PENGELOMPOKAN KITAB HADITS DAN PENGARANGNYA DARI KRONOLOGI PENYUSUNANYA

ENAM KITAB HADITS DAN ULAMA PENYUSUNNYA

KITAB HADITS yang beredar di dunia Islam cukup banyak dan beragam, namun tidak semuanya mendapat pengakuan dan dipakai oleh masyarakat secara luas. Bab ini mengetengahkan tentang pengelompokan kitab hadits, enam peringkat kitab hadits, dan biografi singkat ‘ulama penyusun enam peringkat kitab hadits tersebut.

PENGELOMPOKAN KITAB HADITS

Dari segi kronologis penyusunannya, kitab hadits dikelompokkan menjadi enam, yakni

  1. al-Musannaf adalah kitab hadits yang disusun jauh sebelum shohih Bukhori. Cirinya, hadits-haditsnya disusun berdasarkan bab-bab tertentu. Contohnya kitab al-Muwaththo’. Kitab-kitab hadits yang tergolong Musannaf ini pernah beredar di Khurasan, Kufah, Mekah, dan Madinah.
  2. al-Musnad adalah kitab hadits yang beredar sesudah periode al-Musannaf. Kitab ini disusun berdasarkan nama-nama sahabat yang meriwayatkannya. Misalnya al-Musnad yang khusus memuat hadits-hadits yang berasal dari Abu Huroiroh ra. Salah satu contohnya adalah Musnad Abu Dawud Sulaiman at-Tayasili, yang disebut sebagai Musnad pertama yang ditulis.
  3. Shohih adalah suatu kitab hadits yang menurut penyusunnya hanya mengemukakan hadits yang derajatnya atau nilainya shohih. Misalnya Shohih Bukhori, dan Shohih Muslim.
  4. al-Mu’jam adalah kitab hadits yang memuat hadits-hadits menurut nama-nama sahabat, kabilah, atau tempat hadits itu diperoleh. Dengan demikian al-Mu’jam (alfabetis) ini menyerupai indeks. Al-Mu jam yang terkenal antara lain karyakarya Thobroni: as-Shoghiir, dan al Kabiir.
  5. al-Mustadrak adalah suatu kitab hadits yang menghimpun hadits-hadits yang tidak diriwayatkan oleh kitab-kitab lainnya, padahal hadits-hadits itu dinilainya shohih. Suatu contohnya al-Mustadrak karya al-Hakim an-Naisaburi.
  6. al-Mustakhroj adalah suatu kitab hadits yang berisi kumpulan hadits tertentu. Metode penulisannya pun tidak mengikuti cara dan sanad kitab sumbernya. Jadi penyusun al-Mustakhroj ini memakai cara dan sanadnya sendiri, namun pada akhirnya bertemu dengan sanad hadits yang dicuplik dari kitab tersebut.

Contoh al-Mustakhroj yang paling terkenal adalah karya Abu Bakar al-Isma’ili yang hadits-haditsnya dicuplik dari Kitab Bukhori.

HUKUM RUQYAH DAN SEJARAHNYA DALAM AGAMA ISLAM

Kajian Tafsir tentang Al-Qur’an sebagai ayat ruqyah

وننَزِّلُ مِنَ القرآنِ مَا هُوَ شفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِّـلْمُؤْمِنِيْنَ، وَلاَ يَزيْدُ الظالِمِيْنَ إلاَّ خَساراً

“Dan Kami turunkan dari Al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al-Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zhalim selain kerugian.” (QS. Al Isra’: 82)

Menurut Abu Bakar Al Jazairi, huruf MIN (من) pada ayat di atas berfungsi sebagai penjelas (مبينة) bagi huruf maushul ما, bukan ibtida’ atau zaidah. [Abu Bakar Jabir Al Jazairi, Aisaru Al Tafasir Li Kalam AL ‘Aliyyi Al Kabir. Kairo: Dar Al Hadits, 2006, Juz 2, hal. 249]

Sementara itu, Muhammad Sayyid Thanthawi mengatakan bahwa huruf MIN (من) pada ayat tersebut bukan unt tab’idh (للتبعيض) atau menunjukkan sebagian, melainkan al jins (للجنس). Maka makna ayat وننزل من القران di atas adalah

وننزل من هذا الجنس الذي هو قرآن ما هو شفاء

Dengan demikian, ayat tersebut menegaskan bahwa semua kandungan Al Qur’an merupakan obat dan rahmat bagi orang-orang yang beriman. [Muhammad Sayyid Thanthawi, Al Tafsir Al Wasit. Kairo: Dar Al Sa’adah, 2007, Jilid 8, hal. 416.]

Imam Al-Qurthubi dalam tafsirnya menyebutkan adanya dua pendapat ulama tentang penyakit yang bisa disembuhkan dengan ayat Al-Qur’an.

Pendapat pertama, bahwa Al-Qur’an itu menyembuhkan hati (القلوب) dari penyakit KEBODOHAN dan KERAGUAN.

Pendapat kedua, menyembuhkan penyakit-penyakit JASMANI dengan cara RUQYAH, ta’awwudz dan sejenisnya. [Abu Abdullah Muhammad bin Ahmad Al Anshari Al Qurthubi, Al Jami’ Li Ahkam Al Qur’an. Kairo, 1940, juz 10, hal 316]

Ketahuilah kenapa RUQYAH dimasukkan dalam KITAB FIQIH ada bahasan Thib bukan masuk dalam bab IBADAH.

Karena dalam thib dalam hal ini ruqyah memiliki unsur TAJRIBAH (hasil penelitian) yang berkembang sesuai dengan zaman juga memiliki unsur TA’ABUDIYAH dimana ada batasan syar’i (tidak syirik).

Kenapa Thib Ruqyah masuk dalam bab Fiqih bukan IBADAH, sebab ada ruang untuk ijtihad dan penelitian, itulah mengapa timbul beragam teknik pengobatan ruqyah. Sedangkan Jika masuk dalam bab ibadah maka wajib 100% menghilangkan inovasi sebab jatuhnya nanti bid’ah bahkan sesat.

Resikonya Thib Ruqyah dimasukkan ulama pada kitab FIQIH, maka sampai KIAMAT pasti ada perbedaan pendapat juga pro dan kontra. Jika ada yang Tidak setuju dengan salah satu teknik hendaknya menghargai orang yang melakukannya sebab mereka juga punya dalil. Yang tidak boleh itu adalah berpecah belah dan saling bermusuhan karena hanya perbedaan pendapat dalam teknik ruqyah dari hasil tajribah yang ada sandaran ilmiyah dan syar’iyyah juga.

Saya melihat sekarang ini ada perpecahan dikalangan peruqyah dalam memahami metode ruqyah. Ada yang mengatakan bahwa ruqyah harus dengan ayat Al-Qur’an dan berbahasa arab dan katanya seorang peruqyah itu harus menguasai beragam disiplin ilmu syar’i. Sementara yang lain cara meruqyahnya memakai bahasa daerah yang tetap memohon kesembuhan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan cara ini katanya TIDAK SYAR’I dan DILARANG.

Benarkah demikian? Baiklah kita kaji bersama tentang ruqyah tersebut.

Ruqyah secara bahasa adalah sebuah terapi dengan membacakan jampi-jampi atau mantera-mantera. Sedangkan Ruqyah yang katanya syar’iyah yaitu sebuah terapi dengan cara membacakan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan doa-doa perlindungan yang bersumber dari sunnah Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam. Ruqyah dilakukan oleh seorang muslim, baik untuk tujuan penjagaan dan perlindungan diri sendiri atau orang lain, dari pengaruh buruk pandangan mata manusia dan jin (al-ain) kesurupan, pengaruh sihir, gangguan kejiwaan, dan berbagai penyakit fisik dan hati. Ruqyah juga bertujuan untuk melakukan terapi pengobatan dan penyembuhan bagi orang yang terkena pengaruh, gangguan dan penyakit tersebut.

Diantara tujuan ruqyah adalah menyembuhkan penyakit seperti yang dilakukan shahabat Anas radliyallahu ‘anhu yang mana beliau meruqyah Tsabit dengan ruqyah yang pernah digunakan Rosulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam

Adzkar Nawawi hal 113

وروينا في ” صحيح البخاري ” عن أنس رضي الله عنه، أنه قال لثابت رحمه الله: ألا أرقيك برُقْيَة رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ قال: بلى، قال: ” اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ، مُذْهِبَ البأسِ، اشْفِ أنْتَ الشَّافِي، لا شافِيَ إِلاَّ أَنْتَ، شِفاءً لا يُغادِرُ سَقَماً “.

قلت: معنى لا يغادر: لا يترك، والبأس: الشدّة والمرض

Diantara tujuan ruqyah lagi adalah untuk membentengi seseorang dari bahaya sebagaimana yg dilakukan Rosulullah sholla Allahu ‘alaihi wa sallam terhadap kedua cucunya yaitu sayyidina Hasan dan sayyidina Husain

Al Adzkar An Nawawi hal 273

وروينا في ” صحيح البخاري ” حديث ابن عباس أن النبي (صلى الله عليه وسلم) كان يُعوِّذ الحسن والحسين: ” أُعِيذُكُمابِكَلِماتِ

اللَّهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطانٍ وَهامَّةِ وَمِنْ كُلّ عَيْنٍ لاَمَّةٍ، ويقول: إنَّ أباكُما كانَ يعوّذ بهما إسماعيلَ وإسحاقَ

Ruqyah adalah terapi atau pengobatan yang sudah ada di masa JAHILIYAH. Dan ketika Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam diutus menjadi Rasulullah, maka ditetapkanlah Ruqyah yang dibolehkan dalam Islam. Allah menurunkan surat al-Falaq dan An-Naas salah satu fungsinya sebagai pencegahan dan terapi bagi orang beriman yang terkena sihir.

Diriwayatkan oleh ‘Aisyah bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam senantiasa membaca kedua surat tersebut dan meniupkannya pada kedua telapak tangannya, mengusapkan pada kepala dan wajah dan anggota badannya. Dari Abu Said bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dahulu senantiasa berlindung dari pengaruh mata jin dan manusia, ketika turun dua surat tersebut, Beliau mengganti dengan keduanya dan meninggalkan yang lainnya” (HR At-Tirmidzi).

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ كُنَّا فِي مَسِيرٍ لَنَا فَنَزَلْنَا فَجَاءَتْ جَارِيَةٌ فَقَالَتْ إِنَّ سَيِّدَ الْحَيِّ سَلِيمٌ (لذيغ) وَإِنَّ نَفَرَنَا غَيْبٌ فَهَلْ مِنْكُمْ رَاقٍ فَقَامَ مَعَهَا رَجُلٌ مَا كُنَّا نَأْبُنُهُ بِرُقْيَةٍ فَرَقَاهُ فَبَرَأَ فَأَمَرَ لَهُ بِثَلَاثِينَ شَاةً وَسَقَانَا لَبَنًا فَلَمَّا رَجَعَ قُلْنَا لَهُ أَكُنْتَ تُحْسِنُ رُقْيَةً أَوْ كُنْتَ تَرْقِي قَالَ لَا مَا رَقَيْتُ إِلَّا بِأُمِّ الْكِتَابِ قُلْنَا لَا تُحْدِثُوا شَيْئًا حَتَّى نَأْتِيَ أَوْ نَسْأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ ذَكَرْنَاهُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ وَمَا كَانَ يُدْرِيهِ أَنَّهَا رُقْيَةٌ اقْسِمُوا وَاضْرِبُوا لِي بِسَهْمٍ رواه البخاري ومسلم)

Dari Abu Said al-Khudri RA berkata, “Ketika kami sedang dalam suatu perjalanan, kami singgah di suatu tempat. Datanglah seorang wanita dan berkata, “ Sesungguhnya pemimpin kami terkena sengatan, sedangkan sebagian kami tengah pergi. Apakah ada di antara kalian yang biasa meruqyah?”

Maka bangunlah seorang dari kami yang tidak diragukan kemampuannya tentang ruqyah. Dia meruqyah dan sembuh. Kemudian dia diberi 30 ekor kambing dan kami mengambil susunya. Ketika peruqyah itu kembali, kami bertanya,

”Apakah Anda bisa? Apakah Anda meruqyah?“

Ia berkata, ”Tidak, saya tidak meruqyah kecuali dengan Al-Fatihah.”

Kami berkata, “Jangan bicarakan apapun kecuali setelah kita mendatangi atau bertanya pada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam.

Ketika sampai di Madinah, kami ceritakan pada nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam Dan beliau berkata,

“Tidakkah ada yang memberitahunya bahwa itu adalah ruqyah? Bagilah (kambing itu) dan beri saya satu bagian.” (HR Bukhari dan Muslim)

Dari Auf bin Malik al-Asyja’i berkata,

”Dahulu kami meruqyah di masa jahiliyah,

dan kami bertanya, “ Wahai Rasulullah bagaimana pendapatmu?”

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Perlihatkan padaku ruqyah kalian. Tidak apa-apa dengan ruqyah jika tidak mengandung kemusyrikan .” (HR Muslim)

Hukum Ruqyah

Para ulama berpendapat pada dasarnya ruqyah secara umum DILARANG.

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إِنَّ الرُّقَى وَالتَّمَائِمَ وَالتِّوَلَةَ شِرْكٌ

“Sesungguhnya ruqyah (mantera), tamimah (jimat) dan tiwalah (pelet) adalah kemusyrikan.” (HR Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah dan Al-Hakim).

مَنْ تَعَلَّقَ شَيْئًا وُكِلَ إِلَيْهِ

“Barangsiapa menggantungkan sesuatu, maka dirinya akan diserahkan kepadanya.” (HR Ahmad, Tirmidzi, Abu Dawud dan Al-Hakim)

عن عِمْرَان قَالَ: قَالَ نَبِيّ اللّهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- : يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنْ أُمَّتِي سَبْعُونَ أَلْفاً بِغَيْرِ حِسَابٍ” قَالُوا: وَمَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللّهِ؟ قَالَ: “هُمُ الّذِينَ لاَ يَكْتَوُونَ، وَلاَ يَتَطَيَّرُونَ وَلاَ يَسْتَرْقُونَ وَعَلَى رَبّهِمْ يَتَوَكّلُونَ

Dari Imran berkata, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

” Akan masuk surga dari umatku 70 ribu dengan tanpa hisab”.

Sahabat bertanya, “Siapa mereka wahai Rasulullah ?”

Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,” Mereka adalah orang yang tidak berobat dengan kay (besi), tidak minta diruqyah dan mereka bertawakkal pada Allah”. (HR Bukhari dan Muslim).

Para ulama banyak membicarakan hadits ini, di antaranya yang terkait dengan ruqyah. Ulama sepakat bahwa ruqyah secara umum DILARANG, kecuali tidak ada unsur kemusyrikan.

ما توكل من استرقى

”Tidaklah bertawakkal orang yang minta diruqyah.” (HR At-Tirmidzi)

Adapun selain itu, seperti berlindung dengan Al-Qur’an, Asma Allah Ta’ala dan ruqyah yang telah diriwayatkan (dalam hadits), maka itu TIDAK DILARANG. Dan dalam konteks ini Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada orang yang meruqyah dengan Al-Qur’an dan mengambil upah :

من أخذ برقية باطل فقد أخذتُ برقية حق

”Orang mengambil ruqyah dengan batil, sedang saya mengambil ruqyah dengan benar. ” (HR At-Tirmidzi)

“Jadi dari penjelasan diatas dapat dipahami bahwa meruqyah dengan ayat-ayat Al-Qur’an, Asma Allah atau dengan do’a-do’a kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang tidak mengandung KEMUSRIKAN meskipun tidak dengan bahasa arab itu DIBOLEHKAN.”

Ruqyah Dzatiyah

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dalam berbagai kesempatan menyampaikan kepada para sahabatnya untuk melakukan ruqyah dzatiyah, yaitu seorang mukmin melakukan penjagaan terhadap diri sendiri dari berbagai macam gangguan jin dan sihir. Hal ini lebih utama dari meminta diruqyah org lain. Dan pada dasarnya setiap orang beriman dapat melakukan ruqyah dzatiyah.

Beberapa hadits di bawah adalah anjuran Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam kepada orang beriman untuk melakukan ruqyah dzatiyah

“من قرأ آية الكرسي في دبر الصلاة المكتوبة كان في ذمة الله إلى الصلاة الأخرى”

“Siapa yg membaca ayat Al-Kursi setelah shalat wajib, maka ia dalam perlindungan Allah sampai shalat berikutnya” (HR At-Tabrani).

عن عبد الله بن خُبَيْبٍ عن أَبيهِ قالَ: “خَرَجْنَا في لَيْلَةٍ مَطِيرَةٍ وظُلْمَةٍ شَدِيدَةٍ نَطْلُبُ رَسُولَ الله صلى الله عليه وسلم يُصَلّي لَنَا قالَ فأَدْرَكْتُهُ فقالَ: قُلْ. فَلَمْ أَقُلْ شَيْئاً. ثُمّ قالَ: قُلْ فَلَمْ أَقُلْ شَيْئاً. قالَ قُلْ فَقُلْتُ مَا أقُولُ قال قُلْ: قُلْ {هُوَ الله أَحَدٌ} وَالمُعَوّذَتَيْنِ حِينَ تُمْسِي وتُصْبِحُ ثَلاَثَ مَرّاتٍ تَكْفِيكَ مِنْ كُلّ شَيْء”.

Dari Abdullah bin Khubaib dari bapaknya berkata,

”Kami keluar di suatu malam, kondisinya hujan dan sangat gelap, kami mencari Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengimami kami, kemudian kami mendapatkannya.”

Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam berkata, ” Katakanlah”. “ Saya tidak berkata sedikit pun”.

Kemudian beliau berkata, “Katakanlah.”

“Sayapun tidak berkata sepatahpun.”

