TAHAPAN ISRO’ DAN MI’ROJNYA ROSULULLOH SAW.

Proses isro dan mi’rojnya ROSULULLOH SAW.

ISRO

REFERENSI :

AL BARZANJI HAL.95

KEMUDIAN NABI SAW. Dengan keadaan terjaga di isro’kan ruh dan jasadnya, dari masjidil harom ke majidil aqso dan serambinya yang suci.

Dan di naikan ke tujuh langit. Di langit pertama beliau melihat Nabi Adam as yang di liputi keagungan dan keluhuran derajat yang tinggi.

Di langit kedua beliau melihat Nabi Isa putera maryam yang suci dan baik memelihara diri, dan melihat putera bibinya nabi Yahya yang di karuniai pandai hukum(ilmu) ketika masih bayi.

Di langit ke tiga beliau melihat Nabi Yusuf yang tampan rupanya

Di langit ke empat beliau melihat Nabi Idris yang Alloh meninggikan dan meluhurkan derajatnya

Di langit ke lima beliau melihat Nabi Harun yang di cinai bangsa isroil umatnya

Di langit ke enam beliau melihat Nabi Musa yang mendengar kalam Alloh dan berdialog denganNya

Di langit ke tujuh beliau melihat Nabi Ibrohim yang datang kepada Alloh dengan hati yang selamat dan baik hatinya. Dan di lindungi dari api Namrudz serta di selamatkanya

Kemudian beliau di naikan ke Sidrotul Muntaha sehingga mendengar geritan kalam menulis Taqdir di Lauh mahfudz, sampai ke maqom(tempat) berhadapan dengan Alloh, yang di maqom itu Alloh mendekatkan beliau kepadaNya, dan menyingkirkan cahaya keagungan dzatNya yang menghalangi

Dan Alloh memeperlihatkan dzatNya dari hadrotur Rububiyyah(pesowanan di hadapan Alloh) kepada Nabi dengan penglihatan dua mata kepala

Dan Alloh menggelar alas duduk, bercengkrama dalam penampakan dzatNya

Dan mewajibkan kepadanya dan umatnya sholat 50 waktu, kemudian mengurangi menjadi 5 waktu menjalankanya.

Yang baginya menyamai pahala 50 waktu sebagaimana kehendak Alloh pada azali sebelum sholat itu ada.

Kemudian pada Malam itu pula Nabi ke tempat semula di bumi yang masih hangat tempat duduknya.

Abu Bakar membenarkan perjalananya, dan membenarkan pula orang orang berakal dan sejuk hatinya

Dan membohongkanya orang orang quraisy dan murtad kepadanya orang orang yang di sesatkan syaitan.