an-Nassaj, lalu beliau mengambil kain yang berisi uang yang ada di cangkang kepiting tersebut.

Abu Khair ad-Dailamy yang melihat kejadian tersebut dengan mata kepalanya sendiri kaget, beliau lalu menghampiri Khair an-Nassaj dan berkata, “aku melihat begini dan begitu”, yaitu melihat kejadian yang tidak biasa terjadi pada diri manusia. Mendengar perkataan tersebut, Khair an-Nassaj lalu berkata, “aku ingin supaya engkau tidak menceritakannya ketika aku masih hidup.” “baik”, jawab Abu Khair ad-Dailamy.

Dalam kisah di atas menunjukkan kepada kita semua, bahwasanya tidak semua kejadian yang kita lihat harus kita ceritakan semuanya kepada khalayak umum. Termasuk berbagai karomah yang dimiliki oleh para waliyullah, karena yang bisa mengetahui hal tersebut tentu orang-orang pilihan. Agar bisa mengambil hikmah darinya, dan jika diceritakan kepada banyak orang belum tentu akan diambil hikmah oleh orang-orang  yang mengetahuinya.

Karomah-karomah yang dimiliki oleh para wali adalah salah satu bukti kekuasaan Allah Swt yaitu dengan memberikan kelebihan kepada orang-orang yang dicintainya. Sehingga ketika mereka masih hidup, mereka berusaha untuk menutupinya. Karena jika diketahui oleh banyak orang, bisa jadi orang-orang lalu memujanya dan mengakibatkan orang-orang itu tidak lagi berharap kepada sang pencipta, yaitu Allah Swt.

RAHASIA KEKUATAN D’OA BAHASA JAWA YANG DI KABULKAN ALLOH SWT.

Pada akhir abad dua puluh, di puncak Gunung Gde. Bersama salah seorang kawan SMA, kami duduk dalam ngungun. Menatap jauh ke cakrawala barat. Nun di bawah, alam baru saja membuka “kerudung” hijaunya. Keindahan hakiki yang ia sembunyikan pun, tersingkap. Momen ini sejalin kelindan dengan malam pertama pernikahan.

Bila Anda ingin mencoba, mudah caranya. Datanglah ke pegunungan dengan niat dan itikad baik. Maka gunung serta koleganya akan secepat mungkin menyambut Anda secara hangat, santun, lagi berbudi.

Kembali ke puncak Gde. Karib kami yang budiman itu lantas berkisah, sambil mengapit kedua dengkulnya dengan dua tangan yang ditangkupkan. Tatapan matanya lurus ke depan. Dari mulutnya meluncur kalimat yang kiranya berbunyi begini:

    “Dari perkampungan manusia di bawah sana, aku melihat doa-doa beterbangan menuju langit. Tapi sedikit saja yang berhasil menembus pintunya. Sementara yang lain terus mengawang tak tentu arah.”

Laporan pandangan mata itu ia sampaikan sambil menggerakkan tangan ke segala arah. Seperti menggaris vertikal secara imajiner. Kami yang mendengarkan hanya bisa melongo saja. Mungkin jika dicarikan citra imajinya, persis seperti saluran sibernetik dunia kita hari ini—yang menerbangkan rangkaian data dijital dalam rambatan gelombang elektromagnetik.

Rekaman ingatan kami itu ternyata menemu salurannya dalam riwayat lain, yang berkenaan dengan Syekh Nawawi al-Bantani.

Paruh akhir abad-19, jazirah Arabia dilanda kekeringan teramat panjang. Demi mengatasi masalah ini, Raja Hijaz mengumpulkan dan membawa para ulama Makkah dan Madinah. Mereka diminta memanjatkan doa kepada Allah, di areal Ka’bah, agar hujan segera diturunkan.

    Setelah semua sarjana dan para ulama berdoa, ndilalah hujan tidak turun juga. Sebaliknya, Hijaz malah menjadi lebih panas selama beberapa bulan. Penduduk di negeri itu pun kian susah hatinya.

Dibekap kekalutan, Raja Hijaz seketika teringat akan seorang sarjana yang belum diundang untuk berdoa. Kemudian ia menitahkan dawuh pada bawahannya untuk memanggil sarjana tersebut. Sosok yang dimaksud berperawakan mungil. Kulitnya sawo matang. Segenap penduduk Makkah mengenalnya dengan nama Syekh Nawawi bin Umar Tanara al-Bantani al-Jawi. Seorang alim yang telah memiliki karya lebih dari 40 judul. Semua berbahasa Arab yang fasih.

Ulama asal Dusun Tanara, Tirtayasa, Banten tersebut, lantas berangkat berdoa meminta hujan kepada Allah SWT di hadapan Kakbah. Ada yang janggal. Kendati Syekh Nawawi mampu berbahasa Arab dengan fasih, ia malah berdoa meminta hujan dengan menggunakan bahasa Jawa.

“Ya Allah, sampun dangu mboten jawah. Kawulo nyuwun jawah.”