“Katakanlah, ”

Saya berkata, ”Apa yang harus saya katakan?“

Rasul bersabda, ”Katakanlah, qulhuwallahu ahad dan al-mu’awidzatain ketika pagi dan sore tiga kali, niscaya cukup bagimu dari setiap gangguan.” (HR Abu Dawud, At-tirmidzi dan an-Nasa’i)

مَنْ قَرَأَ بِالْآيَتَيْنِ مِنْ آخِرِ سُورَةِ الْبَقَرَةِ فِي لَيْلَةٍ كَفَتَاهُ

“Siapa yang membaca dua ayat dari akhir surat Al-Baqarah setiap malam, maka cukuplah baginya.” (Muttafaqun ‘alaihi)

مَنْ نَزَلَ مَنْزلاً ثُمَّ قالَ: أعُوذُ بِكَلِماتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرّ مَا خَلَقَ، لَم يَضُرُّهُ شَيْءٌ حَتى يَرْتَحِلَ مِنْ مَنْزِلِهِ ذلكَ”.‏

“Siapa yang turun di suatu tempat, kemudian berkata, ‘A’udzu bikalimaatillahit taammaati min syarri maa khalaq’, niscaya tidak ada yang mengganggunya sampai ia pergi dari tempat itu.” (HR Muslim)

Oleh karena itu orang beriman harus senantiasa melakukan ruqyah dzatiyah dalam kesehariannya. Hal-hal yang harus dilakukan dengan ruqyah dzatiyah adalah:

  1. Memperbanyak dzikir dan doa yang ma’tsur dari Nabi SAW, khususnya setiap pagi, sore dan setelah selesai shalat wajib.
  2. Membaca Al-Qur’an rutin setiap hari
  3. Meningkatkan ibadah dan pendekatan diri kepada Allah.
  4. Menjauhi tempat-tempat maksiat
  5. Mengikuti majelis ta’lim dan duduk bersama orang-orang sholeh

Mengambil Upah dari Ruqyah

Para ulama sepakat membolehkan mengambil upah dari mengobati dengan cara ruqyah syar’iyah. Bahkan dalam hadits terkenal tentang para sahabat yang meruqyah kepala suku yang terkena bisa ular, Abu Sa’id Al-Khudri berkata, “ Saya tidak bersedia meruqyah sampai kalian memberiku upah”. Sehingga dalam kitab Shahih Al-Bukhari, salah satunya memasukkan hadits ini dalam bab al-ijarah. Dalam ujung hadits Abu Said Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اقْسِمُوا وَاضْرِبُوا لِي بِسَهْمٍ

“Bagilah (upah itu), dan beri aku satu bagian.”(HR. Bukhari dan Muslim)

Sedangkan upaya menjadikan pengobatan ruqyah sebagai usaha rutin dan tafarrugh, maka hukumnya sama dengan mengambil upah dari pengobatan yang lainnya. Hal ini karena pengobatan ruqyah membutuhkan waktu yang cukup dan dilakukan secara profesional. Begitu juga para peruqyah dituntut senantiasa meningkatkan ilmu dan keikhlasan.

Namun demikian karena pengobatan ruqyah adalah bagian dari fardhu kifayah dan kebutuhan ummat, maka sebaiknya jangan dijadikan sarana komersial atau bisnis murni, demikian halnya dengan pengurusan jenazah, khutbah, imam shalat, adzan dan iqomah, mengajarkan Al-Qur’an, bimbingan haji dan lain-lain.

INILAH SHOHABAT NABI SAW YANG SANGAT TERKENAL : JULAIBIB RA.

Julaibib RA merupakan seorang pemuda yang berasal dari kota Madinah.  Sifat fisikalnya yang rendah dan tidak menarik menyebabkan beliau  kurang dikenali di Madinah. Namun, Julaibib r.a. adalah salah seorang  sahabat Rasulullah SAW yang amat disayangi oleh baginda. Disebabkan keadaan fisikalnya yang kurang menarik, masyarakat Madinah kurang senang dengan keberadaan beliau di kota tersebut. Anas bin Malik menuturkan, “Ada seorang sahabat Rasulullah SAW yang bernama Julaibib dengan wajahnya yang kurang tampan. Rasulullah menawarkan pernikahan untuknya. Dia berkata, “Kalau begitu aku orang  yang tidak laku?” Rasulullah SAW menjawab, “Engkau di sisi Allah orang yang laku.” (HR Ya’la).

Selepas peristiwa Hijrah, baginda Rasulullah SAW mengangkat martabat beliau dalam hadithnya yang bermaksud :”Sesungguhnya Julaibib ini sebahagian daripada aku dan aku ini sebahagian daripada dia”. Malah, atas usaha baginda, Julaibib dinikahkan dengan seorang gadis Madinah yang baik dan solihah.

Jasa dan perjuangannya

Julaibib setia mengikuti baginda dalam ekspedisi peperangan namun beliau gugur dan jenazahnya dikuburkan oleh baginda sendiri. Tidak selang beberapa hari pernikahannya, Nabi SAW  keluar dalam peperangan, dan Julaibib ikut serta bersama beliau.  Setelah peperangan usai, dan manusia mulai saling mencari satu sama  lain. Nabi SAW bertanya kepada mereka, “Apakah kalian kehilangan seseorang?” Mereka menjawab, “Kami kehilangan fulan dan fulan…”

Kemudian beliau bertanya lagi, “Apakah kalian kehilangan seseorang?” Mereka menjawab, “Kami kehilangan si fulan dan si fulan…”

Kemudian beliau bertanya lagi, “Apakah kalian kehilangan  seseorang?” Mereka menjawab, “Kami kehilangan fulan dan fulan…” Beliau  bersabda, “Akan tetapi aku kehilangan Julaibib.”

Mereka pun mencari dan memeriksanya di antara orang-orang  yang terbunuh. Tetapi mereka tidak menemukannya di arena pertempuran.  Terakhir, mereka menemukannya di sebuah tempat yang tidak jauh, di sisi  tujuh orang dari orang-orang musyrik. Dia telah membunuh mereka,  kemudian mereka membunuhnya.

Nabi SAW  berdiri memandangi mayatnya, lalu berkata,”Dia membunuh tujuh orang  lalu mereka membunuhnya. Dia membunuh tujuh orang lalu mereka  membunuhnya. Dia dari golonganku dan aku dari golongannya.” Lalu  Rasulullah SAW membopongnya di atas kedua lengannya dan memerintahkan mereka agar menggali tanah untuk menguburnya.

Anas bertutur, “Kami pun menggali kubur, sementara Julaibib  radhiallahu ‘anhu tidak memiliki alas kecuali kedua lengan Rasulullah SAW,  hingga ia digalikan dan diletakkan di liang lahatnya.” Anas radhiallahu  ‘anhu berkata, “Demi Allah! Tidak ada di tengah-tengah orang Anshar  yang lebih banyak berinfak daripada istrinya. Kemudian, para tokoh pun  berlomba melamarnya setelah Julaibib…” Benarlah, “Dan barangsiapa  yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya serta takut kepada Allah dan  bertakwa kepada-Nya, mereka itu adalah orang-orang yang mendapat  kemenangan.” (An-Nur: 52).

Nabi SAW  juga telah bersabda, sebagaimana dalam ash-Shahih, “Setiap umatku akan  masuk surga kecuali yang enggan.” Para sahabat bertanya, “Wahai  Rasulullah, siapakah yang engan itu?” Beliau bersabda, “Barangsiapa taat  kepadaku, maka ia masuk surga, dan barangsiapa mendurhakaiku berarti ia  telah enggan.”

أن  النبي صلى الله عليه و سلم كان في مغزى له فأفاء الله عليه فقال لأصحابه  هل تفقدون من أحد ؟ قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل تفقدون من أحد  ؟ قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل تفقدون من أحد ؟ قالوا لا قال  لكني أفقد جليبيبا فاطلبوه فطلب في القتلى  فوجدوه إلى جنب سبعة قد قتلهم ثم قتلوه فأتى النبي صلى الله عليه و سلم  فوقف عليه فقال قتل سبعة ثم قتلوه هذا مني وأنا منه هذا مني وأنا منه قال  فوضعه على ساعديه ليس له إلا ساعدا النبي صلى الله عليه و سلم قال فحفر له  ووضع في قبره ولم يذكر غسلا

Bahwasanya Nabi صلى الله  عليه وسلم ada di suatu peperangan beliau, lalu Alloh memberikan harta  kemenangan untuk meliau. Maka beliau bertanya kepada para Shohabat  beliau: “Apakah kalian kehilangan seseorang?” mereka menjawab: “Iya, si  fulan, dan fulan, dan fulan.” Kemudian beliau bertanya: “Apakah kalian  kehilangan seseorang?” mereka menjawab: “Iya, si fulan, dan fulan, dan  fulan.” Kemudian beliau bertanya: “Apakah kalian kehilangan seseorang?”  mereka menjawab: “Tidak.” Beliau bersabda: “Akan tetapi aku kehilangan  Julaibib. Carilah dia.” Maka merekapun mencarinya di kalangan  orang-orang yang mati. Maka mereka menemukannya di samping tujuh orang.  Julaibib membunuh tujuh orang, lalu tujuh orang itu membunuhnya. Maka  Nabi صلى الله عليه وسلم berdiri di sampingnya lalu bersabda: “Dia telah  membunuh tujuh orang, lalu tujuh orang itu membunuhnya. Dia adalah  dariku dan aku adalah darinya, dia adalah dariku dan aku darinya.” Lalu  beliau meletakkan Julaibib di kedua lengan beliau. Dia tak punya selain  kedua lengan Nabi صلى الله عليه وسلم . lalu digalilah untuknya lubang  lalu dia diletakkan di kuburannya. Beliau tidak menyebutkan bahwa dia  dimandikan. Wallahu a’lam. [Mujawib : Dimasyqi Fata]  @santrialit

– SYARAH NAWAWI ‘ALA MUSLIM :

باب من فضائل جليبيب رضي الله عنه

حدثنا إسحق بن عمر بن سليط حدثنا حماد بن سلمة عن ثابت عن كنانة بن نعيم  عن أبي برزة أن النبي صلى الله عليه وسلم كان في مغزى له فأفاء الله عليه  فقال لأصحابه هل تفقدون من أحد قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل  تفقدون من أحد قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل تفقدون من أحد  قالوا لا قال لكني أفقد جليبيبا فاطلبوه فطلب في القتلى فوجدوه إلى جنب  سبعة قد قتلهم ثم قتلوه فأتى النبي صلى الله عليه وسلم فوقف عليه فقال قتل  سبعة ثم قتلوه هذا مني وأنا منه هذا مني وأنا منه قال فوضعه على ساعديه ليس  له إلا ساعدا النبي صلى الله عليه وسلم قال فحفر له ووضع في قبره ولم يذكر  غسلا

باب من فضائل جليبيب رضي الله عنه .

هو بضم الجيم .

قوله : ( كان في مغزى له ) أي في سفر غزو . وفي حديثه أن الشهيد لا يغسل ، ولا يصلى عليه .

قوله صلى الله عليه وسلم : ( هذا مني وأنا منه ) معناه المبالغة في اتحاد طريقتهما ، واتفاقهما في طاعة الله تعالى

– FATHUL MUN’IM :

عن أبي برزة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم كان في مغزى له.  فأفاء الله عليه فقال لأصحابه: “هل تفقدون من أحد؟” قالوا: نعم فلانا  وفلانا وفلانا. ثم قال: “هل تفقدون من أحد؟” قالوا: نعم فلانا وفلانا  وفلانا ثم قال: “هل تفقدون من أحد؟”  قالوا: لا. قال: “لكني أفقد جليبيبا. فاطلبوه” فطلب في القتلى. فوجدوه إلى  جنب سبعة قد قتلهم ثم قتلوه فأتى النبي صلى الله عليه وسلم فوقف عليه فقال:  “قتل سبعة ثم قتلوه. هذا مني وأنا منه هذا مني وأنا منه” قال: فوضعه على  ساعديه. ليس له إلا ساعدا النبي صلى الله عليه وسلم قال: فحفر له ووضع في  قبره ولم يذكر غسلا.

رجل دميم الخلقة قصير لا يؤبه له  حضر أو غاب لكنه عند الله عظيم وعند رسول الله صلى الله عليه وسلم عزيز  عظيم سأله رسول الله صلى الله عليه وسلم يوما: لم لم تتزوج يا جليبيب؟  فقال: إذن تجدني يا رسول الله كاسدا في سوق الرجال فقال: إنك عند الله لست  بكاسد وذكر له ابنة أنصاري، فلما علم الأنصاري وزوجته كأنهما كرها ذلك  فسمعت ابنتهما بما أراد رسول الله صلى الله عليه وسلم فقرأت قوله تعالى وما  كان لمؤمن ولا مؤمنة إذا قضى الله ورسوله أمرا أن يكون لهم الخيرة من  أمرهم [الأحزاب: 36] ثم قالت: رضيت وسلمت لما يرضى لي به رسول الله صلى  الله عليه وسلم فدعا لها رسول الله صلى الله عليه وسلم وقال: اللهم اصبب  عليها الخير صبا ولا تجعل عيشها كدا، وتزوجته، وجاهد في سبيل الله، وغنم  وغنم وغنم ونفله رسول الله صلى الله عليه وسلم لبطولته فلما افتقده رسول  الله صلى الله عليه وسلم في نهاية غزوة وفي تصفية مكاسبها وخسائرها سأل  أصحابه، سؤال توجيه وتعليم: من فقدتم من الأبطال في هذه المعركة؟ قالوا:  فقدنا فلانا وفلانا وفلانا، يذكرون من يؤبه لهم إذا حضروا ويسأل عنهم إذا  غابوا، وأعاد الرسول صلى الله عليه وسلم السؤال، فذكروا فلانا وفلانا  وفلانا، غير من ذكروا أولا، فكرر الرسول صلى الله عليه وسلم السؤال فلم  يذكروا فيمن ذكروا جليبيبا، فقال: أما أنا فأفتقد جليبيبا، ابحثوا عنه وقام  معهم يبحث عنه بين القتلى فوجده بين سبعة من المشركين قتلهم قبل أن  يستشهد، فقال: هكذا تكون البطولة، وهكذا يكون الجندي المجهول وهكذا يكون  الجهاد في سبيل الله هو يشبهني في الشجاعة وأنا أشبهه، ثم حمله رسول الله  صلى الله عليه وسلم على ساعديه لم يسمح للصحابة أن يحملوه إلى قبره بل حمله  هو بنفسه حتى وضعه في حفرته، أما زوجته فكانت بعده من أكثر النساء مالا  ونفقة.

مثل أعلى في تكريم الأعمال قبل تكريم الهيئات،  والأجسام، وطوبى لعبد يجاهد في سبيل الله، لا يهتم بتقدير الناس إن كان في  المقدمة أو كان في الساقة هو يتعامل لله ومع الله ولدين الله. رضي الله عنه  وأرضاه.

المباحث العربية

(جليبيب) قال الحافظ ابن حجر في الإصابة: اسم غير منسوب، أي لم يذكر له نسب من أهل النسب، وهو على هيئة تصغير جلباب.

(كان في مغزى له) أي في سفر غزو من أسفار غزواته، ولم أر من حدد هذه الغزوة.

(هذا مني وأنا منه) قال النووي: معناه المبالغة في اتحاد طريقتهما واتفاقهما في طاعة الله.

فقه الحديث

فيه منقبة عظيمة لجليبيب وتقدير النبي صلى الله عليه وسلم للكفايات وتكريمهم، وفيه أن الشهيد لا يغسل ولا يصلى عليه.

والله أعلم.

SEJARAH ILMU DAN KITAB DALAM PENDIRIAN MADZHAB SYAFI’IYYAH

Kitab Fiqih dalam Mazhab Syafi’i Rhl. Yang dikarang oleh Ulama’-ulama’ Syafi’i dari abad keabad adalah mewarisi pusaka ilmu, kitab-kitab tersebut dikarang oleh sahabat-sahabat Imam Syafi’i Rhl. (Ulama’-ulama’ pengikut Syafi’i) sudah demikian banyaknya. Hampir setiap ulama’ itu mengarang kitab Fikih syafi’i untuk dijadikan pusaka bagi murid-muridnya dan bagi pencinta-pencintanya sampai akhir zaman. Tidak terhintung lagi banyaknya kerana di antaranya ada yang tidak sampai ke tangan kita, tidak pernah kita melihat dan bahkan kadang-kadang ada yang tidak pernah didengari mengenai kitab-kitab dari segi nama kitabnya, pengarangnya, bahkan tidak mengetahui langsung tentang hal kitab dan para ulama’ bagi penuntut ilmu islam. Fenomena ini perlu kita sedari bahwa, hal demikian perlu diambil tahu dan peka bagi setiap penuntut ilmu dari siapa kitab menuntut ilmu, dan dari mana kitab mengambil rujukan hukumnya. Kerana dikhuatiri tiada panduan di dalam menetapkan hukum islam. Menjadi tanggungjawab kita mengetahui hal demikian moga-moga jelas hukumnya, dan benar pengambilannya.

Untuk diketahui lebih mendalam di bawah ini kami sediakan sebuah gambar rajah yang dapat mengambarkan situasi yang telah berlangsung dalam memperjelas, memperinci dan meringkaskan kitab-kitab Syafi’iyyah dari dulu sampai sekarang.

