SEMUA MANUSIA DAN HEWAN BISA MENDAPATKAN HIDAYAH ALLOH SWT.

Setiap orang dan setiap jiwa telah diberi hidayah/ petunjuk dan juga ilham, bukan orang islam saja, semuanya tanpa terkecuali mendapat hidayah dan juga ilham berupa dua jalan, yaitu jalan kebaikan dan jalan keburukan atau jalan kefasikan dan ketaqwaan, jadi terserah manusianya sendiri mau pilih yg mana.

Dalam surat al Balad ayat 10 Allah berfirman :

وَهَدَيْنَٰهُ ٱلنَّجْدَيْنِ

” Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan.”

Maksud dua jalan tsb adalah jalan kebaikan dan keburukan sbagaimana penjelasan Rasululloh shollallohu alaihi wasallam.

Kitab Tafsir Ibnu Katsir

( وهديناه النجدين ) قال سفيان الثوري ، عن عاصم ، عن زر ، عن عبد الله – هو ابن مسعود – : ( وهديناه النجدين ) قال : الخير والشر . وكذا روي عن علي ، وابن عباس ، ومجاهد ، وعكرمة ، وأبي وائل ، وأبي صالح ، ومحمد بن كعب ، والضحاك ، وعطاء الخراساني في آخرين . وقال عبد الله بن وهب : أخبرني ابن لهيعة ، عن يزيد بن أبي حبيب ، عن سنان بن سعد ، عن أنس بن مالك قال : قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : ” هما نجدان ، فما جعل نجد الشر أحب إليكم من نجد الخير ” . تفرد به سنان بن سعد – ويقال : سعد بن سنان – وقد وثقه ابن معين . وقال الإمام أحمد والنسائي والجوزجاني : منكر الحديث . وقال أحمد : تركت حديثه لاضطرابه . وروى خمسة عشر حديثا منكرة كلها ، ما أعرف منها حديثا واحدا . يشبه حديثه حديث الحسن – يعني البصري – لا يشبه حديث أنس . وقال ابن جرير : حدثني يعقوب ، حدثنا ابن علية ، عن أبي رجاء قال : سمعت الحسن يقول : ( وهديناه النجدين ) قال : ذكر لنا أن نبي الله – صلى الله عليه وسلم – كان يقول : ” يا أيها الناس ، إنهما النجدان ، نجد الخير ونجد الشر ، فما جعل نجد الشر أحب إليكم من نجد الخير ” .

Dalam surat as Syams ayat 8 Allah berfirman :

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَىٰهَا

“Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.”

Kitab Tafsir Ibnu Katsir

وقوله : ( فألهمها فجورها وتقواها ) أي : فأرشدها إلى فجورها وتقواها ، أي : بين لها ذلك ، وهداها إلى ما قدر لها .

قال ابن عباس : ( فألهمها فجورها وتقواها ) بين لها الخير والشر . وكذا قال مجاهد ، وقتادة ، والضحاك ، والثوري .

وقال سعيد بن جبير : ألهمها الخير والشر . وقال ابن زيد : جعل فيها فجورها وتقواها .

 

Apakah hewan juga bisa mendapat hiayah?

Benar,  hewan pun mendapat hidayah / petunjuk, yaitu hidayah untuk  berpasangan / menikah agar berketurunan dan berkembang biak, hidayah yang  bermanfaat untuk mereka dari masalah makanan dan minuman dan hidayah-hidayah lainnya seperti hewan-hewan yang membuat sarang dan anak-anak yang menyusu pada induknya.

Dalilnya adalah firman Allah  :

رَبُّنَا الَّذِي أَعْطَى كُلَّ شَيْء خَلْقَهُ ثُمَّ هَدَى

Musa  berkata: “Tuhan kami ialah (Tuhan) yang telah memberikan kepada  tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian memberinya petunjuk.” [Q.S Thaha ayat 50].

– Tafsir Adwa’ul Bayan (4/19) :

أن  معنى أعطى كل شيء خلقه ثم هدى أنه أعطى كل شيء نظير خلقه في الصورة ،  والهيئة ، كالذكور من بني آدم أعطاهم نظير خلقهم من الإناث أزواجا .  وكالذكور من البهائم أعطاها نظير خلقها في صورتها وهيئتها من الإناث أزواجا  . فلم يعط الإنسان خلاف خلقه فيزوجه بالإناث من البهائم ، ولا البهائم  بالإناث من الإنس ،

ثم هدى الجميع لطريق المنكح الذي منه النسل ، والنماء ، كيف يأتيه ، وهدى الجميع لسائر منافعهم من المطاعم ، والمشارب ، وغير ذلك .  وهذا  القول مروي عن ابن عباس رضي الله عنهما من طريق علي بن أبي طلحة ، وعن  السدي وسعيد بن جبير ، وعن ابن عباس أيضا : ثم هدى أي هداه إلى الألفة ،  والاجتماع ، والمناكحة .

– Tafsir al Kabir :

وثانيها  : أنك إذا نظرت إلى عجائب النحل في تركيب البيوت المسدسة وعجائب أحوال  البق والبعوض في اهتدائها إلى مصالح أنفسها لعرفت أن ذلك لا يمكن إلا  بإلهام مدبر عالم بجميع المعلومات .

وثالثها : أنه  تعالى هو الذي أنعم على الخلائق بما به قوامهم من المطعوم والمشروب  والملبوس والمنكوح ، ثم هداهم إلى كيفية الانتفاع بها ويستخرجون الحديد من  الجبال اللآلي من البحار ويركبون الأدوية والدرياقات النافعة ويجمعون بين  الأشياء المختلفة فيستخرجون لذات الأطعمة فثبت أنه سبحانه هو الذي خلق كل  الأشياء ، ثم أعطاهم العقول التي بها يتوصلون إلى كيفية الانتفاع بها ،   وهذا غير مختص بالإنسان بل عام في جميع الحيوانات ، فأعطى الإنسان إنسانة  والحمار حمارة والبعير ناقة ، ثم هداه لها ليدوم التناسل وهدى الأولاد لثدي  الأمهات

Wallohu a’lam bis showab

PENGERTIAN ANTARA HIDAYAH DAN TAUFIQ SERTA BARAKAH

HIDAYAH

Hidayah ialah Jalan lurus yang dapat mencapaikan seseorang pada tujuan kehidupan bahagia di akherat.

الهداية: هي إبانة الطريق الموصل إلى السعادة والكمال.

Aysir at-Tafasir Li Kalam al’Aly II/263

الهداية هي الطريق المستقيم الموصل إلى الغاية وهو أقصر الطرق ، وغاية هذه الحياة هي أن تصل إلى نعيم الآخرة

Tafsir as-Sya’rawy I/383

الهداية هى الدلالة على ما يوصل الى البغية لا الدلالة الموصلة اليها قطعا

Tafsir al-Haqqy XVII/298

TAUFIQ

Taufiq adalah sesuatu yang diciptakan oleh Allah Ta’ala yang mendorong dan mempermudah seseorang untuk melakukan ketaatan dalam beribadah

قال أصحابنا المتكلمون التوفيق خلق قدرة الطاعة والخذلان خلق قدرة المعصية

Syarh an-Nawawy ala Muslim I/173

والتوفيق لغة: جعل الأسباب موافقة للمسببات. وشرعاً خلق قدرة الطاعة في العبد، وقيل خلقها فيه بالفعل

Dalil al-Falihiin V/138

وَمَا تَوْفِيقِي إِلا بِاللَّهِ } والتوفيق: تسهيل سبيل الخير والطاعة

Tafsir al-Baghowy IV/196

وَقَالَ غِذَاء : التَّوْفِيقُ مِنْ اللَّهِ خَلْقُ قُدْرَةِ الطَّاعَةِ وَتَسْهِيلُ سَبِيلِ الْخَيْرِ , وَعَكْسُهُ الْخِذْلانُ .

Ghidza’ al-Bab II/370

Dengan demikian semua manusia yang menganut agama Islam artinya telah mendapatkan hidayah dari Allah Ta’ala (Jalan lurus yang dapat mencapaikan seseorang pada tujuan kehidupan bahagia di akherat) tetapi tidak semua dari mereka mendapat taufiq untuk mengerjakan amal shaleh.

BARAKAH

Barakah artinya kian bertambah dan langgengnya suatu kebaikan

477 – (إذا أكل أحدكم) أي أراد أن يأكل ويحتمل جعله على ظاهره (طعاما) غير لبن (فليقل) ندبا (اللهم بارك لنا فيه) من البركة وهي زيادة الخير ودوامه (وأبدلنا) بفتح الهمزة (خيرا) اسم تفضيل وأصله أخير فلا يراد أنها ليست على وزن أفعل (منه)

رواه أبو داود والترمذي وحسنه وابن ماجه من حديث ابن عباس

Jika salah seorang diantara kalian makan, hendaklah dia mengucapkan: “ Ya Allah, berkahi-lah kepada kami apa yang ada didalamnya dan berilah kami rizki berupa makanan yang lebih baik darinya “ ….

