MASIH SUNNAHKAH SIKAT GIGI DAN BERSIWAK SAAT PUASA ROMADLON

BERSIWAK DAN SIKAT GIGI SAAT PUASA

Apakah kita di perbolehkan sikat gigi atau bersiwak di waktu puasa romadlon?

 ROMDL             Sikat gigi atau siwak adalah hal yang setiap hari dan waktu di lakukan oleh seluruh umat manusia, karena hukumnya juga sunnah dan terdapat hikmah di balik sikat gig dan siwakan, di antaranya dengan menjadi tambah cerdasnya otak kita, tidak tumbuhnya uban dengan cepat, dan yang paling istimewa adalah memudahkan kita mengucapkan kalimah tauhid ketika sedang sakarotul maut nanti, sehingga kita bisa mati dalam keadaan husnul khotimah, karena salah satu dari tanda seseorang mati dengan husnul khotmah adalah mengucapkan kalimah La ilaha illalloh, semoga kita semua di berikan mati yang husnul khotimah oleh Alloh swt, tetapi ketika musim puasa tiba apakah kesunahan masih tetap di peroleh apabila kita bersiwak atau sikat gigi?

Ya.. masih tetap di sunahkan dan tidak ada kemakruhan ketika bau mulutnya di karenakan setelah tidur, sebagaimana keterangan Imam Nawawi sebagai Ulama yang paling utama untuk di ikuti dari madzhab Syafi’i

Tetapi apabila setelah matahari tergelincir adalah terjadi perbedaan pendapat di kalangan ulama, ada yang menghukumi makruh bagi orang yang berpuasa setelah tergelincir matahari dan ada yang tidak menghukumi makruh, sebagaimana imam Nawawi juga memuthlak kan tentang waktu pelaksanaan siwakan atau gosok gigi.

Di awali dengan keterangan ini :

ولا يكره إلا للصائم بعد الزوال ولو صوم نفل

Dan tidak dimakruhkan memakai siwak kecuali bagi orang puasa setelah tergelincirnya matahari meskipun saat menjalani puasa sunah.

As-Siraj al-Wahhaj Juz I Halaman 17

ولا يكره ) بحال ( إلا للصائم بعد الزوال ) ولو نفلا لخبر الصحيحين لخلوف الصائم أطيب عند الله من ريح المسك والخلوف بضم الخاء تغير رائحة الفموالمراد الخلوف بعد الزوال لخبر أعطيت أمتي في شهر رمضان خمساثم قال وأما الثانية فإنهم يمسون وخلوف أفواههم أطيب عند الله من ريح المسك والمساء بعد الزوال

Dan tidak dimakruhkan sama sekali memakai siwak kecuali bagi orang puasa setelah tergelincirnya matahari meskipun saat menjalani puasa sunah).

Berdasarkan hadits Nabi “Sungguh bau mulut orang berpuasa lebih harum dari minyak misik (HR. Bukhari Muslim)

Yang dimaksud bau mulut diatas adalah bau mulut setelah tergelincirnya matahari berdasarkan hadits nabi yang lain ”Diberikan kepada umatku lima perkara dalam bulan Ramadhan.
Seterusnya beliau bersabda :

Adapun yang kedua, mereka berada pada saat setelah tergelincir matahari, sedangkan bau mulut mereka di sisi Allah lebih harum dari bau misik” (H.R. al-Hasan bin Sufyan dalam Musnadnya dan Abu Bakar al-Sam’any dalam Amaliah, beliau berkata : “ Ini hadits hasan”.

Seperti ini juga telah dikatakan oleh An-Nawawi dalam Syarah Muhadzab berdasarkan cerita dari Ibnu Sholah. Kata Masaa’ (sore hari) adalah waktu setelah tergelincirnya matahari, keterangan dari kitab Mughni al Muhtaj juz I hal. 56
Sedangkan tergelincirnya matahari adalah waktu yang menandakan masuknya sholat dzuhur.

و يكره للصائم و لو نفلا السواك بعد الزوال اى الغروب و ان لم يتغير فمه من الصوم بل من نحو نوم عند حج للخبر الصحيح ” لخلوف فم الصائم يوم القيامة اطيب عند الله من الريح المسك” ….بشرى الكريم ٢/٧٥

Dimakruhkan bagi orang yang berpuasa walau puasa sunah menggunakan siwak setelah lingsirnya matahari sampai tenggelamnya…siwak sebelum zawal tidak apa-apa, karena ada pendapat yang mengatakan tidak ada kemakruhan secara mutlak meski ba’da zawal sekalipun.