Keterangan :

  1. Kitab-kitab Imam Syafi’i. “Al-Imla” dan “al-Hujjah” adalah kitab-kitab Qaul qadim yang digunakan lagi, kerana semua isinya sudah termasuk dalam kitab-kitab Qaul Jadid.
  2. Kitab-kitab Imam Syafi’i yang diguna sebagai kitab induk adalah kitab Umm, Mukhtasar, Buwaiti dll.
  3. Imam haramain mengikhtisarkan (memendekkan) kitab-kitab Imam syafi’i dengan kitabnya yang bernama “An-Nihayah.
  4. Imam Ghazali memendekkan juga kitab-kitab Imam Syafi’i dengan kitab-kitabnya yang bernama Al-Basith, Al-wasith, Al-Wajiz.
  5. Imam Ghazali juga mengikhtisarkan lagi dengan kitabnya yang bernama Al-Khulasoh.
  6. Imam Rafi’i mensyarahkan kitab Imam Ghazali Al-Wajiz dengan kitabnya yang bernama Al-‘Aziz.
  7. Dan Imam Rafi’i juga memendekkan kitab Imam Ghazali Al-Khulasoh dengan kitabnya yang bernama Al-Muharrar.
  8. Imam Nawawi memendekkan dan menambah di sana sini kitab Al-Muharrar itu dengan kitabnya yang bernama MINHAJUT THALIBIN (Minhaj).
  9. Kitab Imam Nawawi, Minhaj disyarahkan oleh Imam Ibnu Hajar al-Haitami dengan kitabnya Tuhfa, oleh Imam Ramli dengan kitabnya An Nihayah, oleh Imam Zakaria al-Anshori dengan kitabnya yang bernama Minhaj jug, oleh Imam Khatib Syarbaini dengan Mughni al-Muntaj.(Kitab-kitab tersebut dalam nombor 8 dan 9 ini banyak beredar di pasentren).
  10. Dan Imam Rafi’i pernah mensyarah kitab karangan Imam Ghazali Al-Wajiz dengan kitabnya yang bernama Al-‘Ajiz.
  11. Imam Nawawi pernah memendekkan kitab Imam Rafi’i denagn kitabnya yang bernama Ar-Raudhah.
  12. Imam Quzwaini pernah memendekkan kitab Al-‘Ajiz dengan kitabnya yang bernama Al-Hawi.
  13. Kitab Al-Hawi pernah diikhtisarkan oleh Ibnul Muqri dengan kitabnya yang bernama Al-Irsyad dan kitab al-Irsyad ini disyarah oleh Ibnu Hajar al-Haitami dengan kitabnya yang bernama Fathul Jawad dan juga dengan kitabnya yang bernama Al-Imdad.
  14. Kitab Imam Nawawi bernama Ar-Raudhah pernah diiktisarkan oleh Imam Ibnu Muqri dengan nama Ar-Roudh dan oleh Imam mazjad dengan Al-Ubab.
  15. Kitab Ibnul Muqri Al-Irsyad pernah disayarah oleh Imam Ibnu Hajar dengan kitabnya yang bernama Al-Imdad, dan dengan kitabnya bernama Fathul Jawad.
  16. Kitab Ar-Roudh dari Ibnul Muqri pernah disyarah oleh Imam Zakaria Al-Anshori dengan nama Asnal Mathalib.
  17. Imam Zakaria al-Anshori pernah mensyarah kitabnya yang bernama Al-Minhaj dengan kitabnya yang bernama Fathul Wahab.

Demikianlah keterangan ringkas dari jalur kitab-kitab dalam Mazhab Syafi’i yang sangat teratur rapi, yang merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain. (ibaratnya daripada penulis, ia bagaikan sebuah keluarga dari jalur keturunan).

Kemudian banyak lagi kitab-kitab fikih Syafi’i yang dikarang oleh Ulama’ mutaakhirin yang tidak tersebut dalam jalur ini kerana terlalu banyak, seperti kitab-kitab Al-Mahalli karangan Imam Jalaluddin al-Mahalli, Kitab Fathul Mu’in karangan al-Malibari, Kitab I’anahtut Thalibin karangan Said Abu Bakar Syatha dan lain-lain yang banyak sekali.

Dengan perantaraan kitab-kitab ini kita sudah dapat memahami dan mengamalkan fatwa fiqih dalam Mazhab Syafi’i secara teratur dan secara rapid an terperinci, yang kesimpulannya sudah dapat mengamalkan syari’at dan ibadah Islam dengan sebaik-baiknya.

Biografi singkat pendiri madzab Syafi,I

Madzhab Syafi’I didirikan oleh Abu Abdillah Muhammad bin Idris bin Abbas bin Utsman bin Syafi’ bin Saib bin Ubaid bin Abdu Yazid bin Hasyim bin Abdul Mutholib bin Abdi Manaf atau yang lebih terkenal dengan sebutan Imam Syafi’I (dinisbatkan pada kakek beliau yang bernama Syafi’ bin Saib). Beliau di lahirkan di daerah Ghaza Palestina pada tahun 150 H. dan meninggal di Mesir pada tahun 204 H. dalam usia 54 tahun

Pengembaraan ilmu

Petualangan imam Syafi’I dalam menuntut ilmu bermula ketika sang ibu mengajak beliau berhijrah dari tanah kelahirannya di Ghaza menuju tanah suci Mekah. Pada waktu itu umur beliau masih balita. Mula-mula beliau belajar Al Qur’an kepada ulama kota Mekah, dan belum menginjak umur 7 tahun beliau sudah mampu menghafalnya di luar kepala. Kemudian diteruskan dengan belajar kepada ulama-ulama besar Mekah dengan keberagaman ilmu yang mereka kuasai. Diantaranya adalah Ismail bin Qostantin, Sufyan bin Uyainah (seorang ahli hadits), Muslim bin Kholid Azzanjy (pakar fiqh), Sa’id bin Salim Al Qoddah, Dawud bin Abdurrahman Al ‘Atthar, dan Abdul Majid bin Abdul Aziz bin Ubay.

Setelah merasa cukup belajar pada ulama-ulama Mekah, beliau meneruskan pengembaraan intelektualnya ke Madinah. Pada waktu itu, ulama yang paling menonjol di Madinah adalah Imam Malik bin Anas, muallif kitab Muwatho’. Beliau ingin sekali belajar langsung kepada Imam Malik, akan tetapi melihat Syai’I yang masih berumur 13 tahun, imam Malik menganggap Syafi’i kecil belum layak untuk menerima pengajian langsung dari beliau, dan diperintahkannya untuk mengaji kepada murid-murid seniornya terlebih dahulu. Setelah Syafi’I kecil mengaji kepada murid-murid seniornya, baru Syafi’I disuruh menghadap dan membacakan apa yang baru saja ia pelajari. Imam Malik terkagum-kagum akan bacaan Syafi’I yang bagus dan teliti, dan langsung memberikan perhatian husus kepada Syafi’I kecil. Beliau belajar kepada imam Malik selama 15 tahun, yaitu dari tahun 164 H. sampai tahun 179 H.

Selain belajar intensif kepada imam Malik, beliau juga belajar kepada Ibrahim bin Sa’ad Al Anshory, Abdul Aziz bin Muhammad Ad Darowardy, Ibrahim bin Abi Yahya Al Aslamy, Muhammad bin Sa’id bin Abi Fadik dan Abdullah bin Nafi’ As Shoigh

Kemudian menuju Baghdad pada tahun 184 H. Disana belaiu secara intens belajar kepada imam Muhammad bin Hasan, seorang murid imam Abi Hanifah. Dari beliau , imam Syafi’I belajar tentang madzhad Hanafi secara mendalam dan juga mempelajari seluruh karya-karyanya. Disamping itu, imam Syafi’I juga belajar kepada imam Waki’ bin Jarroh, Abdul Wahab bin Abdul majid Atsaqofy Abu Usamah Hammad bin Usamah Al Kufy, Ismail bin ‘Ulayyah yang kesemuanya adalah para penghafal hadits nabi. Setelah merasa cukup, imam Syafi’I kembali ke Mekah untuk menggelar pengajian perdananya.

Beliau berumur 45 tahun ketika meninggalkan Mekah menuju ke Baghdad dalam rangka menyebar luaskan buah pemikirannya. Di Baghdad inilah, buah pemikiran Syafi’I dapat diterima secara luas dan mampu memberikan corak baru dalam kehidupan dan dunia intelektual penduduk Baghdad. Dari sinilah cikal bakal madzhab Syafi’I tersemai dan akan tumbuh menjadi madzhab yang dipeluk oleh mayoritas umat islam di seluruh dunia, terutama di kawasan Asia tenggara pada umumnya dan hususnya di Indonesia.

Setelah beberapa lama tinggal di Baghdad, beliau kembali ke Mekah, dan setelah itu kembali lagi ke Baghdad untuk ketiga kalinya pada tahun 198 H.. Akan tetapi beliau hanya tinggal beberapa bulan di Baghdad. Kemudian meneruskan perjalanannya menuju Mesir sampai Alloh memanggilnya pada tahun 204 H.

Dasar-dasar pengambilan hukum dalam madzhab Syafi’i

Dalam pengambilan hukum, madzhab Syafi’I senantiasa berpegang kepada Al Qur’an dan Hadits serta mengedepankan dalil (nash). Hal inilah yang menjadi ciri has madzhab Syafi’i. Beliau selalu menyandarkan segala hal kepada nash, disaat imam lain secara terang-terangan mengikuti kebiasaan penduduk di salah satu daerah atau taqlid kepada ulama-ulama generasi sebelumnya, seperti yang di lakukan oleh imam Malik dan imam Abu Hanifah, beliau tetap bersikukuh akan dalil nash. Dan apabila dalam Al Qur’an dan hadits tidak ditemukan sebuah dalil yang dapat digunakan sebagai sandaran hukum, beliau mengacu kepada pendapat para sahabat, setelah itu baru mengacu kepada qiyas, istishab dan terahir adalah istiqro’. Sedangkan untuk sumber-sumber yang lain, seperti maslahat mursalah, istihsan, adat kebiasaan penduduk Madinah dan ajaran/syariat nabi terdahulu, imam Syafi’I tidak mempergunakannya.

Mata rantai periwayatan madzhab Syafi’i

Dalam periwayatan madzhab Syafi’I, yaitu mata rantai penyampaian ajaran Syafi’i hingga sampai ke tangan kaum muslimin sekarang ini, kita mengenal adanya dua corak/jalur periwayatan, yaitu jalur Khurosan dan jalur Irak. Hal ini berkaitan dengan perjalanan beliau dalam memperkenalkan pemikiran-pemikirannya dalam rentang waktu antara tahun 179 H. sampai tahun 204 H.

untuk lebih jelasnya, mari kita lihat peta pertumbuhan dan perkembangan madzhab Syafi’I berikut ini:

– Fase persiapan membangun madzhab, yaitu semenjak meninggalnya imam Malik sampai perjalanan beliau ke Baghdad untuk kali kedua pada tahun 195 H.

– Fase madzhab qodim, yaitu dimulai semenjak kedatangan beliau ke Baghdad yang kedua (195 H.) sampai beliau pindah ke Mesir pada tahun 199 H.

– Fase penyempurnaan dan pemantapan madzhab yang baru, yaitu semenjak tinggal di Mesir sampai wafat pada tahun 204 H.

– Fase penyeleksian pendapat dan buah pemikiran imam Syafi’i, hal ini dimulai semenjak imam Syafi’I wafat sampai pada pertengahan abad ke 5 hijriyah.

– Fase stabil, yaitu setelah selesai fase penyeleksian,. Ditandai dengan bermunculannya kitab-kitab mukhtasor dalam madzhab yang berisikan pendapat-pendapat yang rojih dalam madzhab Syafi’I dan penjelasannya dengan metode sistematik.

Dari beberapa fase tadi, ada dua fase yang menjadikan pembagian jalur periwayatan madzhab Syafi’I menjadi dua, yaitu fase kedua dan ke tiga. Hal ini terjadi dikarenakan murid-murid imam Syafi’I setelah belajar dari beliau, menyebar luaskan ajarannya di beberapa daerah, dan yang paling menonjol dalam hal pencetakan kader-kader penerus madzhab Syafi’I adalah di Khurosan dan di Irak.

Sebenarnya, kedua jalur periwayatan tadi sama-sama mengikuti dasar-dasar alur pemikiran Syafi’I, hanya saja dalam beberapa hal, misalnya dalam beristimbat, dasar-dasar yang dijadikan dalil dalam menentukan sebuah hukum dan dalam pemikiran masalah-masalah fiqh keduanya mempunyai sedikit perbedaan. Dan inilah yang menjadikan jalur periwayatan madzhab Syafi’I ada dua corak, corak Khurosan Dan corak Irak.

Untuk mengenal siapa-siapa yang menjadi penopang kedua aliran dalam madzhab Syafi’I, kita akan mengutip perkataan imam Nawawi. Beliau berkata: “Saya mempelajari Fiqh madzhab Syafi’I dari beberapa ulama kenamaan, yaitu:

Imam Abu Ibrahim Ishaq bin Ahmad bin Utsman Al Maghriby, kemudian kepada Syaikh Abu Abdirrohman bin Nuh bin Muhamad bin Ibrahim Al Maqdisy, Abu Hafsh Umar bin As’ad bin Abu Tholib Ar Ruba’I, kesemuanya berguru kepada imam Abu Amr Ibnu Sholah dan beliau berguru kepada ayahandanya, dan dari ayahnya itulah dua corak madzhab Syafi’I dipelajarinya.

Adapun untuk jalur periwayatan ulama-ulama Irak, beliau (bapak dari Ibnu Sholah) mempelajarinya dari Ibnu Sa’id Abdullah bin Muhammad bin Hibbatulloh bin Ali bin Abu ‘Asrun Al Musawy, beliau belajar kepada Abu Ali AL Fariqy, Abu Ali belajar kepada Abu Ishaq Al Syaerozy, Abu Ishaq belajar kepada Qodhy Abu Thoyyib Al Thobary (Thohir bin Abdullah), Al Thobary belajar kepada Abu Hasan Al Masarjisy (Muhammad bin Ali bin Sahal bin Muslih), Abu Hasan belajar kepada Abu Ishak Al Marwazy (Ibrahim bin Ahmad), Al Marwazy belajar kepada Ibnu Suraij (Abu Abbas Ahmad bin Umar bin Suraij), beliau belajar kepada Abu Qosim Utsman bin Basyir Al Anmathy, Abu Qosim belajar kepada imam Muzani (Abu Ibrahim Ismail bin Yahya) dan imam Muzani belajar langsung kepada imam Syafi’i.

Imam Syafi’I belajar ilmu Fiqh kepada imam Malik bin Anas, imam Sufyan bin Uyainah dan imam Abu Kholid Muslim Al Zanjy.

Dan dari ketiga ulama inilah mata rantai keilmuan imam Syafi’I sampai kepada Rosululloh SAW. Lebih jelasnya, imam Malik berguru kepada imam Rabi’ah yang mendapatkan pengetahuannya dari sahabat Anas dan imam Nafi’, murid dari Ibnu Umar. Imam Sufyan bin Uyainah belajar kepada Amr bin Dinar yang menjadi murid dari Ibnu Umar dan Ibnu Abbas. Sedangkan imam Abu Khold Al Zanjy belajar kepada Abdul Malik bin Abdul Aziz bin Juraij, beliau belajar kepada ‘Atho bin Abi Robah dari Ibnu Abbas. Ibnu Abbas belajar kepada para sahabat- sahabat besar, yaitu: Umar bin Khotob, Ali bin Abu Tholib, dan Zaid bin Tsabit.

Untuk jalur Khurosan, beliau imam Nawawy mendapatkannya dari ulama-ulama yang telah disebutkan di atas, dari mereka bersambung kepada imam Ibnu Sholah, dari Bapaknya, dari Abu Qosim bin Bazary Al Jazary, dari Elkaya Al Harosy (Abu Hasan Ali bin Muhammad bin Ali), dari imam Haramain (Abul Ma’aly Abdul Malik bin Abdullah bin Yusuf Al Juwainy), dari bapaknya (Abu Muhammad Al Juwainy), dari imam Qofal (Al Marwazy Al Shoghir), dari Abu Zaid Al Marwazy (Muhammad bin Ahmad bin Abdullah), dari Abu Ishaq Al Marwazy, dari Ibnu Suraij dan seterusnya sampai kepada Rosululloh SAW.

Dari jalur periwayatan tadi, kita temukan dua ulama yang yang mempertemukan kedua arus periwayatan madzhab imam Syafi’I, yaitu imam Abu Ishaq Al Marwazy dan imam Ibnu Sholah, hanya saja imam Marwazy menelorkan murid yang meneruskan kedua aliran tadi sedangkan imam Ibnu sholah menggabungkan keduanya hingga tidak ada lagi corak Khurosan dan corak Irak. Yang ada hanya madzhab Syafi’I tanpa embel-embel Khurosan Atau Irak.

Thobaqot ulama Khurosan

Sebelum membahas siapa saja yang berdri dalam barisan ulama Khurosan, alangkah lebih baik kita mengenal daerah Khurosan lebih dahulu. Khurosan adalah satu daerah di tanah Persia, lebih tepatnya sebelah tenggara kota Teheran, ibu kota Iran. Khurosan zaman dahulu dibagi menjadi 4 kota, yaitu: Naisabur, Haroh, Balkh, dan Marwa. Dari keempat kota tadi yang terbesar adalah Marwa, makanya kadang kala ulama yang berasal dari daerah Khurosan di nisbatkan kepada kota Marwa menjadi Al Murowazah (Ulama-ulama yang berasal dari daerah Marwa). Marwa sendiri di bagi menjadi dua, ada Marwa Syahijan ada Marwa Roudz. Ketika laadz Marwa disebutkan tanpa ada qoyidnya, maka yang dimaksud adalah Marwa Syahijan, dan orang-orangnya memakai gelar Al Marwazy di belakangnya. Sedangkan untuk Marwa Roudz harus disebutkan secara keseluruhan, dan orang-orangnya biasanya menyandang gelar Al Marwarodzy yang disingkat menjadi Al Marwadzy.