(HR. Abu Daud, at-Turmudzi dan Ibn Majah)

(Keterangan berkahi-lah kepada kami apa yang ada didalamnya) Baarik diambil dari kata berkah, yang artinya kian bertambah dan langgengnya suatu kebaikan

Faidh al-Qadir I/138

Wallahu A’lamu Bis Showab

HADITS NABI SAW YANG MENGISAHKAN SAMPAINYA PAHALA KEPADA MAYIT

Anas Bin Malik  R.A berkata bahwa Rosulullah S.A.W. bersabda : “Sesungguhnya amalnya orang yang hidup itu diperlihatkan kepada keluarga dan bapak mereka yang mati apabila amal mereka baik maka mereka memuji kepada Allah dan merasa bahagia, apabila amal mereka jelek maka mereka berdo’a  “Yaa Allah janganlah engkau mencabut amal mereka sehinga engkau memberikan petunjuk kepadanya”. Lalu Rosulullah S.A.W.  bersabda : Orang yang mati tersakiti di dalam kubur sebagaimana tersakiti semasa hidupnya, kemudian Rosulullah S.A.W.  ditanya : “Apa yang menyakiti Mayyit?” Sesungguhnya mayyit itu tidak melakukan dosa, tidak sering menentang dan tidak saling bermusuhan  kepada satu orang pun dan juga tidak menyakiti tetangga melainkan jika kamu menentang salah satu orang maka orang tersebut pasti akan  mencacimu dan kedua orang tuamu , lalu kedua orang tuamu merasa tersakiti ketika ia dicaci, begitu juga mereka merasa senang ketika mereka diperlakukan baik”.

Sebagaimana dalam ceritanya Tsabit Al Banany, ia setiap malam Jum’at berziaroh ke kuburan dan ia bermunajat sampai subuh diwaktu ia bermunajat ia tertidur dan bermimpi :

Bahwa Ahli kubur tersebut keluar dari kuburnya dengan memakai baju yang sangat bagus dan wajahnya putih serta mereka diberikan berbagai macam-macam hidangan.

Dan ada diantara mereka seorang pemuda yang wajahnya itu pucat dan rambutnya berdebu, hatinya susah, bajunya jelek, menundukkan kepala, serta bercucuran air mata, dia tidak mendapatkan makanan  dan semua Ahli kubur tadi kembali kekuburanya dalam keadaan bahagia dan pemuda tadi juga kembali ke kuburanya dalam keadan putus asa serta susah.

Kemudian Tsabits Banany bertanya kepadanya : Kamu siapa kok berada diantara mereka yang mendapatkan makanan dan kembali kekuburanya dengan keadan bahagia sedangkan engkau tadak mendapatkan makanan dan engkau pulang dengan keadaan putus asa serta susah?

Maka pemuda tersebut berkata :“Ya Imamal Muslimin (Tsabit al Banany) Sesungguhya aku termasuk orang yang asing diantara mereka, tidak ada yang menyebut kebaikanku dan mendoakanku, sedangkan mereka mempunyai anak serta keluarga yang mengingatnya dengan mendo’akanya, berbuat kebajikan serta bershodaqoh setiap malam jum’at, kebaikan dan ganjaran shodaqoh tersebut di sampaikan kepadanya dan aku adalah seorang laki-laki yang berhaji, dan saya mempunyai seorang ibu kemudian kami bertujuan pergi haji, ketika kami sampai di kota ini maka takdir Allah berjalan kepadaku(Mati) dan ibuku mengnguburkanku  di sini dan ibuku kawin lagi lalu melupakanku bahkan ibuku tak pernah lagi mengingatku di dalam do’a dan shodaqoh, maka dari itu aku putus asa dan susah disetiap waktu dan masa,

Lalu Tsabit berkata : “Hai pemuda..  Beritahulah aku tentang tempat ibumu, maka aku akan mengabarinya akan keadaanmu”

Kemudian dia berkata : “Yaa Imamal Muslimin.. Dia (ibuku) berada di tempat ini dan rumah ini, lalu kabarilah dia (ibuku) jikalau dia (ibuku) tidak membenarkan kepadamu maka katakanlah sesungguhnya disakunya ada 100 misqol perak  warisan dari bapak yang aman. 100 misqol tesebut merupakan hakku (pemuda) maka Ia (ibuku) Akan membenarkanmu dengan tanda ini”.

            Ketika Tsabit datang dan mencari ibunya maka Tsabit menjumpainya, setelah bertemu, lalu Tsabit mengabarinya tentang keadaan Anaknya dan tentang beberapa misqol yang berada di sakunya kemudian Ibunya pingsan, ketika dia siuman maka ibu tadi menyerahkan 100 misqol kepada Tsabit Al Banany dan berkata :

“Aku wakilkan padamu untuk engkau sedekahkan dirham ini untuk anakku yang asing”,

Kemudian Tsabit mengambil dirham itu dan menyedekahkanya untuk anaknya ketika malam Jum’at, maka Tsabit Al Banany ziaroh lagi kepada teman-temanya, kemudian ia ngantuk dan bermimpi sebagaimana yang awal, kemudian ia melihat pemuda tadi berpakaianyang paling indah, wajahnya berseri-seri serta ia begembira kemudian pemuda tadi berkata kepada Tsabit Al Banany :

“Yaa Imamal Muslimin semoga Allah merahmatimu sebagaimana engkau merahmatiku.

Maka diambil kesimpulan bahwa kedua orang tua itu tersakiti jikalau dia disakiti dan mereka juga bahagia ketika ia diperlakukan dengan baik.

WALLOHU A’LAM BIS SHOWAB

SHOLAWAT UNTUK SELAIN PARA NABI DAN FADILAH BERSHOLAWAT

Dikutip dari Kitab Riyadl Al-Badi’ah halaman 92, karya Syeikh Nawawi Al-Bantani dalam Khotimah (bab penutup) kitabnya, Syeikh Nawawi menganjurkan beberapa amalan agar senantiasa dilaksanakan kaum muslimin muslimat, salah satunya adalah membaca sholawat kepada baginda Nabi Muhammad SAW.

Dan berikut adalah salah satu faidah agung tentang FADHILAH SHOLAWAT  :

حكي ان امرأة جاءت الي الحسن فقالت له توفيت لي ابنة واريد رؤيتها في النوم ،فقال لها صلي اربع ركعات بعد العشاء واقرئي في كل ركعة بعد الفاتحة سورة الهاكم مرة ثم اضطجعي وصلي علي النبي صعلم الي ان تنامي ففعلت فراتها في العقوبة مسلسلة ومغلولة، فجاءت اليه فاحبرته فاغتم وقال لها تصدقي عنها ففعلت ثم راي في تلك الليلة كانه في روضة من رياض الجنة وفيها سرير عليه جارية جميلة وعلي راشها تاج من نور فقالت له اعرفتني فقال لا ، فقالت له انا ابنة تلك المراة فقال لها بغير هذا وصفت لي امك حالك، فقالت كنت كذلك فقال ثم بماذا بلغت هذا، قالت كنا سبعين الف نفس في تلك العقوبة فعبر واحد من الصالحين علي قبورنا وصلي علي النبي صعلم مرة وجعل ثوابها لنا فاعتقنا الله من ذلك ببركته وبلغ نصيبي مارايت اه

Dikisahkan, ada seorang wanita (seorang ibu) datang kepada Syeikh Hasan, dan ia berkata: “Aku telah ditinggal wafat oleh anak perempuanku, dan aku ingin sekali memimpikan dia”. Berkata Syeikh Hasan pada si ibu: “Lakukanlah sholat sunah empat roka’at setelah isya, dan bacalah pada setiap roka’atnya surat AT-TAKA-TSUR satu kali setelah fatihah, kemudian berbaringlah dan bacalah sholawat hingga engkau tertidur”.

Si ibu ini melakukan apa apa yang telah disampaikan syeikh padanya. Maka malam itu si ibu memimpikan anak perempuannya sedang disiksa dengan kaki dan tangan terbelenggu rantai besi. Keesokannya si ibu datang lagi kepada syeikh dan mengabarkan mimpinya.

