PERBEDAAN SIKAP ANTARA SEORANG YANG ALIM DAN YANG AHLI IBADAH

فائدة) روي أن الحسن البصري وفرقدا إجتمعا على وليمة فالحسن عالم وفرقد عابد وفي الوليمة صحاف ذهب وفضة فيها الخصيف وهو جملة من التمر أما الحسن فجلس على الطعام وأما فرقد فاعتزل فجعل الحسن يأخذ الخصيف يفرغه من الصحفة ويضعه على الخبز ويأكل ثم التفت وقال يا فريقد هلا صنعت هكذا فرأى الحسن أن التفريغ ليس استعمالا بل إزالة للمنكر فجمع بفقهه بين سنة الوليمة بالأكل وجبر قلب الداعي وإزالة المنكر وتعليم الأحكام الفقهية ولهذا صغر إسمه فقال يا فريقد تعريضا بالإنكار

Diriwayatkan: Suatu ketika Imam Hasan al-bashri berkumpul/bertemu dengan syeikh farqod dalam sebuah walimah/jamuan. Imam Hasan al-bashri adalah seorang ulama sedangkan syeikh farqod adalah seorang yang gemar melakukan ibadah.
Didalam tempat walimah tersebut sejumlah makanan di tempatkan pada wadah/nampan dari emas dan perak. Imam Hasan duduk dalam jamuan tersebut sedangkan syeikh farqod menghindari tempat jamuan tersebut.
Imam hasan al-bashri mengambil makanan dalam wadah emas perak tersebut kemudian menuangkannya diatas roti kemudian beliau memakannya.

Dengan cara makan seperti itu,Imam Hasan kemudian menemui syeikh farqod, dan beliau berkata: “Wahai furaiqod (nama ditashghir) … Buatlah/lakukanlah seperti yang aku lakukan.

Apa Hikmahnya dengan apa yang diperbuat Imam Hasan Al-Bashri ?
Imam Hasan dengan kedalaman ilmu beliau telah mengumpulkan empat perkara dalam satu aksinya

  1. Beliau tetap makan ditempat walimah (karena sunah), Beliau tidak makan di wadah emas perak, Namun menyertakan roti sebagai tempat meletakkan makanan.
  2. Dengan apa yang dilakukan Imam Hasan, beliau sangat menjaga perasaan orang yang mengundang beliau dengan tetap ikut makan dengan cara yang disebutkan.
  3. Imam Hasan tetap menghindari kemunkaran dengan cara yang arif bijaksana dengan tidakikut makan dalam wadah emas dan perak.
  4. Dalam cara yang dilakukan Imam Hasan, sekaligus memberikan ilmu dan pengetahuan (khususnya ilmu fiqih) kepada hadirin bahwa yang dilarang itu makan langsung dari wadah emas dan perak, bukan dengan cara makan yang dipraktekkan Imam Hasan.

Dengan kejadian tersebut syeikh farqod dipanggil dengan furaiqod (ditashghir) karena beliau menunjukkan pengingkarannya secara nyata.

Wallohu a’lam

Qomi’ thughyan : 13