Ulama-ulama Syafi’iyah generasi pertama yang berada di daerah Khurosan adalah murid-murid langsung dari imam Syafi’I, diantaranya adalah Ishaq bin Rohuyah Al Handzoly, Hamid bin Yahya bin Hani’ Al Balkhy, beliau belajar kepada Imam Syafi’I dan imam Sufyan bin Uyainah wafat tahun 202 H, Abu Sa’id Al Isfahany (Al Hasan bin Muhammad bin Yazid), belaiu adalh orang pertama yang membawa ajaran imam Syafi’I ke Isfahan dan yang terahir adalah Abu Hasan An Naisabury (Ali bin Salamah bin Syaqiq) Wft. Tahun 252 H.

Generasi kedua adalah para murid dari ulama generasi pertama. Yang paling menonjol dari generasi ini adalah Abu Bakar bin Ishaq bin Khuzaimah, dan Abu Abdillah Muhammad bin Nashr Al Marwazy, beliau lahir di Baghdad pada tahun 202 H, menghabiskan masa kecilnya di Naisabur, kemudian belajar di Mesir kepada murid-murid Imam Syafi’I dan menghabiskan masa tuaanya di Samarkand sampai wafat pada tahun 294 H. kemudian Abu Muhammad Al Marwazy (‘Abdan bin Muhammad bin Isa) beliau adalah murid dari imam Muzani. Selanjutnya adalah Abu Ashim Fudhail bin Muhamad Al Fudhaily, seorang pakar fikih di daerah Haroh sekaligus menjadi mufti disana. Dan untuk seterusnya adalah Abu Hasan As Shobuny, Abu Sa’id Ad Darimy, Abu Umar Al Khofaf (Penguasa Naisabur), dan terahir adalah Abu Abdillah Muhammad bin Ibrahim Al Ubady Al Busyinjy.

Generasi ketiga di komandani oleh Abu Ali Al Tsaqofy, Abu Bakar Ahmad bin Ishaq bin Ayyub Al Shubaghy, Abu Bakar Al Mahmudy Al Marwazy dan Abu fadl Ya’kub bin Ishaq bin Mahmud Al Harowy.

Generasi keempat dipimpin oleh Abu Ishaq Al Marwazy, murid dari Ibnu Suraij, dan telah disinggung sebelumnya bahwa beliaulah orang yang mempertemukan dua arus interpretasi madzhab Syafi’I. berdiri dibelakangnya Abu Walid Hassan bin Muhamad Al Qurosyi An Naisabury, Abu Hasan An Nasawy, Abu Bakar Al Baihaqy, dan Abu Mansur Abdullah bin Mahron.

Ulama-ulama yang menempati generasi kelima terbilang sedikit, diantaranya adalah Abu Zaid Al Marwazy, Abu Sahal As Sho’luky, Abu Abbas Al Harowy dan Abu Hafsh Al Harowy.

Ulama-ulama yang menempati generasi ke enam adalah: Abu Bakar Al Qofal Al Marwazy, Abu Thoyib As Sho’luky, Abu Ya’kub Al Abyurdy dan Abu Ishaq Al Isfiroyiny.

Generasi ke tujuh adalah: Qodhy Husain, Abu Ali As Sinjy dan Abu bakar As Shoidalany.

Generasi ke delapan dari ulama khurosan di wakili oleh Imam Haromain, seorang ulama besar pengarang kitab Nihayatul Mathlab Fi Diroyatil Madzhab, kitab inilah yang dikemudian hari menjadi sumber awal dari silsilah kitab-kitab ulama Syafi’iyah.

Dan terahir adalah generasi ke Sembilan, karena setelah generasi ini kedua jalur melebur menjad satu dengan prakarsa Imam Ibnu Sholah. Termasuk dalam ulama generasi ke Sembilan ini adalah El Kaya Al Harosy, Abu Sa’ad Al Mutawally, Al Baghowy, Al Ruyany, dan Al Ghozaly.

 

Kitab-kitab buah karya ulama Khurosan

Kitab utama ulama Syafi’iyah yang terkenal dengan aliran Khurosan adalah kitab-kitab buah karya Ali As Sinjy yang menjabarkan pendapat-pendapat imam Muzani, yang dinamakan dengan Al Madzhab Al Kabir oleh imam Haromain, kemudian di belakangnya yaitu Syarh Talkhish karya Ibnu Qosh, dan Syarh Furu’ karya Ibnu Haddad yang banyak di jabarkan (Syarah) oleh ulama-ulama generasi sesudahnya.

Selain dari tiga kitab yang sudah disebutkan tadi ada beberapa kitab yang lain diantaranya adalah: kitab komentar karya Qodhi Husein, kitab Silsilah, dan Al Jam’u wal Farqu karya Imam Juweny, An Nihayah karya Imam Haromain, At Tahdzib karya Al Baghowy, Al Ibanah dan Al ‘Umdah karya Al Faurony, Titimmatul Ibanah karya Al Mutawally, Al Basith, Al Wasith, Al Wajiz dan Al Khulashoh karya Al Ghozaly, Syarh Al Wasith karya Ibnu Rif’ah, Isykalatul Wasith wal Wajiz karya Al ‘Ujaily, Hasyiyah Wasith karya Ibnu Sukary, Isykalatul Wasith karya ibnu Sholah, Syarh Kabir, Syarah Shoghir dan At Tahdzib karya Ar Rofi’I, Ar Roudhoh karya An Nawawy, Mukhtasorul Mukhtashor karya Imam Juweny, Al Mu’tabar, Al Muharror, Al Minhaj, dan Tadzkirotul ‘Alim karya Abu Ali bin Suraij dan Al Lubab karya As Syisyi.

 

Thobaqot ulama Irak

Generasi pertama aliran Irak adalah murid-murid dari Imam Syafi’I yang mengembangkan madzhab Syafi’I di Irak, mereka adalah Abu Tsaur Ibrahim bin Kholid Al Kalaby Al Baghday, imam Ibnu Hambal, Abu Ja’far Al Kholal Ahmad bin Kholid Al Baghdady, Abu Ja’far An Nahlasyi, Abu Abdillah As Shoirofy, Abu Abdirrahaman Ahmad bin Yahya bin Abdul Aziz Al Baghdady, Al Harits bin Suraij, Al Hasan bin Abdul Aziz Al Mashry dan terahir Al Karobisi Al Husein bin Ali Al Baghdady.

Ulama generasi ke dua diantaranya adalah Abu Qosim Al Anmathy, Abu Bakar An Naisabury, Abu Ja’far Muhammad bin Ahmadbin Nasr At Tirmidzy, Qodhi Abu Ubaid Ali bin Husein bin Harbaweh Al Baghdady, abu Ishaq Al Harby dan Abu Hasan Al Mundziry.

Generasi ketiga diwakili olaeh imam Ibnu Suraij, nama lengkapnya adalah Abu Abas Ahmad bin Umar bin Suraij, seorang Qodhi kota Baghdad dan guru sebagian besar dari ulama-ulama Syafi’iyah setelahnya. Dalam generasi ini juga tercatat nama Abu Said Al Istokhry, Abu Ali bin Khoiron, dan Abu hafsh yang terkenal dengan sebutan Ibnu Wakil.

Generasi ke empat dipimpin oleh Abu Ishaq Al Marwazy, di belakangnya ada imam Abu Ali bin Abu Huraiarah, Abu Thoyib Muhammad bin Fadhol bin Maslamah Al Baghdady, Abu Bakar As Shoirofy, Abu Abbas bin Al Qodhi, Abu Ja’far Al Istirabadzy, Abu Bakar Ahmad bin Husein bin Sahal Al Farisi dan terahir adalah Abu Husein Ahmad bin Muhammad bin Ahmad Al Qothon.

Dalam generasi ke lima hanya tercatat tiga ulama besar, yaitu: imam Ad Dariky, Abu Ali At Thobary dan Abu Hasan bin Marzaban.

Untuk generasi ke enam juga di wakili oleh tiga ulama besar, yaitu: Abu Hamid Al Isfiroyini (Ahmad bin Muhammad bin Ahmad Al Baghdady, wft. Tahun 406 H.), Abu Hasan Al Masarjisi dan Abu Fadhol An Nasawy.

Ulama generasi ke tujuh di komandani oleh Abu Hasan Al Mawardy (muallif kitab Al Hawy), Qodhi Abu Thoyib, Salim bin Ayyub Ar Rozy, Abu Hasan Al Mahamily, imam Syasyi, Al Bandanijy dan Qodhi Abu Sa’id.

Dan ulama generasi terahir di tempati oleh Qodhi abu Saib, Abu Hasan Al Mahamily Al Kabir, Abu Sahal Ahmad bin Ziyad, Faqih Al Baghdady, Abu Bakar Muhammad bin Umar Az Zabady Al Baghdady, Abu Muhammad Al Jurjany dan Abu Thoyib As Shoid.

Kitab-kitab hasil karya ulama Syafi’iyah sekte Irak

Ulama-ulama penyokong madzhab Syafi’I yang membekingi aliran Irak termasuk ulama yang produktif. Hal ini tergambar jelas dari setiap tingkatan generasi yang menelorkan berpuluh-puluh kitab. Dan dari satu kitab tersebut ada berpuluh-puluh jilid, semisal kitab yang membahas tentang komentar Syaikh Abu Hamid yang mencapai 50 jilid. Dari kitab-kitab tadi, kitab yang menjadi rujukan utama adalah kitab komentar Syeih Abu Hamid Al Isfiroyiny. Sedangkan kitab-kitab yang lain menempati posisi di belakangnya, seperti kitab Ad Dzahiroh buah karya Al Bandanijy, Ad Dariq karangan syeikh Abu Hamid, Al Majmu’, Al Ausath, Al Muqni’, Al Lubab, At Tajrid karya Al Muhamily, kitab komentar(ta’liq) karya Thoyib At Thobary, Al Hawy, dan Al Iqna’ karya Al Mawardy, Al Lathif karya Abu Husain bin Khoiron, At Taqrib, Al Mujarrod dan Al Kifayah karya Sulaim, Al Kifayah karya Al ‘Abdary, At Tahdzib, Al Kafi dan Syarah Al Isyaroh karya Nasr Al Maqdisy, Al Kifayah karya Al Muhajiry, At Talqin karya Ibnu Suroqoh, Tadznibul Aqsam karya Al Mar’asyi, Al Kafi karya Az Zabidy, dan masih banyak lagi kitab-kitab lain yang tidak mungkin disebutkan satu persatu dalam tulisan ini.

Setelah mengetahui diantara pengikut madzhab Syafi’I sekte Irak dan sekte Khurosan, mungkin akan timbul pertanyaan: siapakah diantara keduanya yang paling unggul? Untuk menjawab pertanyaan tadi memang agak sulit, karena pada masing-masing sekte punya kelebihan dan kekurangan. Walhasil, tidak ada yang lebih unggul dalam segala aspek, untuk aspek penukilan nash-nash imam Syafi’I, kaidah-kaidah madzhabnya dan berbagai macam pendapat para ulama-ulama syafi’iyah generasi awal, sekte Irak di bilang unggul. Sedangkan sekte Khurosan lebih unggul dalam hal-hal yang berkaitan dengan pembahasan hukum dan kelengkapannya.