و هل يكره للصائم بعد الزوال فيه خلاف؟ الراجح فى الرافعى و الروضة انه يكره لقوله عليه الصلاة و السلام لخلوف فم الصائم الطيب عند الله من الريح المسك رواه البخارى.و فى رواية مسلم يوم القيامة. و الخلوف بضم الخاء واللام هو التغييرو خص بما بعده الزوال لان تغيير الفم بسبب الصوم حينئذ يظهر، فلو تغير فمه بعد الزوال بسبب اخر كنوم او غيره فاستاك لاجل ذلك لا يكره و قيل لا يكره الا ستياك مطلقا و به قال الائمة الثلاثة و رجحه النووى فى الشرح المهذبكفاية الاخيار ١/١٦_١٧

Apakah makruh bagi orang yang berpuasa bersiwak setelah lingsir matahari? hal ini terjadi perbedaan pendapat pendapat yang rojih(unggul) dari Imam Rofi’i adalah makruh, hal ini didasarkan atas hadits dari imam Bukhori dan Imam Muslim.

Bahwasanya perubahan bau mulut orang yang berpuasa disisi Allah adalah lebih wangi dibanding misik. Dihususkan dengan lingsir matahari, karena pada waktu itu perubaham bau mulut karena berpuasa akan tampak, Apa bila perubahan bau mulut sesudah matahari lengser disebabkan oleh hal lain semisal karena habis tidur, maka bersiwak tidak dimakruhkan.

Pendapat yang ke-2 menghukumi tidak makruh secara mutlak dan ini adalah pendapat 3 Imam Madzhab.
Dan Imam Nawawi merojihkan hal ini dalam kitabnya Syarah al-Muhadzab

Kemudian bagaimanakah hukumnya menggosok gigi memakai pasta gigi ?

Di jelaskan dalam kitab Syarah Fathul Qarib :

(والسواك مستحب في كل حال) ولا يكره تنزيها (إلا بعد الزوال للصائم) فرضا أو نفلا؛
وتزول الكراهة بغروب الشمس. واختار النووي عدم الكراهة مطلقا.

Gosok gigi itu disunnahkan pada semua situasi kecuali dimakruhkan dengan hukum makruh tanzih(mendekati harom) bagi orang yang sedang berpuasa pada siang hari setelah matahari
zawal baik puasa fardlu atau puasa sunnah dan hilanglah kemakruhannya
apabila matahari sudah terbenam (Maghrib), sedangkan menurut Imam Nawawi
beliau memilih tanpa ada kemakruhan secara mutlak.

Telah menjadi kesepakatan atas kebolehan menyikat gigi sebelum masuknya waktu
dzuhur(Qoblaz Zawal), Sedangkan jika di lakukan setelah masuknya waktu
dzuhur(Ba’daz Zawal) maka Terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama’
Namun menurut pendapat yang Masyhur di kalangan Ulama’ Syafi’iyah Hukumnya Makruh

الاستياك للصائم
اتفق الفقهاء على أنه لا بأس بالاستياك للصائم أول النهار، واختلفوا في الاستياك للصائم بعد الزوال
Al Mausu’ah : juz 4 hal. 139

وأكثر العلماء وهو المختار: والمشهور الكراهة وسواء فيه صوم الفرض والنفل وتبقي الكراهة حتى تغرب الشمس
Al Majmu’, juz 1 hal. 275

Terkadang dari kayu siwak yang kita pakai bisa basah dan kering, bagaimanakah hukumnya bagi orang yang Berpuasa?

Imam Ibnu Hajar berkata dalam Al Fath

وَأَشَارَ بِهَذِهِ التَّرْجَمَةِ إِلَى الرَّدِّ عَلَى مَنْ كَرِهَ لِلصَّائِمِ الِاسْتِيَاكَ بِالسِّوَاكِ الرَّطْبِ كَالْمَالِكِيَّةِ وَالشَّعْبِيِّ ، وَقَدْ تَقَدَّمَ قَبْلُ بِبَابِ قِيَاسِ اِبْنِ سِيرِينَ السِّوَاكَ الرَّطْبَ عَلَى الْمَاء الَّذِي يُتَمَضْمَضُ بِهِ

Keterangan ini mengisyaratkan bantahan atas pihak yang memakruhkan bersiwak bagi orang yang berpuasa, yakni bersiwak dengan kayu basah, seperti kalangan Malikiyah dan Asy Sya’bi’ dan telah dikemukakan sebelumnya tentang qiyas-nya Ibnu Sirin, bahwa bersiwak dengan kayu basah itu seperti air yang dengannya kita berkumur-kumur
(Imam Ibnu Hajar, Fathul Bari juz 4 hal.158)