Sejenak Syeikh diam dan kemudian beliau berkata: “Shodaqohlah atas nama anak perempuanmu”. Maka kemudian si ibu melaksanakan shodaqoh atas nama anak perempuannya (menghadiahkan ganjaran shodaqoh tersebut kepada anaknya). Kemudian pada malam berikutnya, Syeikh bermimpi seolah beliau berada di pertamanan syurga, Beliau melihat ada seorang gadis yang sangat cantik berada diatas sebuah ranjang dengan memakai mahkota dari cahaya dikepalanya. Gadis ini berkata kepada Syeikh: “Apakah engkau tidak mengenaliku wahai Syeikh ?” “Tidak !” jawab Syeikh. Berkata gadis itu: “Aku adalah anak perempuan dari wanita yang datang padamu” Syeikh berkata: “Tapi tidak dalam keadaan seperti yang aku lihat saat ini ibumu menceritakan keadaanmu”. Berkata si gadis: “Sebelumnya aku memang seperti apa yang telah diceritakan ibuku”. Syeikh berkata: “Lalu bagaimana engkau bisa seperti ini ?”. Si gadis menjelaskan: “Aku adalah salah satu dari 70.000 orang yang sedang disiksa, Maka lewatlah diantara pekuburan kami seorang yang sholih,orang sholih tersebut membaca sholawat atas Nabi Muhammad SAW hanya satu kali, kemudian ia menghadiahkan pahala satu kali sholawat tersebut kepada kami, Kemudian Allah membebaskan kami (70.000 orang) dari siksaan tersebut dengan berkah Nabi SAW (sholawat), Dan hasil dari satu kali sholawat yang dihadiahkan pada kami adalah seperti apa yang engkau lihat padaku (seperti ini bagianku).

Alaihi Salam. Apakah kita boleh memakainya pda selain Nabi dan Malaikat ?

Untuk selain nabi dan malaikat hukumnya makruh tanzih sholawat dan salam kepada selain nabi,

(بابُ الصَّلاة على الأنبياءِ وآلهم تبعاً لهم صلى الله عليه وسلم)أجمعوا على الصلاة على نبيّنا محمّدٌ صلى الله عليه وسلم، وكذلك أجمع من يُعتدّ به على جوازها واستحبابها على سائر الأنبياء والملائكة استقلالاً.

وأما غيرُ الأنبياء، فالجمهور على أنه لا يُصلّى عليهم ابتداء، فلا يقال: أبو بكر صلى الله عليه وسلم.واختُلف في هذا المنع، فقال بعض أصحابنا: هو حرام، وقال أكثرهم: مكروه كراهة تنزيه، وذهب كثير منهم إلى أنه خلاف الأوْلَى وليس مكروهاً، والصحيحُ الذي عليه الأكثرون أنه مكروه كراهة تنزيه لأنه شعار أهل البدع، وقد نُهينا عن شعارهم.والمكروه هو ما ورد فيه نهيٌ مقصود (1)

.قال أصحابنا: والمعتمدُ في ذلك أن الصَّلاةَ صارتْ مخصوصةً في لسان السلف بالأنبياء صلواتُ الله وسلامُه عليهم، كما أن قولنا: عزَّ وجلَّ، مخصوصٌ بالله سبحانه وتعالى، فكما لا يُقال: محمد عزَّ وجلَّ – وإن كان عزيزاً جليلاً – لا يُقال: أبو بكر أو عليّ صلى الله عليه وسلم وإن كان معناه صحيحاً.واتفقوا على جواز جعل غير الأنبياء تبعاً لهم في الصلاة، فيُقال: اللَّهمّ صل على محمد وعلى آل محمد، وأصحابه، وأزواجه وذرِّيته، وأتباعه، للأحاديث الصحيحة في ذلك، وقد أُمرنا به في التشهد، ولم يزل السلفُ عليه خارج الصلاة أيضاً.وأما السلام، فقال الشيخ أبو محمد الجوينيُّ من أصحابنا: هو في معنى الصلاة، فلا يُستعمل في الغائب، فلا يفرد به غير الأنبياء، فلا يُقال: عليّ عليه السلام، وسواء في هذا الأحياء والأموات.وأما الحاضر، فيُخاطب به فيقال: سلام عليكَ، أو: سلام عليكم، أو: السَّلام عليكَ، أو: عليكم، وهذا مجمع عليه، وسيأتي إيضاحه في أبوابه إن شاء الله تعالى.[فصل]:يُستحبّ الترضّي والترحّم على الصحابة والتابعين فمن بعدهم من العلماء والعبَّاد وسائر الأخيار، فيقال: رضي الله عنه، أو رحمه الله، ونحو ذلك، وأما ما قاله بعضُ العلماء: إن قوله: رضي الله عنه مخصوص بالصحابة، ويُقال في غيرهم: رحمه الله فقط، فليس كما قال، ولا يوافق عليه، بل الصحيح الذي عليه الجمهور استحبابه،ودلائله أكثر من أن تُحصر.فإن كان المذكور صحابياً ابن صحابي قال: قال ابن عمر رضي الله عنهما، وكذا ابن عباس، وابن الزبير، وابن جعفر، وأُسامة بن زيد ونحوهم لتشمله وأباه جميعاً.

Fokus pada kalimat :

وأما السلام، فقال الشيخ أبو محمد الجوينيُّ من أصحابنا: هو في معنى الصلاة، فلا يُستعمل في الغائب، فلا يفرد به غير الأنبياء، فلا يُقال: عليّ عليه السلام، وسواء في هذا الأحياء والأموات.

BAB PEMBACAAN SHOLAWAT ATAS PARA NABI DAN KELUARGA MEREKA

shollallohu alaihi wasallam. para ulama’ sepakat terhadap bacaan sholawat atas Nabi Muhammad shollallohu alaihi wasallam. dan sepakat terhadap sholawat yang dianggap atas kebolehan dan disunnahkan bersholawat atas para Nabi dan para Malaikat secara tersendiri.

Sedangkan untuk SELAIN para Nabi maka tidak diucapkan sholawat atas mereka secara permulaan. maka tidaklah diucapkan “Abu Bakar shollallohu alaihi wasallam”.

Dan diperselisihkan dalam pelarangan bacaan sholawat ini :

– Sebagian ashab kami berpendapat : haram.

– Mayoritas ashab kami berpendapat : makruh tanzih.

– Sebagian besar dari mereka berpendapat : khilaful aula (menyelisihi yang lebih utama) bukan makruh.

Pendapat yang shohih yang diutarakan mayoritas ulama’ hukumnya makruh tanzih, karena hal tersebut merupakan syi’arnya golongan ahli bid’ah. dan kita sungguh dilarang atas syi’ar mereka.dan hukum makruh itu sesuatu yang larangan yang dimaksud telah warid (datang).

Sebagian ashab kami berkata : pendapat yang mu’tamad mengenai hal tersebut bahwa sesungguhnya “sholawat” itu sesuatu yang dikhususkan dalam ucapan ulama’ salam untuk para Nabi sholawatullohi wasalamuhu alaihim. sebagaimana ucapan kita “azza wa jalla” dikhususkan untuk Allah subhanahu wa ta’ala.

Maka sebagaimana tidak di ucapkan : “Muhammad azza wa jalla” — meskipun beliau azizan wa jalilan — maka tidak diucapkan :

“Abu Bakar atau Ali shollallohu alaihi wasallam” meskipun maknanya benar.para ulama sepakat atas kebolehan menjadikan SELAIN para Nabi diikutkan pada para Nabi dalam bacaan sholawat. maka diucapkan :

“Allohumma sholli ala Muhammadin wa âli Muhammadin, wa ashabihi, wa azwajihi wadzurriyyatihi wa atba’ihi.”

karena terdapat hadits-hadits yang shohih tentang hal tersebut. dan sungguh kita diperintah demikian dalam bertasyahud. dan juga tidak henti-hentinya ulama’ salaf bersholawat demikian di luar sholat.sedangkan mengenai salam, Asy-Syaikh Abu Hamid Al-Juwaini yang termasuk ashab kami berkata : salam itu semakna dengan sholawat, maka tidak boleh digunakan untuk orang yang ghoib, selain para Nabi tidak boleh disendirikan dengan salam. maka tidak boleh diucapkan :

“Ali alaihis salam.” baik dalam permasalahan ini untuk orang-orang yang hidup ataupun yang sudah meninggal. adapun untuk orang yang hadir, maka menggunakan dhomir mukhotob/ dikhitobi, sehingga diucapkan : “salamun alaik.”, “salamun alaikum.”, assalamu alaik.” atau “assalamu alaikum.” dan hal ini merupakan hal yang disepakati oleh para ulama’. dan penjelasan mengenai ini akan datang dalam bab-babnya insyaallahu ta’ala.

[ PASAL ]

Disunnahkan memohon ridho dan memohon rohmat atas para sahabat Nabi dan para tabi’in dan orang-orang setelah mereka dari para ulama’, para ahli ibadah, dan para akhyar (orang-orang pilihan). seperti halnya ucapan : “rodliyallohu anhu.”, rohimahulloh.” dan semacamnya. Adapun tentang ucapan sebagian ulama’ : “ucapan rodliyallohu anhu hanya dikhususkan untuk para sahabat.” dan untuk selain sahabat diucapkan : “rohimahulloh.” saja. Maka bukan seperti apa yang disampaikan, tidak ada kesepakatan mengenai hal tersebut. Dan pendapat yang shohih dari mayoritas ulama’ disunnahkan mengucapkan rodliyallohu anhu atau rohimahullah untuk selain sahabat. Dan dalil mengenai hal tersebut sangat banyak tidak terhitung.jika yang disebutkan merupakan golongan sahabat yang menjadi putra sahabat, maka diucapkan :

“Berkata Ibnu Umar rodliyallohu anhuma.” begitu pula Ibnu Abbas, Ibnu Zubair, Ibnu Ja’far, Usamah bin Zaid, dan semisalnya, agar mencakup pada diri dan ayahnya kesemuanya.