Ulama-ulama penyokong madzhab Syafi’i

  1. Abu Umayyah At Thursusi: Muhammad bin Ibrahim, wft. 273 H
  2. Abu Ishaq, ketika tidak ada qoyidnya maka yang dimaksud adalah Al Marwazy.
  3. Abu Ishaq Al Isfiroyini: Ibrahim bin Muhammad bin Ibrahim bin Mahron, wft. 418 H.
  4. Abu Ishaq Al Syaerozy: Ibrahim bin Ali bin Yusuf bin Abdullah Al Syaerozy, wft. 472 H.
  5. Abu Ishaq Al Marwazy: Ibrahim bin Ahmad Al Marwazy, padanya bertemu dua sekte dalam madzhab Syafi’I, w. 340 H.
  6. Abu Hasan Al Mawardy: Ali bin Muhammad bin Habib, muallif kitab Hawy, w.450H.
  7. Abu Hasan Al Masarjisi: Muhammad bin Ali bin Sahal bin Muflih, w. 384 H.
  8. Abu Husain bin Qothon: Ahmad bin Muhammad bin Ahmad bin Qothon Al Baghdady, w. 359 H.
  9. Abu Rabi’ Al Ilaqy: Thohir bin Muhammad bin Abdillah, w. 465 H.
  10. Abu Thoyib As Sho’luky: Sahal bin Muhammad bin Sulaiman Al ‘Ajaly, w. 387 H.
  11. Abu Thoyib Al Thobary: Qodhi Thohir bin Abdullah bin Thohir, w. 450 H.
  12. Abu Abbas bin Suraij: Ahmad bin Umar bin Suraij Al Baghdady, w. 306 H.
  13. Abu Abbas bin Qosh: Ahmad bin Abi Ahmad Al Qosh Al Thobary, w. 335 H.
  14. Abu Qosim Ad Dariky: Abdul Aziz bin Abdullah, w. 375 H.
  15. Abu Walid An Naisabury: Hassan bin Muhammad bin Ahmad bin Harun, w. 349H.
  16. Abu Bakar Al Ismaily: Ahmad bin Ibrahim bin Ismail Al Jurjany, w. 371 H.
  17. Abu Bakar As Shobughy: Ahmad bin Ishaq, w.342 H.
  18. Abu Bakar AS Shoirofy: Muhammad bin Abdillah, w. 330 H.
  19. Abu Bakar An Naisabury: Abdullah bin Muhammad bin Ziyad, w. 324 H.
  20. Abu Bakar bin Haddad: Muhammad bin Ahmad A Qodhy Al Mashry, w. 345 H.
  21. Abu Bakar bin Mundzir: Muhannad bin Ibrahim bin Mundzir, w. 309 H.
  22. Abu Bakar bin Lal: Ahmad bin Ali bin Ahmad, w. 378 H.
  23. Abu Tsaur: Ibrahim bin Kholid Al Kalaby, w. 240 H.
  24. Abu Hamid Al Isfroyini: Ahmad bn Muhammad bin Ahmad, w. 406 H.
  25. Abu Hamid Al Marwarodzy: Ahmad bin Bisyr bin Amir Al Qodhi, w. 362 H.
  26. Abu Zaid Al Marwazy: Muhammad bin Ahmad bin Abdullah, w. 371 H.
  27. Abu Sa’ad Al Mutawally: Abdurrahman bin Ma’mun, w. 478 H.
  28. Abu Sa’id Al Ishthokhry: Al Hasan bin Ahmad bin yazid bin Isa, w. 328 H.
  29. Abu Sahal As Sho’luky: Muhammad bin Sulaiman bin Muhammad Al ‘Ajaly, w. 369H.
  30. Abu Thohir Az Zabady: Muhammad bin Muhammad bin Mahmisy bin Ali. w.400 H.
  31. Abu Abdillah Az Zubairy: Zubair bin Ahmad bin Sulaiman, w. sebelum 320 H.
  32. Abu Ali Atsaqofy: Muhammad bin Abdul Wahab An Naisabury, w. 328 H.
  33. Abu Ali As Sinjy: Husain bin Syu’aib
  34. Abu Ali At Thobary: Hasan bin Qosum, w. 350 H.
  35. Abu Ali bin Abu Hurairah: Qodhi Hasan bin Husain Al Baghdady, w. 345 H.
  36. Al Abyurdy: Abu Mansur Ali Bin Husain, w. 487 H.
  37. Al Adzro’i: Syihabudin Ahmad bin Abdullah Al Adzro’I, w. 708 H.
  38. Al Anmathy: Utsman bin Sa’id bin Basyar, w. 288 H.
  39. Al Audani: Abu Bakar Muhammad bin Abdullah, w. 385 H.
  40. Al Isnawy: Jamaludin Abdurrahim bin Hasan, w. 772 H.
  41. Imam Haramain: Dhiyauddin Abu Ma’aly Abdul Malik bin Syaikh Abu Muhammad Al Juweny, w. 478 H.
  42. Ibnu Abi ‘Ishrun: Abu Sa’ad Abdullah bin Muhammad bin Hibatullah Al Maushuly, w. 585 H.
  43. Ibnu Abu Hurairah: Al Qodhi Hasan bin Husain Al Baghdady, w. 345 H.
  44. Ibnu Rif’ah: Abu Yahya Najmudin Ahmad bin Muhammad bin Ali Al Anshory, w. 735 H.
  45. Ibnu Subky: Jamaludin, Tajudin, Bahaudin.
  46. Ibnu Shobbagh: Abu Nashor Abdu Sayid bin Muhammad bin Abdul Wahid, w. 477H
  47. Ibnu Sholah: Taqiyudin Abu Amr Utsman bin Abdurrahman Al Kurdy, w. 643 H.
  48. Ibnu Mundzir: Muhamad bin Ibrahim bin Mundzir, w. 309 H.
  49. Ibnu Binti Syafi’i: Ahmad bin Muhammad bin Abdullah Al Mathlaby As Syafi’I
  50. Ibnu Burhan: Abul Fath Ahmad bin Ali bin Burhan, w. 518 H.
  51. Ibnu Huzaimah: Muhammad bin Ishaq, w. 311 H.
  52. Ibnu Khoiron: Ali bin Husain bin Sholih bin Khoiron Al Baghdady, w. 310 H.
  53. Ibnu Suraij: Abu Abbas bin Suraij
  54. Ibnu Kaji: Qodhi Yusuf bin Ahmad Ad Dainury, w. 405 H.
  55. Ibnu Marziban: Abu Hasan Ali bin Ahmad Al Baghdady, w. 366 H.
  56. Al Istirobadzy: Ahmad bin Muhammad Abu Ja’far
  57. Al Baghowy: Muhyi Sunnah Husain bin Mas’ud, w. 510 H.
  58. Al Bandanijy: Qodhi Abu Ali Hasan bin Abdullah , w. 425 H.
  59. Bahaudin bin Subky: Abu Hamid Ahmad bin Ali, w. 773 H.
  60. Al Busyinjy: Abu Abdilah Muhammad bin Ibrahim Al Busyinjy, w. 290 H. dan Abu Sa’id Ismail bin Abu Qosim Abdul Wahid bin Ismail, w. 530 H.
  61. Al Buwaithy: Abu Ya’kub Yusuf bin Yahya Al Qurasyi, w. 231 H.
  62. Al Baihaqy: Abu Bakar Ahmad bin Husain, w. 458 H.
  63. Tajudin Ibnu Subky: Syaikul Islam Abdul Wahab bin Ali, w. 771 H.
  64. Al Jurjany: AbuAhmad Muhammad bin Ahmad, w. 373 H. Abu Abas Al Jurjany Ahmad bin Muhammad Al Qodhy, w. 482 H.
  65. Jamludin Ibnu Subky: Husain bin Ali, w. 755 H.
  66. Al Juwainy: Abu Muhammad Abdullah bin Yusuf, w. 438 H.
  67. Al Halimy: Abu Abdillah Hasan bin Husain, w. 406 H.
  68. Al Humaidy: Abdullah bin Zubair, w. 219 H.
  69. Al Hudhory: Muhammad bin Ahmad Al Marwazy
  70. Al Khotib Al Baghdady: Abu Bakar Ahmad bin Khotib Al Baghdady, w. 463 H.
  71. Ad Darimy: Abu Farah Muhammad bin Abdul Wahid Al Baghdady, w. 449 H.
  72. Ar Rozy: Fahrudin Umar bin Husain, 606 H.
  73. Ar Rofi’i: Abu Qosim Abdul Karim bin Muhammad bin Abdul Karim Al Qozwiny, w. 623 H.
  74. Ar Robi’ Al Jizy: Ar Robi’ bin Sulaiman Al Murody, w. 256 H.
  75. Ar Robi’ Al Murody: Ar Robi’ bin Sulaiman Al Murody, w. 270 H.
  76. Ar Ruyani: Abdul Wahid bin Ismail Abu Mahasin Fakhrul Isla Ar Ruyani, w. 502 H. dan keponakannya Abu Makarim Ar Ruyani Abdullah bin Ali, serta sepupunya yaitu Qodhi Syuraih bin Abdul Karim Ar Ruyani, w. 505 H.
  77. Az Zarkasyi: Badrudin Muhammad bin Bahadir, w. 794 H.
  78. Az Za’farony: Abu Ali Hasan bin Muhammad bin Shobah, w. 260 H.
  79. As Subky: Syaikhul Islam TaqiyudinAli bin Abdul Kafi, w. 756 H. serta anak-anaknya yaitu, Jamaludin As Subky, Tajudin As Subky, dan Bahaudin As Subky.
  80. As Sirjisi: Abu Hasan Muhammad bin Ali, w. 374 H.
  81. Salim Ar Rozy: Salim bin Ayyub Abu Ftah Ar Rozy, w. 547 H.
  82. As Sam’ani: Abu Mudzofar Mansur bin Muhammad At Tamimy, w. 489 H.
  83. As Syasyi: Fahrul IslamMuhammad bin Ahmad bin Husain As Syasyi, w. 507 H.
  84. Syarofudin Ibnul Muqri: Ismail bin Abu Bakar Al Muqry, w. 837 H.
  85. Syaikh Abu Hamid: Ahmad bin Muhammad bin Ahmad, Abu Hamid Al Isfiroyini, w. 406 H.
  86. As Shoidalany: Abu Bakr Muhammad bin Dawud Al Marwazy, w. 427 H.
  87. Al ‘Ubady: Abu ‘Ashim Nuhammad bin Ahmad bin Muhammad Al Harowy, w. 458 H. dan anaknya Abu Hasan Al ‘Ubady Ahmad bin Abu ‘Ashim, w. 495 H.
  88. ‘Izzudin bin Abdul Aziz bin Abdussalam Ad Dimasyqy As Sulamy, w. 660 H.
  89. Al Ghozaly: Muhammad bin Muhammad, w. 505 H.
  90. Al Fariqy: Abu Ali Hasan bin Ibrahim Al Fariqy, w. 528 H.
  91. Al Faorony: Abdurrahman bin Muhammad bin Ahmad, w. 461 H.
  92. Al Qhodhy, jikalau di katakana oleh genersai akhir dari sekte Khurosan, mak ayng dimaksud adalah Qodhi Husain. Apabila di katakan oleh generasi pertengan dalam sekte Irak maka yang dimaksud adalah Qodhi Abu Hamid Al Marwa rodzy. Dan apabila ditembungkan dalam kitab ushul maksudnya adalah Qodhi Abu Bakar Al Baqillany. Dan Qodhi Al Jubbai bila yang mengucapkan orang mu’tazilah.
  93. Qodhi Abu Hamid: Ahmad bin Bisyr bin Amir Al Marwarodzy, w. 362 H.
  94. Qodhi Husain: Husain bin Muhammad Abu Ali Al Marwazy, w. 462 H.
  95. Qodhi Al Majaly: Bahaudin Abu Ali Al Majally bin Naja Al Makhzumy Al Asyuthy Al Mashry, w. 549 H.
  96. Al Qofal As Syasyi, Al Qofal Al Kabir: Abu Bakar Muhammad bin Ali bin Ismail, w. 336 H.
  97. Al Qofal Al Marwazy, Al Qofal As Shoghir: Abdullah bin Ahmad Al Qofal Al Marwazy, w. 417 H.
  98. Al Karobisi: Husain bin Ali bin Yazid, w. 248 H.
  99. Al Karkhy: Abu Qosim Mansur bin Amr, w. 447 H.
  100. El Kaya Al Harosy: Abu Hasan ImadudinAli bin Muhammad At Thobary, w. 504 H.
  101. Al Masarjisy: Abu Hasan Muhammad bin Ali bin Sahal.
  102. Al Mahamily: Abu Hasan Ahmad bin Muhammad bin Ahmad, w. 415 H.
  103. Al Mahmudy: Abu Bakar Muhammad bin Mahmud Al Marwazy.
  104. Al Marwazy: Nuhammad bin Nashor, w. 294 H.
  105. Al Muzany: Abu Ibrahim Ismailbin Yahya, w. 264 H.
  106. Al Mas’udy: Muhammad bin Abdul malik bin Mas’ud, w. 420 H.
  107. Nashor Al MAqdisy: Abu Fath Nashor bin Ibrahim Al Maqdisy, w. 490 H.
  108. An Nawawy: Yahya bin Syarof Abu Zakariya An Nawawy, w. 676 H.
  109. Al Harowy: Qodhi Abu Sa’ad Muhammad bin Ahmad bin Abu Yusuf, w. 488 H.
  110. Waliyudin Al ‘Iraqy: Ahmad bin Abdurrahim, anak dari Al ‘Iraqy, W. 826 H.

NASAB NABI MUHAMMAD SAW HINGGA NABI ADAM SERTA NAMA-NAMA NENEK BELIAU

Nasab Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wa Aalihi wa Sallam  Sampai Nabi  Adam ‘Alaihissalam Serta Nama-Nama Kakek dan Nenek Beliau sampai ‘Adnan.

NASAB NABI MUHAMMAD ROSULILLAH Shollallohu ‘Alaihi wa Alihi wa Sallam dari JALUR AYAH :

1- MUHAMMAD

 2- ABDULLAH

 3- ABDUL MUTHOLLIB (‘AMIR )

 4- HASYIM (‘AMRU )

 5- ABDU MANAF (AL MUGHIROH)

 6- QUSHOYY

 7- KILAB

 8- MURROH

 9- KA’AB

 10- LUAYY

 11- GHOLIB

 12- FIHRU

 13- MALIK

 14- AN NADRU

 15- KINANAH

 16- KHUZAIMAH

 17- MUDRIKAH

 18- ILYAS

 19- MUDHOR

 20- MA’AD

 21- ‘ADNAN

نسبه صلى الله عَلَيْهِ وَسلم

  هُوَ أَبُو الْقَاسِم مُحَمَّد بن عبد الله بن عبد الْمطلب بن هَاشم بن  عبد منَاف ابْن قصي بن كلاب بن مرّة بن كَعْب بن لؤَي بن غَالب بن فهر بن  مَالك بن النَّضر ابْن كنَانَة بن خُزَيْمَة بن مدركة بن إلْيَاس بن مُضر  بن معد بن عدنان

 ‘ADNAN bernasab sampai Nabi ISMAIL bin  IBROHIM ‘alaihimassalam tanpa ragu , akan tetapi Ulama’ Ahli Nasab  berbeda pendapat nama-nama antara ‘ADNAN sampai NABI ISMAIL alaihissalam.

Dan riwayat yang lebih mantab mengenai nasab ‘ADNAN sampai NABI ISMAIL  ‘alaihissalam adalah riwayat dr Abi Muhammad bin As Samarqondiy Al  Hafidz dari ‘Ali bin ‘Ubaid Al Kufiy murid Tsa’lab Muhammad bin  Abdullah, beliau menyebutkan dr ‘ADNAN sampai NABI ADAM alaihissalam  sebagai berikut :

22- UDAD

23- ZAID

24- YAQDAD

25- ALMUQOWWAM

26- ILYASA’

27- NABAT

28- QIDAR

29- NABI ISMAIL alaihissalam

30- NABI IBRAHIM alaihissalam

31- TAROH

32- NAKHUR

33- SYARUKH

34- AR’U

35- FALIGH

36-‘ABIR

37- SYALIKH

38- ARFAKHSYAD

39- SAM

40- NABI NUH alihissalam

41- LAMIK

42- MATUSYALAKH

43- KHONUKH

44- BARROH

45- MAHLAYIEL

46- QOINAN

47- ANWAS

48- NABI SYIST alaihissalam

49- NABI ADAM alaihissalam

  وعدنان من ولد إِسْمَاعِيل بن إِبْرَاهِيم بِغَيْر شكّ غير أَن أهل  النّسَب يَخْتَلِفُونَ فِي الْأَسْمَاء مَا بَين عدنان وَإِسْمَاعِيل  وَرُبمَا جرى مِنْهُم فِي أَكثر الْأَسْمَاء تَصْحِيف أَو اخْتِلَاف ,   وَمن أثبت مَا رَأَيْت فِي ذَلِك مَا نقلته من خطّ أبي مُحَمَّد بن  السَّمرقَنْدِي الْحَافِظ قَالَ نقلت من خطّ عَليّ بن عبيد الْكُوفِي  وَهُوَ صَاحب ثَعْلَب مُحَمَّد بن عبد الله فَذكره كَمَا ذَكرْنَاهُ إِلَى  عدنان بن أدد بن زيد بن يقدد ابْن الْمُقَوّم بن اليسع بن نبت بن قيدار بن  إِسْمَاعِيل بن إِبْرَاهِيم بن تارح بن ناحور ابْن شاروخ بن أرعو بن فالغ  بن عَابِر بن شالخ بن أرفخشد بن سَام بن نوح ابْن لامك بن متوشلخ بن خنوخ  بن برة بن مهلاييل بن قينن بن أنوس ابْن شِيث بن آدم

Sedangkan nasab Beliau Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wa Aalihi wa Sallam dr JALUR IBU yaitu :

 1- NABI MUHAMMAD SAW

 2- AMINAH

 3- WAHAB

 4- ABDI MANAF

 5- ZUHROH

 6- KILAB

 7- MURROH

 8- dst ….

فَأَما أمه صلى الله عَلَيْهِ وَسلم فَهِيَ آمِنَة بنت وهب بن عبد منَاف بن زهرَة بن كلاب بن مرّة

NENEK NABI MUHAMMAD Shollallohu ‘alaihi wa Aalihi wa Sallam dari JALUR AYAHNYA ( Sayyid Abdullah) :

1- ABDULLAH bin

2- ‘ATIKAH/FATHIMAH al Makhzumiyyah binti

3- SHOKHROH binti

4- TAKHMARA binti Abdu bin Qushoyy

أَسمَاء جداته صلى الله عَلَيْهِ وَسلم من قبل أَبِيه

  فَهُوَ عبد الله بن عَاتِكَة بنت أبي وهب بن عمر بن عَائِذ أدْرك  الْإِسْلَام وَأسلم وَثَبت مَعَ النَّبِي يَوْم حنين وعاتكة وَهِي  المخزومية وَيَقُول ابْن قُتَيْبَة فِي المعارف اسْمهَا فَاطِمَة بنت عمر  بن عَائِذ بن عمرَان بن مَخْزُوم وَاسم أم فَاطِمَة صَخْرَة بنت عبد بن  عمرَان وَاسم أم صَخْرَة تخمر بنت عبد بن قصي وَفِي العواتك يَقُول صلى  الله عَلَيْهِ وَسلم أَنا ابْن العواتك

» Sayyid Abdul Muthollib bin Hasyim itu mempunyai 5 istri :

 1- NATILAH , punya 2 anak

 2- HALAH , punya 4 anak

 3- FATHIMAH , punya 8 anak

 4- SAMRO’ , punya 1 anak

 5- LUBNA , punya 1 anak

» Dari Sayyidah Fathimah al Makhzumiyyah binti Umar  bin ‘Aaidz lahirlah Sayyid Abdullah bin Abdul Muthollib ,

 » Sedangkan ibu dari Sayyid Abdul Muthollib adalah SALMA  al  Khozrojiyyah binti ‘Amru dari Bani Najar Saba’ Yaman dan ibunya SALMA  bernama ‘AMIROH binti Shokhru bin Mazin.

وجده صلى الله عَلَيْهِ  وَسلم عبد الْمطلب واسْمه عَامر كَمَا فِي معارف ابْن قُتَيْبَة وَقَالَ  أَبُو حَاتِم اسْمه شيبَة لِأَنَّهُ كَانَ فِي رَأسه شيبَة وَكَانَ تَحت  عبد الْمطلب خمس نسَاء نتيلة وهالة وَفَاطِمَة وسمراء ولبنى وَكَانَ لعبد  الْمطلب من كل امْرَأَة أَوْلَاد من فَاطِمَة ثَمَانِيَة بَنِينَ وَمن  هَالة أَرْبَعَة بَنِينَ وَمن نتيلة ابْنَانِ وَمن سمراء ابْن وَاحِد وَمن  لبنى ابْن وَاحِد

 وتفصيله هَكَذَا من بطن نتيلة بنت جناب نسبتها إِلَى  أبي جدها ولدان عَبَّاس وَضِرَار وَمن بطن هَالة بنت أهيب حَمْزَة والمقوم  بن عبد الْمطلب وحجل وَصفِيَّة وَمن بطن فَاطِمَة بنت عمر بن عَائِذ عبد  الله وَالِد رَسُول الله صلى الله عَلَيْهِ وَسلم وَأَبُو طَالب  وَالزُّبَيْر وَأم حَكِيم الْبَيْضَاء وعاتكة وَأُمَيْمَة وأروى وبرة وَمن  بطن سمراء بنت جُنْدُب بن صَخْر الْحَارِث وَمن بطن لبنى بنت هَاجر من عبد  منَاف أَبُو لَهب وَأم عبد الْمطلب اسْمهَا سلمى بنت عَمْرو من بني النجار  فَهِيَ خزرجية وهم من الْيمن من سبأ وَكَانَت أمهَا عميرَة بنت صَخْر بن  مَازِن وَأم أمهَا مِنْهُم

» Nama Ibunya Sayyid Hasyim bin Abdu Manaf adalah ‘ATIKAH binti Murroh bin Hilal bin Falij bin Dzakwan dari Bani Sulaim.

 وَمن أجداده صلى الله عَلَيْهِ وَسلم هَاشم بن عبد منَاف واسْمه عَمْرو  وَأمه عَاتِكَة بنت مرّة ابْن هِلَال بن فالج بن ذكْوَان من بني سليم  فَهِيَ مسلمية

» Nama ibunya Sayyid Abdu Manaf bin Qushoyy  adalah HUYAYY binti Halil Al Khuzaiyyah ,Halil adalah pemegang kunci  Ka’bah kemudian diambil alih oleh  Sayyid Qushoyy bin Kilab.