Segenap ulama Makkah dan Madinah yang berdiri di belakangnya pun, lantas menengadahkan tangan sembari berkata, “Amin…”

Seketika itu juga mendung datang dan kemudian hujan turun begitu deras. Semua orang yang menyaksikan kejadian tersebut sontak heran. Ada segelintir orang bertanya, bahasa apa yang telah digunakan Syekh Nawawi berdoa, karena mereka tidak pernah mendengar bahasa itu. Sedangkan sebelumnya para ulama dan sarjana Hijaz telah berdoa menggunakan bahasa Arab nan fasih, namun tidak mujarab.

Terkait doa berbahasa Jawa yang dipanjatkan Syekh Nawawi, KH. Idris Marzuki Lirboyo pernah ngendiko;

“Kowe ki nek nompo dungo-dungo Jowo seko kiai, sing mantep. Kae kiai-kiai ora ngarang dewe. Kiai-kiai kae nompo dungo-dungo Jowo seko wali-wali zaman mbiyen. Wali ora ngarang dewe kok. Wali nompo ijazah dungo Jowo seko Nabi Khidlir—yen ketemu wali Jowo ngijazahi dungo nganggo boso Jowo. Ketemu wali Meduro nganggo boso Meduro.”

 “Kamu jika mendapat doa-doa Jawa dari kiai, yang mantap. Para kiai itu tidak mengarang sendiri. Mereka mendapat doa Jawa dari wali-wali zaman dahulu. Wali itu mendapat ijazah doa dari Nabi Khidlir—yang jika bertemu wali Jawa memberi ijazah doa memakai bahasa Jawa. Jika bertemu wali Madura menggunakan bahasa Madura.”

Lalu pelajaran apa yang bisa kita petik?

Benarkah penentu doa yang mujarab adalah kualitas individu seseorang dengan bahasa apa pun yang ia gunakan? Sementara betapa banyak manusia bromocorah yang juga berdoa pada Tuhan, dan ternyata dikabulkan. Salah seorang karib kami, contohnya. Ia bahkan tak tahu menahu dengan Islam, tapi tetap mau beragama ala kadarnya. Ia teramat sangat percaya tuhan adalah pemilik segalanya.

Apakah mungkin doa apa pun yang dipanjatkan anak-anak manusia, sudah termaktub sebelumnya dalam Lauhul Mahfudz?

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا هُوَ ۚ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ ۚ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَرَقَةٍ إِلَّا يَعْلَمُهَا وَلَا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الْأَرْضِ وَلَا رَطْبٍ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia saja, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam Kitab yang Nyata (Lauh Mahfudz).” (QS al An’am [5]: 59)

Tunggu dulu. Ada pula ayat yang berbunyi;

    وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ

    “Dan Tuhanmu berfirman, ‘”Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.’” (QS al Mu’min [40]: 60)  

Masih ada satu lagi ayat yang bisa kita telaah:

يَمْحُو اللَّهُ مَا يَشَاءُ وَيُثْبِتُ ۖ وَعِنْدَهُ أُمُّ الْكِتَابِ

“Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya lah terdapat Indung Kitab/Lauh l-Mahfudz.” (QS ar Ra’d [13]: 39)

Sampai di sini, paling tidak kita bisa menyusun pemahaman yang adekuat—betapa perkara ini sejatinya masuk dalam ranah misteri Ilahi yang musykil dipecahkan. Tuhan adalah pencipta-pengatur rancangan terbaik yang diselubungi lapisan rahasia berlapis makna. Satu selubung yang berhasil kita singkap, bukanlah jawaban dari apa yang kita pikirkan. Bukan yang sebagaimana mestinya.

Einstein saja perlu berspekulasi hampir sepanjang hayatnya, demi membongkar kegaiban waktu yang melengkung dalam ruang. Itu pun masih sebatas kulit luar. Kita berdoa maupun tak, Tuhan tetap Mahakaya. Takkan pernah mengalami kekurangan kendati terus memberi. Berbanding terbalik dengan kita yang tak jemu meminta, dan sedikit sekali memberi. Aduh deh…

Maka itulah, supaya terhindar dari kecenderungan sok tahu dan mendahului Ilmu Tuhan, ada baiknya kita menahan diri dari sikap gegabah, dan tetap setia pada jalur temuan kebijaksanaan hidup—sebagaimana yang telah diwasiatkan Baginda Nabi Muhammad Saw:

    “Pencarian hikmah adalah kewajibanmu dan sesungguhnya kebaikan itu berada dalam hikmah.”

Sebagai salah seorang anggota keluarga langit yang beranak pinak di bumi, menjadi wajar bila kita digelayuti kegandrungan pada segala hal adikodrati yang seakan sulit dicerna, namun kian menumbuhkan rasa penasaran tiada bertepi—di sini. Tak ayal, Kanjeng Nabi Muhammad Saw pernah menyitir doa semacam nih; “Duhai Tuhan, anugerahkanlah patik, hakikat dari segala sesuatu.”