[ Al-Adzkar An-Nawawi ]

WALLOHU A’LAM .

AMALAN MAULID DAN KITAB BANTAHAN YANG MEMBID’AHKAN MAULID NABI SAW.

Amalan untuk Merayakan Maulid Nabi

Bulan Rabiul Awwal adalah salah satu bulan istimewa bagi umat Islam. Hal ini disebabkan karena bulan ini merupakan bulan dilahirkannya Nabi Muhammad saw. Oleh karena itu, bulan ini disebut juga dengan bulan maulud atau maulid (kelahiran).

Dalam rangka menyambut bulan maulid Nabi saw., sebagian besar umat muslim khususnya di Indonesia akan mengadakan perayaan dengan mengadakan pengajian atau cukup dengan pembacaan dibaan, berzanji dan shalawat kepada Nabi saw. Lalu apa saja amalan lain yang dianjurkan dilakukan di bulan maulid?

Imam Suyuthi di dalam kitabnya Husnul Muqshid Fi Amalil Maulid mengutip pendapat imam Ibnu Hajar terkait hal ini.

واما ما يعمل فيه فينبغي أن يقتصر فيه على ما يفهم الشكر لله تعالى من نحو ما تقدم ذكره من التلاوة والاطعام والصدقة وانشاد شيئ من المدائح النبوية والزهدية المحركة للقلوب الى فعل الخير والعمل للاخرة.

Adapun amalan yang dapat dilakukan di dalam maulid Nabi saw. maka disunnahkan melakukan sebatas amalan yang dapat dipahami sebagai rasa syukur kepada Allah swt. seperti contohnya sebagaimana telah disebutkan yakni membaca Al-Qur’an, memberikan makanan, shadaqah, dan menyanyikan pujian-pujian tentang kenabian dan kezuhudan yang dapat menggerakkan hati untuk melakukan kebaikan dan amalan untuk akhirat.

Dengan demikian, perayaan maulid yang notebenenya adalah ekspresi rasa syukur kita atas lahirnya Nabi Muhammad saw. dapat dirayakan dengan amalan kebaikan apapun. Bisa dengan khataman Al-Qur’an bersama-sama, mengadakan santunan anak yatim piatu dan dhuafa’, atau memberikan makanan untuk orang-orang, dan membaca syiiran shalawatan bersama-sama.

Imam Ibnu Hajar memberikan keterangan lanjutan bahwa mengekspresikan kegembiraan dalam merayakan maulid Nabi saw. itu boleh dan bisa dilakukan dengan hal-hal yang mubah dalam bentuk apapun. Namun jika ada hal yang diharamkan atau dimakruhkan, maka dilarang/tidak boleh.

Lebih lanjut, imam Suyuthi juga memberikan keterangannya bahwa imam Al-Baihaqi meriwayatkan hadis dari Anas bin Malik. Yakni Nabi saw. mengakikahi dirinya sendiri setelah masa kenabian, padahal beliau telah diakikahi oleh kakeknya di hari ketujuh setelah kelahirannya.

Hal ini menunjukkan bahwa apa yang dilakukan oleh Nabi saw. tersebut sebagai wujud ekspresi syukur beliau kepada Allah yang telah menjadikannya sebagai rahmat bagi seluruh alam.

Oleh karena itu, menurut imam Suyuthi disunnahkan juga bagi umat Islam untuk menampakkan rasa syukur atas kelahiran Nabi saw. dengan berkumpul bersama, memberikan makanan serta aktifitas-aktifitas yang dapat mendekatkan diri kepada Allah dan menampakkan keceriaan/kegembiraan atas kelahiran nabi saw.

 

Kitab Bantahan Imam Suyuthi Tentang Maulid itu Bid’ah

Imam Suyuthi adalah salah satu imam terkemuka pada abad 9-10 Hijriyyah. Beliau dikenal sebagai ulama yang sangat alim dalam semua bidang ilmu keislaman. Mulai dari tafsir, ilmu tafsir, hadis, ilmu hadis, hingga fikih dan ushul fikih telah beliau kuasai. Bahkan beliau memiliki buah karya dari masing-masing ilmu tersebut.

Disamping itu, beliau juga memiliki karya yang ditulis untuk membantah ulama lain yang berbeda pendapat dengannya. Salah satunya adalah Husnul Muqshid Fi Amalil Maulid. Kitab ini membahas  tentang dalil disyariatkannya maulid Nabi saw. sekaligus sebagai bantahan terhadap kalangan yang membid’ah-bid’ahkan perayaan maulid Nabi saw.

Kitab yang berisi duapuluh satu halaman ini juga ditulisnya khusus untuk membantah kitab karya Syekh Tajuddin Umar bin Ali Al-Lakhami As-Sakandari yang lebih dikenal dengan Al-Fakihani. Ulama dari kalangan madzhab Maliki tersebut mengarang kitab Al-Maurid Fil Kalam Ala amalil Maulid.

Imam Al-Fakihani mengatakan bahwa perayaan maulid Nabi saw. belum ia ketahui dalilnya sama sekali baik di dalam Al-Qur’an maupun sunnah. Imam Suyuthi melalui karyanya tersebut memberikan bantahannya dengan mengatakan bahwa tidak adanya pengetahuan (tidak tahu) itu bukan berarti selalu berimplikasi pada tidak adanya dalil.

Padahal Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani telah mengeluarkan hadis tentang dalil maulid Nabi saw. Hadis tersebut terdapat di dalam kitab Shahih Al-Bukhari dan Muslim yang berisi tentang Nabi saw. yang menanyai alasan orang Yahudi yang berpuasa di hari Asyura. Jawaban Yahudi adalah karena sebagai bentuk syukur atas ditenggelamkannya Firaun pada hari itu sehingga Nabi Musa a.s. pun selamat dari kejarannya.

Oleh karena itu, Nabi saw. juga menyuruh umatnya agar juga berpuasa di hari Asyura’ dan sekaligus hari tasu’a (hari kesembilan bulan Muharram) sebagai pembeda dengan kaum Yahudi. Hadis ini menjadi dalil bahwa bentuk syukur itu bisa dikarenakan atas anugrah Allah berupa diberikannya nikmat atau dihindarkan dari bencana. Selain itu hadis ini juga menjadi dalil bahwa bentuk syukur itu bisa diekspresikan dalam berbagai bentuk ibadah, bisa sujud, puasa, shadaqah dan membaca Al-Qur’an.

Sementara nikmat yang sangat besar yang patut kita syukuri adalah lahirnya Nabi Muhammad saw. Maka, orang yang tidak mau memperhatikan hal ini, pasti ia tidak akan memperdulikan perayaan maulid Nabi saw.

Selain itu, imam Al-Fakihani juga mengatakan bahwa perayaan maulid Nabi saw. hanyalah dibuat-buat oleh orang-orang yang bodoh/dungu saja. Imam Suyuthi pun membantahnya bahwa ulama-ulama telah mengatakan dahulu raja-raja yang adil dan alim telah merayakan maulid Nabi saw. sebagai bentuk taqarrub kepada Allah. Bahkan acaranya pun dihadiri oleh ulama dan orang-orang shalih tanpa ada yang mengingkarinya. Hal ini pun telah diterangkan oleh imam Ibnu Dahiyyah di dalam karyanya bahwa ulama ridha dan mengakui peringatan maulid Nabi saw., mereka tidak ada yang mengingkarinya.

Pendapat Al-Fakihani berikutnya adalah bahwa perayaan maulid Nabi saw. tidak disunnahkan, karena pada hakikatnya hal yang disunnahkan adalah yang dituntut oleh syariat. Tanggapan Imam Suyuthi terkait ini adalah bahwa tuntutan syariat itu kadang berasal dari teks (Al-Qur’an dan hadis), kadang pula berupa qiyas. Oleh karena itu, jika tidak ada dalilnya di dalam Al-Qur’an dan hadis secara jelas, maka dalilnya adalah diqiyaskan kepada teks yang ada di dalam Al-Qur’an dan hadis (seperti argumen imam Ibnu Hajar di atas).

Selain kitab Husnul Muqsid fi Amalil Maulid berisi bantahan imam Suyuthi kepada imam Al-Fakihani, imam Suyuthi juga memaparkan argumen-argumen dan pendapat para ulama lain seputar disyariatkannya maulid.  Di antaranya ulama yang beliau kutip pendapatnya adalah imam Ibnu Hajar, Ibnul Jazari di dalam kitabnya Arfut ta’rif bil maulidis Syarif dan imam Syamsuddin Ad Dimasyqi di dalam kitabnya Maurids shadi fi maulidil hadi.

Wa Allahu A’lam bis Shawab.