 وَمن أجداده صلى الله عَلَيْهِ وَسلم عبد منَاف واسْمه الْمُغيرَة بن قصي  وَكَانَ يلقب بقمر الْبَطْحَاء وَاسم أمه حييّ بنت حليل الْخُزَاعِيَّة  وَكَانَ مِفْتَاح الْكَعْبَة فِي يَد حليل الْخُزَاعِيّ ثمَّ أَخذه قصي بن  كلاب

» Nama ibunya Sayyid Qushoyy bin Kilab adalah FATHIMAH  dan ibunya Fathimah bernama FATHIMAH binti Sa’ad dari Qobilah  Azdissaroh ,

» Nama ibunya Sayyid Kilab adalah WAHNAH , dan dlm  Tarikh Abu Hatim dan ibnu Qutaibah namanya NU’AIM binti Sarir al  Kinaniyyah ,

» Nama ibunya Sayyid Murroh adalah WAHSYIYYAH binti Syaiban al Fihriyyah ,

» Nama ibunya Sayyid Ka’ab adalah SALMA binti Maharib,

 » Nama ibunya Sayyid Luayy adalah SALMA binti Umar bin Amir al  Kinaniyyah dan menurut Abu Hatim dan Ibnu Qutaibah : namanya WAHSYIYYAH  binti Mudlij ,

» Nama ibunya Sayyid Gholib adalah ‘ATIKAH Al  Hudzaliyyah ,dan menurut Abi Hatim dan Ibnu Qutaibah : namanya SALMA  binti Sa’ad ,

» Nama ibunya Sayyid Fihru adalah JANDALAH binti Al Haris al Jurhumiy ,

 » Nama ibunya Sayyid Malik adalah ‘AKROSYAH al Qoisiyyah , dan menurut  Abu Hatim dan Ibnu Qutaibah : namanya HINDUN binti ‘Adwan bin Amru dari  Bani Qois ‘Ailan ,

» Nama ibunya Sayyid An Nadhru adalah BARROH al Mariyah ,

» Nama ibunya Sayyid Kinanah adalah ‘Awanah ,

» Nama ibunya Sayyid Huzaimah adalah SALMA binti Sa’ad bin Qois ,

» Nama ibunya Sayyid Mudrikah adalah KHONDAFA ( LAILA ),

» Nama ibunya Sayyid Ilyas adalah ROBABAH ,

» Nama ibunya Sayyid Mudhor adalah SAUDAH ,

» Nama ibunya Sayyid Nizar adalah MU’ANAH ,

» Nama ibunya Sayyid Ma’ad adalah  MAHROH ,

» Nama ibunya Sayyid ‘Adnan adalah BALHA

 وَمن أجداده صلى الله عَلَيْهِ وَسلم قصي بن كلاب وَاسم قصي زيد ويدعى  مجمعا لِأَنَّهُ جمع قبائل قُرَيْش وأنزلها مَكَّة وقصي تَصْغِير بِمَعْنى  بعيد لِأَنَّهُ بعد عَن عشيرته فِي بِلَاد قضاعة حِين احتملته أمه فَاطِمَة  وَاسم أم قصي فَاطِمَة بنت سعد من أَزْد السراة فَهِيَ أزدية وَاسم أم  كلاب وهنة وَفِي تَارِيخ أبي حَاتِم وَابْن قُتَيْبَة اسْمهَا نعيم بنت  سَرِير الكنانية وَاسم أم مرّة وحشية بنت شَيبَان الفهرية المعارف

 وَاسم أم كَعْب سلمى بنت محَارب المعارف

 وَاسم أم لؤَي سلمى بنت عمر بن عَامر الكنانية وَعند أبي حَاتِم وَابْن قُتَيْبَة اسْمهَا وحشية بنت مُدْلِج

 وَاسم أم غَالب عَاتِكَة الهذلية وَعند أبي حَاتِم وَابْن قُتَيْبَة سلمى بنت سعد

 وَاسم أم فهر جندلة بنت الحارس الجرهمي

 وَاسم أم مَالك عكرشة القيسية وَعند أبي حَاتِم وَابْن قُتَيْبَة هِنْد بنت عدوان ابْن عَمْرو من قيس عيلان

 وَاسم أم النَّضر برة المرية وَقيل فكيهة وَعند أبي حَاتِم وَكَانَت تَحت أَبِيه كنَانَة فخلف عليها بعد أَبِيه

 وَاسم أم كنَانَة عوَانَة وَقيل هِنْد

 وَاسم أم خُزَيْمَة سلمى بنت سعد بن قيس

 وَاسم أم مدركة خندف وَهِي ليلى

 وَاسم أم إلْيَاس ربابة

 وَاسم أم مُضر سَوْدَة

 وَاسم أم نزار معانة

 وَاسم أم معد مهرَة وَفِي الطَّبَرِيّ مهدد

 وَاسم أم عدنان بلها

  وَقد ورد فِي الدَّلَائِل للبيهقي عَن أنس رَضِي الله عَنهُ مَرْفُوعا  خرجت من نِكَاح وَلم أخرج من سفاح من لدن آدم حَتَّى انْتَهَيْت إِلَى أبي  وَأمي فَأَنا خَيركُمْ نسبا وخيركم أَبَا

NAMA NAMA NENEK ROSULULLAH Shollallohu alaihi wa Aalihi wa Sallam dari JALUR IBUNYA (Sayyidah Aminah ) ,

 Ibu Sayyidah Aminah :

 1- MURROH binti Abdul ‘Uzza ,ibunya bernama :

 2- UMMU HABIB binti Asad ,ibunya bernama :

 3- BARROH binti ‘Auf ,ibunya bernama :

 4- QOLABAH ,ibunya bernama :

 5- HINDUN binti Yarbu’

» Menurut Ibnu Hisyam dan Ibnu Qutaibah : Nama ibunya Sayyidah Aminah adalah BARROH (bukan Murroh ) ,

 » Nama ibunya Sayyid Wahab ( kakek Nabi Muhammad Shollallohu alaihi wa  Aalihi wa Sallam ) adalah ‘ATIKAH binti Al Auqosh bin Murroh bin Hilal ,

 » Dan Sayyid Zuhroh bin Kilab adalah Saudara laki lakinya Qushoyy bin  Kilab, dan ibu dari kedua saudara tersebut namanya FATHIMAH binti Sa’ad dari  Qobilah Azdissaroh .

أَسمَاء جدات رَسُول الله من قبل أمه

 مرّة أم حبيب برة قلَابَة هِنْد

  أم آمِنَة اسْمهَا مرّة بنت عبد الْعُزَّى وَاسم أم مرّة أم حبيب بنت أَسد  وَاسم أم أم حبيب برة بنت عَوْف وَاسم أم برة قلَابَة وَاسم أم قلَابَة  هِنْد بنت يَرْبُوع

 وَنقل ابْن هِشَام وَابْن قُتَيْبَة أَن اسْم أم آمِنَة برة لَا مرّة

  وَاسم أم وهب جد النَّبِي صلى الله عَلَيْهِ وَسلم من قبل أمه عَاتِكَة  بنت الأوقص بن مرّة ابْن هِلَال وَعبد منَاف أَبُو وهب أمه زهرَة وإليها  ينْسب وَلَدهَا دون الْأَب وَلَا أعرف اسْم الْأَب وَقد أُقِيمَت فِي  التَّذْكِير مقَام الْأَب

 وزهرة بن كلاب أَخُو قصي بن كلاب وأمهما فَاطِمَة بنت سعد من أَزْد السراة

Naqoltu Dari Kitab : Talqihu Fuhumi Ahlil Atsar Fi ‘Uyunittarikh Wassiyar .

تلقيح فهوم أهل الأثر في عيون التاريخ والسير  المؤلف: عبد الرحمن بن علي بن محمد بن علي بن الجوزي أبو الفرج

R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya BUPATI CILACAP YANG NAMANYA DI ABADIKAN SEBAGAI NAMA MASJID DI PCNU CILACAP

R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya adalah nama Bupati Cilacap ke-5 yang menjabat selama periode tahun 1927-1950. Hal itu bisa dilihat di laman resmi Pemerintah Kabupaten Cilacap.

Bupati R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya dikenal juga sebagai Bupati Tiga Jaman; jaman penjajahan Belanda, jaman penjajahan Jepang dan jaman Orde Lama.

Beliau ikut menjadi saksi pengeboman Jepang di hari nahas, Sabtu Pahing. Demikian sebuah keterangan yang dinukil dari keterangan foto R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya.

Berikut ini daftar Bupati Cilacap selengkapnya:

  1. Tumenggung Tjakra Werdana II (1858-1873)
  2. R. Tumenggung Tjakra Werdana III (1873-1875)
  3. R. Tumenggung Tjakra Werdana IV (1875-1881)
  4. R.M Adipati Tjakrawerdaya (1882-1927)
  5. R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya (1927-1950)
  6. Raden Mas Soetedjo (1950-1952)
  7. R. Witono (1952-1954)
  8. Raden Mas Kodri (1954-1958)
  9. D.A Santoso (1958-1965)
  10. Hadi Soetomo (1965-1968)
  11. HS. Kartabrata (1968-1974)
  12. H. RYK. Moekmin (1974-1979)
  13. Poedjono Pranyoto (1979-1987)
  14. H. Mohamad Supardi (1987-1997)
  15. H. Herry Tabri Karta, SH (1997-2002)
  16. H. Probo Yulastoro, S.Sos, MM, M.Si (2002-2009)
  17. Tatto Suwarto Pamuji (2011-sekarang).

Nama R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya  atau dalam sebutan lain dengan nama Tjokrosiwojo diabadikan sebagai nama Masjid di lingkungan PCNU Cilacap. Hal itu berkaitan dengan proses pemberian wakaf oleh keluarga besar R.M Adipati Arya Tjakra Sewaya melalui puterinya yang bernama Hj. R. Ayu Sukeri Kusumo Retno Sugianto.

Wakaf diberikan dalam bentuk bangunan Masjid utuh, yang kemudian diberi nama Masjid Nur Tjokrosiwojo PCNU Cilacap. Pemberian nama tersebut atas usulan dari Hj. R. Ayu Sukeri Kusumo Retno Sugianto. Masjid tersebut diresmikan penggunaannya pada tanggal 3 Desember 2018.

BIOGRAFI IBNU ‘ATHOILLAH AS-SAKANDARY PENGARANG KITAB AL-HIKAM

Nama lengkapnya adalah Syaikh Ahmad ibn Muhammad ibn ‘Atha’illah as-Sakandari. Ia lahir di Iskandariah (Mesir) pada 648 H/1250 M, dan meninggal di Kairo pada 709 H/1309 M. julukan al-Iskandari atau as-Sakandari dari merujuk kota kelahirannya. Keluarga Ibnu Atha’ adalah keluarga yang terdidik dalam lingkungan agama, kakek dari jalur nasab ayahnya adalah seorang ulama fikih pada masanya. Tajuddin remaja sudah belajar pada ulama tingkat tinggi di Iskandariah seperti al-Fakih Nasiruddin al-Mimbar al-Judzami.

Kota Iskandariah pada masa Ibnu Atha’ memang salah satu kota ilmu di semenanjung Mesir, karena Iskandariah banyak dihiasi oleh banyak ulama dalam bidang fikih, hadits, usul, dan ilmu-ilmu bahasa arab, tentu saja juga memuat banyak tokoh-tokoh tasawuf dan para Auliya’ Shalihin.

Sejak kecil, Ibnu Atha’illah dikenal gemar belajar. Ia menimba ilmu dari beberapa syaikh secara bertahap. Gurunya yang paling dekat adalah Abu Al-Abbas Ahmad ibnu Ali Al-Anshari Al-Mursi, murid dari Abu Al-Hasan Al-Syadzili, pendiri Tarikat Al-Syadzili. Dalam bidang fikih ia menganut dan menguasai Mazhab Maliki, sedangkan di bidang tasawuf ia termasuk pengikut sekaligus tokoh tarikat Al-Syadzili. Ia dikenal sebagai master atau syaikh ketiga dalam lingkungan Tarikat Syadzili setelah pendirinya Abu Al-Hasan Asy-Syadzili dan penerusnya, Abu Al-Abbas Al-Mursi. Dan Ibnu Atha’illah inilah yang pertama menghimpun ajaran-ajaran, pesan-pesan, doa dan biografi keduanya, sehingga khazanah tarikat Syadziliyah tetap terpelihara.

Ibnu Atha’illah tumbuh sebagai seorang fakih, sebagaimana harapan dari kakeknya. Namun kefakihannya terus berlanjut sampai pada tingkatan tasawuf. Hal mana membuat kakeknya secara terang-terangan tidak menyukainya. Ibnu Atha’ menceritakan dalam kitabnya “Lathaiful minan” : “Bahwa kakeknya adalah seorang yang tidak setuju dengan tasawuf, tapi mereka sabar akan serangan dari kakeknya.

Di sinilah guru Ibnu Atha’ yaitu Abul Abbas al-Mursi mengatakan: “Kalau anak dari seorang alim fikih Iskandariah (Ibnu Atha’illah) datang ke sini, tolong beritahu aku”, dan ketika aku datang, al-Mursi mengatakan: “Malaikat jibril telah datang kepada Nabi bersama dengan malaikat penjaga gunung ketika orang quraisy tidak percaya pada Nabi. Malaikat penjaga gunung lalu menyalami Nabi dan mengatakan: ” Wahai Muhammad.. kalau engkau mau, maka aku akan timpakan dua gunung pada mereka”. Dengan bijak Nabi mengatakan : ” Tidak… aku mengharap agar kelak akan keluar orang-orang yang bertauhid dan tidak musyrik dari mereka”. Begitu juga, kita harus sabar akan sikap kakek yang alim fikih (kakek Ibnu Atha’illah) demi orang yang alim fikih ini”. Pada akhirnya Ibn Atha’ memang lebih terkenal sebagai seorang sufi besar. Namun menarik juga perjalanan hidupnya, dari didikan yang murni fikih sampai bisa memadukan fikih dan tasawuf.

Oleh karena itu sejarah menyebutkan riwayat hidup Atha’illah menjadi tiga masa:

Masa pertama

Masa ini dimulai ketika ia tinggal di Iskandariah sebagai pencari ilmu agama seperti tafsir, hadits, fikih, usul, nahwu dan lain-lain dari para alim ulama di Iskandariah. Pada periode itu beliau terpengaruh pemikiran-pemikiran kakeknya yang mengingkari para ahli tasawuf karena kefanatikannya pada ilmu fikih, dalam hal ini Ibnu Atha’illah bercerita: “Dulu aku adalah termasuk orang yang mengingkari Abu al-Abbas al-Mursi, yaitu sebelum aku menjadi murid beliau”. Pendapat saya waktu itu bahwa yang ada hanya ulama ahli dzahir, tapi mereka (ahli tasawuf) mengklaim adanya hal-hal yang besar, sementara dzahir syariat menentangnya”.

Masa kedua

Masa ini merupakan masa paling penting dalam kehidupan sang guru pemburu kejernihan hati ini. Masa ini dimulai semenjak ia bertemu dengan gurunya, Abu al-Abbas al-Mursi, tahun 674 H, dan berakhir dengan kepindahannya ke Kairo. Dalam masa ini sirnalah keingkarannya terhadap ulama’ tasawuf. Ketika bertemu dengan al-Mursi, ia jatuh kagum dan simpati. Akhirnya ia mengambil Thariqah langsung dari gurunya ini.

Ada cerita menarik mengapa ia beranjak memilih dunia tasawuf ini. Suatu ketika Ibn Atha’ mengalami goncangan batin, jiwanya tertekan. Dia bertanya-tanya dalam hatinya : “apakah semestinya aku membenci tasawuf. Apakah suatu yang benar kalau aku tidak menyukai Abul Abbas al-Mursi ?. setelah lama aku merenung, mencerna akhirnya aku beranikan diriku untuk mendekatnya, melihat siapa al-Mursi sesungguhnya, apa yang ia ajarkan sejatinya. Kalau memang ia orang baik dan benar maka semuanya akan kelihatan. Kalau tidak demikian halnya biarlah ini menjadi jalan hidupku yang tidak bisa sejalan dengan tasawuf.

Lalu aku datang ke majlisnya. Aku mendengar, menyimak ceramahnya dengan tekun tentang masalah-masalah syara’. Tentang kewajiban, keutamaan dan sebagainya. Di sini jelas semua bahwa ternyata al-Mursi yang kelak menjadi guru sejatiku ini mengambil ilmu langsung dari Tuhan. Dan segala puji bagi Allah, Dia telah menghilangkan rasa bimbang yang ada dalam hatiku”.

Maka demikianlah, ketika ia sudah mencicipi manisnya tasawuf hatinya semakin tertambat untuk masuk ke dalam dan lebih dalam lagi. Sampai-sampai ia punya dugaan tidak akan bisa menjadi seorang sufi sejati kecuali dengan masuk ke dunia itu secara total, menghabiskan seluruh waktunya untuk sang guru dan meningalkan aktivitas lain. Namun demikian ia tidak berani memutuskan keinginannya itu kecuali setelah mendapatkan izin dari sang guru al-Mursi.

Dalam hal ini Ibn Athailah menceritakan : “Aku menghadap guruku al-Mursi, dan dalam hatiku ada keinginan untuk meninggalkan ilmu dzahir. Belum sempat aku mengutarakan apa yang terbersit dalam hatiku ini tiba-tiba beliau mengatakan: “Di kota Qous aku mempunyai kawan namanya Ibnu Naasyi’. Dulu dia adalah pengajar di Qous dan sebagai wakil penguasa. Dia merasakan sedikit manisnya tariqah kita. Kemudian aku menghadapnya dan berkata: “Tuanku… apakah sebaiknya aku meninggalkan tugasku sekarang ini dan berkhidmat saja pada tuan?”. Beliau memandangku sebentar kemudian berkata: “Tidak demikian itu tariqah kita. Tetaplah dengan kedudukan yang sudah di tentukan Allah padamu. Apa yang menjadi garis tanganmu akan sampai padamu juga”.

Setelah bercerita semacam itu yang sebetulnya adalah nasehat untuk diriku beliau berkata: “Beginilah keadaan orang-orang al-Siddiqiyyin. Mereka sama sekali tidak keluar dari suatu kedudukan yang sudah ditentukan Allah sampai Dia sendiri yang mengeluarkan mereka”. Mendengar uraian panjang lebar semacam itu aku tersadar dan tidak bisa mengucapkan sepatah katapun. Dan alhamdulillah Allah telah menghapus angan kebimbangan yang ada dalam hatiku, sepertinya aku baru saja melepas pakaianku. Aku pun rela tenang dengan kedudukan yang diberikan oleh Allah”.

Masa ketiga

Masa ini dimulai semenjak kepindahan Ibn Atha’ dari Iskandariah ke Kairo. Dan berakhir dengan kepindahannya ke Allah swt pada tahun 709 H. Masa ini adalah masa kematangan dan kesempurnaan Ibnu Atha’illah dalam ilmu fikih dan ilmu tasawuf. Ia membedakan antara Uzlah dan khulwah. Uzlah menurutnya adalah pemutusan (hubungan) maknawi bukan hakiki, lahir dengan makhluk, yaitu dengan cara si Salik (orang yang uzlah) selalu mengontrol dirinya dan menjaganya dari perdaya dunia. Ketika seorang sufi sudah mantap dengan uzlah-nya dan nyaman dengan kesendiriannya ia memasuki tahapan khalwah. Dan khalwah dipahami dengan suatu cara menuju rahasia Tuhan, khalwah adalah perendahan diri dihadapan Allah dan pemutusan hubungan dengan selain Allah swt.

