PEDEKATE VIA JEJARING SOSIAL

indexOMPUT      Dewasa ini penggunaan hp dan elektronik lainya yang ada vasilitas seperti audio call,video call,3G,sms dan lain lain semakin memudahkan seseorang dalam komunikasi . jarak ruang dan waktu kini tak lagi menjadi kendala bagi yang ingin tetap keep on touch dengan keluarga,teman atau bahkan kekasih.

Di tambah lagi dengan maraknya situs jejaring sosial semacam facebook,friendster,twitter,chatting dan yang lainya.yang semua itu semakin memudahkan seseoranguntuk berkenalan dengan siapa saja di belahan dunia manapun.

Negatifnya media tersebut kerap digunakan sarana berhubungan dengan lawan jenis(ajnaby),bagi  sebagian kecil orang,keakraban bahkan keintiman akan terjalin dengan tanpa batas serta mengesampingkan norma kesopanan dan keluguan.

Bagi kawula muda,media ini aan di gunakan untuk berhubungan yang terkadang sifatnya hanya main main,sedangkan untuk usia yang lebih tua,bisa di gunakan untuk sarana pedekate sekaligus menjajaki kepribadian pasangan yang di inginkan demi menuju fase hubungan yang lebih serius.

Bagaimanakah tinjauan agama mengenai pedekate via hp atau situs jejaring sosial dengan lawan jenis dalam rangka menacari jodoh yang paling ideal atau dengan tujuan penjajakan atau pengenalan lebih intim tentang karakter pasangan yang di minati baik sebelum atau sesudah lamaran(khithbah)?….

Manusia di ciptakan oleh Alloh Swt,dengan bersuku suku dan berbangsa bangsa, hal ini tidak lain agar manusia saling mengenal satu sama lainya.

Firman Alloh dalam surat Al Hujarat 13 :

يَا أَيُّهَاالنَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍوَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوْبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوْا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللهِ أَتْقَاكُمْ

Hai mnusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang dan laki laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa bangsa dan bersuku suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya manusia yang paling mulia di antara kamu di sisi Alloh Ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Alloh Maha mengetahui lagi Maha mengenal”.

Maraknya komunikasi yang di tawarkan  pada saat  ini akan semakin memudahkan ta’aruf antar sesama, namun jika alat komunikasi itu di salah gunakan seperti dalam permasalahan di atas yaitu untuk penjajakan, maka hukumnya adalah tidak di perbolehkan. Penyebabnya adalah sesungguhnya komunikasi via Hp pada dasarnya sama dengan komunikasi secara langsung.sehingga hukum komunikasi dengan Hp menjadi tidak di perbolehkan untuk lawan jenis kecuali ada hajat seperti dalam rangka khitbah,transaksi dan yang lainya.

Hal yang mendasari kenapa di perbolehkan ketika dalam rangka khitbah adalah karena khitbah merupakan tahap awal dari pernikahan yang  di lakukan oleh agama dalam upaya menjaga kelangsungan umat,bangsa ataupun suku serta merupakan salah satu Sunnah Rosululloh Saw.:

أَلنِّكَاحُ سُنَّتِي فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي

Nikah adalah sunahku,barang siapa yang benci sunahku maka bukan golonganku”.

Selain menjaga kelangsungan umat,Nikah juga berfungsi sebagai upaya menjalankan cita cita Nabi Saw.:

تَزَوَّجُ الْوَدُوْدَ أَلْوَلُوْدَ إِنِّي مَكَاثِرٌبِكُمُ الْأَنْبِيَاءَ يَوْمَ الْقِيَامةِ

Beristerilah dengan wanita yang sangat mencintai, lagi banyak memberikan keturunan. Sesungguhnya aku berlomba lomba memperbanyak umat dengan kalian semua pada para Nabi Nabi di hari kiamat”.(HR.Ahmad).

Berbeda dengan perceraian yang mana perceraian justru kebalikan dari pernikahan dan amat di benci karena perceraian merupakan hal yang menghalangi tujuan Nabi Saw.:

أَبْغَضُ الْحَلَالِ عِنْدَ اللهِ أَلطَّلَاقُ

Sesutu yang halal yang paling di benci oleh Alloh Swt adalah cerai”.(HR.Abu Dawud dan Ibnu Majah).

Salah satu komunikasi yang ala islam yang sangat jitu tetapi masih dalam norma norma kemanusiaan adalah melegalkan melihat calon mempelai bagi si laki laki jika telah melamarnya. Sebagimana sabda Rosululloh Saw.:

أُنْظُرْإِلَيْهَافَإِنَّه’ أَحْرَى أَنْ يُؤْدَمَ بَيْنَكُمَا

Lihatlah dia, sesungguhnya itu lebih pantas bagi kelangsungan kasih sayang antara kalian berdua”.(HR.Tirmidzi).

Juga sabda yang lain :

إذَا أَلْقَى اللهُ فِي قَلْبِ رَجُلٍ خِطْبَةَ إمْرَأَةٍ فَلَا بَأْسَ أَنْ يَنْظُرَ إِلَيْهَا

Ketika Alloh telah menaruh tujuan melamar wanita dalam hati seorang laki laki,maka tidaklah berdosa bagi laki laki untuk melihatnya”.(HR.AbuDawud).

Mengenai pengenalan karakter dan penjajakan lebih jauh terhadap lawan jenis seperti dalam masalah di atas yaitu selain khitbah maka tidak bisa di kategorikan hajat,karena belaum adanya “azm atau keinginan kuatuntuk menikahi seseorang tertentu, dan untuk hubungan komunikasi via 3G maka sangat tidak di perbolehkan apabila menimbulkan syahwat atau fitnah.

Referensi :

I’anatut Tholibin juz 3 hal 301

Fiqhul Islamy wa Adillatuh juz 9 hal.292

Is’adur Rofiq juz 2 hal 105

Hasyiyah Al Jamal juz 4 hal 119

Ihya ulumuddin juz 3 hal 99

Mausu’ah fiqhiyyah alkuwaitiyyah juz 35 hal 122

Bariqoh muhammadiyyah juz 4 hal 7