PERINGATAN NABI SAW UNTUK WANITA DAN LAKI LAKI YANG TERGODA WANITA LAIN

Nasihat Nabi untuk Suami yang Tergoda Wanita Lain

Menjalani bahtera rumah tangga tidak luput dari ganasnya badai yang menerpa. Entah dari pihak istri atau suami ada saja yang hadir menjadi pihak ketiga. Namun, biasanya godaan yang datang adalah dari pihak suami, khususnya yang kaya raya. Berikut adalah sabda Nabi saw. untuk suami yang tergoda wanita lain.

قَالَ جَابِرٌ سَمِعْتُ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ « إِذَا أَحَدُكُمْ أَعْجَبَتْهُ الْمَرْأَةُ فَوَقَعَتْ فِى قَلْبِهِ فَلْيَعْمِدْ إِلَى امْرَأَتِهِ فَلْيُوَاقِعْهَا فَإِنَّ ذَلِكَ يَرُدُّ مَا فِى نَفْسِهِ ». رواه مسلم.

Jabir berkata, saya pernah mendengar Nabi saw. bersabda, “Jika salah satu dari kalian dibuat heran oleh seorang wanita, lalu wanita itu jatuh di dalam hatinya (membangkitkan syahwatnya), maka hendaklah ia bermaksud menuju istrinya, lalu berhubungan badanlah dengannya, karena sungguh hal itu dapat menolak apa yang ada di dalam dirinya (mengendalikan nafsunya). (H.R. Muslim).

Berdasarkan hadis tersebut, Nabi saw. mengajarkan kepada para suami agar ketika melihat seorang wanita hingga menimbulkan rasa syahwat di dalam dirinya, maka segeralah ia menemui istrinya. Dialah yang hanya berhak mendapatkan pelampiasan syahwat dengan cara yang sah. Jika memang istrinya berada di tempat yang jauh darinya. Maka, zaman sekarang sangatlah mudah mencari solusinya. Bisa langsung menelponnya via suara atau video. Artinya, Nabi saw. mengingatkan kepada para suami agar selalu ingat istrinya saat ia tergoda dengan wanita lain.

Bahkan di dalam riwayat Jabir r.a. lainnya disebutkan bahwa Nabi saw. pernah melihat seorang wanita, namun beliau langsung mendatangi istrinya, yakni Zainab. Lalu beliau bersabda,

إِنَّ الْمَرْأَةَ تُقْبِلُ فِى صُورَةِ شَيْطَانٍ وَتُدْبِرُ فِى صُورَةِ شَيْطَانٍ فَإِذَا أَبْصَرَ أَحَدُكُمُ امْرَأَةً فَلْيَأْتِ أَهْلَهُ فَإِنَّ ذَلِكَ يَرُدُّ مَا فِى نَفْسِهِ ». رواه مسلم.

“Sungguh wanita dilihat dari depan dalam bentuk setan, begitu pula di arah belakang dalam bentuk setan. Jika salah satu dari kalian melihat seorang wanita, maka datangilah istrinya. Sungguh hal itu dapat menolak apa yang ada di dalam dirinya.” (H.R. Muslim).

Sungguh Nabi saw. tidaklah menghina wanita yang menyamakan dengan setan. Karena banyak sekali bukti lain yang justru Nabi saw. memuliakan wanita (baca di sini). Menurut para ulama sebagaimana yang dikutip oleh Imam Nawawi di dalam kitab Syarah Shahih Muslim, hadis ini hanyalah suatu isyarat saja. Bahwa hawa nafsu serta undangan fitnah itu (salah satunya) datang dari seorang wanita. Adapun Allah Swt. sudah menjadikan hati para laki-laki itu condong kepada  seorang wanita. Mereka akan merasakan nikmat dengan memandang wanita dan apapun yang berhubungan dengan syahwat. Oleh karena itu, wanita diserupakan dengan setan yang mengundang kejelekan.

Hal tersebut pun dapat kita mubadalahkan. Yakni sama saja dengan laki-laki yang dapat menggoda wanita. Karena banyak pula wanita yang tergoda dengan bujuk rayuan laki-laki, sehingga bagi wanita yang sudah bersuami pun harus segera melawan syahwat dan nafsunya dengan cara bergegas menuju suaminya.

Demikianlah sabda Nabi untuk suami yang tergoda wanita idaman lain. Yakni ajaran beliau adalah dengan cara menemui istrinya yang dapat menampung syahwatnya dengan halal. Begitu pula dengan seorang wanita yang tergoda laki-laki idaman lain. Dengan begitu jika masing-masing dari pihak istri maupun suami dapat mengendalikan nafsunya dan langsung menghubungi satu sama lain, maka insya Allah pernikahan akan langgeng. Allah Swt. pun telah mengingatkan di dalam firmanNya surat An-Nur ayat 30-31 agar baik laki-laki maupun wanita agar selalu menjaga pandangan dan kemaluannya.

Peringatan Nabi Untuk Para Wanita

Nabi saw. di dalam salah satu sabdanya telah memberi suatu peringatan untuk para wanita bahwa banyak di antara mereka yang menjadi penghuni neraka. Lantas apa penyebab dan solusi bagi kaum wanita agar tidak menjadi penghuni neraka sebagaimana yang dimaksud Nabi saw.?

Sabda Nabi saw. tersebut merupakan riwayat Abdullah bin Umar r.a.

 عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: يَا مَعْشَرَ النِّسَاءِ، تَصَدَّقْنَ وَأَكْثِرْنَ الاِسْتِغْفَارَ، فَإِنِّي رَأَيْتُكُنَّ أَكْثَرَ أَهْلِ النَّارِ فَقَالَتِ امْرَأَةٌ مِنْهُنَّ جَزْلَةٌ: وَمَا لَنَا يَا رَسُولَ اللهِ ، أَكْثَرُ أَهْلِ النَّارِ؟ قَالَ : تُكْثِرْنَ اللَّعْنَ ، وَتَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ، وَمَا رَأَيْتُ مِنْ نَاقِصَاتِ عَقْلٍ وَدِينٍ أَغْلَبَ لِذِي لُبٍّ مِنْكُنَّ قَالَتْ : يَا رَسُولَ اللهِ، وَمَا نُقْصَانُ الْعَقْلِ وَالدِّينِ؟ قَالَ: أَمَّا نُقْصَانُ الْعَقْلِ: فَشَهَادَةُ امْرَأَتَيْنِ تَعْدِلُ شَهَادَةَ رَجُلٍ فَهَذَا نُقْصَانُ الْعَقْلِ، وَتَمْكُثُ اللَّيَالِيَ مَا تُصَلِّي، وَتُفْطِرُ فِي رَمَضَانَ فَهَذَا نُقْصَانُ الدِّينِ. (رواه مسلم).

Rasulullah saw. bersabda, “Wahai wanita, bersedekahlah kalian, dan perbanyaklah istighfar (mohon ampunan kepada Allah) karena sungguh aku melihat kalian menjadi penghuni neraka yang paling banyak.” Lalu seorang wanita yang cerdas di antara mereka angkat bicara, “Mengapa kami menjadi penghuni neraka yang paling banyak wahai Rasulullah?” Beliau pun menjawab, “Kalian sering melaknat dan mengingkari kebaikan suami. Aku belum pernah melihat orang yang kurang akal dan agamanya lebih mampu mengalahkan laki-laki yang berakal dibanding kalian.” Wanita tersebut kembali bertanya, “Wahai Rasulullah, apa (yang dimaksud dengan) kurang akal dan agama?”. Beliau menjawab, “Kurang akal karena persaksian dua orang wanita setara dengan persaksian satu orang laki-laki, inilah makna kekurangan akal.” Dan seorang wanita berdiam diri selama beberapa malam dengan tidak shalat dan tidak berpuasa pada bulan Ramadhan (karena haid), inilah makna kekurangan dalam agama.” (HR. Muslim).

Berdasarkan hadis tersebut, Nabi saw. telah memberi peringatan kepada para wanita agar memperbanyak amal saleh. Seperti bersedekah dan memperbanyak meminta ampunan Allah atau dengan beristighfar.

Betapa Nabi saw. sangat perhatian dengan kaum wanita agar mereka tidak terjerumus ke dalam panasnya api neraka. Di mana Nabi saw. sendiri langsung melihat gambaran penghuni neraka yang banyak dihuni oleh kaum wanita.

Nabi saw. pun memberikan alasan mengapa hal tersebut sampai terjadi. Yakni banyak di antara kaum wanita itu belum dapat menjaga mulutnya dengan mengumbar laknat (mendoakan kejelekan orang lain agar dijauhkan dari rahmat Allah). Memang tidak dapat dipungkiri dibanding laki-laki wanita itu lebih suka berbicara. Sebagaimana dikutip dari laman www.magforwomen.com.  Salah satu alasannya adalah karena otak wanita memiliki lebih banyak protein pidato. Oleh karena itu, agar tidak termasuk ke dalam penghuni neraka, maka Nabi saw. memperingatkan wanita agar menjaga mulut dan lidahnya.