Menurut Ibnu Atha’illah, ruangan yang bagus untuk ber-khalwah adalah yang tingginya, setinggi orang yang berkhalwat tersebut. Panjangnya sepanjang ia sujud. Luasnya seluas tempat duduknya. Ruangan itu tidak ada lubang untuk masuknya cahaya matahari, jauh dari keramaian, pintunya rapat, dan tidak ada dalam rumah yang banyak penghuninya. Ibnu Atha’illah sepeninggal gurunya Abu al-Abbas al-Mursi tahum 686 H, menjadi penggantinya dalam mengembangkan Tariqah Syadziliah. Tugas ini ia emban di samping tugas mengajar di kota Iskandariah. Maka ketika pindah ke Kairo, ia bertugas mengajar dan ceramah di Masjid al-Azhar.

Ibnu Hajar berkata: “Ibnu Atha’illah berceramah di Azhar dengan tema yang menenangkan hati dan memadukan perkatan-perkatan orang kebanyakan dengan riwayat-riwayat dari salafus shalih, juga berbagai macam ilmu. Maka tidak heran kalau pengikutnya berjubel dan beliau menjadi simbol kebaikan”. Hal senada diucapkan oleh Ibnu Tagri Baradi : “Ibnu Atha’illah adalah orang yang shalih, berbicara di atas kursi Azhar, dan dihadiri oleh hadirin yang banyak sekali. Ceramahnya sangat mengena dalam hati. Dia mempunyai pengetahuan yang dalam akan perkataan ahli hakikat dan orang orang ahli tariqah”. Termasuk tempat mengajar beliau adalah Madrasah al-Mansuriah di Hay al-Shaghah. Beliau mempunyai banyak anak didik yang menjadi seorang ahli fiqih dan tasawuf, seperti Imam Taqiyyuddin al-Subki, ayah Tajuddin al-Subki, pengarang kitab “Tabaqah al-syafi’iyyah al-Kubra”.

Karamah Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari

    Di dalam kitab “Jami’u Karamatil Aulia” pada jilid 1 halaman 525, cetakan “Darul Fikr”, Bairut, Libanon diterangkan tentang karamah Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari, Di antara karamah Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari adalah sebagai berikut:

    Suara Syaikh terdengar dari dalam Kubur. Pada suatu hari Syaikh Al-Kamal Ibnu Al-Hammam berziarah ke makam Syaikh Ibnu ‘Athaillah. Kemudian di sisi makam beliau, Al-Kamal Ibnu Al-Hammam membaca surat Hud sampai pada ayat:

    فَمِنْهُمْ شَقِيٌّ وَسَعِيدٌ

    Artinya: “Maka di antara mereka ada yang celaka dan ada yang berbahagia”. (Q.S. Hud {11}: 105)

    Tiba-tiba Syaikh Ibnu ‘Athaillah dari dalam kuburnya menjawab dengan suara yang tinggi (keras) : “Wahai Kamal ! Tidak ada di antara kita yang celaka”.

    Karena menyaksikan karamah Syaikh Ibnu ‘Athaillah yang agung itu, kemudian Ibnu Hammam berwasiat (kepada sahabat-sahabatnya) apabila beliau meninggal nanti supaya jenazahnya dimakamkan di sana, di dekat makam Syaikh Ibnu ‘Athaillah.

    Pada suatu ketika salah seorang murid Syaikh Ibnu ‘Athaillah berangkat haji. Kemudian di sana si murid melihat sang guru (Syaikh Ibn Athaillah) sedang melakukan tawaf. Dia juga melihat sang guru sedang berada di belakang maqam Ibrahim. Begitupula di tempat sa’i dan di Padang Arafah.

    Kemudian, ketika pulang haji, dia bertanya kepada teman-teman di kampung halamannya tentang gurunya apakah beliau pergi haji atau tidak? Jawab mereka: Tidak. Mendengar jawaban itu, kemudian langsung dia pergi ke rumah gurunya. Sesampainya di sana, dia mengucapkan salam. Setelah itu, sang guru bertanya kepadanya: Siapa saja yang engkau lihat dalam perjalanan ibadah hajimu? Jawab dia: Ya, tuanku. Aku melihat tuanku berada di sana. Kemudian, sang guru tersenyum dan berkata: Orang besar bisa memenuhi alam jagad raya. Seandainya seorang Wali Quthub berdoa di kamar tempat penyepiannya, maka sudah barang tentu Allah akan mengabulkan doanya.

Karangan Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari

Sebagai seoarang sufi yang alim Ibn Atha’ meninggalkan banyak karangan lebih kurang sebanyak 22 kitab lebih. Mulai dari sastra, tasawuf, fiqh, nahwu, mantiq, falsafah sampai khitabah. Kitabnya yang paling masyhur sehingga telah menjadi terkenal di seluruh dunia Islam ialah kitabnya yang bernama al-Hikam, yang telah diberikan komentar (Syarahan) oleh beberapa orang ulama di kemudian hari dan yang juga telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa asing lain, termasuklah bahasa Melayu dan bahasa Indonesia. Beberapa kitab lainnya yang ditulis adalah Al-Tanwir fi Isqath Al-Tadbir, Unwan At-Taufiq fi’dab Al-Thariq, Miftah Al-Falah dan Al-Qaul Al-Mujarrad fil Al-Ism Al-Mufrad. Yang terakhir ini merupakan tanggapan terhadap ibnu Taimiyyah mengenai persoalan tauhid.

Salah satu karangan fenomenalnya Syaikh Ibnu Atha’illah adalah kitab Al-Hikam dengan sandaran utama pada Al-Qur’an dan As-Sunnah. Guru besar spiritualisme ini menyalakan pelita untuk menjadi penerang bagi setiap salik, menunjukkan segala aral yang ada di setiap kelokan jalan, agar kita semua selamat menempuhnya.

Kitab Al-Hikam merupakan ciri khas pemikiran Ibnu Atha’illah, khususnya dalam paradigma tauhid dantasawuf. Di antara para tokoh sufi yang lain seperti Al-Hallaj, Ibnul Arabi, Abu Husen An-Nuri, dan para tokoh sufisme falsafi yang lainnya, kedudukan pemikiran Ibnu Atha’illah bukan sekedar bercorak tasawuf falsafi yang mengedepankan teologi. Tetapi diimbangi dengan unsur-unsur pengamalan ibadah dan suluk, artinya di antara syari’at, tarikat dan hakikat ditempuh dengan cara metodis. Corak Pemikiran Ibnu Atha’illah dalam bidang tasawuf sangat berbeda dengan para tokoh sufi lainnya. Ia lebih menekankan nilai tasawuf pada ma’rifat.

Menurut keterangan Syaikh Zarruq, kitab ini tidak ditulis sendiri oleh Syaikh Ibn Athaillah, namun didiktekan kepada muridnya yang bernama Syaikh Taqiyuddin al-Subki, seorang ahli fikih dan kalam yang terkenal akan ketelitian dan kejujurannya.

Kitab karyanya yang lain adalah Miftah al-Falah wa Mishbah al-Arwah, yang berisi penjelasan tentang metode zikir. Di dalamnya beliau memaparkan beberapa jenis zikir dan Asma Allah yang cocok untuk berbagai kondisi murid.

Kitab At-Tanwir fi Isqath at-Tadbir merupakan penjelasan ajaran Tarikat Syadiziliyyah tentang berbagai bentuk kebajikan, seperti ikhlas, harapan, cinta, dan sebagainya.

Lathaif al-Minan merupakan kitab yang menjelaskan biografi dua tokoh Tarekat Syadziliyyah dan ajaran-ajarannya, yakni biografi Syaikh Abu Hasan al-Syadzili dan Syaikh Abu Abbas al-Mursi. Di dalamnya juga dipaparkan keterangan tentang Wali Allah dan beberapa amalan utama (zikir, hizib dan doa) dua Wali Allah tersebut.

Kitab Al-Qash al-Mujarrad fi Ma’rifat al-Ism al-Mufrad, yang menyajikan pembahasan ringkas Asma al-Husna, dengan pemaparan teori menafisika Asma al-Husna.

Kitab Taj al-Arus al-Hawi li Tahdzib an-Nufus, berisi kutipan-kutipan dari al-Hikam, at-Tanwir dan Lathaif.

Wafatnya Syaikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari

Tahun 709 H adalah tahun kemalangan dunia ini. Karena tahun tersebut wali besar yang tetap abadi nama dan kebaikannya ini harus beralih ke alam barzah, lebih mendekat pada Sang Pencipta. Namun demikian madrasah al-Mansuriyyah cukup beruntung karena di situlah jasad mulianya berpisah dengan sang nyawa. Ribuan pelayat dari Kairo dan sekitarnya mengiring kekasih Allah ini untuk dimakamkan di pemakaman al-Qarrafah al-Kubra.

SEJARAH LAHIRNYA SHOLAWAT BADAR YANG SANGAT MASYHUR

KH Ali Mansur Siddiq terinspirasi dari sebuah Kitab yang berjudul “MANDZUMAH AHLUL BADAR ALMUSAMAH JALIYATUL KADAR FII FADOIL AHLUL BADAR” yang di susun oleh AL IMAM ASSAYYID JA’FAR ALBARJANZI.

Dan sebelum menulis Syair Sholawat Badar KH Ali bermimpi didatangi manusia-manusia berjubah putih bersorban hijau

Dan pada malam yang sama istri beliau bermimpi bertemu dengan Rosululloh ……

dan esok harinya KH Ali menemui Al Imam AlHabib Hadi AlHaddar Maula Banyuwangi dan menceritakan mimpinya kepada Habib Hadi dan Habib Hadi mengatakan “Bahwa orang orang yang datang di mimpimu itu adalah para Ahlul Badar”

Dari Dua mimpi yang teramat mulia di malam yang bersamaan pula dan dengan penjelasan dari seorang Arifbillah yaitu Habib Hadi AlHadar yang membuat keyakinan beliau untuk menulis Syair Ahlul Badar.

Dan di malam Harinya Kiai Ali memulai menulis Syair Demi Syair berkenaan Ahlul badar yang di kemudian hari lebih mashur dengan nama Sholawat Badriyah

Esok harinya banyak para tetangganya dan orang orang kampung yang mengirimi bahan makan mulai dari beras, daging, sayur-mayur dan lain-lain.

Kiai Ali merasa heran dan bertanya kepada mereka yang mengirimi bahan makanan tersebut dan jawaban mereka semua:

“pada Subuh tadi datang orang berjubah putih memberitahukan bahwa di rumah Kiai Ali akan ada Acara besar”

Merasa heran dan penuh tanda tanya itu yang terjadi dalam diri Kiai Ali dan mengherankan lagi ada orang yang tidak dikenal ikut juga mempersiapkan acara tersebut.

Di pagi-pagi sekali Rombongan AlHabib Ali bin Abdurrahman AlHabsyi dari kwitang datang kerumah Kiai Ali dan ternyata inilah jawaban atas rasa penasaran beliau, betapa senangnya KH Ali mendapat kunjungan Ulama besar yang dikagumi oleh Umat Islam Indonesia dan merupakan hal yang teristimewa kejadian tersebut terhadap Kiai Ali atas kunjungan AlHabib Ali dan Rombongannya.

Didalam kunjungan tersebut tercatat dalam buku kecilnya Kiai Ali, beliau disana menyatatkan kejadian tersebut pada Hari Rabu pagi tanggal 26 September tahun 1962 jam 8 pagi.

Pada kesempatan itu dibacakan Maulidul Azab dan Ceramah agama, diantara yang memberikan ceramahnya adalah:

  • Al Habib Ali AlHabsyi kwitang
  • Al Habib Muhammad bin Ali Al Habsyi
  • Al Habib Salim bin Jindan

Didalam rombongon tersebut ikut diantaranya Al Habib Ali bin Husein Al Athas, Al Habib Ahmad bin Ghalib Al Hamid Surabaya, Al Habib Umar Assegaf Semarang dan banyak lagi yang lainnya para pembesar Ulama pada waktu itu.

Setelah usai acara Al Habib Ali Al Habsyi Kwitang menanyakan prihal Sholawat yang ditulis oleh Kiai Ali dan Kiai Ali mema’lumi hal itu karena memang Habib Ali dikenal luas sebagai Waliyulloh dan Kiai Ali langsung mengambil kertas berisi Syair yang ditulisnya dan membacakan di hadapan para Habib dengan suara indahnya yang memang Kiai Ali dikenal memiliki suara yang merdu.

Alunan Sholawat Badar yang indah didengar oleh para Habaib dengan penuh kekhusyuan sampai seluruhnya meneteskan air mata karena terharu dan setelah selesai Habib Ali berbicara meminta agar Sholawat tersebut di jadikan munajat untuk melawan Fitnah PKI.

Dan setelah itu Habib Ali mengundang Kiai Ali dalam Majlisnya di Jakarta pada Hari minggu yang dihadiri banyak para Alim Ulama dan Habaib serta beribu-ribu umat Islam dalam undangan tersebut.

KH Ali Mansur Siddiq didampingi oleh paman beliau yaitu KH Ahmad Qusairi. Di waktu itu pula Habib Ali meminta Kepada KH Ali untuk membaca Sholawat Badar susunannya di hadapan jamah yang hadir dan membuat Sholawat Badar menjadi Mashur tersebar luas dimana mana apalagi Sholawat tersebut selalu dibaca di awal Majlisnya Habib Ali Al Habsyi kwitang.

Setelah itu Habib Ali meminta kepada para murid muridnya untuk mencetak Teks Sholawat tersebut dan dibagi bagikan kepada para Jama’ahnya dan dicetak pertama kali di percetakan AlAidrus Jakarta.

Dan hingga saat ini Sholawat Badar berkembang pesat di tengah tengah masyarakat di Jakarta,di Pulau Jawa, di Nusantara bahkan di penjuru Dunia

ROBBI FAN FA’NA BIBARKATIHIM

WAH DINAL HUSNA BIHURMATIHIM

WA AMITNA FII TORIQOTIHIM

WA MU’AFATIM MINAL FITANI

Mungkin hingga saat masih ada yang belum mengetahui tentang siapa penyusun Sholawat Badar, padahal dalam Buku Antologi NU jilid pertama dan Majalah langitan Edisi 54 di sana dijabarkan secara luas siapa penyusun Sholawat Badar, dalam Buku dan majalah tersebut keduanya saling menutupi sejarah yang kurang apalagi ditambah dengan Tulisan Tangan dari sang penyusun sendiri yang tidak lain adalah KH ALI MANSUR SIDDIQ dari Banyuwangi.

“Ya Akhi mari kita lawan genjer genjernya PKI dengan Sholawat Badar”

Teks Sholawat Badar

صَـلا َةُ اللهِ سَـلا َمُ اللهِ عَـلَى طـهَ رَسُـوْلِ اللهِ

صَـلا َةُ اللهِ سَـلا َمُ اللهِ عَـلَى يـس حَبِيْـبِ اللهِ

تَوَ سَـلْنَا بِـبِـسْـمِ اللّهِ وَبِالْـهَادِى رَسُـوْلِ اللهِ

وَ كُــلِّ مُجَـا هِـدِ لِلّهِ بِاَهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

اِلهِـى سَـلِّـمِ اْلا ُمـَّة مِـنَ اْلافـَاتِ وَالنِّـقْـمَةَ

وَمِنْ هَـمٍ وَمِنْ غُـمَّـةٍ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

اِلهِى نَجِّـنَا وَاكْـشِـفْ جَـمِيْعَ اَذِ يـَّةٍ وَا صْرِفْ

مَـكَائـدَ الْعِـدَا وَالْطُـفْ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

اِلهِـى نَـفِّـسِ الْـكُـرَبَا مِنَ الْعَـاصِيْـنَ وَالْعَطْـبَا

وَ كُـلِّ بـَلِـيَّـةٍ وَوَبـَا بِا َهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

فَكَــمْ مِنْ رَحْمَةٍ حَصَلَتْ وَكَــمْ مِنْ ذِلَّـةٍ فَصَلَتْ

وَكَـمْ مِنْ نِعْمـَةٍ وَصَلَـتْ بِا َهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

وَ كَـمْ اَغْـنَيْتَ ذَالْعُـمْرِ وَكَـمْ اَوْلَيْـتَ ذَاالْفَـقْـرِ

وَكَـمْ عَافَـيـْتَ ذِاالْـوِذْرِ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

لَـقَدْ ضَاقَتْ عَلَى الْقَـلْـبِ جَمِـيْعُ اْلاَرْضِ مَعْ رَحْبِ

فَانْـجِ مِنَ الْبَلاَ الصَّعْـبِ بِا َهْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

ا َتَيـْنَا طَـالِـبِى الرِّفْـقِ وَجُـلِّ الْخَـيْرِ وَالسَّـعْدِ

فَوَ سِّـعْ مِنْحَـةَ اْلاَيـْدِىْ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

فَـلاَ تَرْدُدْ مَـعَ الْخَـيـْبَةْ بَلِ اجْعَلْـنَاعَلَى الطَّيْبـَةْ

اَيـَا ذَاالْعِـزِّ وَالْهَـيـْبَةْ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

وَ اِنْ تَرْدُدْ فَـمَنْ نَأْتـِىْ بِـنَيـْلِ جَمِيـْعِ حَاجَا تِى

اَيـَا جَـالِى الْمُـلِـمـَّاتِ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

اِلهِـى اغْفِـرِ وَاَ كْرِ مْنَـا بِـنَيـْلِ مـَطَا لِبٍ مِنَّا

وَ دَفْـعِ مَسَـاءَةٍ عَـنَّا بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

اِلهِـى اَنـْتَ ذُوْ لُطْـفٍ وَذُوْ فَـضْلٍ وَذُوْ عَطْـفٍ

وَكَـمْ مِنْ كُـرْبـَةٍ تَنـْفِىْ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

وَصَلِّ عَـلَى النـَّبِىِّ الْبَـرِّ بـِلاَ عَـدٍّ وَلاَ حَـصْـرِ

وَالِ سَـادَةٍ غُــــرِّ بِاَ هْـلِ الْبَـدْ رِ يـَا اَللهُ

Asal Usul Sholawat Badar

Sholawat Badar adalah rangkaian sholawat berisikan tawassul dengan nama Allah, dengan Junjungan Nabi s.a.w. serta para mujahidin teristimewanya para pejuang Badar. Sholawat ini adalah hasil karyaKyai Ali Manshur, yang merupakan cucu KH. Muhammad Shiddiq, Jember. Oleh itu, Kyai ‘Ali Manshur adalah anak saudara atau keponakan KH. Ahmad Qusssyairi

( ulama besar dan pengarang kitab “”Tanwir al-Hija” yang telah disyarahkan dengan judul “Inarat ad-Duja“oleh ulama terkemuka Haramain, Sayyid ‘Alawi bin ‘Abbas bin ‘Abdul ‘Aziz al-Maliki al-Hasani.