Dijelaskan juga dalam Tuhfah al Ahwadzi :

( إِلَّا أَنَّ بَعْضَ أَهْلِ الْعِلْمِ كَرِهُوا السِّوَاكَ لِلصَّائِمِ بِالْعُودِ الرَّطْبِ )
كَالْمَالِكِيَّةِ وَالشَّعْبِيِّ فَإِنَّهُمْ كَرِهُوا لِلصَّائِمِ الِاسْتِيَاكَ بِالسِّوَاكِ الرَّطْبِ لِمَا فِيهِ مِنْ الطَّعْمِ ، وَأَجَابَ عَنْ ذَلِكَ اِبْنُ سِيرِينَ جَوَابًا حَسَنًا ، قَالَ الْبُخَارِيُّ فِي صَحِيحِهِ : قَالَ اِبْنُ سِيرِينَ : لَا بَأْسَ بِالسِّوَاكِ الرَّطْبِ ، قِيلَ لَهُ طَعْمٌ ، قَالَ وَالْمَاءُ لَهُ طَعْمٌ وَأَنْتَ تُمَضْمِضُ بِهِ اِنْتَهَى . وَقَالَ اِبْنُ عُمَرَ : لَا بَأْسَ أَنْ يَسْتَاكَ الصَّائِمُ بِالسِّوَاكِ الرَّطْبِ وَالْيَابِسِ رَوَاهُ اِبْنُ أَبِي شَيْبَةَ ، قُلْت هَذَا هُوَ الْأَحَقُّ

Sesungguhnya sebagian ahli ilmu ada yang memakruhkan bersiwak bagi orang yang berpuasa dengan menggunakan dahan kayu yang basah,
Seperti kalangan Malikiyah dan Imam Asy Sya’bi, mereka memakruhkan orang berpuasa bersiwak dengan dahan kayu basah karena itu bagian dari makanan.
Ibnu Sirin telah menyanggah itu dengan jawaban yang baik. Al Bukhari berkata dalam Shahihnya:
Berkata Ibnu Sirin: Tidak mengapa bersiwak dengan kayu basah, dikatakan bahwa itu adalah makanan, Dia (Ibnu Sirin) menjawab:
Air baginya juga makanan, dan engkau berkumur kumur dengannya (air), Ibnu Umar berkata:
Tidak mengapa bersiwak bagi yang berpuasa baik dengan kayu basah atau kering,
diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah. Aku (pengarang Tuhfah Al Ahwadzi) berkata: Inilah yang lebih benar.

(Syaikh Abdurrahman al Mubarakfuri kitabTuhfah Al Ahwadzi juz 3 hal. 419)

Dengan demikian tidak mengapa bahkan sunah kita bersiwak ketika berpuasa, baik, pagi, siang,atau sore secara mutlak sebagaimana yang dikatakan dalam Tuhfah al Ahwadzi.

وَبِجَمِيعِ الْأَحَادِيثِ الَّتِي رُوِيَتْ فِي مَعْنَاهُ وَفِي فَضْلِ السِّوَاكِ فَإِنَّهَا بِإِطْلَاقِهَا تَقْتَضِي إِبَاحَةَ السِّوَاكِ فِي كُلِّ وَقْتٍ وَعَلَى كُلِّ حَالٍ وَهُوَ الْأَصَحُّ وَالْأَقْوَى

Dan dengan semua hadits-hadits yang diriwayatkan tentang ini dan keutamaan bersiwak, bahwa keutamaannya adalah mutlak, dan kebolehannya itu pada setiap waktu, setiap keadaan, dan itu lebih shohih dan lebih kuat,

Apakah pasta gigi, dihukumi sama dengan kayu basah, karena sama-sama mengandung air dan rasa?

Dan Imam An Nawawi mengatakan bahwa dengan alat apa pun selama tujuan membersihkan maka di perbolehkan.

وَهُوَ كُلّ آلَة يُتَطَهَّر بِهَا شُبِّهَ السِّوَاك بِهَا ؛ لِأَنَّهُ يُنَظِّف الْفَم ، وَالطَّهَارَة النَّظَافَة ذَكَرَهُ النَّوَوِي

Yaitu alat apa saja yang bisa mensucikan dengannya maka dia menyerupai siwak, karena dia bisa membersihkan mulut, suci dan membersihkan, demikian kata An Nawawi
(Imam Abul Hasan Muhammad bin Abdil Hadi As Sindi, dalam kitab Syarh An Nasa’i Juz 1 Hal. 7)