Selain itu, Nabi saw. juga memberi peringatan bahwa banyak dari kaum wanita itu kufur terhadap pemberian suaminya. Suaminya telah memberikan nafkah dengan semestinya, namun ketika suaminya melakukan sedikit saja kesalahan, kejelekanlah yang hadir di depan mata istrinya menutupi semua kebaikan yang telah dilakukan suaminya. Istri yang kufur terhadap pemberian suaminya inilah yang bakal banyak menghuni neraka sebagaimana digambarkan Nabi saw.

Teks hadis tersebut juga menggambarkan betapa Nabi saw. memberikan kesempatan belajar kepada para sahabat perempuan pada masa itu. Bahkan mereka pun dapat mengajukan pertanyaan atas apa yang tidak mereka ketahui. Sehingga proses pembelajarannya pun terlihat sangat kondusif dengan adanya proses tanya jawab tanpa ada rasa malu dan kaku.

Demikianlah peringatan Nabi saw. untuk para wanita. Yakni Nabi saw. memperingatkan bahwa neraka itu banyak dihuni kaum wanita yang tidak mampu menjaga mulutnya dengan ucapan yang penuh laknat. Serta wanita yang tidak mensyukuri pemberian suaminya.

Namun, Nabi saw. tidak hanya memberikan nasihat untuk para wanita agar menghindari sifat tercela tersebut, Nabi saw. juga memberikan solusi agar para wanita tidak menjadi penghuni neraka. Yakni dengan memperbanyak sedekah dan meminta ampun kepada Allah swt. atau beristighfar.

Wa Allahu A’lam bis Shawab.

BERHATI-HATILAH DENGAN SYAITAN DAN BERDO’ALAH AGAR DI BERI PETUNJUK

Hati-Hati Bila Setan Membisikan Ini

Allah memang maha Adil, menciptakan makhluknya berjodoh-jodoh, ada yang baik juga ada yang kurang menarik, ada yang pintar ada yang masih butuh belajar, ada yang kaya materi juga ada yang miskin Ruhani, semuanya saling melengkapi.

Begitu juga Allah menciptakan Setan agar manusia selalu hati-hati dari godaan maupun tipu dayanya, karena bila manusia sudah masuk perangkapnya akan merasakan kerugian yang mendalam di dunia dan akhirat.

Salah satu bisikannya seperti dalam sebuah Hadist yang tertuang dalam Shahih al-Bukhari:

ﻗﺎﻝ ﺃﺑﻮ ﻫﺮﻳﺮﺓ ﺭﺿﻲ اﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ: ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ: ” ﻳﺄﺗﻲ اﻟﺸﻴﻄﺎﻥ ﺃﺣﺪﻛﻢ ﻓﻴﻘﻮﻝ: ﻣﻦ ﺧﻠﻖ ﻛﺬا، ﻣﻦ ﺧﻠﻖ ﻛﺬا، ﺣﺘﻰ ﻳﻘﻮﻝ: ﻣﻦ ﺧﻠﻖ ﺭﺑﻚ؟ ﻓﺈﺫا ﺑﻠﻐﻪ ﻓﻠﻴﺴﺘﻌﺬ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻭﻟﻴﻨﺘﻪ. رواه البخاري

Artinya: Diriwayatkan dari Abi Hurairah, ia berkata, Rasulullah bersabda, setan akan mendatangi salah satu dari kalian, kemudian akan memberi bisikan tentang: siapa yang menciptakan ini, siapa yang menciptakan itu, ketika membisikan tentang siapa yang menciptakan Tuhanmu? Maka minta perlindungan kepada Allah dan berhentilah. (H.R. Bukhari).

Menurut Imam al-Munawi dalam kitab Faidhul Qadir menjelaskan bahwa setan menggoda manusia dengan langkah yang sistematis. Hal ini bertujuan agar manusia ragu kepada Allah sebagai penciptanya.

Dalam hadis ini juga berisi larangan untuk tidak berfikir tentang Dzat Allah, karena manusia tak akan mampu menjalaninya. Namun dianjurkan untuk berfikir akan ciptaan-Nya karena hal itu akan menambah keimanan serta akan lebih mengenal kebesaran-Nya.

Yang dikhawatirkan adalah bila seseorang meyakini Allah seperti makhluknya, butuh tempat, waktu. Keyakinan seperti ini sungguh salah, karena bila Allah membutuhkan tempat maka Allah seperti makhluknya, bila Ia seperti makhluk-Nya maka akan terjadi Daur( Putaran), dan Tasalsul(mata rantai), maka hal ini Mustahil (tak mungkin terjadi) bagi Allah.

Maka dari itu jaga keimanan kita dengan meyakini bahwa Allah tak seperti makhluk-Nya, tidak beranak, juga tak diperanakkan, dialah yang maha sempurna, serta disucikan dari segala kekurangan.

Baca Doa Ini Agar Selalu Mendapat Petunjuk

Hakikat doa adalah pengakuan diri kepada Tuhan bahwasanya ia tak mampu untuk melakukan suatu kecuali atas izin-Nya, serta untuk meminta agar mendapatkan sesuatu yang ia harapkan, terutama agar selalu mendapatkan petunjuk dalam mengarungi kehidupan di dunia ini.

Salah satu doa yang tertuang di dalam Al-Qur’an adalah doa agar selalu diberikan petunjuk dalam segala hal, terutama selalu dibimbing dalam memutuskan suatu hal, yaitu yang tertuang dalam Surat al-Kahfi ayat 10 yang berbunyi:

إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

Artinya: (Ingatlah) tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa, “Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)”.

Menurut Imam Baidhawi dalam Tafsirnya doa ini berisi tentang permintaan rahmat Allah agar selalu turun, karena akan mendatangkan ampunan, serta mempermudah datangnya rizki, dan membawa kesentosaan serta keamanan dari musuh. Syaikh Nawawi al-Bantani dalam Tafsirnya menambahkan bahwa dia ini berisi agar dimudahkan dalam segala urusan terutama agar tercapai keinginan yang diharapkan.

Doa ini selalu dibaca oleh Ashabul Kahfi (penghuni gua) ketika dikejar, serta diintimidasi oleh raja kejam dari Romawi yang bernama Dikyanus sebagai penyembah berhala. Raja ini mempunyai kebiasaan membantai orang yang selalu menentangnya, serta selalu menyembelih hewan ternak yang dipersembahkan untuk berhala. Hal ini seperti keterangan dalam Tafsir al-Baghawi.

Maka dari itu, sebagai orang mukmin sebaiknya selalu berdoa agar selalu mendapatkan petunjuk, agar hidupnya selalu mendapatkan Rahmat dari Allah SWT, serta dimudahkan dalam segala urusan, seperti dalam kandungan doa di atas.

Ini Dua Doa yang Paling Sering Dibaca Rasulullah Saw

Rasulullah Saw selalu menyertai doa dalam setiap aktifitasnya. Diantara doa-doa yang pernah dibaca, ada dua doa yang paling sering dipanjatkan Nabi Saw, yaitu:

اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Allahumma rabbanaa aatina fid dun-ya hasanah, wa fil aakhirati hasanah, wa qina ‘adzaban naar

“Wahai Rabb kami, karuniakanlah kepada kami kebaikan di dunia dan akhirat dan hindarkanlah kami dari siksa api neraka”

Doa ini sebagaimana tercantum dalam hadis riwayat Bukhari, Anas Ra berkata “Doa yang paling banyak dipanjatkan Nabi Saw adalah “Rabbana aatina fid dun-yaa hasanah wa fil aakhirati hasanah waqinaa ‘adzaban naar”

Doa lain yang paling sering dipanjatkan Rasulullah Saw adalah doa memohon keteguhan iman, yaitu:

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ، ثَبِّتْ قَلْبِيَ عَلَى دِينِكَ

Yaa muqollibal quluub, tsabbit qolbi ‘ala dinika

“Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu”

Imam Abu Daud meriwayatkan dalam sunannya, dari Syahr bin Hausyab berkata “Aku mendatangi Ummu Salamah dan bertanya “Beritahu aku doa yang paling sering diucapkan Nabi Saw”, Ummu Salamah pun menjawab “Doa yang paling sering dibaca Nabi Saw adalah “Yaa muqollibal quluub, tsabbit qolbi ‘ala dinika”.

Lalu Rasulullah Saw ditanya mengenai hal ini “Ya Rasulullah, mengapa engkau sering membaca doa ini?” “Sesungguhnya hati anak Adam berada di antara dua ujung jari Ar-Rahman, apabila Ia berkehendak maka akan diteguhkan (imannya) dan jika Ia berkehendak maka Ia akan mencabutnya”.

Mengapa Berdoa itu Penting? Begini Alasannya

Doa dalam pandangan Quraish Shihab adalah permohonan dari seseorang yang mempunyai kedudukan dan kemampuan lebih rendah (manusia) kepada Dzat yang lebih tinggi (Allah Swt).