Diceritakan bahawa karya ini ditulis oleh Kiyai ‘Ali Manshur sekitar tahun 1960, tatkala kegawatan umat Islam Indonesia menghadapi fitnah Partai Komunis Indonesia (PKI). Ketika itu, Kiyai ‘Ali adalah Kepala Kantor Departemen Agama Banyuwangi, juga menjadi Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama di situ. Keadaan politik yang bercelaru saat itu dan kebejatan PKI yang bermaharajalela membunuh massa, bahkan ramai kiyai yang menjadi mangsa mereka, menyebabkan terlintas di hati Kiyai ‘Ali, yang memang mahir membuat syair ‘Arab sejak nyantri di Pesantren Lirboyo Kediri lagi, untuk menulis satu karangan sebagai sarana bermunajat memohon bantuan Allah s.w.t. Dalam keadaan sedemikian, Kiyai ‘Ali tertidur dan dalam tidurnya beliau bermimpi didatangi manusia-manusia berjubah putih – hijau, dan malam yang sama juga, isteri beliau bermimpikan Kanjeng Nabi s.a.w.

Setelah siang, Kiyai ‘Ali langsung pergi berjumpa dengan Habib Hadi al-Haddar Banyuwangi

dan menceritakan kisah mimpinya tersebut. Habib Hadi menyatakan bahawa manusia-manusia berjubah tersebut adalah para ahli Badar. Mendengar penjelasan Habib yang mulia tersebut, Kyai ‘Ali semakin bertekad untuk mengarang sebuah syair yang ada kaitan dengan para pejuang Badar tersebut. Lalu malamnya, Kyai ‘Ali menjalankan penanya untuk menulis karya yang kemudiannya dikenali sebagai “Sholawat al-Badriyyah” atau “Sholawat Badar“.

Apa yang mengherankan ialah keesokan harinya, orang-orang kampung mendatangi rumah beliau dengan membawa beras dan bahan makanan lainnya. Mereka menceritakan bahwa pagi pagi sekali mereka telah didatangi orang berjubah putih menyuruh mereka pergi ke rumah Kyai ‘Ali untuk membantunya karena satu kenduri akan diadakan di rumahnya. Itulah sebabnya mereka datang dengan membawa bahan makanan tersebut menurut kemampuan masing-masing. Tambah pelik lagi apabila malamnya, hadir bersama untuk bekerja membuat persiapan kenduri orang-orang yang tidak dikenali siapa mereka.

Menjelang keesokan pagi, serombongan habaib yang diketuai oleh Habib ‘Ali bin ‘Abdur Rahman al-Habsyi Kwitang

tiba-tiba datang ke rumah Kiyai ‘Ali. Tidak tergambar kegembiraan Kiyai ‘Ali menerima tetamu istimewanya tersebut. Setelah memulakan perbicaraan bertanyakan khabar, tiba-tiba Habib ‘Ali Kwitang bertanya mengenai syair yang ditulis oleh Kiyai ‘Ali tersebut. Tentu sahaja Kiyai ‘Ali terkejut kerana hasil karyanya itu hanya diketahuinya dirinya seorang dan belum dimaklumkan kepada sesiapa pun. Tapi beliau mengetahui, ini adalah satu kekeramatan Habib ‘Ali yang terkenal sebagai waliyullah itu. Lalu tanpa lengah, Kiyai ‘Ali Manshur mengambil helaian kertas karangannya tersebut lalu membacanya di hadapan para hadirin dengan suaranya yang lantang dan merdu. Para hadirin dan habaib mendengarnya dengan khusyuk sambil menitiskan air mata kerana terharu. Setelah selesai dibacakan Sholawat Badar oleh Kiyai ‘Ali, Habib ‘Ali menyeru agar Sholawat Badar dijadikan sarana bermunajat dalam menghadapi fitnah PKI.

”Ya akhi , mari kita perangi genjer –genjer PKI itu dengan sahalawat Badar ! ”kata Habib Ali kwitang mantap . setelah itu Habib Ali kwitang memimpin doa , lalu rombongan itu memohon diri .Maka sejak saat itu masyhurlah karya Kiyai ‘Ali tersebut.

Selanjutnya, untuk mempopulerkan shalawat badar , Habib ‘Ali Kwitang telah mengundang para ulama dan habaib ke Kwitang untuk satu pertemuan, termasuk dijemput ialah Kyai ‘Ali Manshur bersama pamannya KH. Ahmad Qusyairi. Dalam pertemuan tersebut, Kyai ‘Ali sekali lagi diminta untuk mengumandangkan Sholawat al-Badriyyah gubahannya itu. Maka bertambah masyhur dan tersebar luas Sholawat Badar ini dalam masyarakat serta menjadi bacaan popular dalam majlis-majlis ta’lim dan pertemuan.

Semoga Allah swt memberikan sebaik-baik ganjaran dan balasan buat pengarang Sholawat Badar serta para habaib tersebut….. al-Fatihah

TATA KRAMA ITU PENTING DALAM BERBANGSA DAN BERNEGARA

Dalam penerbitan perdana sebuah jurnal ilmiah bulanan  NU, yang diterbitkan tahun 1928 dan bertahan sampai tahun 60- an, KH M. Hasyim Asy’ari menuliskan fatwa beliau: bahwa kentongan (alat dari kayu yang dipukul hingga berbunyi nyaring) tidak dapat diperkenankan untuk memanggil sholat dalam hukum Islam. Dasar dari pendapatnya itu adalah kelangkaan hadis Nabi; biasanya disebut sebagai tidak adanya teks tertulis (dalil naqli) dalam hal ini. Dan dalam penerbitan bulan berikutnya, pendapat tersebut disanggah oleh wakil beliau Kyai Faqih dari Maskumambang, Gresik, yang menyatakan bahwa kentongan harus diperkenankan, karena ia dianalogi/ diqi’as-kan kepada beduk sebagai alat pemanggil sholat/ sembahyang. Karena beduk diperkenankan, atas adanya sumber tetulis (dalil naqli) berupa hadis Nabi Muhammad SAW. Mengenai adanya/ digunakannya alat tersebut pada jaman nabi, maka kentonganpun harus diperkenankan.

Segera setelah uraian Kyai Faqih itu muncul, KH M. Hasyim Asy’ari segera memanggil para ulama se Jombang dan para santri senior beliau berkumpul di pesantren Tebu Ireng, Jombang. Dan ia pun memerintahkan kedua artikel itu untuk dibacakan kepada para hadirin. Setelah itu, beliau menyatakan mereka dapat menggunakan salah satu dari kedua alat pemanggil itu dengan bebas. Yang beliau minta hanyalah satu hal saja, yaitu hendaknya di mesjid Tebu Ireng, Jombang kentongan itu tidak akan digunakan selama-lamanya. Pandangan beliau itu mencerminkan sikap sangat menghormati pendirian Kyai Faqih dari Maskumambang tersebut, dan bagaimana sikap itu didasarkan pada “kebenaran” yang beliau kenal.

Dalam bulan Maulid/ Rabi’ul Awal berikutnya, KH M. Hasyim Asy’ari diundang berceramah di pesantren Maskumambang. Tiga hari sebelumnya, para utusan Kyai Faqih Maskumambang menemui para ketua/ pimpinan ta’mir mesjid dan surau yang ada di kabupaten Gresik dengan membawa pesan beliau. Pesan itu adalah, selama Kyai M. Hasyim Asy’ari berada di kawasan kabupaten tersebut, semua kentongan yang ada harus diturunkan dari tempat bergantungnya alat tersebut. Sikap ini diambil beliau karena penghormatan beliau terhadap Kyai Hasyim Asy’ari, yang bagaimanapun juga adalah atasan beliau dalam berorganisasi. Kebenaran, tidak berarti hilangnya sikap menghormati pandangan seseorang, sebagai sebuah sikap tanda kematangan pribadi kedua tokoh tersebut.

*****

Sikap saling menghargai satu sama lain, antara kedua tokoh tersebut yaitu antara Rais Aam dan Wakil Rais Aam PBNU itu, menunjukkan tata krama yang sangat tinggi antara dua orang ulama yang berbeda pendapat, namun menghargai satu sama lain. Inilah yang justru tidak kita lihat saat ini, terlebih-lebih antara pemimpin gerakan Islam dewasa ini, yang tampak mencuat justru sikap saling menyalahkan, sehingga tidak terdapat kesatuan pendapat antara mereka.  Yang menonjol adalah perbedaan pendapat, bukan persamaan antara mereka. Penulis tidak tahu, haruskah kenyataan itu disayangkan  ataukah justru dibiarkan?

Mungkin hal itu adalah  “kehausan” yang penulis rasakan, adalah sisa-sisa dari sebuah nostalgia yang ada mengenai “keagungan” masa lampau belaka, tetapi bukankah seseorang berhak merasa seperti itu? Bukankah kitab suci Al Quran menyatakan; “sesungguhnya telah-Ku ciptakan kalian (dalam bentuk) lelaki dan perempuan dan Ku- jadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku bangsa agar saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kalian di hadapan Allah adalah yang paling bertaqwa” (Inna khalqna kum min dzakarin wa undza wa dzalanakum su’uban wa qaba illa li ta’arafu inna aqramakum inza allahi hattaqum). Ayat ini jelas membenarkan perbedaan pendapat di antara kaum muslimin. Karenanya, justru ayat ini menolak penyeragaman (uniformisasi) dalam pandangan kaum muslimin. Dan hal itu tercermin berdirinya sekian banyak kelompok yang ada dalam gerakan mereka, sepanjang sejarah Islam sendiri.

Namun Allah juga berfirman dalam kitab suci-Nya itu: “Dan berpeganglah kalian kepada tali Allah (secara) keseluruhan dan janganlah bercerai-berai/ terpecah belah” (wa tashimu bihabli allahi jami’an wa la tafaroqu), ayat ini menunjukkan kepada kita, bahwa yang dilarang bukannya perbedaan pandangan melainkan bersikap terpecah-belah satu dari yang lain. Hal ini diperkuat oleh sebuah ayat lain: ‘bekerjasamalah kalian dalam (bekerja untuk) kebaikan dan ketakwaan”(Ta’awanu alla al-birri wa al-taqwa) yang jelas-jelas mengharuskan kita melakukan koordinasi berbagai kegiatan. Tetapi, kerjasama seperti hanya dapat dilakukan oleh kepemimpinan tunggal dalam berbagai gerakan Islam.

*****

Masalahnya sekarang adalah langkanya kepemimpinan seperti itu. Para pimpinan gerakan Islam saling bertengkar, minimal hanya bersatu dalam ucapan, yang oleh seorang wartawan kita diungkapkan sebagai “basa-basi” belaka. Mengapakah demikian? Karena para pemimpin itu hanya mengejar ambisi pribadi belaka, dan jarang yang berpikir mengenai umat Islam secara keseluruhan, padahal sikap seperti itupun juga salah. Seharusnya, mereka berpikir tentang bagaimana melestarikan agama Islam sebagai budaya, melalui upaya melayani dan mewujudkan kepentingan seluruh bangsa. Ambisi politik masing-masing akan terwujud jika ada pengendalian diri, dan jika diletakkan dalanm kerangka kepntingan seluruh bangsa.

Dalam ajaran Islam dikenal istilah “ikhlas” dan ketulusan yang dimaksudkan oleh istilah tersebut adalah peleburan ambisi pribadi masing-masing ke dalam pelayanan kepentingan seluruh bangsa. Di sinilah justru harus ada kesepakatan antara para pemimpin berbagai gerakan/ organisasi Islam yang ada, dan ketundukkan kepada keputusan sang pemimpin dirumuskan. Untuk melakukan perumusan seperti itu, diperlakukan dua persyaratan sekaligus, yaitu kejujuran sikap dan ucapan, yang disertai dengan sikap “mengalah” kepada kepentingan berbagai gerakan organisasi itu. Tanpa kedua hal itu, sia-sialah upaya “menyatukan” umat Islam dalam sebuah kerangka perjuangan yang diperlukan.

Dalam hal ini, penulis lagi-lagi teringat kepada sebuah adagium yang sering dinyatakan berbagai kalangan, sebagi ucapan Nabi Muhammad SAW: “Tak ada agama tanpa kelompok, tak ada kelompok tanpa kepemimpinan dan tak ada kepemimpinan tanpa sang pemimpin” (La diina illa bizma’atin wa laa jam’ata illa bii immamatin wa-laa imammata illa bii imammin). Adagiumnya memang benar, walaupun sekelompok kecil pernah mengajukan klaim kepemimpinan itu dan minta diterima sebagi pemimpin. Namun sikap mereka yang memandang rendah kelompok lain, justru menggagalkan niatan tersebut, sedangkan kelompok-kelompok lain tidaklah memiliki kepemimpinan kohesif seperti itu. Herankah kita, jika wajah berbagai gerakan Islam di Tanah Air kita saat ini tampak tidak memiliki kepemimpinan yang jelas? Di sinilah kita perlu embangun kembali “kesatuan” umat (ummatan wahiditan). Mudah diucapkan, namun sulit diwujudkan bukan?

SUNAN AMPEL MEMPUNYAI AYAM JAGO YANG SELALU JUARA

SETELAH membangun Langgar Tiban bersama mertuanya (Mbah Karimah Wiroseroyo) di Kembang Kuning, Sunan Ampel (Raden Rahmat) lalu melanjutkan perjalanannya ke Ampel Denta. Sebelum sampai di Ampel Denta, Raden Rahmat beserta Nyai Karimah menyempatkan diri untuk singgah di Kampung Peneleh.

Dengan menggunakan armada perahunya dari Majapahit, Raden Rahmat menyusuri Kali Brantas, hingga tibalah ia di sebuah kampung bernama Peneleh yang artinya orang pilihan itu. Lokasi “Kampung Peneleh memang dekat sekali dengan Kali Peneleh, jarak dari tepi sungai dengan tepi kampung sekitar 10 meter,” ucap Muhammad Sufyan, Takmir Masjid Peneleh.

Raden Rahmat memilih Peneleh sebagai tempat kedua setelah Kembang Kuning karena ia sangat tertarik dengan warga di wilayah ini yang sudah mengenal ketauhidan. Raden Rahmat singgah di Peneleh untuk menyebarkan agama Islam.

“Setibanya di sini (Peneleh), Raden Rahmat melihat ada bermacam-macam perkumpulan dari berbagai agama. Ada Hindu, Budha serta aliran kepercayaan,” tuturnya.

Raden Rahmat pun merasakan keguyupan warga Kampung Peneleh ini, lalu ia pun memutuskan untuk tinggal di sini bersama Nyai Karimah. Setelah berhasil beradaptasi dengan masyarakat di Peneleh, ia pun bisa dengan jelas mengamati kehidupan sehari-hari mereka. Akhirnya Raden Rahmat pun mendapatkan sebuah kenyataan bahwa warga Peneleh sangat senang dengan judi sabung (adu) ayam jago.

Siasat pun ia lancarkan untuk bisa masuk ke kepercayaan warga. Ada ide untuk memenangkan hati warga dengan ikut menjadi peserta pertandingan sabung ayam jago itu dan harus selalu menang dalam setiap pertandingan.

Maka ikutlah Raden Rahmat dengan membawa ayam istimewanya itu di setiap pertandingan. Ternyata, kemenangan pun selalu di pihak Raden Rahmat bersama ayam istimewanya itu. Kemenangan yang berturut-turut diterima oleh Raden Rahmat bersama ayamnya ini lama-kelamaan menimbulkan rasa penasaran warga. “Rasa penasaran warga pun bertambah saat ayam jago juara bertahan kampung juga ikut kalah,” paparnya.

Karena semakin kuat rasa penasarannya, akhirnya warga pun memberanikan diri untuk bertanya kepada Raden Rahmat. Ia lalu mengumpulkan warga ke dalam rumahnya yang semakin lama tidak bisa menampung antusias warga. Melihat momen ini, warga pun diajak untuk membangun sebuah tempat yang lebih besar dari rumah Raden Rahmat.

“Hal ini pula yang menjadi cikal bakal dibangunnya Masjid Jami’ Peneleh yang nantinya akan dimanfaatkan Raden Rahmat untuk mengenalkan agama Islam ke warga Peneleh,” tandasnya.

Belakangan diketahui bahwa ayam istimewa yang dipakai Raden Rahmat sebagai ayam jagonya terbuat dari sebuah batu. “Karena beliau termasuk Waliyullah, dengan izin Allah, batu pun bisa diubah menjadi ayam jago. Sampai saat ini ada orang yang lelaku bisa mendengar kokok dari ayam Kanjeng Sunan Ampel ini. Dan di salah satu tiang masjid ada tempat favoritnya untuk bertengger,” ungkapnya.