SOLUSI PADA SAAT SHOLAT JUM’AT SEDANG MENJEMUR PADI DAN TURUN HUJAN

noee             Bolehkah kita mufaroqoh dalam Shalat Jumat? Pernah di daerah kami, saat musim menjemur padi, hari Jumat, ketika berlangsung shalat jumat, tiba-tiba mendung dan petir berbunyi. Takut jemuran padi kehujanan, maka banyak makmum Jum’at, pada rakaat kedua meninggalkan imam shalat. Apakah dibenarkan hal tersebut?

Melaksanakan Shalat Jum’at merupakan ibadah yang ditetapkan kewajibannya sekali dalam sepekan dan tidak semua orang Islam terkena keharusan (kewajiban) menjalankannya.

Dalam pelaksanaannya, ibadah ini menyaratkan adanya dua komponen yang tidak terpisahkan satu dengan yang lain yakni khutbah dan Shalat Jum’at dua rekaat disertai  syarat-syarat dan rukun-rukun yang telah ditentukan.

Untuk pelaksanaan Shalat Jum’at sebagaimana  pertanyaan yang saudara sampaikan harus memenuhi beberapa syarat diantaranya adalah pelaksanaan Shalat masih berada di waktu dhuhur, dilakukan setelah dua khutbah, diikuti minimal empat puluh orang yang dapat menjadikan sahnya Shalat Jum’at dan dilakukan dengan jama’ah meskipun tidak harus dua rekaat secara sempurna, artinya syarat dilakukannya Shalat Jum’at dengan  jama’ah dapat dianggap sah  apabila rekaat pertama dari orang yang melaksanakannya  masih berjama’ah secara penuh (satu rekaat).

Syekh Zainuddin Al-Malibari dalam kitabnya Fathul-Muin menuturkan :

أحدها: وقوعها جماعة بنية إمامة واقتداء مقترنة بتحرم في الركعة الأولى فلا تصح الجمعة بالعدد فرادى.
 ولا تشترط الجماعة في الركعة الثانية فلو صلى الإمام بالأربعين ركعة ثم أحدث فأتم كل منهم ركعة واحدة أو لم يحدث بل فارقوه في الثانية وأتموا منفردين أجزأتهم الجمعة

Artinya: syarat pertama pelaksanaan Shalat Jum’at adalah dilaksanakan dengan berjama’ah, dengan niat ada yang menjadi  imam dan makmum ketika takbiratul ihram pada rekaat pertama. Dengan demikian tidak sah pelaksanaan shalat jum’at yang dilakukan secara sendiri-sendiri. Dan tidak disyaratkan berjama’ah pada rekaat kedua. Dengan demikian, seandainya  sang imam Shalat dengan empat puluh orang pada rekaat pertama, lalu ia hadats (keluar angin dari dubur misalnya, penj), kemudian makmum-makmum yang ada meneruskan shalatnya sendiri-sendiri, atau imam tidak hadats tapi pada rakaat kedua makmum-makmumnya meneruskan shalat sendiri-sendiri (mufaraqah dari imam) dan akhirnya mereka selesai dengan tidak berjama’ah, maka shalat Jum’at yang mereka lakukan dianggap memenuhi syarat (tetap sah).

Dari uraian diatas, kiranya dapat dimengerti bahwa upaya penyelamatan harta (PADI) yang dilakukan oleh warga dengan meninggalkan jama’ah Shalat Jum’at pada rekaat kedua dapat dibenarkan oleh syara’ dan Shalat yang dilakukan tetap dihukumi sah.

Caranya, pada rakaat kedua shalat dipercepat dan selesai lebih dulu dari imam. Mudah-mudahan jawaban ini bermanfaat bagi kita. Amin.