Adapun doa dalam pandangan Wahbah Zuhaily adalah meminta kemanfaatan dan menolak kemadaratan. Akan tetapi, dalam pandangan Toshihiko Izutsu doa bukanlah sekedar permohonan atau permintaan dari manusia terhadap Tuhannya.

Lebih dari itu, doa adalah bentuk komunikasi verbal yang terjadi antara Tuhan dan manusia. Hubungan antara keduanya pun tidak bersifat sepihak, walaupun terkadang manusia akan mengambil inisiatif dan berusaha melakukan komunikasi dengan Tuhan melalui isyarat bahasa.

Di dalam komunikasi di antara keduanya, tercermin bukti ketundukan manusia kepada Tuhan serta pengakuan atas kelemahan dan juga ketidakberdayaan manusia di hadapan Tuhan. Selain itu, terdapat juga suatu keharuan, rasa penyesalan, harapan, keinginan, serta kepasrahan yang dilakukan secara totalitas dari orang yang berdoa kepada Tuhan. Allah swt memerintahkan kepada manusia untuk senantiasa berdoa, sebagaimana firman-Nya:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ (٦٠)

“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam Keadaan hina dina“. (Q.S Al-Mu’min [40]: 60).

Secara tidak langsung, ayat tersebut mengisyaratkan betapa pentingnya berdoa. Pertanyaannya kemudian, mengapa berdoa itu menjadi penting? Karena doa merupakan salah satu perintah Allah SWT, sekaligus ancaman bagi orang-orang yang sombong, termasuk di dalamnya adalah orang-orang yang tidak mau berdoa kepada Allah SWT.

Dengan kata lain, orang yang banyak berdoa maka akan mulia, sebaliknya orang yang enggan berdoa maka akan menjadi hina dina. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Hakim:

ليس شيئ اكرم على الله عز وجل من الدعاء في الرخاء

“Tidak ada sesuatu yang paling mulia dalam pandangan Allah Swt, selain dari “berdoa” kepada-Nya, sedang kita dalam keadaan lapang”

Hal senada juga diungkapkan oleh Alexis Carell, seorang ilmuan Prancis, pemenang dua hadiah Nobel dalam bidang kedokteran. Menurutnya, doa adalah pusaka yang selalu menyertai orang yang berdoa di manapun ia berada.

Di samping itu, mengabaikan doa adalah pertanda kehancuran suatu bangsa. Masyarakat yang mengabaikan doa adalah masyarakat yang berada di ambang kemunduran dan kehancuran. Masyarakat Roma misalnya, adalah bangsa yang agung namun secepat mereka mengabaikan doa maka secepat itu pula kehinaan dan kelemahan menimpa mereka.

Alasan lain tentang mengapa berdoa itu menjadi penting adalah karena doa mempunyai faidah yang sangat banyak, sebagaimana ungkapan Imam Al-Ghazali. Menurutnya, walaupun doa tidak dapat menolak qadha namun doa dapat melahirkan sikap khudhu’ dan hajat kepada Allah Swt. Apalagi jika diingat bahwa menolak bala dengan doa termasuk qadha Allah SWT juga.

Bahkan, doa menjadi salah satu sebab bagi tertolaknya suatu bencana. Laksana perisai yang menjadi sebab untuk menangkis senjata dan laksana air yang menjadi sebab keluarnya tumbuh-tumbuhan dari bumi. Maka sebagaimana perisai menangkis senjata, demikianlah doa menangkis bencana yang telah ditakdirkan.

Dengan kata lain, doa bisa diibaratkan sebagai senjata yang digunakan untuk menolak berbagai macam bencana sekaligus sebagai alat untuk mendatangkan berbagai macam kebaikan. Sebab, pada dasarnya hanya Allah Swt lah yang mampu menolak berbagi macam bencana dan mendatangkan berbagai macam kebaikan. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Ya’la:

ينجيكم من اعدائكم ويدر لكم ارزاكم

“Tuhan yang melepaskan kamu dari bencana-bencana yang disebabkan oleh musuh-musuhmu dan Dia pulalah yang mencurahkan rezeki kepada kamu sekalian”.

Hasbie As-Shiddiqie juga menjelaskan tentang beberapa faidah doa, sebagaimana berikut:

  • Pertama, doa sebagai sarana menghadapkan diri kepada Allah SWT dengan tadharru’.
  • Kedua, doa sebagai sarana menyampaikan permohonan kepada Allah SWT yang memberikan nikmat yang tiada habis-habisnya.
  • Ketiga, doa sebagai sarana untuk memperoleh naungan rahmat Allah SWT.
  • Keempat, doa sebagai wujud dari menunaikan kewajiban taat dan menjauhi maksiat.
  • Kelima, doa sebagai wujud dari membendaharakan sesuatu yang diperlukan untuk masa susah dan sempit.
  • Keenam, doa menjadikan orang yang berdoa memperoleh hasil yang pasti, karena setiap doa itu dipelihara dengan baik di sisi Allah SWT. Maka adakalanya permohonan itu dipenuhi dengan cepat, adakalanya ditunda, ada juga yang ditunda sampai di akhirat.
  • Ketujuh, doa dapat menolak tipu daya musuh, menghilangkan kegundahan, menghasilkan hajat serta memudahkan kesukaran.

Wallahu A’lam

ALLOH SWT YANG MENDIDIK NABI MUHAMMAD SAW DARI KECIL

Sayid Abdullah, ayahanda Nabi Muhammad, mengikat janji setia dengan Sayidah Aminah sebagai suami dan istri. Usai akad nikah, satu minggu lamanya mereka tinggal di rumah orang tua Sayidah Aminah. Lalu mereka pindah ke rumah yang disediakan Sayid Abdul Muthalib. Rumah yang lumayan luas, sembilan kali dua belas meter persegi. Tak lama berada di rumah itu. Mungkin hanya seminggu.

Karena keadaan yang memaksa, Sayid Abdullah harus berangkat ke Syam untuk kepentingan bisnis keluarga besar. Perjalanan jauh yang sangat melelahkan. Ribuan kilometer jarak antara Mekah dan Syam ditempuh dengan kendaran unta.

Dalam perjalanan pulang menuju Mekah, Sayid Abdullah meninggal dunia ketika sang istri (Sayidah Aminah) sedang mengandung janin yang baru berumur dua bulan. Beberapa bulan kemudian, Sayidah Aminah melahirkan. Bayi laki-laki itu diberi nama Muhammad SAW.

Namun, Sayidah Aminah tak ditakdirkan mengasuh sang anak hingga dewasa. Sebagaimana sang suami, Sayidah Aminah juga meninggal dunia dalam perjalanan pulang bersama Muhammad SAW. dari Madinah ke Mekah. Hanya ditemani seorang budak bernama Barakah, Muhammad SAW. kecil pulang ke Mekah.

Muhammad SAW. kecil menjadi yatim piatu. Ia tak pernah menyaksikan ketampanan wajah ayahnya dan hanya sebentar diasuh ibundanya, Sayidah Aminah. Selanjutnya ia diasuh kakeknya hingga sang kakek meninggal dunia, ketika Muhammad SAW. berumur 8 tahun. Ia kemudian diasuh pamannya (Sayid Abu Thalib), hingga Muhammad SAW. menikah dengan Khadijah. Ketika Nabi SAW banyak mengalami intimidasi dari orang-orang musyrik Mekah, sang paman dan sang istri meninggal dunia.

Ketika ditanya soal perjalanan hidupnya yang berpindah-pindah pengasuhan ini, Nabi Muhammad SAW. menjawab, “begitulah cara Allah mendidikku”, sehingga tak ada satu orang pun yang sangat berpengaruh dalam hidupku termasuk orang tuaku sendiri. Ketergantungan Nabi SAW memang hanya pada Allah, bukan pada selain-Nya.

Sayid Abdullah dan Sayidah Aminah datang ke dunia hanya sebagai sebab bagi lahirnya sang manusia sempurna, Nabi Muhammad SAW. Tak ada yang mendidik Nabi SAW selain Allah SWT.

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَلْفَاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ وَالْخَاتِمِ لِمَا سَبَقَ نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ وَالْهَادِى إِلى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْمِ وَعَلى آلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارِهِ الْعَظِيْمِ.

         “Ya Alah, berilah keagungan (sebagai pemberian rahmat-Mu) atas pemimpin kami, yaitu Nabi Muhammad SAW. yang membuka sesuatu yang dikunci (dunia dikunci dalam kandungan adam/tiada, lalu ia membukanya maka wujudlah dunia ini), dan yang menjadi pamungkas martabat (Hamba Allah) yang telah terdahulu (baik martabat para Malaikat maupun martabat para Nabi), penolong kebenaran dengan kebenaran/dengan pertolongan Allah SWT. dan yang memberi petunjuk pada jalan-Mu yang lurus (yaitu jalannya orang-orang yang telah Engkau beri ni’mat atas mereka), dan atas keluarga-nya sesuai dengan martabat Nabi Muhammad SAW (di dunia), dan martabatnya yang agung di akhirat.”

EMPAT HIKMAH NABI SAW DI LAHIRKAN DI HARI SENIN BULAN ROBI’IL AWWAL

Setiap tahun pada bulan Rabiul Awal atau bulan Maulud selalu diperingati Kelahiran Nabi SAW, sebagai sosok manusia terbaik di muka bumi ini, juga sebagai pemberi Rahmat kepada seluruh alam. Beliau sosok yang menginspirasi semua makhluk dalam segala lini kehidupan, baik akhlaknya dalam segi perkataan maupun perbuatan sangat dipuji oleh setiap orang, juga sebagai pembawa perubahan dari zaman jahiliah menuju zaman ilmiah.

Imam as-Suyuti dalam kitab al-Hawi Lil Fatawa mengutip perkataan Ibnu al-Hajj yang mengupas tentang hikmah kelahiran Nabi di hari Senin bulan Rabiul Awal, tidak di bulan lainnya seperti Ramadhan atau bulan lainnya, alasannya yaitu:

Pertama, ada sebuah hadis yang menjelaskan bahwa di hari Senin Allah menciptakan as-Syajar(pohon). Hal ini sebagai pertanda bahwa Allah menciptakan bahan makanan, Rizki, buah-buahan dan segala kebaikan yang diberikan kepada manusia sebagai sumber kehidupan mereka.

Kedua, arti Rabi‘ berarti musim semi. Hal ini sebagai Tafaul (mengambil inspirasi kebaikan) seperti pendapat Abdurrahman As-Shaqli yang menyatakan bahwa setiap nama membawa arti membawa arti filosofi tersendiri.

Ketiga, bulan Rabi’ul Awal sebagai musim yang paling tenang dan paling nyaman cuacanya, begitu juga Syariat Nabi Muhammad sebagai Syariat yang paling moderat dan sesuai dengan kondisi apapun.

Keempat, Allah Sebagai Dzat yang Maha bijaksana atau al-Hakim hendak memuliakan bulan kelahiran Baginda Nabi, seumpama Nabi dilahirkan pada bulan mulia yang lain seperti Ramadhan maka orang akan menganggap Nabi mulia disebabkan bertepatan dengan bulan yang mulia.

Keempat hal itu ternyata menjadi rahasia tersendiri bagi beliau dan umatnya agar selalu bersemi, selalu bangkit dari keterpurukan, juga mampu berubah menjadi yang lebih baik.

Semoga kita tercatat sebagai Umat yang taat kepadanya. AMIN……

YA ALLOH CURAHKANLAH SALAM KEPADA ROSULILLAH MUHAMMAD SAW.

Berkata Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Alawy al-Maliki, menukil salah satu riwayat sahabat bahwa : Allah SWT. tidak menampakkan keindahan wajah Rasulullah secara keseluruhan di muka bumi, hanya 1 keindahan dari 10 bagian yang diperlihatkan, seandainya yang 9 bagian itu ditampakkan juga, maka orang-orang akan mengiris hatinya tanpa terasa karena indahnya wajah Sayyidina Muhammad, dan itu kelak akan diperlihatkan di telaga Haudh.

Semoga kita bisa memandang wajah yang indah itu, aamiin….

 

يارسول الله سلام عليك ، يارفيع الشان والدرج

Ya Rosulallah salamun ‘alaik, ya rofî’asy-syani waddaroji

Wahai utusan Allah, semoga keselamatan tetap padamu, Wahai yang berbudi luhur dan bermartabat tinggi.

عطفة ياجيرة العلم ، ياأهيل الجود والگرم

‘Athfatan ya jirotal ‘alami, ya uhailal judi wal karomi

Rasa kasihmu wahai pemimpin tetangga, Wahai ahli dermawan dan pemurah hati.

نحن جيران بذا الحرم ، حرم الإحسان والحسن

Nahnu jîronu bidzal haromi, haromil ihsani wal hasani

Kami tetangga di tanah haram ini. Tanah haram tempat berbuat baik dan memberi kebaikan.

نحن من قوم به سگنوا ، وبه من خوفهم امنوا

Nahnu min qoumin bihî sakanu, wa bihî min khoufihim aminu

Kami dari kaum yang tinggal di tempat itu. Tempat yang mereka merasa aman dari ketakutan.

وبأيات القرآن عنوا ، فاتئد فينا أخا الوهن

Wa bi ayatil qur-ani ‘unu, fatta-id fîna akhol wahani

Dengan ayat-ayat Al-Qur’an mereka mendapat inayah.

Renungkanlah di hati kita, wahai yang berjiwa lemah.

نعرف البطحا وتعرفنا ، والصفا والبيت يألفنا

Na’riful bath-ha wa ta’rifuna, wash-shofa wal baitu ya,lafuna

Kami mengenal padang pasir dan ia mengenal kami,

Bukit Shafa dan Baitil-Haram menawan hati kami.

ولنا المعلی وخيف منا ، فاعلمن هذا وکن زکن

Wa lanal Ma’la wa khoifu mina, fa’laman hadza wakun zakini

Kami punya Ma’la dan masjid Kha’if di kota Mina.

Ketahuilah ini, beradalah dan beribadahlah di sana.

ولنا خير الأنام أب ، وعلي المرتضی حسب

Wa lana khoirul anami abu, wa ‘Aliyyul murtadlo hasabu

Kami mempunyai ayah sebaik-baik makhluk.

Dan adalah keturunan Ali yang diridhai.

وإلی السبطين ننتسب ، نسبا ما فيه من دخن

Wa ilas-sibthoini nantasibu, nasabân ma fîhi min dakhuni

Kepada kedua cucunya kami berketurunan,

Keturunan suci bersih dari kotoran.

گم إمام بعده خلفوا ، منه سادات بذا عرفوا

Kam imamin ba’dahu kholafu, minhu Sadatun bidza ‘urifu

Banyak Imam yang menggantikan sesudahnya,

dengan gelar Sayyid mereka dikenal.

وبهذا الوصف قد وصفوا ، من قديم الدهر والزمن

Wa bihadzal washfi qod wushifu, min qodîmid-dahri wazzamani

Dengan gelar itu benar-benar mereka disebut.

Dari sepanjang tahun dan zaman.

مثل زين العابدين علی ، وابنه الباقر خير ولی

Mitslu Zainil ‘Abidîna ‘Alî, wabnihil-Baqiri khoiri walî

Seperti Zainal Abidin yakni Ali, dan putranya Baqir itu sebaik-baiknya wali.

والإمام الصادق الحفل ، وعلي ذی العلا اليقن

Wal imamish-Shodiqil hafili, wa ‘Aliyyin dzîl ‘ulal yaqini

Dan Imam Ja’far Ash-Shodiq yang penuh keberkahan. Dan Ali yang mempunyai ketinggian dan keyakinan.

فهم القوم الذين هدوا ، وبفضل الله قد سعدوا

Fahumul qoumulladzîna hudu, wa bifadl-lillahi qod sa’idu

Merekalah kaum yang memperoleh hidayah. Dan dengan karunia Allah mereka benar-benar bahagia.

ولغير الله ما قصدوا ، ومع القران فی قرن

Wa lighoirillahi ma qoshodu, wa ma’al qur-ani fî qoroni

Kepada selain Allah mereka tak bertujuan. Dan beserta Al-Qur’an mereka berpegangan.

أهل بيت المصطفی الطهر ، هم أمان الأرض فالدکر

Ahlu baitil Mushthofath-thuhuri, hum amanul ardli faddakiri

Ahli rumah nabi pilihan yang disucikan. Mereka itu pengaman bumi, maka ingatlah

شبهوا بالأنجم الزهر ، مثل ماقد جاء فی السنن

Syubbihu bil anjumiz-zuhuri, mitsla ma qod ja,a fîs-sunani

Mereka itu bagaikan bintang gemerlapan.

Perumpamaan itu telah benar-benar datang di dalam hadits Nabi.

و سفين للنجاة إذا ، خفت من طوفان کل أذی

Wa safînun linnajati idza khifta min thufani kulli adza

Dan bagaikan bahtera penyelamat ketika engkau takut dari topan badai segala duka.

فانج فيها لاتکون گذا ، واعتصم بالله واستعن

Fanju fîha la takunu kadza, wa’tashim billahi wasta’ini

Maka selamatlah engkau di dalamnya tiada khawatir lagi. Dan berpegang teguhlah kepada Allah serta mohonlah pertolongan.

رب فانفعنا ببرگتهم ، واهدناالحسنی بحرمتهم

Robbi fanfa’na bibarkatihim wahdinal husna bi hurmatihim

Ya Allah, dengan barokah mereka, berilah kami kemanfaatan. Dan dengan kehormatan mereka, tunjukkan kami kepada kebaikan.

وأمتنا فی طريقتهم ، ومعافاة من الفتن

Wa amitna fî thoriqotihim, wa mu’afatin minal fitani

Dan wafatkanlah kami di jalan mereka, dan selamat dari segala fitnah.